Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

SUMBER : Adz-Dzaky, M.H.B. 2004. Konseling dan Psikoterapi Islam. Penerapan Metode Sufistik. Edisi Revisi. Yogyakarta : Fajar Pustaka Baru Bastaman, H.D.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "SUMBER : Adz-Dzaky, M.H.B. 2004. Konseling dan Psikoterapi Islam. Penerapan Metode Sufistik. Edisi Revisi. Yogyakarta : Fajar Pustaka Baru Bastaman, H.D."— Transcript presentasi:

1 SUMBER : Adz-Dzaky, M.H.B Konseling dan Psikoterapi Islam. Penerapan Metode Sufistik. Edisi Revisi. Yogyakarta : Fajar Pustaka Baru Bastaman, H.D Integrasi Psikologi dengan Islam, Yogyakarta : Pustaka Pelajar.

2 PENGERTIAN MANUSIA DALAM AL QUR’AN (Adz-Dzaky, 2004) 1. Ins, Insan, dan Unas : jinak, tidak liar, senang hati, tampak/terlihat (Q.S At-tiin(95):4; Adz- Dzariyat (51):56; Al-A’raf (7):82) 2. Basyar : Kulit luar yang dapat dilihat dengan mata, bersifat indah dan cantik, menimbulkan rasa senang dan bahagia. (Q.S Ali Imran (3):79) 3. Bani Adam : anak Nabi Adam alaihissalam (Q.S Al A’raf (7):27, 172) 4. Dzurriyat Adam : keturunan Nabi Adam alaihissalam (Q.S. Maryam (19):58)

3 ASAL USUL MANUSIA (Adz-Dzaky, 2004)  ASAL : Bersifat ruhaniah, berasal dari Allah, bersifat Nur (cahaya), Ruh (Hidup), Gaib (tak tampak mata)  USUL : Bersifat jasmaniah, berasal dari air dan tanah, tanah debu, saripati tanah, tanah liat, tanah lumpur, tanah seperti tembikar, tanah bumi, serta berbentuk tubuh Melalui proses keturunan anak cucu Adam

4 PROSES KETURUNAN ANAK CUCU ADAM Sel Sperma bertemu sel telur  Nutfah  ‘Alaqah  Mudghoh  ‘idhooma  Lahma Q.S. Al Mu’minuun (23) : Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dari suatu saripati (berasal) dari tanah 13. Kemudian Kami jadikan nutfah itu (yang disimpan) dalam tempat yang kokoh (rahim) 14. Kemudian nutfah (air mani) itu Kami jadikan ‘Alaqah (segumpal darah), lalu segumpal darah itu Kami jadikan Mudghoh (segumpal daging), dan segumpal daging itu Kami jadikan ‘idhooma (tulang belulang), lalu tulang belulang itu Kami bungkus dengan daging (Lahma). Kemudian Kami jadikan dia makhluk yang (berbentuk) lain. Maka Maha sucilah Allah, Pencipta Yang Paling Baik. 15. Kemudian, sesudah itu, sesungguhnya kamu sekalian benar-benar akan mati 16. Kemudian, sesungguhnya kamu sekalian akan dibangkitkan (dari kuburmu) di hari kiamat

5 Manusia Multidimensi 1. Dimensi Ruh 2. Dimensi Jiwa / Nafs Perpaduan antara Jasad dan Ruh Terdapat Qolbu, Akal, Indra 3. Dimensi Fisik / Jasad

6 MANUSIA SEBAGAI MAKHLUK ALLAH ALLAH RUH JIWA/NAFS JASAD/FISIK MAHA HIDUP MAHA HIDUP MAHA NUR MAHA NUR MAHA SUCI MAHA SUCI MAHA GAIB MAHA GAIB KEHIDUPAN-NYA KEHIDUPAN-NYA KENURAN-NYA KENURAN-NYA KESUCIAN-NYA KESUCIAN-NYA KEGAIBAN-NYA KEGAIBAN-NYA RUH YANG MEMFISIK RUH YANG MEMFISIK PENGGERAK AKTIVITAS DIRI PENGGERAK AKTIVITAS DIRI MEDIA PERWUJUDAN AKTIVITAS JIWA QOLBU QOLBU AKAL FIKIR AKAL FIKIR INDERAWI INDERAWI

7 AL - KHALIQ Hakekat Diri (Nur, Ruh) Nafs / Jiwa Qalbu Akal Indra Fisik/Jasad Perilaku Diri sendiri KeluargaKerja Alam semesta Sosial Nur (Cahaya) Ruh, Gaib Menerangi Menghidupkan Negatif Positif Menggerakkan aktivitas diri Qalbu (bimbang), Shadr (sadar), Fuad (mantap) Alat berfikir Menerima intuisi Wadah emosi Menerima fenomena transendental Aqal (normatif) Fikr (filosofis) Lub (profetik) Penglihatan, Pendengaran, Penciuman, Pengecap, Peraba Alat menangkap sesuatu yang nyata Kuat, Sehat, Bersih, Sensitif Alat beradaptasi dgn keberadaan alam Positif Negatif Alat berinteraksi dgn lingkungan MEMAHAMI EKSISTENSI DIRI MEMAHAMI EKSISTENSI MANUSIA

8 NUR(CAHAYA) ILAHIYAH  POTENSI MANUSIA YG PALING TINGGI  BERSIFAT GAIB, LUAS, TAK TERBATAS, SANGAT DEKAT DG EKSISTENSI ALLAH SWT  ESENSINYA MENGANDUNG ENERGI AF’AL(PERBUATAN), ASMA (NAMA), SIFAT DAN DZAT ALLAH ATAS IZIN ALLAH  FUNGSINYA MENERANGI, MEMBENINGKAN, MENSUCIKAN, MENAMPAKKAN, MENGANTARKAN KEPADA KEBENARAN HAKIKI  [QS ALBAQARAH (2) : 257, AL-A’RAF (7):157, AL HADID (57):28, AT-TAHRIM (66):8), AN- NUUR (24):39-40]

9 Q.S AL BAQARAH (2) : 257  257. Allah Pelindung orang-orang yang beriman; Dia mengeluarkan mereka dari kegelapan (kekafiran) kepada cahaya (iman). Dan orang-orang yang kafir, pelindung-pelindungnya ialah syaitan, yang mengeluarkan mereka daripada cahaya kepada kegelapan (kekafiran). Mereka itu adalah penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya.

10 RUH ILAHIYAH  POTENSI MANUSIA YG BERSIFAT GAIB  BERFUNGSI MEMBERIKAN HIDUP DAN KEHIDUPAN YANG HIDUP DALAM HABITAT KETUHANAN  TERDIRI DARI : RUH NAMIYA ( MANUSIA, HEWAN, TUMBUHAN ), RUH MUTAHARRIKA/HEWANI ( MANUSIA & HEWAN ), RUH NATIKA/INSANI ( MANUSIA ), RUH QUDUS ( MANUSIA SUCI )  [QS AL ISRA’ (17):85, AL BAQARAH (2):282, AL ANFAL (8):29)

11 Q.S IL ISRA’ (17)  85. Dan mereka bertanya kepadamu tentang roh. Katakanlah: "Ruh itu termasuk urusan Tuhanku, dan tidaklah kamu diberi pengetahuan melainkan sedikit".

12 NAFS ILAHIYAH  BERARTI JIWA (GAIB), DARAH, TUBUH, ORANG  BERFUNGSI MENGGERAKKAN DAN MENDORONG FISIK MENGIMPLEMENTASIKAN KEBENARAN YANG TELAH MANTAP DIANALISIS AKAL, QALBU, INDERAWI  [QS AR-RA’DU (13):11, ASY-SYAMS (91): 7]  JENISNYA : AMARAH BISSU’, LAWWAMAH, MUTHMAINNAH

13 NAFS/NAFSU AMARAH BISSU’  PENDORONG YANG CENDERUNG KEPADA KEBURUKAN, KEJAHATAN  “DAN AKU (YUSUF a.s) TIDAK DAPAT MEMBEBASKAN NAFSUKU. SSUNGGUHNYA NAFSU ITU BENAR- BENAR MENYURUH KEPADA KEJAHATAN, KECUALI YANG TELAH DIBERI RAHMAT OLEH TUHANKU. SESUNGGUHNYA TUHANKU MAHA PENGAMPUN LAGI PENYAYANG” [QS YUSUF (12):53]

14 NAFSU LAWWAMAH  TELAH MEMPUNYAI RASA INSYAF & MENYESAL SESUDAH MELAKUKAN PELANGGARAN  “DAN DEMI JIWA YANG AMAT MENYESALI (DIRINYA SENDIRI)” [QS AL-QIYAMAH (75): 2

15 NAFSU MUSAWWALAH  TELAH DAPAT MEMBEDAKAN MANA YANG LEBIH BAIK DAN YG BURUK, TAPI LEBIH MEMILIH YANG BURUK, BELUM MAMPU MEMILIH YANG LEBIH BAIK, MENCAMPURADUKKAN YANG BAIK & BURUK  “DIA (YA’QUB a.s) BERKATA,”TETAPI HANYA DIRIMU SENDIRI YANG MEMANDANG BAIK SUATU PERBUATAN YANG BURUK, MAKA KESABARAN YANG INDAH ITULAH(KESABARAN DIRIKU)” [QS YUSUF (12):83)

16 NAFSU MULHAMAH  NAFSU YG MEMPEROLEH ILHAM DARI ALLAH, DIKARUNIAI ILMU PENGTAHUAN, DIHIASI AKHLAK TERPUJI, SUMBER KESABARAN, KETABAHAN, KEULETAN  “DEMI JIWA DAN PENYEMPURNAANNYA, MAKA ALLAH MENGILHAMKAN KEPADA JIWA ITU JALAN KEFASIKAN DAN KETAQWAANNYA. SESUNGGUHNYA BERUNTUNGLAH ORANG YANG MENSUCIKAN JIWANYA, DAN SUNGGUH TELAH MERUGI ORANG YANG TELAH MENGOTORINYA” [QS ASY-SYAMS (91):7- 10]

17 NAFSU MUTHMAINNAH  NAFSU YG TELAH MENDAPATKAN TUNTUNAN & PEMELIHARAAN YG BAIK, SHG MENJADI TENTERAM, BERSIKAP POSITIF, MENOLAK PERBUATAN JAHAT & KEJI, MENJAUHKAN DIRI DARI GODAAN MANUSIA, JIN, SYETAN, IBLIS, DAPAT MENDORONG MELAKUKAN KEBAJIKAN & MENCEGAH KEJAHATAN  “WAHAI JIWA YANG TENANG…” [QS AL FAJR (89) :27]

18 NAFSU RADHIYAH  NAFSU YANG RIDHO KEPADA ALLAH, MEMPUNYAI PERANAN PENTING DALAM MEWUJUDKAN KESEJAHTERAAN  “WAHAI JIWA YANG TENANG, KEMBALILAH KEPADA TUHANMU DENGAN RIDHO…. ” [QS AL FAJR (89) :27-28]

19 NAFSU MARDHIYAH  NAFSU YANG TELAH DIRIDHOI ALLAH  “WAHAI JIWA YANG TENANG, KEMBALILAH KEPADA TUHANMU DENGAN RIDHO, DAN DIRIDHOI, MAKA MASUKLAH KE DALAM GOLONGAN HAMBA-HAMBAKU, DAN MASUKLAH KE DALAM SURGAKU (ALLAH) [QS AL FAJR (89) :27-30]

20 NAFSU KAMILAH  NAFSU YANG TELAH SEMPURNA BENTUK DAN DASARNYA, SUDAH DIANGGAP CUKUP UNTUK MENGAJARKAN IRSYAD (PETUNJUK) DAN MENYEMPURNAKAN PENGHAMBAAN DIRI KEPADA ALLAH SWT  MENYATUNYA NAFS MUTHMAINNAH, RADHIYAH, DAN MARDHIYAH SECARA SEMPURNA  MANUSIA YANG MEMILIKI NAFS INI DISEBUT INSAN KAMIL

21 QALB ILAHIYAH  BERARTI MEMBALIKKAN, MEMALINGKAN, MENJADIKAN YG DIATAS KE BAWAH, YG DI DALAM KELUAR  BERARTI PULA LUBUK HATI, KEKUATAN, SEMANGAT, KEBERANIAN  BERSIFAT GAIB/ROHANIYAH  TEMPAT/MEDIA MENERIMA PERASAAN KASIH SAYANG, PENGAJARAN, PENGETAHUAN, BERITA, KETAKUTAN, KEIMANAN, KEISLAMAN, KEIHSANAN, KETAUHIDAN  JENISNYA : AL-QALB, ASH-SHADR, AL-FUAD

22 AL-QALB/QALBU  BERARTI LUBUK HATI, MASIH BOLAK-BALIK, BELUM MANTAP DALAM MEMUTUSKAN SUATU KEYAKINAN DAN KEKUATAN UNTUK MNERIMA BERITA ANTARA YANG HAQ DAN BATHIL  “DAN TELAH KAMI JADIKAN DALAM QALBU ORANG-ORANG YANG TELAH MENGIKUTINYA (ISA as) SOPAN SANTUN DAN KASIH SAYANG” [QS AL-HADID (57):27]  “SESUNGGUHNYA PADA YG DEMIKIAN ITU BENAR-BENAR TERDAPAT SUATU PERINGATAN BAGI SIAPA SAJA YANG MEMILIKI QALBU, ATAU YANG MENGGUNAKAN PENDENGARAN LAGI MENJADI SAKSI” [QS QAF (50):37]

23 ASH-SHADR  BERARTI KEJADIAN, KEMBALI / SADAR / INSYAF, PERMULAAN SEGALA SESUATU, KUKUH HATI DAN DADA  “BUKANKAH KAMI TELAH MELUASKAN KESADARAN UNTUKMU?” [QS AL INSYIRAH (94):1]  “MAKA APAKAH ORANG-ORANG YANG TELAH ALLAH LAPANGKAN DADANYA / KESADARANNYA KEPADA ISLAM, LALU IA MEMPEROLEH CAHAYA DARI TUHANNYA..” [QS AZ-ZUMAR (34):22]  “DAN KAMI TELAH MENCABUT APA YG TERDAPAT DALAM DADA MEREKA PERASAAN DENDAM/IRI, SEHINGGA MEREKA DAPAT MERASAKAN PERSAUDARAAN DUDUK BERHADAPAN DI ATAS DIPAN-DIPAN [AL-HIJR (15):47]

24 AL-FUAD  BERARTI KETETAPAN, MANFAAT DAN HASIL, KEMATIAN  “FUAD (HATI) ITU TIDAK PERNAH DUSTA TERHADAP APA YANG TELAH IA LIHAT” [QS AN-NAJM (53):11]  SESUNGGUHNYA PENDENGARAN, PENGLIHATAN, DAN FUAD (HATI) SEMUANYA AKAN DIMINTAI PERTANGGUNGJAWABAN [QS AL- ISRA (17):36]

25 AKAL ILAHIYAN  BERARTI IKATAN, TAMBATAN, BENTENG ATAU PENGHALANG,  SESUATU YG MENGIKAT ATAU MENGHALANGI SESEORANG UNTUK TERJERUMUS DALAM DOSA/KESALAHAN  DAYA UNTUK MEMAHAMI DAN MENGGAMBARKAN SESUATU  DORONGAN MORAL  DAYA UNTUK MENGAMBIL PELAJARAN DAN KESIMPULAN SERTA HIKMAH  JENIS : ‘AQL, FIKR, LUB

26 ‘AQL  MENUNJUKKAN PENGGUNAAN AKAL FIKIRAN PADA UMUMNYA, BAIK ORANG BERIMAN / TIDAK, AWAM  “APAKAH KAMU MENYERU ORANG-ORANG KEPADA KEBAIKAN SEDANGKAN KAMU MELUPAKAN DIRIMU SENDIRI, PADAHAL KAMU SELALU MEMBACA KITAB, MAKA APAKAH KAMU TIDAK MENGGUNAKAN AQL ?

27 FIKR  KERJA OTAK PARA AHLI, INTELEKTUAL, KELOMPOK MANUSIA YG MEMILIKI POTENSI MELAKUKAN PERENUNGAN RASIONAL YANG ILMIAH (OBYEKTIF, SISTEMATIS, METODOLOGIS, ARGUMNTATIF)  “KATAKANLAH APAKAH SAMA ORANG YANG BUTA DENGAN ORANG YANG MELIHAT ? MAKA APAKAH KAMU TIDAK MERENUNGKANNYA/MENGGUNAKAN FIKR ?” [ QS AL AN’AM (6):50]

28 LUB  KERJA OTAK PARA RASUL, NABI, AULIYA, ATAU AHLI WARIS MEREKA (ULAMA)  MENJAUHKAN DIRI DARI TAGHUT & TIDAK MENYEMBAHNYA LAGI  SENANTIASA MENGGANTUNGKAN HIDUP DAN KEHIDUPANNYA KEPADA ALLAH SEMATA  MENERIMA BERITA GEMBIRA MELALUI MUSYAHADAH (MENYAKSIKAN LANGSUNG) DARI ALLAH  MENGIKUTI AJARAN ALLAH SECARA APLIKATIF MAUPUN EMPIRIK  SENANTIASA MEMPEROLEH HIDAYAH ALLAH  “MEREKA ITU ADALAH ORANG-ORANG YANG TELAH DIBERI ALLAH PETUNJUK, MEREKA ITULAH ORANG-ORANG ULUL ALBAB” [QS AZ-ZUMAR (39):18]

29 INDERAWI ILAHIYAH  PENGLIHATAN DAPAT MENEMBUS HAKIKAT DARI APA SAJA YANG DILIHAT  PENDENGARAN DAPAT MENANGKAP SUATU YANG HAQ DAN BATHIL  PENCIUMAN DAPAT MEMBAU AROMA YANG HAQ DAN BATHIL, HALAL-HARAM  PENGECAP DAPAT MERASAKAN MAKANAN/MINUMAN YANG HAQ DAN BATHIL  PERABA DAPAT MERASAKAN DAN MENANGKAP MAKNA DARI APA YANG DISENTUHNYA, BAHWA DI SANA ADA KEBENARAN DAN KEBATILAN, KEBAIKAN- KEBURUKAN

30 JASAD/FISIK  Diciptakan Allah melalui pertemuan sperma dengan ovum  Proses perkembangan jasad : Sel Sperma bertemu sel telur  Nutfah  ‘Alaqah  Mudghoh  ‘idhooma  Lahma  Jasad-Ruh dipertemukan ketika jasad berusia 120 hari  Kemudian Allah Ciptakan Indera dan Fuad (qolbu)  bagian dari nafs/jiwa

31 Q.S. Al Mu’minuun (23) : Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dari suatu saripati (berasal) dari tanah 13. Kemudian Kami jadikan nutfah (yang disimpan) dalam tempat yang kokoh (rahim) 14. Kemudian nutfah itu Kami jadikan ‘Alaqah (segumpal darah yg menempel), lalu Kami jadikan Mudghoh (segumpal daging), dan segumpal daging itu Kami jadikan ‘idhooma (tulang belulang), lalu tulang belulang itu Kami bungkus dengan daging (Lahma). Kemudian Kami jadikan dia makhluk yang (berbentuk) lain. Maka Maha sucilah Allah, Pencipta Yang Paling Baik.

32 Q.S. AS-SAJDAH (32) : 9  Kemudian Dia menyempurnakan dan meniupkan ke dalam(tubuh)nya ruh (ciptaan)-Nya dan Dia menjadikan bagi kamu pendengaran, penglihatan dan hati; (tetapi) kamu sedikit sekali bersyukur

33 Tujuan Penciptaan Manusia  Sebagai khalifah lil ardh (QS 2: 30)   Sebagai abdullah (QS 51: 56)

34 Relasi-relasi Manusia  Hubungan manusia dengan dirinya sendiri (hablum minannas)  kesadaran utk beramal ma’ruf nahi munkar [QS 3: 110], atau mengumbar nafsu rendah [QS 38: 6, QS. 45: 23]  Hubungan antar-manusia (hablum minannas)  Membina silaturahim [QS 4:1], atau memutuskannya [QS 12:100]  Hubungan manusia dengan alam sekitar (hablum minal’alam)  Pelestarian, pemanfaatan alam dgn baik [QS 11: 6], atau menimbulkan kerusakan [QS 30: 41]  Hubungan manusia dengan Sang Pencipta (hablum minallah)  Beribadah padaNya [QS 51: 56], atau ingkar dan syirik [QS 4: 48 ]


Download ppt "SUMBER : Adz-Dzaky, M.H.B. 2004. Konseling dan Psikoterapi Islam. Penerapan Metode Sufistik. Edisi Revisi. Yogyakarta : Fajar Pustaka Baru Bastaman, H.D."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google