Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

BERDO’A, BACA SURAT AL-FAATIHAH. MENYIKAPI KEHIDUPAN DUNIA 57. Al-Hadid Ayat ke-20. Ketahuilah, bahwa sesungguhnya kehidupan dunia ini hanyalah permainan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "BERDO’A, BACA SURAT AL-FAATIHAH. MENYIKAPI KEHIDUPAN DUNIA 57. Al-Hadid Ayat ke-20. Ketahuilah, bahwa sesungguhnya kehidupan dunia ini hanyalah permainan."— Transcript presentasi:

1 BERDO’A, BACA SURAT AL-FAATIHAH

2 MENYIKAPI KEHIDUPAN DUNIA 57. Al-Hadid Ayat ke-20. Ketahuilah, bahwa sesungguhnya kehidupan dunia ini hanyalah permainan dan suatu yang melalaikan, perhiasan dan bermegah-megah antara kamu serta berbangga-banggaan tentang banyaknya harta dan anak, seperti hujan yang tanam-tanamannya mengagumkan para petani; kemudian tanaman itu menjadi kering dan kamu lihat warnanya kuning kemudian menjadi hancur. Dan di akhirat (nanti) ada azab yang keras dan ampunan dari Allah serta keridhaan- Nya. Dan kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan yang menipu. 1. Dunia sebagai permainan 6. Al An'aam ayat : 32. Dan tiadalah kehidupan dunia ini, selain dari main-main dan senda gurau belaka. Dan sungguh kampung akhirat itu lebih baik bagi orang-orang yang bertaqwa. Maka tidakkah kamu memahaminya ?.

3 MENYIKAPI KEHIDUPAN DUNIA 2. Dunia Perhihasan (Harta dan Anak) 13. Ar Ra'd Ayat : Ar Ra'd Ayat : 26. Allah meluaskan rezki dan menyempitkannya bagi siapa yang Dia kehendaki. Mereka bergembira dengan kehidupan di dunia, padahal kehidupan dunia itu (dibanding dengan) kehidupan akhirat, hanyalah kesenangan (yang sedikit). 63. Al Munaafiquun ayat Al Munaafiquun ayat 9. Hai orang-orang beriman, janganlah hartamu dan anak- anakmu melalaikan kamu dari mengingat Allah. Barangsiapa yang berbuat demikian maka mereka itulah orang-orang yang merugi. 3. Ali 'Imran ayat : 14. Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (surga). 43. Az Zukhruf Ayat : Az Zukhruf Ayat : 35. Dan (Kami buatkan pula) perhiasan-perhiasan (dari emas untuk mereka). Dan semuanya itu tidak lain hanyalah kesenangan kehidupan dunia, dan kehidupan akhirat itu di sisi Tuhanmu adalah bagi orang-orang yang bertakwa.

4 MENYIKAPI KEHIDUPAN DUNIA 3. Dunia Kesenangan yang menipu 3. Ali 'Imran Ayat : Ali 'Imran Ayat : 185. Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam syurga, maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan. 40. Ghaafir Ayat : Ghaafir Ayat : 39. Hai kaumku, Sesungguhnya kehidupan dunia ini hanyalah kesenangan (sementara) dan Sesungguhnya akhirat Itulah negeri yang kekal.

5 PENGARUH AUDIT SI/TI & KOMPUTER PADA PENGENDALIAN INTERNAL & AUDITING AGENDA PERTEMUAN - 06

6

7  Aset SI di dalam organisasi adalah H/W, S/W, Fasilitas, user (Knowledge), file data, dokumentasi sistem, dan persediaan barang.  Sebaiknya semua aset harus dilindungi oleh sistem pengendalian internal.

8  Integritas data adalah merupakan konsep dasar di dalam audit SI. Data terdiri dari atribut- atribut yang harus: lengkap (completeness), dapat dipercaya (soundness), bersih (purity), dan benar (veracity).  Jika integritas data tidak dipelihara, maka organisasi tidak akan mendapatkan representasi data yang benar untuk suatu aktifitas, akibatnya organisasi tidak dapat berkompetisi.

9  Audit efektivitas sering dilakukan setelah sistem berjalan untuk beberapa waktu.  Manajemen membutuhkan hasil audit efektivitas untuk mengambil keputusan apakah sistem terus dijalankan atau dihentikan sementara untuk proses modifikasi.

10  Efisiensi SI dilakukan dengan cara menggunakan sumber daya yang minimum untuk menyelesaikan suatu tujuan obyek (pekerjaan). Variasi sumber daya terdiri dari mesin, waktu, peripheral, S/W sistem, dan pekerja.

11

12

13

14 Pengaruh Komputer

15

16 Audit meliputi struktur pengendalian internal yang diterapkan perusahaan, yang mencakup 1. Pengendalian umum - Pengendalian organisasi & otorisasi - Pengendalian Operasi - Pengendalian Perubahan - Pengendalian Akses fisikal dan logikal 2. Pengendalian aplikasi - Pengendalian secara manual - Pengendalian terhadap output sistem informasi - Pengendalian yang sudah diprogram.

17 Yang dimaksud dengan organisasi disini adalah secara umum terdapat pemisahan tugas dan jabatan antara pengguna sistem (operasi) dan administrator sistem (operasi). Disini juga dapat dilihat bahwa pengguna hanya dapat mengakses sistem apabila memang telah diotorisasi oleh administrator

18 Operasi sistem informasi dalam perusahaan juga perlu pengendalian untuk memastikan sistem informasi tersebut dapat beroperasi dengan baik selayaknya sesuai yang diharapkan.

19 Perubahan-perubahan yang dilakukan terhadap sistem informasi juga harus dikendalikan. Termasuk pengendalian versi dari sistem informasi tersebut, catatan perubahan versi, serta manajemen perubahan atas diimplementasikannya sebuah sistem informasi.

20 Pengendalian akses fisikal berkaitan dengan akses secara fisik terhadap fasilitas-fasilitas sistem informasi suatu perusahaan. Sedangkan akses logikal berkaitan dengan pengelolaan akses terhadap sistem operasi sistem tersebut (misal: windows).

21  Pemahaman Pengendalian Aplikasi Pengendalian aplikasi yang dimaksud disini adalah prosedur-prosedur pengendalian yang didisain oleh manajemen organisasi untuk meminimalkan resiko terhadap aplikasi yang diterapkan perusahaan agar proses bisnisnya dapat berjalan dengan baik.

22 Hubungan antara pengendalian umum dan aplikasi biasanya bersifat pervasif. Artinya apabila pengendalian umum terbukti jelek, maka pengendalian aplikasinya diasumsikan jelek juga. Sedangkan bila pengendalian umum terbukti baik, maka diasumsikan pengendalian aplikasinya juga baik

23 Aplikasi yang dimaksud biasanya berwujud perangkat lunak, yang dapat dibagi menjadi dua tipe dalam perusahaan untuk kepentingan audit PDE: 1. Perangkat lunak berdiri sendiri. Tipe ini biasanya terdapat pada organisasi yang belum menerapkan SIA dan sistem ERP, sehingga masih banyak aplikasi yang berdiri sendiri pada masing-masing unitnya. Sebagai contoh: aplikasi (software) MYOB pada fungsi akuntansi dan keuangan 2. Perangkat lunak di server. Tipe ini biasanya terdapat pada organisasi yang telah menerapkan SIA dan sistem ERP. Aplikasi terinstall pada server sehingga tipe struktur sistemnya memakai sistem client-server. Client hanya dipakai sebagai antar-muka (interface) untuk mengakses aplikasi pada server.

24 Pengendalian aplikasi dalam organisasi sendiri biasanya dibagi menjadi beberapa: 1. Organisasi Aplikasi 2. Akses Aplikasi 3. Input 4. Proses 5. Output 6. Master File/Database

25 Pada modul ini, kita akan mencoba memahami terlebih dahulu pengendalian aplikasi:  organisasi dan akses. Pada pengendalian organisasi, hampir sama dengan pengendalian umum organisasi, namun lebih terfokus pada aplikasi yang diterapkan perusahaan. Siapa pemilik aplikasi, tugas administrator, pengguna, hingga pengembangan aplikasi tersebut.  Untuk pengendalian akses, biasanya terpusat hanya pada pengendalian logika saja untuk menghindari akses tidak terotorisasi. Selain itu juga terdapat pengendalian role based menu dibalik pengendalian akses logika, dimana hanya pengguna tertentu saja yang mampu mengakses menu yang telah ditunjuk oleh administrator. Hal ini berkaitan erat dengan kebijakan TI dan prosedur perusahaan berkaitan dengan nama pengguna dan sandi nya.

26 Modul ini melanjutkan pengendalian akses dari modul 3.0b, yang pertama melihat pada proses pengendalian input. Inti dari pengendalian input adalah memastikan data-data yang dimasukkan ke dalam sistem telah tervalidasi, akurat, dan terverifikasi. Beberapa pengendalian input otomatis yang biasa diprogram: Validation checks  Format checks: sesuai dengan format yang ditentukan  Range and limit checks  Check digits  Validity checks (lookup)  Compatibility checks (data dan turunan)

27 Pengendalian proses biasanya terbagi menjadi dua tahapan, yaitu (1) Tahapan transaksi, dimana proses terjadi pada berkas- berkas transaksi baik yang sementara maupun yang permanen (2) Tahapan database, proses yang dilakukan pada berkas- berkas master. Adapun tipe pengendalian proses adalah sebagai berikut:  Run to run control  Pivot totals  Control/Hash totals: non numerical control  Control accounts  Data file control: menghitung instan entitas  Transaction validation control  File reconciliation control

28 Pada pengendalian ini dilakukan beberapa pengecekan baik secara otomatis maupun manual (kasat mata) jika output yang dihasilkan juga kasat mata. Beberapa tipe pengendalian output:  Ekspektansi output (logs)  Kelengkapan output (misal dengan no halaman)  Pengendalian atas spooled output  Reasonableness  Output rutin  Distribusi output  Orang yang tepat, ditempat yang benar dalam waktu yang reasonable  SQL output

29 Pada pengendalian ini harus terjadi integritas referensial pada data, sehingga tidak akan diketemukan anomali-anomali, seperti:  Anomaly penambahan  Anomaly penghapusan  Anomaly pemuktahiran/pembaruan

30 1.Salah satu karakteristik Cyberspace adalah beroperasi secara virtual dan tidak mengenal batas-batas teritorial. Jelaskan menurut Anda maksud karakteristik tersebut dan pengaruhnya terhadap arti penting kode etik dalam dunia tersebut. 2.Jelaskan isu-isu tentang audit SI/TI menurut Anda dengan adanya UU ITE (Informasi dan Transaksi Elektronik) 2008 ?. 3.Apa pengaruh Audit Sistem Informasi terhadap keamanan Aset Sistem Informasi & pengendalian internal Sistem ?. 4.Apa yang Anda ketahui dengan Digital Forensics ?. Jelaskan prinsip-prinsip dasar Digital Forensics ?. 5.Apakah perbedaan antara lisensi Freeware dengan Shareware ?. Berikan contoh antara keduannya ?. 6.Pengumpulan bukti pelaksanaan audit sistem informasi berupa form hasil wawancara, dengan ditunjukkan dokumen-dokumen kebijakan dan operasional keuangan, serta aplikasi- aplikasi yang digunakan dalam proses transaksi, pengolahan dan hasil (output) Mengapa demikian Jelaskan ?. 7.Apa saran yang diberikan bagi pengembangan yang berkaitan dengan pencapaian hasil yang optimal dari audit sistem sistem informasi ?. 8.Audit dilakukan untuk memastikan pengelolaan sistem informasi sehingga terarah dalam kerangka perbaikan berkelanjutan (Sarno, 2009: ). Audit sistem informasi memerlukan standar pengukuran. Standar audit sistem informasi tersebut dapat mengukur keselarasan antara proses bisnis, aplikasi, dan strategi bisnis perusahaan. (Gondodiyoto, 2007: ). Berikan penjelasan dari keterangan diatas menurut Anda ?.` Soal Pra-UTS ( ) Nama File : _Sumijan, Paling Lambat : Sabtu / 18 Oktober 2014 / Jam : 00:00 WIB


Download ppt "BERDO’A, BACA SURAT AL-FAATIHAH. MENYIKAPI KEHIDUPAN DUNIA 57. Al-Hadid Ayat ke-20. Ketahuilah, bahwa sesungguhnya kehidupan dunia ini hanyalah permainan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google