Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

SISTIM PERNAFASAN Tujuan pembelajaran: Tujuan pembelajaran: Menjelaskan struktur dan fungsi kavitas nasalis dan faring Menjelaskan struktur dan fungsi.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "SISTIM PERNAFASAN Tujuan pembelajaran: Tujuan pembelajaran: Menjelaskan struktur dan fungsi kavitas nasalis dan faring Menjelaskan struktur dan fungsi."— Transcript presentasi:

1

2 SISTIM PERNAFASAN

3 Tujuan pembelajaran: Tujuan pembelajaran: Menjelaskan struktur dan fungsi kavitas nasalis dan faring Menjelaskan struktur dan fungsi kavitas nasalis dan faring Menjelaskan struktur laring dan menjelaskan mekanisme berbicara Menjelaskan struktur laring dan menjelaskan mekanisme berbicara menjelaskan struktur dan fungsi trakea dan cabang bronkial menjelaskan struktur dan fungsi trakea dan cabang bronkial Menyebutkan letak membran pleura dan menerangkan fungsi cairan serosa Menyebutkan letak membran pleura dan menerangkan fungsi cairan serosa Menjelaskan struktur alveoli dan kapiler pulmonal serta menerangkan manfaat surfaktan. Menjelaskan struktur alveoli dan kapiler pulmonal serta menerangkan manfaat surfaktan.

4 DEFINISI Pernafasan (respirasi) : peristiwa menghirup udara dari luar yang mengandung oksigen serta menghembuskan udara yang banyak mengandung karbondioksida sebagai sisa dari oksidasi keluar dari tubuh. Pernafasan (respirasi) : peristiwa menghirup udara dari luar yang mengandung oksigen serta menghembuskan udara yang banyak mengandung karbondioksida sebagai sisa dari oksidasi keluar dari tubuh. Pengisapan udara disebut inspirasi, dan menghembuskan udara disebut ekspirasi. Pengisapan udara disebut inspirasi, dan menghembuskan udara disebut ekspirasi.

5 ORGAN PERNAFASAN Yang termasuk dalam organ pernafasan adalah: hidung hidung faring faring laring laring trakea trakea bronkus bronkus paru-paru paru-paru

6 I. HIDUNG (NASAL /NASO ) Hidung adalah bangunan berongga yang terbagi oleh sebuah sekat di tengah menjadi rongga hidung kiri dan kanan yaitu septum nasi. Hidung adalah bangunan berongga yang terbagi oleh sebuah sekat di tengah menjadi rongga hidung kiri dan kanan yaitu septum nasi. Lubang masuk ke dalam masing-masing rongga, disebut nares atau lubang hidung. Lubang masuk ke dalam masing-masing rongga, disebut nares atau lubang hidung. Masing-masing rongga hidung di bagi menjadi bagian vestibulum, yaitu bagian lebih lebar tepat dibelakang nares anterior, dan bagian respirasi. Masing-masing rongga hidung di bagi menjadi bagian vestibulum, yaitu bagian lebih lebar tepat dibelakang nares anterior, dan bagian respirasi.

7 Permukaan luar hidung ditutupi oleh kulit yang memiliki ciri adanya kelenjar sebasea besar Permukaan luar hidung ditutupi oleh kulit yang memiliki ciri adanya kelenjar sebasea besar Vestibulum → kelenjar sebasea, kelenjar keringat dan folikel rambut dengan rambutnya yang kaku dan besar. Vestibulum → kelenjar sebasea, kelenjar keringat dan folikel rambut dengan rambutnya yang kaku dan besar. Rambut kasar itu berfungsi menapis benda2 kasar yang terdapat di dalam udara inspirasi. Rambut kasar itu berfungsi menapis benda2 kasar yang terdapat di dalam udara inspirasi. Bagian yang lebih dalam dari vestibulum adalah bagian respirasi. Bagian yang lebih dalam dari vestibulum adalah bagian respirasi.

8 Pada potongan frontal, rongga hidung berbentuk seperti buah alpokat, terbagi dua oleh sekat (septum mediana). Pada potongan frontal, rongga hidung berbentuk seperti buah alpokat, terbagi dua oleh sekat (septum mediana). Dari dinding lateral menonjol 3 lengkungan tulang yang dilapisi oleh mukosa. Bangunan ini adalah konka nasalis superior, medius, dan inferior. Dari dinding lateral menonjol 3 lengkungan tulang yang dilapisi oleh mukosa. Bangunan ini adalah konka nasalis superior, medius, dan inferior.

9 pada konka nasalis inferior terdapat pleksus vena besar, berdinding tipis, dekat permukaan yang disebut jaringan kavernosus atau jaringan erektil. pada konka nasalis inferior terdapat pleksus vena besar, berdinding tipis, dekat permukaan yang disebut jaringan kavernosus atau jaringan erektil. Melebarnya pleksus vena ini berakibat membengkaknya konka inferior ini, sehingga hidung tertutup yang menyukarkan bernafas dari hidung (pada orang yang alergi). Melebarnya pleksus vena ini berakibat membengkaknya konka inferior ini, sehingga hidung tertutup yang menyukarkan bernafas dari hidung (pada orang yang alergi).

10 Diatas konka nasalis superior serta sekat hidung di dekatnya terdapat daerah berwarna coklat kekuningan. Daerah ini mengandung reseptor penghidu dan disebut daerah olfaktoria (mukosa olfaktoria). Diatas konka nasalis superior serta sekat hidung di dekatnya terdapat daerah berwarna coklat kekuningan. Daerah ini mengandung reseptor penghidu dan disebut daerah olfaktoria (mukosa olfaktoria).

11 Diantara konka terdapat 3 buah lekukan meatus yaitu meatus superior, meatus medialis, dan meatus inferior. Diantara konka terdapat 3 buah lekukan meatus yaitu meatus superior, meatus medialis, dan meatus inferior. Meatus2 inilah yang dilewati oleh udara pernapasan. Meatus2 inilah yang dilewati oleh udara pernapasan. Sebelah dalam terdapat lubang yang berhubungan dengan tekak, lubang ini disebut koana. Sebelah dalam terdapat lubang yang berhubungan dengan tekak, lubang ini disebut koana.

12 Dasar dari rongga hidung dibentuk oleh tulang rahang atas Dasar dari rongga hidung dibentuk oleh tulang rahang atas Ke atas rongga hidung berhubungan dengan beberapa rongga yang disebut sinus paranasalis Ke atas rongga hidung berhubungan dengan beberapa rongga yang disebut sinus paranasalis Sinus paranasalis terdiri dari sinus maksilaris pada rongga rahang atas, sinus frontalis pada rongga tulang dahi, sinus sfenoidalis pada rongga tulang baji dan sinus etmoidalis pada rongga tulang tapis. Sinus paranasalis terdiri dari sinus maksilaris pada rongga rahang atas, sinus frontalis pada rongga tulang dahi, sinus sfenoidalis pada rongga tulang baji dan sinus etmoidalis pada rongga tulang tapis.

13 Disebelah belakang konka bagian kiri kanan dan sebelah atas dari langit2 terdapat terdapat satu lubang pembuluh yang menghubungkan rongga tekak dengan rongga pendengaran tengah, Saluran ini disebut tuba auditiva eustachii yang menghubungkan telinga tengah dengan faring dan laring. Disebelah belakang konka bagian kiri kanan dan sebelah atas dari langit2 terdapat terdapat satu lubang pembuluh yang menghubungkan rongga tekak dengan rongga pendengaran tengah, Saluran ini disebut tuba auditiva eustachii yang menghubungkan telinga tengah dengan faring dan laring. Hidung juga berhubungan dengan saluran air mata disebut tuba lakrimalis. Hidung juga berhubungan dengan saluran air mata disebut tuba lakrimalis.

14

15

16

17

18 Bagian-bagian hidung : kavum nasi (rongga hidung) kavum nasi (rongga hidung) septum nasi (sekat hidung) septum nasi (sekat hidung) konka nasalis (karang hidung) : konka nasalis (karang hidung) : 1. konka nasalis inferior 2. konka nasalis media 3. konka nasalis superior meatus nasi (lekukan hidung) : meatus nasi (lekukan hidung) : 1. meatus superior 2. meatus medialis 3. meatus inferior koana (tekak hidung) koana (tekak hidung)

19 II. FARING Faring dimiliki bersama oleh sistim pencernaan dan sistim pernafasan Faring dimiliki bersama oleh sistim pencernaan dan sistim pernafasan Disebelah superior faring melekat pada dasar tengkorak Disebelah superior faring melekat pada dasar tengkorak kearah inferior dilanjutkan sebagai esofagus kearah inferior dilanjutkan sebagai esofagus ke arah anterior faring berhubungan dengan rongga hidung, rongga mulut dan rongga laring. ke arah anterior faring berhubungan dengan rongga hidung, rongga mulut dan rongga laring.

20 Nasofaring terletak di bawah dasar tengkorak, belakang dan atas palatum molle. Nasofaring terletak di bawah dasar tengkorak, belakang dan atas palatum molle. Orofaring terletak di belakang rongga mulut dan permukaan belakang lidah. Orofaring terletak di belakang rongga mulut dan permukaan belakang lidah. Laringofaring terletak di belakang laring. Laringofaring terletak di belakang laring.

21 Tuba Eustachii bermuara pada nasofaring. Tuba Eustachii bermuara pada nasofaring. Tuba ini berfungsi menyeimbangkan tekanan udara pada ke dua sisi membaran timpani. Tuba ini berfungsi menyeimbangkan tekanan udara pada ke dua sisi membaran timpani. Tuba-tuba dapat tertutup akibat radang selaput lendir hidung → rasa tuli sementara Tuba-tuba dapat tertutup akibat radang selaput lendir hidung → rasa tuli sementara Lebih serius lagi bila tuba menjadi jalan lintas bagi penyebaran infeksi dari nasofaring ke telinga tengah. Lebih serius lagi bila tuba menjadi jalan lintas bagi penyebaran infeksi dari nasofaring ke telinga tengah.

22 Orofaring terletak di belakang rongga mulut dan permukaan belakang lidah. Orofaring terletak di belakang rongga mulut dan permukaan belakang lidah. Mukosanya: epitel berlapis gepeng yang merupakan kelanjutan dari rongga mulut. Mukosanya: epitel berlapis gepeng yang merupakan kelanjutan dari rongga mulut. Pada dinding lateralnya: tonsila palatina, noduli limfoidei. Pada dinding lateralnya: tonsila palatina, noduli limfoidei. Bersama adenoid dan lingual pada dasar lidah, noduli tersebut membentuk cincin jaringan limfatik yang mengelilingi faring untuk menghancurkan patogen yang penetrasi ke mukosa. Bersama adenoid dan lingual pada dasar lidah, noduli tersebut membentuk cincin jaringan limfatik yang mengelilingi faring untuk menghancurkan patogen yang penetrasi ke mukosa.

23 Laringofaring merupakan bagian paling bawah faring. Laringofaring merupakan bagian paling bawah faring. Kontraksi dinding muskuler orofaring dan laringofaring adalah bagian dalam refleks menelan. Kontraksi dinding muskuler orofaring dan laringofaring adalah bagian dalam refleks menelan. Pada daerah laringofaring bertemu sistim pernapasan dan sistim pencernaan. Pada daerah laringofaring bertemu sistim pernapasan dan sistim pencernaan.

24 III. LARING Laring atau “kotak suara” membuka mulai bagian inferior faring dan dilanjutkan ke arah inferior oleh trakea. Laring atau “kotak suara” membuka mulai bagian inferior faring dan dilanjutkan ke arah inferior oleh trakea. Kekakuan kotak ini dipertahankan oleh sejumlah tulang rawan hialin dan elastik yang dipersatukan oleh selaput. Kekakuan kotak ini dipertahankan oleh sejumlah tulang rawan hialin dan elastik yang dipersatukan oleh selaput. Pada bagian dalamnya laring dilapisi oleh selaput lendir dan pada bagian luarnya tertutup oleh otot2 sadar. Pada bagian dalamnya laring dilapisi oleh selaput lendir dan pada bagian luarnya tertutup oleh otot2 sadar.

25 Laring bukan hanya jalan udara dari faring ke saluran napas lainnya, namun juga menghasilkan sebagian besar suara yang dipakai berbicara dan bernyanyi. Laring bukan hanya jalan udara dari faring ke saluran napas lainnya, namun juga menghasilkan sebagian besar suara yang dipakai berbicara dan bernyanyi. Kartilago (tulang rawan) utama laring adalah sebagai berikut : Kartilago (tulang rawan) utama laring adalah sebagai berikut : 1). Kartilago tiroid 2). Kartilago krikoid 3). Kartilago aritenoid 4). Kartilago epiglotis

26

27

28

29

30


Download ppt "SISTIM PERNAFASAN Tujuan pembelajaran: Tujuan pembelajaran: Menjelaskan struktur dan fungsi kavitas nasalis dan faring Menjelaskan struktur dan fungsi."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google