Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

LARUTAN DAN SIFAT KOLIGATIF KTNT II 2009-2010. LARUTAN PELARUTPELARUT ZAT T E R L A R U T 12 TERDIRI DARI…

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "LARUTAN DAN SIFAT KOLIGATIF KTNT II 2009-2010. LARUTAN PELARUTPELARUT ZAT T E R L A R U T 12 TERDIRI DARI…"— Transcript presentasi:

1 LARUTAN DAN SIFAT KOLIGATIF KTNT II

2 LARUTAN PELARUTPELARUT ZAT T E R L A R U T 12 TERDIRI DARI…

3 LARUTAN PELARUT ZAT TERLARUT Campuran homogen dari dua atau lebih komponen yg berada dalam satu fase. Komponen yg paling banyak terda- pat dalam larutan / yg paling me – nentukan sifat larutannya Komponen yg lebih sedikit

4 ZAT TERLARUT PELARUTCONTOH GAS CAIR PADAT GAS CAIR PADAT CAIR PADAT CAIR UDARA KARBONDIOKSIDA DLM AIR HIDROGEN DALAM PLATINA ALKOHOL DALAM AIR RAKSA DALAM TEMBAGA PERAK DALAM PLATINA GARAM DALAM AIR Contoh larutan biner

5 1 GAYA ANTAR MOLEKUL Terjadi antara molekul sejenis maupun tidak sejenis Berdasarkan perbedaan kekuatan gaya antar molekul, dapat terbentuk campuran heterogen atau homogen. Sampel yang mempunyai komposisi & sifat sera- gam secara keseluruhan disebut satu fase. 1. Air pada 25 o C, 1 atm → bentuk fase cair tunggal + sedikit NaCl → campuran homogen (terdiri dari 2 zat yang tercampur seragam) → larutan 2. Sedikit pasir (SiO 2 ) ditambahkan ke dalam H 2 O → pasir mengendap / padatan tidak larut → campuran heterogen (campuran 2 fase) CONTOH :

6 DAPAT MENJELASKAN HASIL PENCAMPURAN YANG TERJADI BILA MENCAMPURKAN 2 JENIS ZAT. AB A A ATAU B B A B GAYA ANTAR MOLEKUL SEJENIS GAYA ANTAR MOLEKUL BERBEDA (MENGHASILKAN 4 KEADAAN YG MUNGKIN TERJADI)

7 KEMUNGKINAN 1… A B ≈ A A ≈ B B Gaya antarmolekul yang sejenis / tidak sejenis ± sama kuat, molekul-molekul dalam campuran akan berpasang- pasangan secara acak → terbentuk campuran homogen (larutan). Sifat larutannya dapat diramalkan dari sifat2 komponen pembentuknya → disebut larutan ideal. Volume larutan ideal yg terbentuk → jumlah volume kom- ponen energi interaksi antar molekul-molekul yg serupa/ berbeda bernilai sama. Tidak terdapat perubahan entalpi (∆H = 0) CONTOH : Benzena - toluena

8 KEMUNGKINAN 2… A B > A A, B B Gaya antarmolekul yang berbeda > antarmolekul yang sejenis, terbentuk larutan tetapi sifat larutannya tidak dapat diramalkan berdasarkan sifat2 zat pembentuknya → disebut larutan non ideal. Energi yang dilepas akibat interaksi molekul yang berbe- da > dibanding energi yang diperlukan untuk memisahkan molekul yang sejenis. Energi dilepas kesekeliling dan proses pelarutan bersifat EKSOTERM (∆H < 0) CONTOH : CHCl 3 (kloroform) –aseton (CH 3 COCH 3 )

9 KEMUNGKINAN 3… A B < A A, B B Gaya tarik – menarik antarmolekul yang tidak sejenis < yg sejenis. Pencampuran masih dpt terjadi, larutan yang terbentuk non ideal. Proses pelarutannya bersifat ENDOTERM (∆H > 0 ). CONTOH : aseton-CS 2 etanol-heksana

10 KEMUNGKINAN 4… A B << A A, B B Gaya antarmolekul pada molekul yang tdk sejenis << antarmolekul yg sejenis → pelarutan tdk terjadi. Kedua zat tetap terpisah sbg campuran heterogen. CONTOH : air dan oktana (komponen bensin)


Download ppt "LARUTAN DAN SIFAT KOLIGATIF KTNT II 2009-2010. LARUTAN PELARUTPELARUT ZAT T E R L A R U T 12 TERDIRI DARI…"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google