Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Lighting of Cinematography. -Untuk membuat pilihan pencahayaan dan kamera saat merekam gambar. -Cahaya diperlukan untuk menciptakan sebuah paparan gambar.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Lighting of Cinematography. -Untuk membuat pilihan pencahayaan dan kamera saat merekam gambar. -Cahaya diperlukan untuk menciptakan sebuah paparan gambar."— Transcript presentasi:

1 Lighting of Cinematography

2 -Untuk membuat pilihan pencahayaan dan kamera saat merekam gambar. -Cahaya diperlukan untuk menciptakan sebuah paparan gambar pada bingkai atau pada kamera digital -seni pencahayaan melampaui dasar eksposur- meningkatkan suasana hati atau membuat efek dramatis. Mengapa kita membutuhkan cahaya ?

3 3 POINT LIGHTING Key Light - cahaya utama pada subjek (tidak selalu terang) Ciri-cirinya: 1. Cahayanya dominan (sumber cahaya utama) 2. Biasanya intensitasnya kuat layaknya lampu spot 3. Menghasilkan efek siluet dengan bayangan yang keras Fill Light – cahaya pengisi untuk melembutkan bayangan/garis keras dan keseimbangan cahaya. Ciri-cirinya: 1. Merupakan sumber cahaya kedua/sekunder 2. Melembutkan bayangan yang dibuat oleh cahaya utama Back Light- cahaya di belakang subjek menciptakan batas/pemisahan dari latar belakang. Ciri-cirinya: 1. Membuat garis terang di sekitar tepi dari objek 2. Memisahkan obyek dari background

4 Kicker - adalah cahaya di belakang subjek tapi cukup ke samping sehingga menerangi sepanjang wajah. Rim - adalah sama, kadang-kadang digunakan bergantian, kebanyakan tapi waktu mengacu ke objek daripada subjek. Eyelight - adalah cahaya di mata yang membuat melihat hidup subjek, sebuah tipe khusus mengisi. Hard light - Cahaya yang menciptakan kontras kuat dan berat bayangan, biasanya dari sumber langsung. Soft light - Kondisi tidak ada bayangan keras atau bidang kontras. Awal pagi atau cahaya sore sering dianggap lembut.

5 3 POINT LIGHTING: pengaturan cahaya yang menggunakan tiga arah cahaya pada sebuah adegan: dari belakang (backlighting) subjek, dari satu sumber terang (cahaya utama/key light), dan dari sumber yang kurang terang menyeimbangkan lampu utama (mengisi cahaya/fill in).

6

7 pencahayaan yang menciptakan kontras kuat antara area terang dan gelap, dengan bayangan dan kedalaman dan sedikit cahaya pengisi low-key lighting

8 Hard lighting: pencahayaan yang menciptakan bayangan tajam. Soft light - Kondisi tidak ada bayangan keras atau bidang kontras. Awal pagi atau cahaya sore sering dianggap lembut.

9 frontal lighting: pencahayaan diarahkan ke subyek dari posisi dekat kamera. top lighting: pencahayaan datang dari atas orang atau benda, biasanya dalam rangka untuk menguraikan daerah atas gambar atau untuk memisahkan lebih jelas dari latar belakang.

10 Underlighting: pencahayaan dari titik di bawah angka dalam adegan. fill light : pencahayaan dari sumber yang kurang terang, digunakan untuk melunakkan bayangan dan menerangi daerah yang tidak tercakup oleh cahaya utama. Juga disebut cahaya pengisi.

11

12 Fill Ratio Jika lampu dua kali terangnya menyinari subyek, rasio akan 2:1, yang merupakan standar untuk aplikasi TV. Pada saat yang sama, penata cahaya, khususnya di berita TV, lebih suka membuat kunci dan mengisi intensitas yang sama, menghasilkan sebuah flat, efek high key. Key : Fill 2:1

13 Lighting Ratios Dengan perbedaan (dalam f-stop) dibutuhkan antara intensitas cahaya utama dan cahaya pengisi 1:1 - Tidak ada perbedaan (flat lighting) 2:1 - Satu f-stop (Untuk sebagian besar photography, videography) 3:1 - Satu dan dua-tiga f-stops (Untuk sebagian besar black and white photography) 4:1 - Dua f-stops (Untuk low key efek dramatis) 8:1 - Tiga f-stops (film noir)

14 Tungsten Halogen Lamp (3200K)

15 3 Macam lampu Studio: QUARTZ HMI FLUORESCENT Juga disebut tungsten. (3200K) Sebuah lampu yang menggunakan filamen tungsten didalam lampu Quartz. Lampu ini mudah meledak bila disentuh dengan tangan telanjang Hydro Merkuri iodida lampu yang mereproduksi lampu seperti siang hari (5000K). Studios tidak menggunakan lampu fluorescent konvensional tri-fosfor. Studio lampu fluorescent, seperti KinoFlo, adalah frekuensi tinggi, warna seimbang dan untuk mengoperasikan mengambil listrik lebih sedikit.

16 Semua lampu dikelompokkan menurut watt mereka. Lampu dengan watt lebih tinggi menunjukkan semakin tinggi intensitasnya. Intensitas cahaya = panas Jadi, semakin tinggi watt, semakin tinggi intensitas cahaya,dan lebih panas lampu tersebut. Itu sebabnya Anda menggunakan sarung tangan.

17 QUARTZ 0-500w Pepper150w Dedo150w InkyDinky 150w

18 QUARTZ 500w-1k Broad (1k) Mickey Mole (750w) Lowel Omni (650w) Broad dan omni keduanya lampu terbuka/langsung Lowel Rifa (1K) The rifa is a soft light.

19 QUARTZ 500w-1k Arri 650w. Lampu ini juga disebut INKY. Lampu ini juga disebut cyc, kekuatannya 650w to 1K Biasanya memberikan cahaya yang luas.

20 QUARTZ 2K-3500Kw 2K Zap Lampu ini untuk menciptakan cahaya soft. MiniBrute Lampu ini disebut PAR

21 QUARTZ 5K and over Sky pan 5K Wendy 5K Baby 5K senior

22 QUARTZ specialty Lampu Sunguns Dioperasikan dengan baterai Sebuah lampu chimera sering digunakan untuk melembutkan wajah atau memberikan eyelight. Ringlight

23 Balon lampu diisi dengan helium sehingga memberikan kualitas cahaya. Anda juga bisa mendapatkan cahaya yang dibutuhkan untuk mengisi layar hijau (croma key). Dan mendapatkan terang bulan yang indah, kualitas luminescent.

24 HMI’s 12K fresnel575w PARBalloon 5K HMI HMI adalah super mahal, harganya bisa sampai $ 10k.

25 FLUORESCENTS 4 bank Juga disebut Diva 2 bank Micro flo Adalah lampu yang terdiri dari satu lampu dan dapat menerangi dashboard mobil untuk cahaya wajah atau bahkan di bawah meja, atau tanaman.

26 Ballast Perangkat listrik untuk mengatur lampu neon dan intensitas cahaya Ini memastikan tegangan dan saat ini tinggal konstan. Dimmer Memungkinkan lampu akan dikendalikan untuk berbagai intensitas.

27

28 -Gunakan reflektor untuk mengisi daerah gelap -Reflektor Gunakan sebagai bounce atau pinggiran cahaya -Diffusers-melembutkan & menyebarkan cahaya saat melewati -Mengurangi intensitas cahaya Reflectors dan Diffusers

29 - Mendefinisikan subjek bentuk / tekstur - Meningkatkan intensitas subjek - Sesuai dengan lokasi/lingkungan - Mampu mengatur mood Good Lighting

30 Contoh Lighting Contoh setting dengan menggunakan cahaya Softbox profesional kit Mengatur setting serupa dengan menggunakan lampion kertas Cina. Untuk membantu penggunaan lentera kertas, membawa lentera di dekat ke subjek daripada Anda akan cahaya profesional

31 Contoh Lighting Untuk mengurangi kerasnya shoplight, gunakan diffuser beberapa di depan cahaya, atau titik cahaya di langit-langit putih atau dinding dan memantul cahaya dari sana ke subjek.

32 Outdoor Lighting dengan Reflector Memantulkan cahaya ke area gelap dapat memberikan detail kedalaman. Penonton lebih fokus pada basket dengan pantulan cahaya. Bandingkan Reflector gambar close up 2 dengan gambar closeup 3. Lihat ini halus, tetapi ring dari jaring basket telah menjangkau di atasnya, dan memisahkan dari background. Bersih dalam 3 reflektor ditembak hanya menyatu ke latar belakang.

33 Outdoor Lighting dengan Reflector Jika Anda tidak memiliki reflektor profesional, Anda dapat bouncing cahaya menggunakan sepotong papan,stereofoam putih, sheet metal, atau papan dibungkus foil berkerut.


Download ppt "Lighting of Cinematography. -Untuk membuat pilihan pencahayaan dan kamera saat merekam gambar. -Cahaya diperlukan untuk menciptakan sebuah paparan gambar."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google