Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Uji Mikrobia Dalam Pangan. Mikrobia pada bahan makanan Terdiri dari berbagai spesies yang berasal dari berbagai lingkungan Populasinya tergantung dari.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Uji Mikrobia Dalam Pangan. Mikrobia pada bahan makanan Terdiri dari berbagai spesies yang berasal dari berbagai lingkungan Populasinya tergantung dari."— Transcript presentasi:

1 Uji Mikrobia Dalam Pangan

2 Mikrobia pada bahan makanan Terdiri dari berbagai spesies yang berasal dari berbagai lingkungan Populasinya tergantung dari penerapan proses sanitasi, proses pengolahan dan kontrol yang digunakan untuk membunuh mikrobia (metoda preservasi)

3 Tujuan melakukan analisa mikrobiologi Menentukan jenis dan sumber kontaminan Evaluasi proses sanitasi, penanganan bahan dasar dan proses pengolahan Menentukan kualitas mikrobiologis makanan Menentukan umur simpan makanan

4 Kriteria mikrobiologis makanan Standard – bagian dari regulasi Spesifikasi – untuk spesifikasi purchasing Guideline – digunakan untuk monitoring proses atau sistem

5 Metoda Kuantitaif Enumerasi atau estimasi langsung atau tidak langsung Aerobic Plate Counts (standard plate counts untuk dairy products), anaerobic counts, psychrotrophic counts, thermoduric counts, coliform counts, S. aureus counts, yeast and mold counts.

6 Enumerasi langsung Microscopic Counts CFU – Colony Forming Unit –Nonselective agar media (PCA) –Nonselective differential agar media –Selective agar media –Selective differential agar media

7 Enumerasi tidak langsung MPN Dye reduction test Pengenceran - nonselective media cair – jarang digunakan

8 Metoda Kualitatif Bakteri patogen (positif atau negatif) Salmonella, E. coli O157:H7, Clostridium botulinum, Listeria dll

9 Metoda Cepat ELISA Nucleic Acid Probe

10 Stardard mikrobiologi pada susu Susu segar Grade A SPC = 1x10 5 Susu pasteurisasi Grade A SPC = 2x10 4 dan coliform 10

11 Populasi mikrobia pada bahan makanan 7 SPOILAGE 6 5Perlakuan 1 D mematikan mikrobia 90% 4Awal 10 6, mati 90% 3Yang masih hidup 10% x 10 6 = Pasteurisasi – sublethal treatment 0(5-6 D) -2 -3Sterilisasi komersial – konsep 12 D -4(Penurunan jumlah mikrobia 12 log cycle) -5Awal 10 6 sel/g – akhir sel/g -6 Log jumlah sel

12 Uji mikrobiologi pada bahan makanan 7 Total mikrobia (bakteri, jamur, yeast) 6Plate Count Bakteri indikator : Coliform/E.coli 1MPN 0 -1Bakteri patogen -2 Media resusitasi -3 Media diperkaya -4 Media selektif -5 Isolasi dan identifikasi -6 Log jumlah sel

13 Dilution and Plate Count (1)

14 Dilution and Plate Count (2)

15

16 Deteksi mikrobia pada makanan Total mikrobia (bakteri, yeast, jamur/mold) Bakteri indikator Coliform, fecal coliform, E. coli, Grup Enterobacteriacea Enterococci Bakteri pathogen Classical pathogen (Salmonella, Shigella, EPEC E. coli Emerging pathogen (Vibrio, Listeria monocytogenes, Yersinia, Campylobacter jejuni, dll) Kriteria bakteri indikator dan pathogen Berkaitan dengan feses dan pathogen enterik Level/rasio eksistensinya pada feses, bakteri indikator dan enterik Resistensinya terhadap lingkungan (habitat) alami (feses dan makanan) Resistensinya terhadap berbagai kondisi (proses dan penyimpanan makanan) Waktu yang dibutuhkan untuk deteksi

17 Prosedur Sampling Gunakan wadah yang steril Jaga tangan selalu bersih dan kering Jangan membalik atau menjatuhkan tutup botol Jangan memasukkan plastik sampel yang belum steril kedalam saku baju Jangan mengkontaminasi bagian atas ataupun bagian dalam plastik sampel. Cuci peralatan sampling sebelum digunakan Isi didalam wadah tidak lebih dari 2/3 atau 3/4 –nya Jangan memegang wadah (belum tertutup) melewati permukaan sampel ketika sampel tersebut dipindahkan Dinginkan sampel pada suhu 0-4,4 o C Pindahkan sampel dalam wadah untuk pengiriman ke laboratorium Setelah digunakan, kembalikan wadah sampel ke laboratorium untuk disterilkan kembali

18 Standard Plate Count (SPC) Standard di dalam equipment, material dan inkubasi Equipment – tempat kerja, kabinet, refrigerator, termometer, transfer pipet, botol untuk pengenceran, cawan Petri, timbangan, waterbath, autoclave, inkubator, dll Penyimpanan sampel suhu 4,4 C, waktu pengujian < 36 jam Media – Standard method agar (Plate count Agar) Pancreatic digest of casein (tripton)5,0 g Yeast extract2,5 g Glucose1,0 g Agar 15,0 g DW s/d 1 liter pH (setelah sterilisasi) ,2 Inkubasi C, jam untuk mesofilik Untuk termofilik : C selama 48 jam, sebagai TBC/ml atau g Untuk psikrofilik : C selama 10 hari, sebagai PBC/ml atau g

19 Bakteri coliform Bentuk batang pendek, Gram negatif, aerob dan fakultatif anaerob, tidak membentuk spora dapat menfermentasi laktosa & menghasilkan gas pada suhu 32 C selama 48 jam Escherichia coli, Enterobacter aerogenes, Klebsiella pneumoniae, Citrobacter, Erwinia Bakteri indikator- berasosiasi dengan jalur intestin, keberadaannya dalam makanan – merupakan kontaminasi dari jalur intestin (feses) Uji coliform – terjadinya (re)kontaminasi & evaluasi proses sanitasi, baik pada proses pemerahan susu, setelah pasteurisasi, penyimpanan, dan proses-proses berikutnya

20 Presumptive test – Positive 1.Koloni berwarna merah gelap, diameter 0,5 mm muncul setelah jam inkubasi suhu 32 C pada media VRBA (violet red bile agar) 2.Pada media 2% brilliant green lactose bile broth (BGLB) terbentuk gas setelah fermentasi jam pada suhu 32 C Complete test – Positive Pada Eosin Metilen Blue (EMB) agar, 32 C, 24 jam – koloni berwarna hijau metalik Pada laktosa cair, 32 C, 48 jam – memproduksi asam dan gas Pada nutrien agar, 32 C, 24 jam - Gram negatif, batang pendek, dan tidak membentuk spora

21 Coliform test – pada media padat Media yang digunakan VRBA (Violet red bile agar) 1 ml sampel (atau diencerkan terlebih dahulu) dimasukkan ke dalam cawan dan ditambah ml media yang masih mencair (atau 4 ml sampel ditambah ml media), tergantung dari perkiraan populasi coliform Dilapisi lagi dengan media VRBA untuk mencegah pertumbuhan koloni di permukaan Inkubasi (posisi terbalik) selama jam pada 32 C Koloni coliform berwarna merah gelap diameter 0,5 mm

22 Salmonella pada bahan makanan Salmonella merupakan bakteri pathogen Pada proses pengolahan yang baik jumlah Salmonella dapat serendah 1 sel/25 gram sampel, atau tidak terdeteksi Salmonella - mengalami injur Deteksi lebih kompleks - AOAC 1992, 1995

23 Tahapan isolasi dan identifikasi Salmonella 1.Pre-enrichmentMenyehatkan kembali sel yang luka karena proses pengolahan dan penyimpanan makanan sehingga dapat mencapai kondisi fisik yang stabil 2.SelectiveMendukung pertumbuhan bakteri Salmonella dan enrichmentmenekan pertumbuhan bakteri kompetitif lain 3.Uji selektif padatSalmonella dapat tumbuh dan bakteri non Salmonella terhambat 4.Uji pendugaanUji penetapan terhadap koloni Salmonella yang tipikal 5.KarakterisasiMenggunakan Kit diagnostik komersial biokimiawi 6.Uji serologiIdentifikasi dan klasifikasi serotype Salmonella


Download ppt "Uji Mikrobia Dalam Pangan. Mikrobia pada bahan makanan Terdiri dari berbagai spesies yang berasal dari berbagai lingkungan Populasinya tergantung dari."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google