Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

OLEH: ARGA AFLYN FEBRINA (1007133733) FLORIA CHRISTIN (1007133810) PRETTY NOVA M. (1007133855) QUEEN DESTYA (1007135529) YULIA RIZKA AMELIA (1007121585)

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "OLEH: ARGA AFLYN FEBRINA (1007133733) FLORIA CHRISTIN (1007133810) PRETTY NOVA M. (1007133855) QUEEN DESTYA (1007135529) YULIA RIZKA AMELIA (1007121585)"— Transcript presentasi:

1 OLEH: ARGA AFLYN FEBRINA ( ) FLORIA CHRISTIN ( ) PRETTY NOVA M. ( ) QUEEN DESTYA ( ) YULIA RIZKA AMELIA ( ) PROGRAM STUDI TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS RIAU 2012

2 POLIMER SINTETIK

3 Polimer adalah molekul besar (makromolekul) yang terbangun oleh susunan unit ulangan kimia yang kecil, sederhana dan terikat oleh ikatan kovalen. Polimer sintetik merupakan jenis polimer yang dihasilkan melalui sintesis kimia. Contoh dari polimer sintetik adalah plastik, nylon, dll.

4 Alasan penggunaan polimer: Biaya produksi yang rendah Kemudahan produksi Daya tahan yang lama terhadap kerusakan Tahan terhadap air Bukan merupakan racun di alam Degradasi produk polimer tidak membahayakan dan tidak merusak rantai makanan

5 Kelompok material polimer: 1.Plastik Berasal dari polialkena. Beberapa reaksi khas yang diperoleh dari pabrik diberikan sebagai berikut:

6 2. Elastomers Adalah polimer dengan ciri elastis, karet sintetik termasuk salah satu elastomers.

7 3. Serat sintetik Serat sintetik terdiri atas: (i)Nylon (ii)Polyester (iii)Polyacrylonitrile

8 Aspek Analitis Disiplin ilmu yang mempelajari efek serat sintetik dan penguraiannya di alam dan ekologi: A. Weathering Trials Weathering Trials dipelajari untuk menemukan perubahan ciri-ciri fisik dan kimia, dalam mengkaji hubungannya terhadap perbedaan kondisi cuaca.

9 Weathering Trials dapat dihitung dengan cara: Tes pemanjangan Tes putus Tes kelenturan Tes berat molekul Pengukuran IR

10 B. Dekomposisi oleh Mikroba Degradasi biologis polimer dipelajari pada interval setelah polimer ditempatkan dalam air dan tanah. Mikroba yang bertanggung jawab untuk degradasi telah diisolasi. Ketika polimer adalah satu-satunya sumber karbon, mikroba mengeluarkan amonia dan karbon dioksida dan memanfaatkan oksigen. Jadi, polimer akan mengalami penurunan massa. Pengukuran jumlah ini dapat memberikan ide dari tingkat biodegradasi.

11 C. Pembusukan Polimer 1. Pembusukan biologis 2. Pembusukan non biologis 3. Biokimia 4. Mekanis (rayap, serangga, moluska, dan hewan pengerat)

12 D. Pertimbangan Ekologi Pertimbangan ekologi terhadap masalah pembuangan bahan polimer telah menyebabkan perubahan yang unik dalam objek penelitian polimer. Ada kecenderungan yang meningkat untuk memproduksi plastik yang memiliki masa pakai cepat.Hal ini bertentangan dengan upaya sebelumnya dalam memproduksi plastik dengan masa pakai yang lama, dengan penambahan stabilisator.

13 Ada tiga mode utama untuk meningkatkan degradasi fotosensitif: 1. Polimer dengan stabilitas fotosensitif yang rendah. 1, 2-polibutadien mengalami fotocatalysasi di rantai silangnya mengarah ke siklisasi dan kemudian disintegrasi polimer.

14

15 2. Kopolimerisasi kelompok sensitif. Fotosensitif co-polimer yang tergabung dalam rantai sisi atau rantai utama dapat menyebabkan dimulainya fisi rantai UV, menjadi gugus karbonil:

16 3. Fotosensitizer Aditif Saat ini, kesadaran polusi merupakan bagian dari pengelolaan limbah, produsen tercerahkan dari polimer memanfaatkan prodegradants / sensitizer sebagai bahan tambahan dalam pengolahan utama polimer itu sendiri. Adsorpsi radiasi membentuk radikal bebas dan memulai proses degradasi. Mekanisme umum dari foto-sensitizer-mulainya degradasi diuraikan berikut ini:

17

18 TERIMAKASIHTERIMAKASIH


Download ppt "OLEH: ARGA AFLYN FEBRINA (1007133733) FLORIA CHRISTIN (1007133810) PRETTY NOVA M. (1007133855) QUEEN DESTYA (1007135529) YULIA RIZKA AMELIA (1007121585)"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google