Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PERTEMUAN KE-6 LIMIT FUNGSI Oleh : KBK ANALISIS MATA KULIAH BERSAMA FMIPA UGM MATEMATIKA KONTEKSTUAL.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PERTEMUAN KE-6 LIMIT FUNGSI Oleh : KBK ANALISIS MATA KULIAH BERSAMA FMIPA UGM MATEMATIKA KONTEKSTUAL."— Transcript presentasi:

1 PERTEMUAN KE-6 LIMIT FUNGSI Oleh : KBK ANALISIS MATA KULIAH BERSAMA FMIPA UGM MATEMATIKA KONTEKSTUAL

2 A PA ITU LIMIT ? Arti kata: batas, membatasi, mempersempit, mendekatkan.

3 L ATAR B ELAKANG DAN MOTIVASI Dalam kehidupan sehari-hari, orang sering dihadapkan pada masalah-masalah pendekatan suatu nilai/besaran.

4 L ATAR B ELAKANG DAN MOTIVASI Contoh: a. Letak rumah Budi dekat dengan rumah Tono. b. Ketika hari sudah mendekati senja, datanglah yang ditunggu-tunggu. c. Nilai ujian matematika Anton hampir 9. d. ……dst. Pertanyaan: Seberapa dekat/mendekati/hampir besaran-besaran atau nilai-nilai pada contoh di atas dengan besaran/nilai yang sebenarnya?

5 L ATAR B ELAKANG DAN MOTIVASI Dari ketiga contoh tersebut, kita mungkin tidak mengetahui letak/berat/nilai yang sesungguhnya.

6 L ATAR B ELAKANG DAN MOTIVASI (C ONTOH - CONTOH LAIN TERKAIT DENGAN MASALAH PENDEKATAN ) 1. Perhatikan gambar berikut. ……. dst. Di dalam lingkaran dibuat bidang segi n ( n polygon) sehingga titik-titik sudut segi n tersebut berada pada lingkaran. Tentu dapat dibayangkan bahwa apabila n sangat besar, maka luas segi n akan mendekati luas lingkaran.

7 C ONTOH - CONTOH LAIN TERKAIT DENGAN MASALAH PENDEKATAN 2. Masalah penjumlahan:

8 C ONTOH - CONTOH LAIN TERKAIT DENGAN MASALAH PENDEKATAN ……………….. ………………….dst.

9 C ONTOH - CONTOH LAIN TERKAIT DENGAN MASALAH PENDEKATAN Apabila jumlahan dilakukan untuk n sangat besar, maka hasil jumlahan akan mendekati 1.

10 C ONTOH - CONTOH LAIN TERKAIT DENGAN MASALAH PENDEKATAN 3. Masalah mekanika: Seseorang berangkat ke tempat kerja menggunakan sepeda motor, dari rumah pukul sampai ke tempat kerja pukul Jarak rumah ke tempat kerja 15 km. Orang tersebut mengendarai sepeda motor dengan kecepatan rata-rata

11 C ONTOH - CONTOH LAIN TERKAIT DENGAN MASALAH PENDEKATAN Secara umum, apabila pada pukul 07 lebih t menit, orang tersebut telah menempuh jarak x km, maka kecepatan rata-rata orang tersebut berkendaraan adalah

12 C ONTOH - CONTOH LAIN TERKAIT DENGAN MASALAH PENDEKATAN Yang menjadi pertanyaan adalah berapa sesungguhnya kecepatan orang tersebut dalam berkendaaan ketika jam menunjukkan pukul 07 lebih t menit? Pertanyaan ini sulit dijawab, karena nilai perbandingan jarak tempuh dan selang waktu, yaitu menjadi mendekati 0/0. Namun demikian nilai pendekatannya dapat ditentukan.

13 L ATAR B ELAKANG DAN MOTIVASI Salah satu masalah utama di dalam kalkulus adalah nilai slope/kemiringan suatu garis, yaitu, ketika nilai tersebut menjadi hampir 0/0. Nilai eksak slope dengan kondisi seperti tersebut di atas sangat sulit ditentukan, namun nilai pendekatannya tidaklah sulit untuk ditentukan. Proses menentukan nilai pendekatannya itulah yang menjadi ide dasar konsep limit.

14 L ATAR B ELAKANG DAN MOTIVASI Perhatikan bahwa untuk berbagai nilai dan, maka nilai berupa bilangan rasional. Oleh karena itu, ide dasar konsep limit tidak lain adalah barisan bilangan rasional.

15 L ATAR B ELAKANG DAN MOTIVASI (B ARISAN BILANGAN RASIONAL ) Barisan bilangan rasional antara lain dapat ditemukan dalam geometri, yaitu ketika seseorang akan menentukan hasil bagi keliling sebarang lingkaran dengan diameternya (bilangan π). Untuk mengetahui hasil bagi keliling sebarang lingkaran dengan diameternya, kita gambarkan poligon (segi banyak) beraturan di dalam lingkaran.

16 L ATAR B ELAKANG DAN MOTIVASI (B ARISAN BILANGAN RASIONAL ) Betul bahwa keliling setiap poligon tidak akan pernah sama dengan keliling lingkaran. Akan tetapi apabila jumlah sisi poligon cukup besar, maka selisih antara keliling lingkaran dengan keliling poligon tersebut sangatlah kecil, lebih kecil dari sebarang bilangan positif yang diberikan, misalkan

17 L ATAR B ELAKANG DAN MOTIVASI (B ARISAN BILANGAN RASIONAL ) Jadi, apabila jumlah sisi poligon terus diperbesar, misalkan dari 4 sisi, 5 sisi, …, 60 sisi, 61 sisi, 62, 63, 64, dan seterusnya, dan kita lakukan pembagian keliling masing-masing poligon dengan diamter lingkaran, maka kita akan dapatkan barisan bilangan rasional, yang masing-masing bilangan nilainya kurang dari hasil bagi keliling lingkaran dengan diameternya (sebut π). Bilangan di dalam barisan yang kita dapatkan tersebut, semakin lama akan semakin dekat dengan π (yaitu limit atau batas barisan).

18 L ATAR B ELAKANG DAN MOTIVASI (G ENERALISASI MASALAH ) Pada prinsipnya, nilai-nilai yang terletak pada sumbu Y dapat dipakai untuk menggambarkan nilai sebarang besaran. Demikian pula nilai-nilai yang terletak pada sumbu X. Apabila nilai pada sumbu Y menyatakan jarak tempuh benda yang bergerak dan nilai pada sumbu X menyatakan waktu tempuh, maka slope mempunyai arti kecepatan/laju rata-rata. ARTI LEBIH UMUM: Kecepatan/laju rata-rata diartikan sebagai perbandingan perubahan suatu besaran terhadap perubahan besaran yang lain.

19 F UNGSI Dalam kehidupan sehari-hari, banyak sekali dijumpai adanya keterkaitan atau hubungan antara satu obyek dengan obyek yang lain. Misalnya antara pedagang dan pembeli suatu barang, antara majikan dan pelayan, antara bank dan nasabah, dst. Hubungan-hubungan tersebut secara umum disebut relasi. Secara sistemik, suatu relasi menggambarkan hubungan antara anggota dari suatu kumpulan obyek dengan anggota dari kumpulan obyek yang lain. Relasi yang memenuhi syarat tertentu, yaitu apabila setiap unsur dalam suatu kumpulan obyek mempunyai hubungan dengan tepat satu obyek dari kumpulan yang lain, disebut fungsi.

20 F UNGSI Secara matematis, pengertian fungsi diberikan sebagai berikut: Diberikan himpunan tak kosong A dan B. Relasi dari A ke B adalah suatu himpunan. Relasi dari A ke B sehingga untuk setiap anggota A berelasi dengan tepat satu anggota B disebut fungsi dari A ke B.

21 F UNGSI Jika sebarang anggota A diwakili dengan variabel x dan anggota B yang oleh fungsi f berelasi dengan x adalah y, maka fungsi f biasa diberikan dengan rumus

22 L IMIT F UNGSI Dari contoh-contoh masalah pendekatan sebagaimana diuraikan di atas, kiranya secara matematis dapat dibuat rumusan umumnya: “Apabila diberikan suatu fungsi f dengan rumus y = f ( x ), maka berapa nilai y apabila x sangat dekat dengan c ?” Untuk lebih jelasnya, perhatikan beberapa contoh berikut.

23 L IMIT F UNGSI Contoh 1. Diberikan. Berapa nilai pada saat x sangat dekat dengan 0? Jawab: Nilai eksak yang menjadi jawaban pertanyaan di atas sulit ditentukan, bahkan tidak mungkin. Mengapa demikian? Karena kita tidak dapat memberikan kepastian nilai x yang dimaksud. Meskipun demikian, nilai pendekatan untuk yang dimaksud bisa ditentukan. Perhatikan tabel berikut.

24 L IMIT F UNGSI xf(x)f(x) xf(x)f(x) –101,242,24 –0,550, ,997 –0,1250,8750,001951,00195 –0,0010,9990, , –0, , , , …………

25 L IMIT F UNGSI Dari tabel di atas dapat dilihat, apabila nilai x semakin dekat dengan 0, maka akan semakin dekat dengan 1. CATATAN: Adalah suatu kebetulan bahwa. Dengan grafik, dapat digambarkan sebagai berikut.

26 L IMIT F UNGSI Dari grafik dapat dilihat, apabila x sangat dekat dengan 0, baik untuk x 0, maka sangat dekat dengan 1.

27 L IMIT F UNGSI Contoh 2. Diberikan Berapa nilai pada saat x sangat dekat dengan 1? Jawab: Untuk kasus ini, jelas bahwa tidak ada atau tak terdefinisi. Yang menjadi pertanyaan, apakah hal itu berakibat juga tidak ada untuk setiap x sangat dekat dengan 1?

28 L IMIT F UNGSI Untuk menjawab pertanyaan tersebut, kita perlu menganalisanya dengan cermat. Perhatikan bahwa untuk, (Dalam hal ini, kita definisikan ). Selanjutnya, untuk berbagai nilai, nilai g ( x ) dapat dilihat pada tabel berikut.

29 L IMIT F UNGSI xg(x)g(x) xg(x)g(x) 011,242,24 0,5571,5571,09972,0997 0, , ,001952, , , , , , , , …………

30 L IMIT F UNGSI Dengan grafik, nilai g ( x ) untuk berbagai nilai x yang sangat dekat dengan 1 dapat dilihat pada gambar berikut.

31 L IMIT F UNGSI Jadi, baik dari tabel maupun dari grafik, diperoleh bahwa semakin dekat nilai x dengan 1, maka nilai g ( x ) semakin dekat dengan 2. Selanjutnya, perhatikan contoh berikut.

32 L IMIT F UNGSI Contoh 3. Diberikan Berapa nilai pada saat x sangat dekat dengan 1?

33 L IMIT F UNGSI Jawab: Jelas bahwa. Muncul pertanyaan serupa dengan pertanyaan pada Contoh 2, yaitu: Apakah keadaan tersebut, yaitu, akan mengakibatkan juga akan bernilai 1 ketika x sangat dekat dengan 1?

34 L IMIT F UNGSI Sama halnya seperti fungsi g pada Contoh 2, bahwa untuk, (Dalam hal ini, kita definisikan ). Selanjutnya, untuk berbagai nilai, nilai h ( x ) dapat dilihat pada tabel berikut.

35 L IMIT F UNGSI xh(x)h(x) xh(x)h(x) 011,242,24 0,5571,5571,09972,0997 0, , ,001952, , , , , , , , …………

36 L IMIT F UNGSI Dengan grafik, nilai h ( x ) untuk berbagai nilai x yang sangat dekat dengan 1 dapat dilihat pada gambar berikut.

37 L IMIT F UNGSI Jadi, baik dari tabel maupun dari grafik, diperoleh bahwa semakin dekat nilai x dengan 1, maka nilai h ( x ) semakin dekat dengan 2.

38 L IMIT F UNGSI Dari Contoh 1, Contoh 2, dan Contoh 3, apabila kita perhatikan beberapa hal yang sama (dalam hal ini tidak usah memperhatikan nilai fungsi di 0 untuk Contoh 1 dan nilai fungsi di 1 untuk Contoh 2 dan Contoh 3), berturut-turut kita katakan: Limit f ( x ) untuk x mendekati 0 sama dengan 1, Limit g ( x ) untuk x mendekati 1 sama dengan 2, Limit h ( x ) untuk x mendekati 1 sama dengan 2, dan masing-masing ditulis dengan

39 L IMIT F UNGSI Dengan demikian, dapat diturunkan definisi limit fungsi secara formal, yaitu sebagai berikut. Definisi 4. Fungsi f dikatakan mempunyai limit L untuk x mendekati c, ditulis jika untuk nilai x yang sangat dekat dengan c, tetapi, berakibat f ( x ) mendekati L.

40 L IMIT F UNGSI Untuk, definisi limit dapat dituliskan sebagai berikut. Definisi 5. Fungsi f dikatakan mempunyai limit L untuk x mendekati ∞, ditulis jika untuk nilai x yang sangat besar tak terbatas arah positif berakibat f ( x ) mendekati L.

41 L IMIT F UNGSI Contoh 6. Tunjukkan bahwa keliling lingkaran dengan jari-jari R sama dengan. Penyelesaian: Dibuat segi n beraturan di dalam lingkaran sehingga setiap titik sudutnya berada pada lingkaran.

42 L IMIT F UNGSI Keliling segi n tersebut adalah Untuk n cukup besar, maka nilai akan mendekati keliling lingkaran. Oleh karena itu, keliling lingkaran adalah

43 L IMIT F UNGSI Contoh 7. Suatu partikel bergerak mengikuti persamaan dengan t menyatakan waktu (dalam jam) dan S ( t ) menyatakan jarak tempuh. Berapa kecepatan partikel pada jam 2?

44 L IMIT F UNGSI Penyelesaian: Kecepatan rata-rata partikel dari jam 2 sampai dengan jam 2+ h, dengan adalah Apabila diambil h sangat kecil mendekati 0, maka akan diperoleh kecepatan pada saat jam 2, yaitu


Download ppt "PERTEMUAN KE-6 LIMIT FUNGSI Oleh : KBK ANALISIS MATA KULIAH BERSAMA FMIPA UGM MATEMATIKA KONTEKSTUAL."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google