Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Disampaikan pada PELATIHAN PENGELOLAAN DAS (25 November 2013) KERJASAMA : Oleh : PUSPITAHATI,STP,MP.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Disampaikan pada PELATIHAN PENGELOLAAN DAS (25 November 2013) KERJASAMA : Oleh : PUSPITAHATI,STP,MP."— Transcript presentasi:

1 Disampaikan pada PELATIHAN PENGELOLAAN DAS (25 November 2013) KERJASAMA : Oleh : PUSPITAHATI,STP,MP

2 1. Dampak apa saja yang mungkin terjadi akibat pemanfaatan lahan atau ruang dalam daerah tangkapan air? jelaskan! 2. Menurut anda apa konsep dasar yang dapat dilakukan dalam rangka perlindungan air di sebuah sistem daerah tangkapan air (permukaan dan air tanah/mata air)? Jelaskan! 3. Menurut anda langkah-langkah apa yang perlu dilakukan oleh masyarakat sehingga dalam pemanfaatan lahan dan ruang di daerah tangkapan air tidak memberikan dampak negatif terhadap sumberdaya air? Jelaskan!

3 SUMBERDAYA LAHAN AKTIVITAS PEMBANGUNAN PENGGUNAAN LAHAN DAMPAK TATA RUANG

4  PENGATURAN PENGGUNAAN RUANG  SANGAT ERAT KAITANNYA DENGAN  POTENSI SUMBERDAYA ALAM  KEADAAN FAKTOR PEMBATAS  AKTIVITAS MANUSIA  KEGIATAN PEMBANGUNAN  KEPUTUSAN POLITIK

5  PERUBAHAN  NILAI TANAH  PEMILIKAN LAHAN  POLA PENGGUNAAN LAHAN  TATA RUANG  KONFLIK PENGGUNAAN LAHAN  DEGRADASI LAHAN  EROSI  SEDIMENTASI  LONGSOR  LAHAN KRITIS

6 PEMBANGUNAN IRIGASI PEMBEBASAN LAHAN PEMBANGUNAN BENDUNG PENGOPERASIAN IRIGASI PERUBAHAN HARGA LAHAN PENGURUKAN & PENGGALIAN & PERATAAN PENEBANGAN VEGETASI/ TANAMAN EROSI SEDIMENTASI PERUBAHAN PENGGUNAAN LAHAN PERUBAHAN TATA RUANG PERUBAHAN PEMILIKAN LAHAN CONTOH

7 PENGGALIAN DAN PENIMBUNAN EROSI SEDIMENTASI PENGGUNAAN PERALATAN BERAT PENCEMARAN AIR KERUSAKAN TANAH PEMADATAN TANAH TUMBUHAN DAN VEGETASI TANAH LONGSOR

8 Kemenhut, 2012 LAJU DEFORESTASI INDONESIA Sumber : Kementerian Kehutanan, 2012

9 PERMASALAHAN2 DAS ? Degradasi hutan & lahan Tanah Longsor Banjir PencemaranErosi – sedimentasiKekeringan Pendapatan & Partisipasi Penduduk Rendah Keterpaduan Antar Sektor Lemah Konflik Kepentingan/Hulu-hilir Dana Pemerintah Terbatas

10 Dinamika Sosial Ekonomi Penggunaan Lahan/Sumber daya alam Dinamika Sosial Ekonomi Penggunaan Lahan/Sumber daya alam 1.geomorfologi (geologi, tanah, dan topografi): kerentanan terjadinya erosi, banjir, tanah longsor dan kekeringan. 2.Iklim/curah hujan: potensial menimbulkan daya merusak lahan/tanah (erosivitas tinggi) 3.Penutupan Vegetasi: secara alami berfungsi sebagai penutupan lahan. Karakteristik Biofisik DAS

11 KEADAAN UMUM WILAYAH BPDAS MUSI  Letak : 02°00’ - 05°00’ LS dan 102°22’ - 105°12 BT  Luas ,62 Ha (12 DAS dan 40 Sub DAS / 4 Provinsi Sumsel, Bengkulu, Jambi dan Lampung)  Tipe iklim A (±74,85%)  Erosi : Ringan ± 94 % berada pada < 15 ton/ha/tahun  Penutupan lahan : hutan 19,75% dan non hutan 80,25%  Jenis tanah dominan aluvial hidromorf (± 10,49%)  Topografi dominan adalah datar (± 48,84%)  Lahan kritis seluas ,303 Ha (kritis dan sangat kritis )

12

13

14 DEGRADASI LAHAN – PENEBANGAN HUTAN

15 DEGRADASI LAHAN – BEKAS TAMBANG

16 KEBAKARAN HUTAN

17 DEGRADASI LAHAN – KEKERINGAN

18 BANJIR KOTA

19 Pengertian Degradasi Lahan ??

20 Faktor Penyebab Terjadinya Degradasi Lahan ?? 1.Faktor Alami ( Iklim/Curah Hujan, Lereng, Sifat Internal Tanah) 2. Faktor Manusia (Perambahan hutan; Penebangan Hutan; Peladang Berpindah, Penambangan; Pencemaran industri dan Agrokimia, sll)

21 Dampak Akibat Terjadinya Degradasi Lahan ?? 1.Terjadinya kerusakan tanah (Erosi, Runoff) 2. Terjadinya penurunan kualitas air (sedimentasi) 3. Terjadinya banjir

22 GLOBAL WARNING “CLIMATE CHANGE”  Deforestasi dan degradasi hutan, erat kaitannya dg isu perubahan iklim.  Alih fungsi hutan berpengaruh pada bertambahnya emisi GRK di atmosfer (74% di tingkat nasional, 18% di tingkat dunia) Gas-gas rumah kaca (Green House Gases) adalah beberapa jenis gas yang terperangkap di atmosfer dan berfungsi seperti atap rumah kaca yang mampu meneruskan radiasi gelombang panjang matahari, namun menahan radiasi inframerah yang diemisikan oleh permukaan bumi. Gas-gas yang dimaksud antara lain adalah Karbon diokasida (CO2), Metan (CH4), Nitrous Oksida (N2O), Hydrofluorokarbon (HFCs), Perfluorokarbon (PFCs) dan Sulfur heksaflorida (SF6)

23 Erosi: fenomena kerusakan tanah terjelek di dunia Bisa menghilangkan air, hara, dan tanah itu sendiri Mencemari / mematikan sungai, waduk, danau Menurunkan produktifitas lahan, meningkatkan lahan kritis Terjadi pada semua iklim: Kering: erosi angin Basah: erosi air Erosi: proses hilangnya tanah oleh kekuatan angin atau air Erosi terjadi bila runoff mampu menghanyutkan tanah, yaitu bila laju CH > laju infiltrasi

24 Tipe erosi

25 Air hujan melonggarkan ikatan aggregat → menghancurkan aggregat → dispersi → membawa/memindahkan partikel tanah

26  Keilangan tanah akibat erosi dipercepat menurut USLE (Univ. Soil Loss Eqn): › A = RKLSCP  A = prediksi kehilangan tanah dalam metrik ton/ha/th  R = CH  intensitas lebih penting dari jumlah, terutama intensitas tertinggi selama 30 menit I  Ek↑, R= rainfall erosion index  K = sifat tanahnya, nilainya: 0-0,6. K 0.3  KI rendah, mudah terserosi 2 karakteristik tanah yang paling mempengaruhi erosi:  Stabilitas aggregat  Kapasitas infiltrasi, dipeng oleh:  Tekstur- BO  Jenis dan jlh liat mengembang- kedalaman tanah

27  Penggunaan dan peruntukan lahan sudah menyimpang dari Rencana Tata Ruang Wilayah atau Rencana Tata Ruang Daerah  Penggunaan lahan di DAS banyak yang tidak sesuai kemampuan lahan.  Perlakuan yang diberikan pada lahan di DAS tidak memenuhi syarat yang diperlukan lahan atau tidak memenuhi kaidah konservasi tanah dan air atau teknik konservasi tanah dan air tidak memadai.

28  Tidak adanya Undang-undang Konservasi Tanah dan Air yang mengharuskan seluruh masyarakat menerapkan teknik konservasi tanah dan air secara memadai di setiap penggunaan lahan.  Kurang memadainya kesungguhan pemerintah mencegah degradasi lahan.  Terlalu tinggi curah hujan untuk banjir dan terlalu rendah hujan untuk kekeringan ???? Tidak dipersalahkan

29  Review tata ruang nasional, wilayah, dan daerah agar didasarkan pada kemampuan lahan;  Pencegahan penyimpangan tata ruang yang sudah berdasarkan kemampuan lahan; penyimpangan harus ditindak tegas;  Semua sumber daya lahan harus di klasifikasikan berdasarkan kemampuannya;  Penggunaan lahan harus didasarkan pada kemampuan lahan yang sudah dibuat;

30  Teknologi konservasi tanah dan air yang memadai diterapkan di setiap tipe penggunaan lahan;  Undang-undang konservasi tanah dan air dipercepat pembuatannya;  Kementerian terkait menjadikan program pencegahan degradasi lahan dalam prioritas utama;  Pemerintah perlu memasukan materi pencegahan degradasi lahan/penerapan teknologi konservasi tanah dan air dalam kurikulum pendidikan di sekolah.

31  Pengolahan tanah konservasi  Penanaman dan pengelolaan tanah menurut kontur, strip cropping  Pembuatan guludan, rorak, sengkedan,  Teras gulud, teras bangku,  Pemakaian mulsa sisa tanaman, penggunaan pupuk hijau, pupuk kandang, pupuk buatan,  Penanaman tanaman penutup tanah, tanaman pagar, penanaman pohon;  Pengembangan agroforestry dan embung untuk daerah yang sering kekeringan

32 Jenis – Jenis Teknologi Konservasi Tanah dan Air (lanjt)  Pembangunan check dam, situ-situ, embung, kolam retensi  Penataan perumahan dan pembangunan sumur resapan  Penataan penggunaan lahan  Penataan pertambangan  Penataan daerah rekreasi

33 TEKNIK PEMETAAN PENUTUPAN LAHAN DENGAN MENGGUNAKAN GIS Penetapan wilayah Sub DAS Karang Mumus dengan menggunakan peta RBI (Rupa Bumi Indonesia) Batas-batas wilayah DAS yang telah ada dioverlaykan pada Landsat 7 Pengumpulan data dan peta. Kemudian data-data tersebut diinput dengan digitasi peta dan data tabular. Digitasi peta dilakukan dengan perangkat lunak Arcview versi 3.3 diatas meja digitasi dan diexport menjadi format shape file; data tabular dengan Ms Access dan Ms Excel; Proses editing merupakan bagian kegiatan yang dilakukan setelah digitasi peta Pemberian kode atau kelas Proyeksi peta digital ke dalam proyeksi geografis dan UTM Melakukan klasifikasi penutupan lahan, curah hujan, kelerengan, jenis tanah dan klasifikasi pada jaringan sungai dan menganalisis sesuai dengan tiap Sub-sub DAS Karang Mumus. Sistem klasifikasi menggunakan klasifikasi terbimbing; Melakukan proses analisis perubahan lahan, dengan melakukan proses tumpangsusun (overlay), dengan cara ini perubahan diidentifikasikan dengan membandingkan hasil klasifikasi citra dengan peta.Melakukan proses analisis perubahan lahan, dengan melakukan proses tumpangsusun (overlay), dengan cara ini perubahan diidentifikasikan dengan membandingkan hasil klasifikasi citra dengan peta. Survai lapangan Verfikasi lapangan untuk melihat hasil interpretasi/penafsiran dengan kenyataan di lapangan;

34 KESIMPULAN: DAMPAK PEMANFAATAN LAHAN YANG TIDAK SESUAI RTRW: Lahan terdegradasi semakin banyak. Global warning “CLIMATE CHANGE” Produktivitas lahan menurun. Banjir dan longsor menjadi fenomena rutin. Ketersedian air menyusut akibat kekeringan TEKNIK KONSERVASI DAPAT DILAKUKAN UNTUK : Meningkatkan fungsi hidrologis DAS (Mencegah banjir dan kehilangan Air/kekeringan), Menurunkan erosi dan sedimentasi


Download ppt "Disampaikan pada PELATIHAN PENGELOLAAN DAS (25 November 2013) KERJASAMA : Oleh : PUSPITAHATI,STP,MP."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google