Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

KERANGKA KITAB MAFAHIM HT OLEH SAMRI SONE. Kitab Mafahim ini pada dasarnya ingin menjawab 3 (tiga) pertanyaan strategis menyangkut HT dan ide-idenya.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "KERANGKA KITAB MAFAHIM HT OLEH SAMRI SONE. Kitab Mafahim ini pada dasarnya ingin menjawab 3 (tiga) pertanyaan strategis menyangkut HT dan ide-idenya."— Transcript presentasi:

1 KERANGKA KITAB MAFAHIM HT OLEH SAMRI SONE

2 Kitab Mafahim ini pada dasarnya ingin menjawab 3 (tiga) pertanyaan strategis menyangkut HT dan ide-idenya. Pertama, apa latar belakang munculnya HT di tengah kancah berbagai gerakan Islam di Dunia Islam? Kedua, mengapa HT perlu mengadopsi berbagai pemahaman (mafahim) keislaman yang khas baginya? Ketiga, apa saja pemahaman-pemahaman Islam yang telah diadopsi HT guna membangkitkan umat Islam?

3 . Latar Belakang Eksistensi HT Bagian awal kitab Mafahim (hal. 1-13) menjelaskan latar belakang lahirnya HT. HT muncul dalam realitas dimaksudkan untuk menjadi gerakan alternatif setelah gagalnya berbagai gerakan Islam untuk membangkitkan umat dari kemerosotannya Bagian awal kitab Mafahim (hal. 1-13) menjelaskan latar belakang lahirnya HT. HT muncul dalam realitas dimaksudkan untuk menjadi gerakan alternatif setelah gagalnya berbagai gerakan Islam untuk membangkitkan umat dari kemerosotannya

4 Pertama, adanya ketidakjelasan fikrah (pemikiran) Islami di benak para aktivisnya. Misalnya, fikrah mereka campur aduk antara pemikiran Islami dan filsafat Yunani Pertama, adanya ketidakjelasan fikrah (pemikiran) Islami di benak para aktivisnya. Misalnya, fikrah mereka campur aduk antara pemikiran Islami dan filsafat Yunani Kedua, adanya ketidakjelasan thariqah (metode) Islami untuk menerapkan fikrahnya. Misalnya, ingin menegakkan syariah dalam kehidupan masyarakat tapi thariqahnya non- politis (tanpa Daulah Islamiyah) seperti mendirikan pesantren, sekolah, dan sebagainya. Kedua, adanya ketidakjelasan thariqah (metode) Islami untuk menerapkan fikrahnya. Misalnya, ingin menegakkan syariah dalam kehidupan masyarakat tapi thariqahnya non- politis (tanpa Daulah Islamiyah) seperti mendirikan pesantren, sekolah, dan sebagainya.

5 Ketiga, tidak adanya ikatan solid antara fikrah dan thariqahnya sebagai satu kesatuan yang tak terpisahkan. Misalnya, mengkaji hukum fikrah seperti hukum nikah, tapi melalaikan hukum thariqah untuk menerapkan hukum nikah itu, yaitu hukum-hukum Khilafah. Ingat, wali hakim dalam nikah itu seharusnya adalah khalifah atau yang mewakilinya. Ketiga, tidak adanya ikatan solid antara fikrah dan thariqahnya sebagai satu kesatuan yang tak terpisahkan. Misalnya, mengkaji hukum fikrah seperti hukum nikah, tapi melalaikan hukum thariqah untuk menerapkan hukum nikah itu, yaitu hukum-hukum Khilafah. Ingat, wali hakim dalam nikah itu seharusnya adalah khalifah atau yang mewakilinya.

6 . Mengapa HT Adopsi Mafahim Sebab kemerosotan itu tiada lain terjadi karena benak umat mengalami kelemahan yang luar biasa (al-dha’f asy-syadid) dalam memahami Islam (hal. 3). Padahal, sebagaimana sudah dimaklumi, perilaku manusia (suluk al-insan) itu dipengaruhi oleh pemahamannya. Kelemahan dalam memahami Islam, dengan sendirinya, akan membuat sikap dan perilaku umat menjadi lemah pula dalam menjalani kehidupan, yaitu merosot dari kondisinya yang seharusnya. Umat Islam akhirnya hidup terjajah oleh negara-negara penjajah yang kafir dalam sistem kehidupan sekuler. Sebab kemerosotan itu tiada lain terjadi karena benak umat mengalami kelemahan yang luar biasa (al-dha’f asy-syadid) dalam memahami Islam (hal. 3). Padahal, sebagaimana sudah dimaklumi, perilaku manusia (suluk al-insan) itu dipengaruhi oleh pemahamannya. Kelemahan dalam memahami Islam, dengan sendirinya, akan membuat sikap dan perilaku umat menjadi lemah pula dalam menjalani kehidupan, yaitu merosot dari kondisinya yang seharusnya. Umat Islam akhirnya hidup terjajah oleh negara-negara penjajah yang kafir dalam sistem kehidupan sekuler.

7 Kelemahan pemahaman itu terjadi sejak lama, yaitu sejak abad ke-2 H hingga detik ini, baik karena faktor internal maupun faktor eksternal. Faktor-faktor ini yang menonjol adalah : (1) Transfer filsafat India, Persia, dan Yunani pada abad ke-2 H ke tubuh umat Islam dan adanya upaya untuk mencari titik temunya dengan Islam, padahal sebenarnya terdapat kontradiksi tajam antara Islam dan filsafat; (1) Transfer filsafat India, Persia, dan Yunani pada abad ke-2 H ke tubuh umat Islam dan adanya upaya untuk mencari titik temunya dengan Islam, padahal sebenarnya terdapat kontradiksi tajam antara Islam dan filsafat;

8 (2) Adanya manipulasi berbagai pemikiran dan hukum Islam oleh orang-orang yang dengki terhadap Islam; (2) Adanya manipulasi berbagai pemikiran dan hukum Islam oleh orang-orang yang dengki terhadap Islam; (3) Adanya pengabaian bahasa Arab yang sesungguhnya mutlak perlunya untuk memahami dan mengamalkan Islam, termasuk untuk berijtihad guna mengatasi masalah- masalah baru. Ini terjadi pada abad ke-7 H. (3) Adanya pengabaian bahasa Arab yang sesungguhnya mutlak perlunya untuk memahami dan mengamalkan Islam, termasuk untuk berijtihad guna mengatasi masalah- masalah baru. Ini terjadi pada abad ke-7 H. (4) Adanya invasi misionaris, kemudian invasi budaya dan politik dari negara-negara Barat yang kafir sejak abad ke-17 M (Abdul Qadim Zallum, Hizbut Tahrir, hal. 13). (4) Adanya invasi misionaris, kemudian invasi budaya dan politik dari negara-negara Barat yang kafir sejak abad ke-17 M (Abdul Qadim Zallum, Hizbut Tahrir, hal. 13).

9 Dampak berbagai faktor yang mengaburkan di atas, membuat benak kaum muslimin bagaikan bejana yang penuh dengan aneka macam air yang campur aduk, antara yang suci dan najis. Dengan pemahaman yang amburadul dan kacau balau seperti ini, wajar jika umat Islam mengalami kemunduran yang drastis

10 Maka dari itu, HT melihat adanya keharusan untuk memperbarui pemahaman umat Islam itu guna membangkitkan kembali umat dari kemerosotannya. Caranya ialah dengan mengadopsi sejumlah pemahaman Islam yang murni, yang bebas dari unsur-unsur yang mengaburkan atau mengotorinya. Pemahaman Islam yang murni ini bagaikan air yang suci lagi menyucikan. Maka dari itu, HT melihat adanya keharusan untuk memperbarui pemahaman umat Islam itu guna membangkitkan kembali umat dari kemerosotannya. Caranya ialah dengan mengadopsi sejumlah pemahaman Islam yang murni, yang bebas dari unsur-unsur yang mengaburkan atau mengotorinya. Pemahaman Islam yang murni ini bagaikan air yang suci lagi menyucikan.

11 Menyifati berbagai pemahaman mengenai hukum dan pemikiran Islam yang diadopsi HT itu, Taqiyuddin an-Nabhani berkata,"Ini adalah berbagai pendapat, pemikiran, dan hukum yang Islami, bukan yang lain. Tidak ada di dalamnya sesuatu pun yang tidak Islami dan tidak terpengaruh pula oleh segala sesuatu yang tidak Islami. Sebaliknya ia adalah Islami semata, tidak bersandar kecuali kepada pokok-pokok ajaran Islam dan nash-nashnya." (Taqiyuddin An- Nabhani, Mafahim, hal. 14). Menyifati berbagai pemahaman mengenai hukum dan pemikiran Islam yang diadopsi HT itu, Taqiyuddin an-Nabhani berkata,"Ini adalah berbagai pendapat, pemikiran, dan hukum yang Islami, bukan yang lain. Tidak ada di dalamnya sesuatu pun yang tidak Islami dan tidak terpengaruh pula oleh segala sesuatu yang tidak Islami. Sebaliknya ia adalah Islami semata, tidak bersandar kecuali kepada pokok-pokok ajaran Islam dan nash-nashnya." (Taqiyuddin An- Nabhani, Mafahim, hal. 14).

12 Adapun pemahaman-pemahaman Islami yang dijelaskan HT dalam kitab Mafahim ini, berfokus pada 3 (tiga) pemahaman, yaitu pemahaman yang terkait dengan : (1) Aqidah Islam, (2) Syariah Islam, (3) Dakwah Islam. Berikut sekilas uraiannya masing-masing. Adapun pemahaman-pemahaman Islami yang dijelaskan HT dalam kitab Mafahim ini, berfokus pada 3 (tiga) pemahaman, yaitu pemahaman yang terkait dengan : (1) Aqidah Islam, (2) Syariah Islam, (3) Dakwah Islam. Berikut sekilas uraiannya masing-masing.

13 Aqidah Islam Pembahasan Aqidah Islam nampak ketika HT meletakkan Aqidah Islam sebagai jawaban terhadap Al- ‘Uqdatul Kubra (Masalah-Masalah Besar Manusia) yang menyangkut manusia, alam semesta, dan kehidupan. Aqidah Islam menjelaskan bahwa sebelum adanya manusia, alam semesta, dan kehidupan, telah ada lebih dulu Allh SWT sebagai al-Khaliq bagi ketiganya. Aqidah Islam juga menjelaskan bahwa setelah tiadanya manusia, alam semesta, dan kehidupan nanti, akan ada Hari Kiamat yang sekaligus juga Hari Perhitungan (Yaumul Hisab). Karena itu, manusia wajib menjalani kehidupan dunia ini sesuai perintah-perintah Allah dan larangan-larangan-Nya. Sebab Allah sajalah yang menciptakannya dan memberinya sejumlah perintah Allah dan larangan; dan pada Hari Kiamat nanti manusia akan dihisab mengenai keterikatannya dengan segala perintah dan larangan Allah itu (hal ). Pembahasan Aqidah Islam nampak ketika HT meletakkan Aqidah Islam sebagai jawaban terhadap Al- ‘Uqdatul Kubra (Masalah-Masalah Besar Manusia) yang menyangkut manusia, alam semesta, dan kehidupan. Aqidah Islam menjelaskan bahwa sebelum adanya manusia, alam semesta, dan kehidupan, telah ada lebih dulu Allh SWT sebagai al-Khaliq bagi ketiganya. Aqidah Islam juga menjelaskan bahwa setelah tiadanya manusia, alam semesta, dan kehidupan nanti, akan ada Hari Kiamat yang sekaligus juga Hari Perhitungan (Yaumul Hisab). Karena itu, manusia wajib menjalani kehidupan dunia ini sesuai perintah-perintah Allah dan larangan-larangan-Nya. Sebab Allah sajalah yang menciptakannya dan memberinya sejumlah perintah Allah dan larangan; dan pada Hari Kiamat nanti manusia akan dihisab mengenai keterikatannya dengan segala perintah dan larangan Allah itu (hal ).

14 Namun, sebagaimana kitab Nizham al- Islam, Aqidah Islam yang diterangkan HT ini lalu dikaitkan dengan pemikiran kontemporer, tidak diasingkan atau dijauhkan darinya. Maka, pembahasan Aqidah Islam ini segera saja dilanjutkan dengan pembahasan integrasi aspek material dan spiritual (mazjul maadah bi ar-ruh) (hal ). Namun, sebagaimana kitab Nizham al- Islam, Aqidah Islam yang diterangkan HT ini lalu dikaitkan dengan pemikiran kontemporer, tidak diasingkan atau dijauhkan darinya. Maka, pembahasan Aqidah Islam ini segera saja dilanjutkan dengan pembahasan integrasi aspek material dan spiritual (mazjul maadah bi ar-ruh) (hal ).

15 Nampak jelas HT di sini berusaha keras memerangi aqidah ideologi Kapitalisme, yakni sekularisme, atau fashlul maadah ‘an ar-ruh. Artinya, memisahkan aspek material (perbuatan manusia) dengan aspek spiritual (kesadaran manusia dalam beragama). Dalam realitasnya, aqidah sekularisme lalu menghasilkan pemisahan agama dari negara, seperti yang terjadi saat ini. Nampak jelas HT di sini berusaha keras memerangi aqidah ideologi Kapitalisme, yakni sekularisme, atau fashlul maadah ‘an ar-ruh. Artinya, memisahkan aspek material (perbuatan manusia) dengan aspek spiritual (kesadaran manusia dalam beragama). Dalam realitasnya, aqidah sekularisme lalu menghasilkan pemisahan agama dari negara, seperti yang terjadi saat ini.

16 Pembahasan ini kemudian dilanjutkan dengan bahasan Qadha`-Qadar (hal ) dan bahasan sifat perbuatan manusia (konsep khair-syar dan hasan-qabih) (hal.26-30), serta bahasan nilai (qimah) perbuatan manusia sebagai tujuan perbuatan manusia yang mencakup nilai akhlaq, kemanusiaan, materi, dan spiritual (hal ). Pembahasan ini kemudian dilanjutkan dengan bahasan Qadha`-Qadar (hal ) dan bahasan sifat perbuatan manusia (konsep khair-syar dan hasan-qabih) (hal.26-30), serta bahasan nilai (qimah) perbuatan manusia sebagai tujuan perbuatan manusia yang mencakup nilai akhlaq, kemanusiaan, materi, dan spiritual (hal ).

17 Syariah Islam Pembahasan Syariah Islam dalam kitab Mafahim ini intinya, syariah itu ada untuk diterapkan dalam kehidupan bermasyarakat, bukan untuk kenikmatan berpikir seperti filsafat. Maka harus ada formalisasi syariah dalam wadah Darul Islam (hal ; 52-56). Pembahasan Syariah Islam dalam kitab Mafahim ini intinya, syariah itu ada untuk diterapkan dalam kehidupan bermasyarakat, bukan untuk kenikmatan berpikir seperti filsafat. Maka harus ada formalisasi syariah dalam wadah Darul Islam (hal ; 52-56).

18 Selain itu, kitab Mafahim ini juga menjelaskan pemahaman HT seputar syariah. Misalnya bahwa hukum-hukum mengenai ibadah, makanan, minuman, dan akhlaq tidak didasarkan pada illat (alasan hukum), tapi didasarkan pada nash semata. (hal. 36 dst). Contoh lainnya adalah bahasan dalil-dalil syar’i, ijtihad dan taqlid yang penting untuk dipahami (hal ). Selain itu, kitab Mafahim ini juga menjelaskan pemahaman HT seputar syariah. Misalnya bahwa hukum-hukum mengenai ibadah, makanan, minuman, dan akhlaq tidak didasarkan pada illat (alasan hukum), tapi didasarkan pada nash semata. (hal. 36 dst). Contoh lainnya adalah bahasan dalil-dalil syar’i, ijtihad dan taqlid yang penting untuk dipahami (hal ).

19 HT juga meluruskan banyak kesalahpahaman umat mengenai syariah. Misalnya, kesalahpahaman mengenai prinsip kelayakan syariah untuk setiap waktu dan tempat. Maknanya bukanlah syariah itu dapat berubah dan menyesuaikan diri pada segala waktu dan tempat, melainkan syariah dapat memberikan jawaban masalah manusia di setiap waktu dan tempat (hal. 43). HT juga meluruskan banyak kesalahpahaman umat mengenai syariah. Misalnya, kesalahpahaman mengenai prinsip kelayakan syariah untuk setiap waktu dan tempat. Maknanya bukanlah syariah itu dapat berubah dan menyesuaikan diri pada segala waktu dan tempat, melainkan syariah dapat memberikan jawaban masalah manusia di setiap waktu dan tempat (hal. 43).

20 HT juga meluruskan kesalahpahaman umat yang memisahkan hukum fikrah dan thariqah sebagaimana sudah dicontohkan di atas (hal ). HT juga meluruskan kesalahpahaman umat yang memisahkan hukum fikrah dan thariqah sebagaimana sudah dicontohkan di atas (hal ).

21 Dakwah Islam Pembahasan dakwah Islam di sini dimaksudkan untuk menjelaskan metode mencapai kekuasaan untuk melanjutkan kehidupan Islam dan mengemban dakwah Islam ke seluruh dunia. (hal ). Pembahasan dakwah Islam di sini dimaksudkan untuk menjelaskan metode mencapai kekuasaan untuk melanjutkan kehidupan Islam dan mengemban dakwah Islam ke seluruh dunia. (hal ).

22 Dijelaskan juga perbedaan dakwah kepada Islam dan dakwah untuk melanjutkan kehidupan Islam. Yang pertama, dijalankan oleh Daulah Islamiyah melalui penerapan Islam secara nyata, mengacu kepada dakwah Rasulullah SAW di Madinah.. Sedang yang kedua, dijalankan oleh kelompok dakwah melalui jalan dakwah mengacu kepada aktivitas Rasulullah SAW di Makkah (hal ). Dijelaskan juga perbedaan dakwah kepada Islam dan dakwah untuk melanjutkan kehidupan Islam. Yang pertama, dijalankan oleh Daulah Islamiyah melalui penerapan Islam secara nyata, mengacu kepada dakwah Rasulullah SAW di Madinah.. Sedang yang kedua, dijalankan oleh kelompok dakwah melalui jalan dakwah mengacu kepada aktivitas Rasulullah SAW di Makkah (hal ).

23 Pada bagian akhir (hal ) dijelaskan bahwa masyarakat di Dunia Islam sebenarnya masih terjajah oleh negara-negara kafir baik dalam aspek politik, ekonomi, budaya, maupun militer. Karena itu, HT berjuang untuk membebaskan negeri-negeri Islam dari penjajahan dalam segala bentuknya, hingga berhasil melanjutkan kehidupan Islam dengan mendirikan Khilafah yang akan mengemban risalah Islam ke seluruh dunia dengan jalan jihad fi sabilillah. [ ] Pada bagian akhir (hal ) dijelaskan bahwa masyarakat di Dunia Islam sebenarnya masih terjajah oleh negara-negara kafir baik dalam aspek politik, ekonomi, budaya, maupun militer. Karena itu, HT berjuang untuk membebaskan negeri-negeri Islam dari penjajahan dalam segala bentuknya, hingga berhasil melanjutkan kehidupan Islam dengan mendirikan Khilafah yang akan mengemban risalah Islam ke seluruh dunia dengan jalan jihad fi sabilillah. [ ]


Download ppt "KERANGKA KITAB MAFAHIM HT OLEH SAMRI SONE. Kitab Mafahim ini pada dasarnya ingin menjawab 3 (tiga) pertanyaan strategis menyangkut HT dan ide-idenya."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google