Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PENDEKATAN PENILAIAN HASIL BELAJAR Ada dua jenis pendekatan penilaian yang dapat digunakan untuk menafsirkan skor menjadi nilai. Kedua pendekatan ini memiliki.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PENDEKATAN PENILAIAN HASIL BELAJAR Ada dua jenis pendekatan penilaian yang dapat digunakan untuk menafsirkan skor menjadi nilai. Kedua pendekatan ini memiliki."— Transcript presentasi:

1 PENDEKATAN PENILAIAN HASIL BELAJAR Ada dua jenis pendekatan penilaian yang dapat digunakan untuk menafsirkan skor menjadi nilai. Kedua pendekatan ini memiliki tujuan, proses, standar dan juga akan menghasilkan nilai yang berbeda.

2 1.NORM-REFERENCED EVALUATION (NRE) Pada penilaian yang mengacu kepada norma, interpretasi hasil penilaian siswa dikaitkan dengan hasil penilaian seluruh siswa yang dinilai dengan alat penilaian yang sama (standar relatif). 1.CRITERION-REFERENCED EVALUATION(CRE) Penilaian yang mengacu kepada kriteria atau patokan, interpretasi hasil penilaian bergantung pada apakah atau sejauh mana seorang siswa mencapai atau menguasai kriteria atau patokan yang telah ditentukan (standar absolut).

3 Norm-referenced evaluation (NRE) disebut Penilaian Acuan Norma (PAN), digunakan untuk memastikan kinerja seorang siswa dalam hubungan dengan kinerja rekan-rekan yang mengikuti ujian yang sama. Penilaian acuan norma dimaksudkan untuk mengetahui status peserta tes dalam hubungannya dengan performans kelompok peserta yang lain yang telah mengikuti tes. A. Norm-referenced evaluation

4 Penilaian berdasarkan norma, dengan asumsi siswa diberi nilai sesuai kurva normal Penilaian yang didasarkan atas kompetensi kelompok dengan kriteria kurva normal Pada pendekatan acuan norma standar performan yang digunakan bersifat relatif. Artinya tingkat performan seorang siswa ditetapkan berdasarkan pada posisi relatif dalam kelompoknya; Tinggi rendahnya performan seorang siswa sangat bergantung pada kondisi performan kelompoknya. Standar pengukuran yang digunakan ialah norma kelompok.

5 Tes Standar adalah contoh instrumen evaluasi beracuan norma.

6 Jika nilai didistribusikan sepanjang kurva (simetris) normal, maka sebagian besar (sekitar 68,2%) dari siswa diharapkan mempunyai nilai "rata-rata" yakni menerima nilai "C"; sekitar 13,6% dari siswa diharapkan mempunyai nilai "di atas rata-rata", yakni nilai nilai "B";, dan sekitar 13,6% adalah diharapkan mempunyai “dibawah rata- rata", yakni mempunyai nilai dari "D." Juga akan ada sekitar 2,1% dari siswa yang mempunyai nilai "jauh di atas rata-rata" (menerima nilai dari "A"), sementara sekitar 2,1% dari siswa mempunyai nilai di bawah rata-rata " (menerima nilai dari" F). Dengan kata lain siswa yang mendapat skor antara (+1 S.B. s.d. -1 S.B.) adalah 68,26%, yang mendapat skor (+2 S.B. s.d. -2 S.B.) adalah 95,44%.

7 Langkah-langkah Menghitung terlebih dahulu mean dan simpangan baku (S) kelompok skor-skor siswa Menentukan daerah skala sigma kurva normal dibagi dalam 5 daerah skala sigma dengan jarak masing- masing 1,2 S: A = +1,8 S sampai dengan +3,0 S B = +0,6 S sampai dengan +1,8 S C = -0,6 S sampai dengan +0,6 S D = -1,8 S sampai dengan -0,6 S E = -3,0 S smapai dengan -1,8 S Menyusun norma penilaian dengan sistem penilaian A, B, C, D dan E CONTOH acuan norma.docx

8 Keuntungan dan Kelemahan PAN Keuntungan - Keberhasilan pengajaran bagi siswa diketahui berdasarkan prestasi kelompok - Penempatan sekor (performan) siswa dilakukan tanpa memandang kesulitan suatu tes secara teliti Kelemahan - kurang meningkatkan kualitas hasil belajar - kurang praktis karena harus menghitung rata-rata - tidak dapat dijadikan ukuran dalam menilai keberhasilan pengajaran -norma keberhasilan tidak tetap -Bisa dianggap tidak adil -membuat terjadinya persaingan yang kurang sehat diantara para siswa

9 Criterion-referenced evaluation disebut Penilaian Acuan Patokan (PAP), digunakan untuk membandingkan kinerja siswa terhadap kriteria yang ditetapkan sebelumnya, tidak dibandingkan dengan kinerja siswa lain. Criterion-referenced evaluation digunakan dengan keputusan lulus atau gagal. B. Criterion-referenced evaluation

10 Cara untuk menentukan kelulusan seseorang dengan menggunakan sejumlah patokan (penilaian berdasarkan kriteria) Penilaian yang mengacu pada kompetensi yang harus dikuasai siswa Karakteristik : - dapat meningkatkan kualitas pengajaran - tepat untuk penilaian sumatif - kemungkinan terjadi tidak ada siswa yang lulus - tidak perlu menghitung rata-rata

11 Langkah-langkah : 1.Menentukan terlebih dahulu persentase minimal pengusaan materi 2.Menentukan nilai-nilai berdasarkan standar nilai (A, B, C, D, dan E) yang digunakan sesuai dengan prestasi yang dicapai masing-masing siswa

12 Contoh : Misalkan persentase minimalnya adalah 60%. Berarti kalau jumlah soal seluruhnya 100 item, maka siswa harus mencapai minimal 60 item yang benar sedangkan siswa yang mencapai dibawah 60 dinyatakan dengan nilai E atau F.

13 Nilai-nilai A, B, C, D ditentukan sesuai dengan prestasi yang dicapai oleh masing-masing siswa, sebagai berikut: Pedoman Konversi Tabel Konversi (SMI = 100) 91% - 100%= A 91 – 100 = A 81% - 90% = B 81 – 90 = B 71% - 80% = C 71 – 80 = C 60% - 70% = D 60 – 70 = D < 60% = E < 60 = E

14 ATAU 80% s.d. 100% A 70% s.d. 79% B 60% s.d. 69% C 45% s.d. 59% D < 44% E / Tidak lulus

15

16 Gabungan CRE dan NRE Norm-referenced evaluation dan Criterion-referenced evaluation dapat digunakan bersama-sama, disebut Penilaian Acuan Gabungan (PAG) CRE dapat digunakan untuk menentukan tingkat terendah kinerja yang dapat diterima, dan NRE dapat digunakan untuk menentukan kualitas kinerja di atas tingkat terendah. Contoh, seorang guru dapat menentukan tingkat kinerja minimum yang harus dipenuhi oleh setiap siswa sebagai dasar untuk kelulusan, sementara nilai akhir (A, B, C, atau D) akan ditentukan oleh kinerja siswa di luar kriteria tingkat kelulusan.

17 Gabungan CRE dan NRE Diperlukan untuk butir soal yang memerlukan syarat minimal penguasaan/kompetensi tertentu tetapi masih memberi penghargaan tingkattingkat nilai, seperti A untuk nilai terbaik dalam kelompoknya, dan seterusnya memberikan nilai B, C, dan D sesuai dengan prestasi yang dicapai siswa

18

19 Mengubah Skor Mentah Menjadi Nilai Standar (z Score) Nilai standar z atau z Score umumnya dipergunakan untuk mengubah skor-skor mentah yang diperoleh dari berbagai jenis pengukuran yang berbeda-beda. z = z score x = Deviasi skor X, yaitu selisih antara skor X dengan M x SD x = Deviasi standar dari skor-skor X. SD = √ n Σ i=1 (Xi – X) 2 n-1

20 Testee Skor Mentah Hasil Tes: Bahasa Inggris (X,) I.Q (XJ Kepribadian (X 3 ) Sikap (X 4 ) Kesehatan Jasmani (X^) A B C D E F G H I J Misalkan dalam tes seleksi penerimaan calon Guru yang diikuti oleh 10 orang peserta. Ada lima jenis tes yang diberikan, yaitu: tes bahasa Inggris (Xj), tes I.Q. (X 2 ), tes kepribadi-an (X 3 ), tes sikap (X 4 ), dan tes kesehatan jasmani (X 5 ).

21 Menghitung Mean dan Deviasi

22 A = +0,17; B = -3,95; C = +1,60; D = -4,74; E = +0,18; F = +4,18; G = +7,20; H = -1,24; I = -0,34; J = -3,06.

23 Kalau yang mau diterima hanya 2 orang maka yang diterima adalah si G dengan z= dan F dengan z = +4.18

24 Mengubah Skor Mentah Hasil Tes Menjadi Nilai Standar T (T Score) Dimaksud dengan T score adalah angka skala yang menggunakan mean sebesar 50 (M = 50) dan deviasi standar sebesar 10 (SD = 10) dengan maksud untuk meniadakan tanda minus yang terdapat di depan nilai standar z, sehingga lebih mudah dipahami oleh mereka yang masih asing atau awam terhadap ukuran-ukuran statistik. T score dapat diperoleh dengan jalan memperkalikan z score dengan angka 10, kemudian ditambah dengan 50: T score = z

25 Transformasi Z Score ke T Score

26 Dengan menggunakan T score nampak lebih jelas, bahwa dari 10 orang testee tersebut skor standar tertinggi diraih oleh testee bernama G yaitu sebesar 112,0 sedangkan skor standar terendah dicapai oleh testee bernama D yaitu sebesar 2,6.

27 TERIMA KASIH SAMPAi MINGGU DEPAAAn MOHON MAAF

28 Maaf Yaaaa, Ada Tugas Lagi UBAHLAH SKOR MENTAH MENJADI SKOR STANDARD (Z SKORE DAN T SKORE) UNTUK DATA BERIKUT Pilih saja jumlah siswa 25 orang Jika menggunakan PAP, berapa siswa yang lulus (PAP tentukan sendiri)

29 DATA HASIL TES: A.Bahasa Inggris; B.Fisika: C.Bahasa Indonesia; D.Matematika: E. Biologi: F. Kimia. G. Tes Kepribadian Resp.Tes ATes BTes CTes DTes ETes FTES G


Download ppt "PENDEKATAN PENILAIAN HASIL BELAJAR Ada dua jenis pendekatan penilaian yang dapat digunakan untuk menafsirkan skor menjadi nilai. Kedua pendekatan ini memiliki."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google