Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

SIGNALING. Pendahuluan  Untuk membangun sistem komunikasi yang berhasil, selain didukung topologi sentral dan saluran transmisi harus ada prosedur untuk.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "SIGNALING. Pendahuluan  Untuk membangun sistem komunikasi yang berhasil, selain didukung topologi sentral dan saluran transmisi harus ada prosedur untuk."— Transcript presentasi:

1 SIGNALING

2 Pendahuluan  Untuk membangun sistem komunikasi yang berhasil, selain didukung topologi sentral dan saluran transmisi harus ada prosedur untuk mengontrol panggilan secara benar  Signaling adalah proses pertukaran sinyal antar komponen jaringan telekomunikasi di dalam rangka pembentukan koneksi, maintenance koneksi, dan pemutusan koneksi

3 Persyaratan Signaling  Dari sudut pandang pelanggan Transfer informasi harus andalTransfer informasi harus andal  Contoh: pelanggan yang ditujulah yang ringing Call set up yang cepatCall set up yang cepat Tidak ada noise akibat adanya signallingTidak ada noise akibat adanya signalling  Pengaruh signalling system terutama pada waktu set-up Waktu tunggu mendapat dial tone setelah off-hookWaktu tunggu mendapat dial tone setelah off-hook Waktu mendial (pulse dial atau DTMF)Waktu mendial (pulse dial atau DTMF) Waktu untuk mentransfer informasi digit antar sentral dan pembentukan koneksiWaktu untuk mentransfer informasi digit antar sentral dan pembentukan koneksi

4 Channel Asociated Signalling  Informasi speech dan informasi signalling mengalir melalui jalur yang sama  Beberapa macam CAS Signalling dilakukan secara bersama pada kanal untuk speech (DC signalling, inband)Signalling dilakukan secara bersama pada kanal untuk speech (DC signalling, inband) Signalling dilakukan pada kanal yang sama dengan speech tetapi menggunakan frekuensi yang berbeda (out-band)Signalling dilakukan pada kanal yang sama dengan speech tetapi menggunakan frekuensi yang berbeda (out-band)  Contoh: Signalling dilakukan melalui timeslot 16 (PCM signalling)

5 Customer Line Signaling (v)  Frequency Coding Menggunakan Pushbutton

6 Outband Signaling (V) Outband Channel : Pensinyalan dilakukan pada range frekuensi Dibawah 300 Hz atau diatas 3400 Hz

7 Inband Signaling (V) Inband Channel : pensinyalan dilakukan pada range frekuensi 300 s/d 3400 Hz (frekuensi suara)

8 Untuk menghindari adanya interference dengan suara, sinyal VF sebaiknya tidak ditransmisikan ketika percakapan sedang berlangsung. Untuk menghindarinya, akan digunakan dua metode pensinyalan:  Tone-on-idle signaling  Pulse signaling

9 FREQUENCY DIVISION MULTIPLEXING ( F D M ) Sinyal informasi ditransmisikan pada waktu yang bersamaan dengan frekuensi yang berbeda Sinyal informasi ditransmisikan pada waktu yang bersamaan dengan frekuensi yang berbeda Sinyal informasi dimodulasikan dengan gelombang pembawa yang berbeda-beda Sinyal informasi dimodulasikan dengan gelombang pembawa yang berbeda-beda Dalam FDM terdapat proses Multiplexer dan Demultiplexer Dalam FDM terdapat proses Multiplexer dan Demultiplexer

10 Pulse Coded Modulation  merupakan metode untuk mengubah sinyal analog menjadi sinyal digital, dengan mengkodekan tiap kuantisasi sampel menjadi code word.  Sinyal voice analog dicuplik dengan frekuensi 8 kHz Pencuplikan dilakukan setiap 125 sPencuplikan dilakukan setiap 125 s Setiap kali dilakukan pencuplikan, dihasilkan 8 bit binerSetiap kali dilakukan pencuplikan, dihasilkan 8 bit biner

11 Tujuan Digunakan PCM  Mengurangi noise.  Mudah direkayasa untuk menghemat bandwidth, contoh: kompresi.  Mengurangi error.

12 Struktur Frame PCM  Ada dua macam Standard Eropa (rekomendasi CCITT G.732)Standard Eropa (rekomendasi CCITT G.732)  Terdiri dari 32 timeslot, tetapi hanya 30 timeslot yang digunakan untuk voice (oleh karena itu disebut juga PCM-30)  Kecepatan frame (frame rate): 2,048 Mbps Standard Amerika Utara/Jepang/Kanada (rekomendasi CCITT G.733)Standard Amerika Utara/Jepang/Kanada (rekomendasi CCITT G.733)  Terdiri dari 24 timeslot untuk voice  Kecepatan frame (frame rate): 1,544 Mbps

13 PCM-30 (rekomendasi CCITT G.732) (V)  Frame rate = 8000 sample/detik * 8 bits * 32 = 2,048 Mbps Orang biasanya menyebut rate 2 Mbps sajaOrang biasanya menyebut rate 2 Mbps saja  Timeslot 0 untuk keperluan sinkronisasi  Timeslot 16 untuk signaling

14 PCM 24 (rekomendasi CCITT G.733) (V)  Setiap frame terdiri dari 24 timeslot  Setiap timeslot mengandung 8 bit data  Kepada setiap frame ditambahkan 1 bit yang disebut framing bit/synchronization bit (S-bit)  Dengan demikian kecepatan 1 frame (frame rate) adalah: (24 timeslot*8 bit + 1 bit)*8000 = 1,544 Mbps(24 timeslot*8 bit + 1 bit)*8000 = 1,544 Mbps  Tidak ada timeslot khusus untuk signaling  Signaling dilakukan dengan cara sbb: LSB (least significant bit) dari setiap timeslot pada frame ke-6 digunakan untuk signaling (‘dicuri’ (robbed) untuk keperluan signaling)LSB (least significant bit) dari setiap timeslot pada frame ke-6 digunakan untuk signaling (‘dicuri’ (robbed) untuk keperluan signaling) Konsekuensinya, hanya 7 bit pada setiap timeslot frame ke-6 yang membawa sinyal voiceKonsekuensinya, hanya 7 bit pada setiap timeslot frame ke-6 yang membawa sinyal voice  Basic data rate setiap kanal menjadi 56 Kbps

15 Klasifikasi Pensinyalan  Berdasarkan Tempatnya  Subscriber signalling, yaitu pensinyalan yang tempatnya terdapat di antara pelanggan dengan sentral switchingnya  Interswitch signalling atau sinyal antar sentral, yaitu pensinyalan yang tempatnya terdapat di antara sentral dengan sentral lainnya.

16 Interswitch Register Signaling(V)

17 Link by Link  Keuntungan :  Signal hanya mengalami beberapa pelemahan diantaranya (attentuation, distorsi, dan noise) pada single link.  Sistem pensinyalan yang berbeda dimungkinkan digunakan pada link yang berbeda, ini jika jaringan tersebut telah dimodernisasi semua register, tidak perlu dimodifikasi secara simultan.

18 Link by link  Kerugian :  Namun link-by-link juga memiliki beberapa kerugian bahwa akan menimbulkan holding time dari register dan menimbulkan post- dialling delay yang lama, terutama sekali jika backward signaling digunakan pada forward signaling.

19 End to End  Keuntungan  Setiap transit register membutuhkan untuk menerima dan mengirimkan kembali addres information, sehingga waktu tunggu register dan waktu tunda pengiriman lebih pendek daripada sistem line-by-line

20 End to End  Kerugian  semua register harus sesuai dengan originating register. Sinyal yang ditransmisikan juga dapat mengalami beberapa pelemahan pada beberapa link yang terdapat di tandem. Oleh dari itu VF receiver harus memeiliki dynamic range yang lebih baik daripada yang dibutuhkan pada pensinyalan link-by-link.  Saat ini End to end lebih banyak digunakan

21 (V)  GAMBAR MULTIFREQUENCY MF

22 DOUMO ARIGATO GHOZAIMASHU…….


Download ppt "SIGNALING. Pendahuluan  Untuk membangun sistem komunikasi yang berhasil, selain didukung topologi sentral dan saluran transmisi harus ada prosedur untuk."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google