Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

 Prinsip sikap baik yaitu suatu kesadaran bahwa manusia jangan sampai berbuat merugikan orang lain tanpa membedakan tingkat sosialnya (siapa saja) 

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: " Prinsip sikap baik yaitu suatu kesadaran bahwa manusia jangan sampai berbuat merugikan orang lain tanpa membedakan tingkat sosialnya (siapa saja) "— Transcript presentasi:

1

2  Prinsip sikap baik yaitu suatu kesadaran bahwa manusia jangan sampai berbuat merugikan orang lain tanpa membedakan tingkat sosialnya (siapa saja)  Prinsip keadilan yaitu perlakuan yang sama terhadap siapa saja dalam situasi yang sama dan menghormati hak semua orang. Tidak membenarkan perlakuan yang sama dlm situasi yang berbeda.

3  PRINSIP HORMAT TERHADAP DIRI SENDIRI  MANUSIA JANGAN MEMBIARKAN DIRINYA MENJADI OBYEK MANUSIA LAINNYA YANG DIPERLAKUKAN SEENAKNYA MISALNYA DIPERAS, DIPAKSA ATAU DIPERALAT.  MANUSIA TIDAK BOLEH MEMBIARKAN DIRINYA TERLANTAR MAKA HARUS SELALU MENGEMBANGKAN DIRI.  MANUSIA TIDAK BOLEH SEWENANG-WENANG TERHADAP SESAMA MANUSIA

4  Antara hukum dan moral terdapat hubungan yang erat sekali.  Ada pepatah roma yang mengatakan “quid leges sine moribus?” (apa artinya undang- undang jika tidak disertai moralitas?).  Dengan demikian hukum tidak akan berarti tanpa disertai moralitas.  Oleh karena itu kualitas hukum harus selalu diukur dengan norma moral, perundang- undangan yang immoral harus diganti.  Disisi lain moral juga membutuhkan hukum, sebab moral tanpa hukum hanya angan-angan saja kalau tidak di undangkan atau di lembagakan dalam masyarakat.

5  Meskipun hubungan hukum dan moral begitu erat, namun hukum dan moral tetap berbeda,  sebab dalam kenyataannya ada hukum yang bertentangan dengan moral atau ada undang-undang yang immoral, yang berarti terdapat ketidakcocokan antara hukum dan moral.  Untuk itu dalam konteks ketatanegaraan indonesia dewasa ini. Apalagi dalam konteks membutuhkan hukum. Kualitas hukum terletak pada bobot moral yang menjiwainya. Tanpa moralitas hukum tampak kosong dan hampa (Dahlan Thaib,h.6).

6  Dilihat dari dasarnya, hukum memiliki dasar yuridis, konsesus dan hukum alam sedangkan moral berdasarkan hukum alam.  Dilihat dari otonominya hukum bersifat heteronom (datang dari luar diri manusia), sedangkan moral bersifat otonom (datang dari diri sendiri).  Dilihat dari pelaksanaanya hukum secara lahiriah dapat dipaksakan,  Dilihat dari sanksinya hukum bersifat yuridis. moral berbentuk sanksi kodrati, batiniah, menyesal, malu terhadap diri sendiri.  Dilihat dari tujuannya, hukum mengatur kehidupan manusia dalam kehidupan bernegara, sedangkan moral mengatur kehidupan manusia sebagai manusia.  Dilihat dari waktu dan tempat, hukum tergantung pada waktu dan tempat, sedangkan moral secara objektif tidak tergantung pada tempat dan waktu.

7  Manusia dan hukum adalah dua entitas yang tidak bisa dipisahkan.  Bahkan dalam ilmu hukum, terdapat istilah yang terkenal yang berbunyi: “Ubi societas ibi jus” (di mana ada masyarakat di situ ada hukumnya).  Artinya bahwa dalam setiap pembentukan suatu bangunan struktur sosial yang bernama masyarakat, maka selalu akan dibutuhkan bahan yang bersifat sebagai “semen perekat” atas berbagai komponen pembentuk dari masyarakat itu, dan yang berfungsi sebagai “semen perekat” tersebut adalah hukum.  Hukum yang baik adalah hukum yang sesuai dengan hukum yang hidup (the living law) dalam masyarakat, yang tentunya sesuai pula atau merupakan pencerminan dari nilai-nilai yang berlaku dalam masyarakat tersebut.

8  Prof. Subekti, SH: Hukum itu mengabdi pada tujuan negara yaitu mencapai kemakmuran dan kesejahteraan rakyatnya dengan cara menyelenggarakan keadilan.  Prof. Mr. Dr. LJ. van Apeldoorn: mengatur hubungan antara sesama manusia secara damai. Hukum menghendaki perdamaian antara sesama. Dengan menimbang kepentingan yang bertentangan secara teliti dan seimbang  Roscoe Pound : sebagai alat merekayasa masyarakat (law is tool of social engineering).

9  M. Kusumaatmadja tujuan pokok dan utama dari hukum adalah ketertiban. Kebutuhan akan ketertiban ini merupakan syarat pokok bagi adanya suatu masyarakat manusia yang teratur.  Menurut pembukaan UUD 1945 alinea keempat yang berbunyi “..untuk membentuk suatu pemerintahan Negara Indonesia yang melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia dan untuk memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan bangsa dan ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan perdamaian abadi dan keadilan sosial”.  Pada umumnya hukum bertujuan menjamin adanya kepastian hukum dalam masyarakat. Selain itu, menjaga dan mencegah agar tiap orang tidak menjadi hakim atas dirinya sendiri, namun tiap perkara harus diputuskan oleh hakim berdasarkan dengan ketentuan yang sedang berlaku.

10  Ketika memilih bentuk negara hukum, otomatis keseluruhan penyelenggaraan negara ini harus sedapat mungkin berada dalam koridor hukum.  Semua harus diselenggarakan secara teratur (in order) dan setiap pelanggaran terhadapnya haruslah dikenakan sanksi yang sepadan.  Penegakkan hukum, adalah suatu kemestian dalam suatu negara hukum.  Penegakan hukum adalah juga ukuran untuk kemajuan dan kesejahteraan suatu negara. Karena, negara-negara maju di dunia biasanya ditandai, tidak sekedar perekonomiannya maju, namun juga penegakan hukum dan perlindungan hak asasi manusia (HAM) berjalan baik.

11  Substansi hukum, Yaitu materi atau muatan hukum. Dalam hal ini peraturan haruslah peraturan yang benar-benar dibutuhkan oleh masyarakat untuk mewujudkan ketertiban bersama.  Aparat Penegak Hukum, Agar hukum dapat ditegakkan, diperlukan pengawalan yang dilaksanakan oleh aparat penegak hukum yang memiliki komitmen dan integritas tinggi terhadap terwujudnya tujuan hukum.  Budaya Hukum, Budaya hukum yang dimaksud adalah budaya masyarakat yang tidak berpegang pada pemikiran bahwa hukum ada untuk dilanggar, sebaliknya hukum ada untuk dipatuhi demi terwujudnya kehidupan bersama yang tertib dan saling menghargai sehingga harmonisasi kehidupan bersama dapat terwujud.

12  Manipulasi atas fungsi hukum oleh pengemban kekuasaan.  Aparatur penegak hukum ditengarai kurang banyak diisi oleh sumber daya manusia yang berkualitas. Padahal SDM yang sangat ahli serta memiliki integritas dalam jumlah yang banyak sangat dibutuhkan.  Peneggakkan hukum tidak berjalan sebagaimana mestinya karena sering mengalami intervensi kekuasaan dan uang. Uang menjadi permasalahan karena negara belum mampu mensejahterakan aparatur penegak hukum.

13  Kepercayaan masyarakat terhadap aparatur penegak hukum semakin surut. Hal ini berakibat pada tindakan anarkis masyarakat untuk menentukan sendiri siapa yang dianggap adil.  Para pembentuk peraturan perundang-undangan sering tidak memerhatikan keterbatasan aparatur. Peraturan perundang-undangan yang dibuat sebenarnya sulit untuk dijalankan.  Kurang diperhatikannya kebutuhan waktu untuk mengubah paradigma dan pemahaman aparatur dan rakyat. Bila aparatur penegak hukum dan rakyat tidak paham betul isi peraturan perundang- undangan tidak mungkin ada efektivitas peraturan.


Download ppt " Prinsip sikap baik yaitu suatu kesadaran bahwa manusia jangan sampai berbuat merugikan orang lain tanpa membedakan tingkat sosialnya (siapa saja) "

Presentasi serupa


Iklan oleh Google