Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Defi Dachlian N S251308001 The Human Studies Wilhelm Dilthey.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Defi Dachlian N S251308001 The Human Studies Wilhelm Dilthey."— Transcript presentasi:

1 Defi Dachlian N S The Human Studies Wilhelm Dilthey

2 Pemikiran Dilthey bergerak dari titik tolak pembagian ilmu alam dan ilmu kemanusiaan. Pemahaman Dilthey mengenai kehidupan manusia mendapatkan penekanan pada tema sejarah yang digelutinya.

3 HEGEMONI DAN IDEOLOGI BUDAYA Antonio Gramsci Marxis Italia

4 KONSEP KEKUASAAN External:kekuasaan (senjata,kekuatan fisik) Internal :memberikan pengetahuan, pengaruh dalam pikiran manusia. Hegemoni:dikuasai oleh pengetahuan bersepakat dengan ideologi, gaya hidup, dan cara berpikir dari kelas yang berkuasa. Sehingga, kaum tertindas tidak merasa ditindas oleh kelas yang berkuasa. Contoh hegemoni Budaya:pola “life style”

5 ROBERT KING MERTON Mashruhan: S Empat kelembagaan untuk etos ilmu pengetahuan: 1.Universalisme 2.komunisme, 3.kenetralan, 4.skeptisisme yang terorganisir

6 Universalisme: membatasi karir ilmiah atas dasar kurangnya kompetensi lain dan yang merugikan kelanjutan ilmu pengetahuan Komunisme: bagian integral kedua dari etos ilmiah. Temuan substantif ilmu pengetahuan adalah produk dari kolaborasi sosial yang ditugaskan kepada masyarakat Kenetralan: Sebuah semangat untuk ilmu pengetahuan, rasa ingin tahu yang tidak digunakan, perhatian altruistik yang bermanfaat bagi kemanusiaan dan sejumlah motif khusus lainnya telah dikaitkan dengan ilmuwan. Skeptisisme yang Terorganisir: saling keterkaitan dengan unsur-unsur lain dari etos pengetahuan ilmiah. sementara penilaian dan pengawasan terpisah dari keyakinan dalam hal kriteria secra empiris dan logis, secara periodik terlibat ilmu dalam konflik dengan institusi lain

7 Nilai-nilai dan Demokrasi Seymour Martin Nofalliata S Sosiologi Kebudyaan Pasca Sarjana UNS Nilai-nilai Prancis dan Jerman -kasus yang tidak stabil secara politik Perancis, melalui revolusi bersarnya 1789, berusaha untuk mengadopsi sama- sindrom nilai-nilai yang dikembangkan di Amerika Serikat: prestasi, paham kesamaan, paham universal kekhususan. Jerman telah mirip Inggris di mana tekanan yang berasal dari perubahan ekonomi dan munculnya kelompok- kelompok sosial yang baru di abad kesembilan belas tidak menimbulkan revolusi politik yang menyatakan nilai etos baru. Perancis kegagalan berasal dari fakta bahwa, berbeda dengan Amerika, pasukan revolusi tidak cukup kuat untuk menopang nilai konsensus di antara kelompok-kelompok sosial utama; di Jerman kombinasi baru dari nilai-nilai, meskipun kuat, yang pada dasarnya tidak sesuai dengan persyaratan untuk sistem otoriter non-politik yang stabil.  Sebagian besar kaum borjuis Perancis, status dan tujuan ekonomi yang berkelanjutan revolusi, tidak pernah benar-benar menolak sistem nilai tradisional.  Perancis telah mempertahankan nilai-nilai tertentu dalam perdagangan dan industri. Banyak kebijakan ekonomi pengusaha kecil Perancis menekankan pemeliharaan kekayaan keluarga dan status. Mereka menolak untuk mengambil ekonomi atau resiko ke kompetisi dengan satu sama lain. Politik kaum borjuis kecil telah menekankan stabilitas bisnis yang ada, meskipun terbatas ini memiliki potensi ekonomi untuk ekspansi (kapitalisasi)

8  Upaya untuk mempertahankan norma-norma tradisionalis dalam pertumbuhan ekonomi telah menghambat pembentukan sistem parlementer demokratis dengat pencapaian dan universal. Setiap Republik Perancis telah berupaya untuk melembagakan nilai-nilai ini, dan telah memberikan kelas bawah persamaan hak akses kepada pemerintah. Secara umum tulisan Seymour Martin adalah menggambarkan bagaimana terjadinya proses- proses awal demokrasi yang terjadi di Prancis yang berkaitan dengan keberadaan kapitalis masyarakat bawah  Demokrasi memasuki Prancis Melaui revolusi Francis pada dekade terakhri abad ke 18. Revolusi itu telah meruntuhkan seluruh kompleks hak-hak istimewa kaum aristokrat, dan mengangkat hak milik pribadi serta kedudukan yang sama bagi warga. Dengan demikian, tahap ini membuka jalan bagi timbulnya kekuasaan di peroleh secara ekonomi (kaum Borjuis) dan hal ini adalah wujut kemenangan demokrasi di Prancis.  Dengan demikian, tahap ini membuka jalan bagi timbulnya kekuasaan di peroleh secara ekonomi (kaum Borjuis) dan hal ini adalah wujut kemenangan demokrasi.  hal terpenting bagi timbulnya demokrasi di Prancis adalah runtuhnya dominasi tuan tanah  Namun di Prancis, kelas petani tidak berpaling ke pertanian secara komersial, sebagaimana yang pernah terjadi di Inggris yang di lakukan oleh kaum bangsawannya.  Di Prancis, justrus bersikap bermusuhan dengan demokrasi liberal. Oleh sebab itu kelas ini (bangsawan) harus menyingkir agar demokrasi Kapitalis (dimotori oleh petani) dapat muncul di Prancis Tanggapan & Penjelasan

9 RESUME THE WORLD OF WRESTLING (Dunia Gulat) Roland barthes Paulus hendra patty Nim: S

10 Konsep: >.Gulat adalah lebih kepada olah raga yang hanya dipertontonkan semata agar masyarakat benar-benar merasa terhibur olehnya >.Barthes dalam bukunya Mythologies, mengatakan bahwa gulat bukan sebagai sebuah bentuk olahraga, melainkan sebuah “spectacle” atau pertunjukan. >.Barthes mengemukakan dengan menggambarkan gulat sebagai bentuk kombinasi dari olahraga gulat yang telah eksis sejak jaman Olimpiade kuno dengan suatu bentuk teatrikal >. Dengan penggambaran tersebut, seorang pegulat bukanlah menjadi olahragawan melainkan sebagai seorang penampil atau “performer” dari pertunjukan dalam bidang olah raga semata.

11 OLEH SRI KAYATUN/S

12 PRODUKSI ADALAH SEBUAH FUNGSI DARI STRUKTUR BUDAYA UNTUK “UTILITAS” BUKANLAH KUALITAS OBJEK TETAPI SIGNIFIKANSI KUALITAS OBJEKTIF CONTOH AMERIKA MEMUASKAN “KEBUTUHAN” MAKANAN DENGAN MENGGUNAKAN HEWAN DOMESTIK UNTUK MENUNJUKKAN ALASAN BUDAYA DALAM KEBIASAAN MAKANANNYA

13 Individu tidak sekedar mengambil peran orang lain, melainkan bergantung pada orang lain untuk melengkapi citra diri. Diri(self) bersifat temporer dalam arti diri tersebut berjangka pendek, bermain peran karena selalu dituntut oleh peran- peran sosial yang berlainan interaksinya. Disini manusia memainkan berbagai peran dan mengasumsikan identitas yang relevan dengan peran-peran ini Yang menentukan tindakan manusia ialah situasi-situasi yang memiliki struktur Gether Out Of Frame Activity (Aktivitas di Luar Bingkai) ERVING GOFFMAN

14 Untuk kepentingan penjelasannya Goffman menggunakan analogi drama dan teater. Menurut Goffman. individu yang ditempatkan dalam sebuah situasi sosial terdapat pada suatu penampilan (performance) sementara orang-orang yang terlibat didalamnya disebut sebagai pengamat atau partisipan. Ketika ndividu dimasukkan dalam beberapa jenis peran, maka individu selalu dihadapkan dengan pergeseran yang kadang menjatuhkannya sesaat Untuk menghadapi hal ini ada 4 cara umum yang digunakan, yakni: 1.Menekan 2.Dianggap seolah-olah tidak terjadi sama sekali 3.Melindungi diri dari persepsi orang lain dan 4.Menganggapnya sebagai kebebasan/keterbukaan. WIDYA PUSPARINGGA (S )

15 Hubungan antara “status gambling” dengan “money gambling” dalam permainan sabung ayam di masyarakat Bali. “ The Balinese Cockfight As Play ” (Permainan Sabung Ayam Pada Masyarakat Bali) Oleh : Clifford Geertz Agus Saputro S

16 1.Dipahami secara sederhana sabung ayam di Bali dapat dipahami sebagai judi uang antar para bobotoh (Penjudi). 2.Tapi apabila dipahami lebih dalam, maka terdapat makna perjudian status pada sabung ayam di Bali. Ada keterkaitan “money gambling” dengan “status gambling” pada sabung ayam karena dalam sabung ayam sendiri hierarki status sosial ditententukan oleh ; di arena mana para bobotoh melakukan taruhan sabung ayam?? Di arena kecil, medium atau besar ?? Arena menentukan gengsi, dan kemenangan akan merubah hierarki status sosial masyarakat. Dari yang bertanding di arena kecil dan patungan dengan rasa malu menuju arena besar yang penuh prestise.

17 Biografi Michael Walzer Oleh: Arihan NIM: S  Michael Walzer lahir pada 3 Maret 1935, dia adalah seorang filsuf politik Amerika terkemuka dan intelektual publik.  Profesor emeritus di Institut untuk Advanced studi (IAS) di Princeton, New Jersey,  seorang profesor, penulis, editor, dan dosen, Michael Walzer telah banyak membahas berbagai topik dalam teori politik dan filsafat moral: kewajiban politik, adil dan tidak adil perang, nasionalisme dan etnis, keadilan ekonomi dan negara kesejahteraan di The New Republic.  Pada tahun 1956 Walzer lulus dengan predikat Summa cum laude dari Universitas Brandeis dengan gelar BA dalam sejarah. Dan belajar di Universitas Cambridge pada Fulbright persekutuan pada dan menyelesaikan karyanya doktor di Harvard, meraih gelar Ph.D. dalam pemerintah pada tahun  Michael sebagai salah satu pendukung terkemuka dari posisi "Komunitarian" dibidang teori politik, MacIntyre Wahyu dan Michael Sandel.  Dia berpendapat bahwa teori politik harus didasarkan pada tradisi dan budaya masyarakat tertentu dan menentang apa yang ia lihat sebagai berlebihan abstraksi dari Filsafat politik.  Sumbangannya intelektual yang paling penting adalah adil dan tidak adil perang, revitalisasi teori perang benar yang menekankan pada pentingnya etika dalam perang.  Dia memandang bahwa keadilan adalah terutama pd standar moral dalam negara-negara tertentu dan masyarakat, bukan suatu yang dapat dikembangkan dalam sebuah abstraksi yang umum.  Michael Walzer menulis tentang Paham Puritan Dan Revolusi Ideologi dari pemikiran Martin Luther dan John Calvin.

18 Uraian pemikiran  Puritan sendiri adalah ajaran teologi Calvinis. Ia memandang bhw Kitab Injil dipandang sebagai kumpulan hukum yang komplit dlm mengatur segala aspek kehidupan manusia yg menekankan adanya perjanjian antara Tuhan dan manusia.  John Calvin, mereformasi para sarjana di Perancis, dan menjadi pendeta gereja di Jenewa, Swiss pada tahun kemudian membentuk reputasi internasional sebagai seorang sarjana dan penafsir Alkitab.  Muridnya dr Inggris adalah John Knox yang mengambil prinsip-prinsip ibadah dan teologi alkitabiah kembali ke Skotlandia dan Inggris.  Martin Luther dan John Calvin mempelopori lahirnya revolusi protestan.  Ajaran puritan lahir dr revolusi Protestan suatu gerakan pemurnian gereja agar kembali pada ajaran kitab Injil. dan menolak kekuasaan Katolik Roma untuk memakai Paus sebagai juru bicara guna menguasai dunia.  Secara politik, prinsip dasar konsep puritan adalah negara berdasarkan atas hukum Tuhan.  Pada abad ke 16 dan 17 terjadi pergolakan antara golongan puritan dengan pemerintah bermula di Inggris.  Kaum Puritan menginginkan Uskup dipilih oleh rakyat dan bukan ditunjuk oleh raja, akan tetapi tuntutan puritan tidak diterima oleh pemerintah. Dan mereka dilrang untuk melakukan  Mereka imigrasi ke Belanda, terus ke Amerika dengan membawa ide kebenaran sebuah untuk merevolusi gereja dan pemerintahan Inggris agar kembali kepada ajaran kitab Injil.

19 Liminalitas dan Komunitas “Victor Turner” oleh: Dwiana Kusmartanti S Konsep dalam Liminalitas Victor Turner: 1.Separasi 2.Liminal 3.Reagregasi 4.Neophyte

20 Menurut Victor Turner upacara keagaman ditandai oleh tiga fase: 1.separasi/pemisahan Separasi merupakan pemisahan dua dunia dalam hidup manusia. Dunia sakral dan profan(duniawi) 2. Liminal Liminal adalah masa transisi yg dialami masy. Masy mengalami kebimbangan,kebingungan, merasa ambigu dan mencari pencerahan dalam kebimbangan tersebut. Kemudian masy mencari ketenangan dlm upacara keagamaan. Dlm upacara keagamaan, status sosial komunitas menjadi hilang. Tidak ada hirarki diantara umat yg tengah melakukan upacara keagamaan 3. Re-Agrerasi Tahap dimana manusia telah mendapatkan pencerahan. Sudah tidak mengalami ambigu. Tahap ini merupakan pengintegrasian kembali dengan keseharian masyarakat. Aturan-aturan yang berlawanan selama masa liminal kembali pada aturan-aturan keseharian, peserta upacara kembali pada status masing-masing. Neophyte adalah manusia yang telah mendapatkan kesadaran dan pencerahan setelah mengalami masa liminal. Mereka mendapatkan kesadaran baru dan insaf dari keadaan ambigu masa lalu

21 Ely Kristanti S Polusi Simbolis Mary Douglas

22  3 konsep dasar dalam polusi simbolis yaitu: a.Moral : Ikatan yang disepakati bersama b.Abnormal : Punya aturan lain c.Patologi  Polusi Simbolis muncul karena sering terjadi ketidak konsistenan dalam budaya, yang dipengaruhi oleh kekuasaan dan ekonomi, sehingga mengaburkan keaslian makna dalam sebuah budaya.  Polusi Simbolis: Suatu keadaan dimana simbol yang tidak konsisten dalam sebuah budaya.

23 Seks Sebagai Simbol Kemurnian Victorian Carroll Smith-Rosenberg Ideologi Bola Terpisah M. Chairul Basrun Umanailo S Kemurnian Seksual

24 Ideologi Bola Terpisah Kemurnian Seksual Kerangka bola terpisah menyatakan bahwa "laki-laki memiliki kapasitas untuk alasan, tindakan, agresi, kemandirian, dan kepentingan pribadi [sehingga milik ruang publik] Perempuan cocok untuk disebut kualitas yang melekat feminitas: emosi, pasif, penyerahan, ketergantungan, dan tidak mementingkan diri sendiri. karena mereka dianggap sebagai tidak rasional, sensitif, dan berbakti Pria dipandang sebagai rasional, berani, dan mandiri Hubungan antara jenis kelamin direkonstruksi dari persamaan pola pikir gender dan identitas seksual dan menghilangkan hukum kebiasaan yang dikenakan oleh perempuan maupun laki-laki

25 Nurnazmi NIM: S RITUAL MUTUALISME (E.P. Thompson) Revolusi Indsustri di Inggris Manchester/ Newchastle Yang menfasilitasi Federasi Serikat Dagang regional dan Nasional, dengan alasan keuangan dan hukum Pada tahun 1816, terdapat organisasi Jacobin yakni perusahaan ramah masyarakat Tahun para buruh menghindari adanya provolasi dari pihak-pihak yang bertentangan dengan mereka. Masyarakat menjadi manusia sosial/ hubungan sosial. Masyarakat ramah Membantu tetangga yang miskin menjadi bebanya Pada tahun 1755, adanya denda di kalangan para buruh jika melakukan kesalasan Pada tahun 1793 anggota ramah masyarakat sejumlah dan pada tahun 1815 sejumlah sampai

26 'Budaya kerja'... adalah ide dasar kolektif, dan lembaga, perilaku, kebiasaan berpikir, dan niat yang bersumber dari ini". Dalam struktur selular sederhana masyarakat ramah, dengan etos kerja yang saling membantu, kita dapat melihat banyak fitur yang telah direproduksi dalam bentuk-bentuk yang lebih canggih dan kompleks di buruh, koperasi, Hampden dubs, persatuan politik dan Chartist lodges. Pada saat yang sama masyarakat dapat dilihat sebagai crystallising etos mutualisme. E. P. Thompson Born Edward Palmer Thompson 3 February 1924 OxfordOxford, United Kingdom Died 28 August 1993 (aged 69) Worcester, United Kingdom Occupation Historian, writer Worcester E. P. Thompson Born Edward Palmer Thompson 3 February 1924 OxfordOxford, United Kingdom Died 28 August 1993 (aged 69) Worcester, United Kingdom Occupation Historian, writer Worcester

27 Maskulinitas dan Buruh Pabrik (Paul Willis) Riza Wulandari S Konsep Pemikiran Paul Willis : Pemilik Modal-Buruh Pabrik Maskulinitas

28 Dominasi yang terjadi antara pemilik modal terhadap kelas pekerja (buruh Pabrik) merupakan sebuah bentuk kepatuhan. Dimana kepatuhan yang diciptakan oleh kelas pekejra (buruh Pabrik) dikarenakan karena sistem dan peran yang dimiliki oleh para pemilik modal. Dalam hal ini, pemilik modal memiliki kekuasaan mutlak terhadap bagaimana menghadapi kinerja buruh pabrik mulai dari apa yang dia lakukan sampai apa yang mereka ciptakan Maskulinitas diediologikan sebagai sebuah konsep patriaki dimana memiliki sebuah kekuasaan dan kekuatan superior. Kelas Pekerja (buruh pabrik) menjadi salah satu contoh dari maskulinitas. Hal tesebut ditandai ketika buruh pabrik melakukan pekerjaan yang digelutinya dengan mengandalkan kekuatan, keperkasaan. Maskulinitas dibangun oleh para kelas pekerja (buruh pabrik) dari apa yang mereka lakukan. Maka dari itu, para pemilik modal menginterpretasikan bahwa seorang buruh pabrik identik dengan orang yang memiliki kekuatan superior, keperkasaan lengan baja dan hegemoni. maskulinitas dianggap sebagai sebuah budaya yang dibangun oleh para kelas pekerja(buruh pabrik) dan menjadikan sebuah spesifikasi yang diusung oleh para pemilik modal dalam mengrekrutan tenaga kerja pabrik.

29 Wacana Seksual dan Kekuasaan Michel Foucault Disusun Oleh : Saifuddin Zuhri NIM S

30 Konsep Seks dan Kekuasaan Seks menurut Michel Foucault adalah bentuk permainan kekuasaan. Foucault melihat seksualitas sebagai pengalihan pemahaman tentang kekuasaan. Bagaimana seksualitas diwacanakan adalah ungkapan dari kekuasaan. Pembicaraan yang terbuka tentang seks menurut Foucault, adalah demi mengatur dan mencatat jumlah kelahiran. Masalah penduduk adalah masalah sosial, dan masalah ini berhubungan dengan seksualitas. Karena itu, kekuasaan berusaha mempelajari dan mengintervensi pembicaraan tentang seks demi pengaturan pertumbuhan penduduk. Seksualitas menjadi masalah publik. Para pelaku sodomi, onani, nekrofilia, homo seksual, masokis, sadistis dan sebagainya ditetapkan sebagai orang-orang yang berperilaku menyimpang. Foucault menunjukkan hubungan antara seksualitas dengan kekuasaan itu dalam pengakuan dosa dalam agama Kristen. Di sini sebuah rahasia dibongkar, dan bersamaan dengan ini posisi dia yang mengetahui rahasia itu menjadi sangat kuat. Yang menjadi pendengar pengakuan dosa itu adalah para ilmuwan, secara khusus psikiater. Dalam posisi seperti ini, psikiater menjadi penentu apa yang dianggap normal dan apa yang dipandang sebagai patologis dalam perilaku seksual. Dengan menunjukkan hubungan antara seksualitas dan kekuasaan, Foucault menggarisbawahi tesis dasarnya bahwa kekuasaan ada di mana-mana. Intervensi kekuasaan ke dalam seksualitas terjadi melalui disiplin tubuh dan ilmu tubuh, dan melalui politik populasi yang meregulasi kelahiran. Kekuasaan mulai mengadministrasi tubuh dan mengatur kehidupan privat orang. Sejalan dengan itu, resistensi terhadap kekuasaan itu pun ada di mana-mana.

31 Shubuha Pilar Naredia__S ARTISTIK DAN MODAL BUDAYA -PIERRE BOURDIEU-

32 Artistik diartikan sebagai nilai keindahan yang dimiliki seseorang dalam melihat suatu karya seni, dimana setiap orang memiliki nilai keindahan yang berbeda dengan orang yang lainnya, ini dipengaruhi oleh lingkungan, budaya, dan tempat tinggal. dari nilai artistik yang dimiliki seseorang itu, menjadi salah satu kultural kapital/modal budaya dalam kehidupan seseorang.

33 SUPARNO S POKOK PEMIKIRAN SOSIOLOGI PETER BERGER

34 Karakteristik Pemikiran Peter Berger :  Eksternalisasi (luar), adalah sebuah upaya untuk mengaktifkan atau mengeksiskan diri (manusia) terhadap dunia luar, salah di dasari pada sebuah kebutuhan. Atau proses manusia menciptakan sesuatu.  Objektivasi, usaha untuk mewadahkan objeknya, agar tidak sia-sia dan tidak musnah.  Internalisasi (dalam), penyerapan nilai atau norma dalam diri manusia.

35 Bab 21 The future of religion Wolfgang Schluchter Masa Depan Agama (Wolfgang Schluchter) Nama: Tri Yatno NIM: S Konsep: Sekularisasi Agama  Menurut Ernst Troeltsch dan Max Weber sekularisasi merupakan proses sejarah dialektis agama Kristen yang mampu meningkatkan kapital pada industri, negara, dan ilmu pengetahuan modern, pada saat yang sama kondisi batin manusia semakin lemah.  Wolfgang Schluchter memandang sekularisasi secara netral yaitu: a. Jika sebagian besar dunia telah tersekularisasi berarti keyakinan agama menjadi subjektif akibat munculnya alternatif interpretasi dalam kehidupan, yang pada prinsipnya tidak lagi dapat diintegrasikan ke dalam dunia religius. b.Sejauh lembaga telah tersekularisasi berarti lembaga agama tsb telah dipolitiki sebagai akibat dari perbedaan fungsional masyarakat, masa depan agama. yang pada prinsipnya tidak lagi dapat diintegrasikan melalui kelembagaan agama.

36 Uraian konsep Pada abad 19, Sirkulisasi digunakan utk menuntut penghapusan dominasi ulama Sekularisasi mengakibatkan nilai agama diganti oleh nilai sekuler (bersifat keduniawian). Diferensiasi Fungsi keagamaan dan politik mengarah ke separasi gereja dan negara, dalam transformasi negara Kristen menjadi "negara yg bebas dalam memiih agama.“ pluralisme keagamaan melemahkan posisi kelembagaan Asosiasi agama dan individu Dalam era globalisasi terjadi penurunan tingkat keimanan (kesucian) dalam menjalankan ajaran agama, dikarenakan persaingan dunia luar tentang teknologi menjadikan pola pikir manusia bergeser menjadi lebih agresif dalam menikmati hal-hal yang bersifat keduniawian.

37 BUDAYA INDUSTRI (Theodor W. Adorno) Dadik Priyonugroho S Adorno berpendapat bahwa produk budaya adalah komoditas yang dihasilkan oleh industri budaya yang meski demokratis, individualistis dan beragam, namun pada kenyataannya otoriter, konformis dan sangat terstandardisasikan. Film, radio, majalah menciptakan suatu sistem yang seragam secara keseluruhan untuk semua bagian'. Keragaman produk industri budaya adalah suatu alusi untuk 'sesuatu yang disediakan bagi semua orang sehingga tak seorang pun bisa lari darinya. Komoditas-komoditas yang dihasilkan oleh industri budaya diarahkan oleh kebutuhan untuk menyadari nilainya di pasaran dimana motif keuntungan menentukan berbagai bentuk budaya yang akan dijual. Kapitalisme dalam era modern menyediakan dan mengadakan industrialisasi terhadap semua hal termasuk waktu luang dan area budaya kehidupan yang tidak pernah diperhatikan produk kapitalis sebelumnya dimana kapitalisme didorong oleh logika mencari dan kemudian memenuhi pasar-pasar baru. Dari sini akan dihasilkan suatu budaya massa atau budaya populer yang merupakan produk nyata dari pencerahan semu kapitalisme.

38 Budaya massa/budaya industri akan saya jelaskan melalui kerangka pikir distingsi kelas sosial bahwa budaya populer merupakan budaya yang diproduksi oleh kelas buruh untuk dikonsumsi oleh kalangan rendah sebagai sarana pemberontakan. Sedangkan budaya massa merupakan sebuah budaya yang diproduksi oleh kaum borjuis (kapitalis) yang kemudian dikonsumsi oleh masyarakat kelas bawah. Produk budaya dalam budaya massa tersebut ternyata merupakan produk budaya dari kelas buruh dalam budaya popular yang diindustrialisasi (diproduksi secara massal) oleh para kapitalis untuk dapat menghasilkan keuntungan finansial dari produk budaya yang sejatinya merupakan sarana pemberontakan tersebut. Para kapitalis dalam industri budaya mengkomodifikasi produk budaya sebagai sarana untuk memperoleh kapital yang sebanyak-banyaknya untuk kemudian menciptakan komodifikasi atas produk budaya lainnya. Dalam hal ini, iklan menjadi ujung tombak guna keberhasilan usaha komodifikasi produk budaya menjadi komoditas ekonomi kapitalisme. Penjelasan

39 Dari Urutan Konsensus Untuk Mengendalikan Instrumen Herbert Marcuse Risky Ariyani S Tiga ciri khas utama :  Pertama, masyarakat berada dibawah kekuasaan prinsip teknologi, yaitu suatu prinsip yang segala tekanannya dikerahkan untuk memperlancar, memperluas dan memperbesar produksi. Kemajuan manusia disamakan dengan terciptanya perluasan teknologi.

40  Kedua, masyarakat menjadi irasional secara keseluruhan.  Dan ketiga, masyarakat berdimensi satu. Inilah ciri yang paling fundamental. Segala segi kehidupannya diarahkan pada satu tujuan, yakni meningkatkan dan melangsungkan satu sistem yang telah berjalan. Manusia tidak memiliki lagi dimensi-dimensi lain; bahkan, dengan satu tujuan itu, dimensi-dimensi lain justru disingkirkan.

41 TALCOTT PARSONS paksaan dan krisis: kedatangan era komunitas sukarela Anindya Wahyu W s

42 Tipe masyarakat dan Stratifikasi baru masyarakat Amerika Revolusi industri, demokratis, modernisasi adalah transformasi dari sistem kelembagaan yang melemah. Arah perkembangan masyarakat modern adalah terhadap pola stratifikasi baru.

43 IDEOLOGY, THE CULTURAL APPARATUS, AND THE NEW CONSCIOUSNESS INDUSTRY (Alvin Gouldner) Nama: Imam Yuliadi NIM: S Program Pascasarjana Sosiologi UNS IDEOLOGI, APARAT BUDAYA, DAN INDUSTRI KESADARAN BARU

44 INDUSTRI KESADARAN menjadi kekuatan yang dominan, sebagai media komunikasi publik APARATUR BUDAYA yaitu kalangan pendidikan, akademisi dan birokrasi pemerintahan yang bersinggungan langsung terhadap ideology budaya, dimana merupakan lembaga yang mengkaji dan mengarahkan masyarakat. Ketegangan antara industri kesadaran dan aparat budaya dapat menjadi pusat politik peka terhadap pentingnya media dan revolusi komunikasi modern. APARATUR BUDAYA INDUSTRI KESADARAN MASYARAKAT MEDIA KOMUNIKASI PUBLIK BUDAYA IDEOLOGI

45 Sosiologi Kebudayaan Modernisme, Pascamodernisme dan Penurunan Tatanan Moral Lydia Riana Dewi S Kapitalisme adalah sebuah sistem sosial ekonomi yang diarahkan untuk produksi komoditas oleh perhitungan rasional biaya dan harga, dan konsisten akumulasi modal untuk keperluan reinvestasi. Individu diperlakukan bukan sebagai orang tetapi sebagai "hal" (dalam Sosiologi jargon perilaku mereka diatur oleh persyaratan peran), sebagai instrumen untuk memaksimalkan keuntungan. Singkatnya, larut dalam fungsi mereka. 1. Bidang politik, yang mengatur konflik, diatur oleh aksial prinsip kesetaraan: kesamaan depan hukum, hak-hak sipil sama, dan yang paling baru-baru ini, klaim hak-hak ekonomi sosial sama. Akhirnya, alam budaya mati adalah salah satu ekspresi diri dan mementingkan diri. Modernisme Dibentuk oleh Max Weber melalui penekanan pada Kalvinisme dan Etika Protestan — peran pekerjaan metodis dan legitimasi mengejar kekayaan — sebagai doktrin. 2. Bidang sejarah, impuls ekonomi sebelumnya oleh aturan, adat, tradisi sampai batas tertentu oleh prinsip moral katolik, dari harga dan kemudian oleh puritan penekannya pada berhemat 3. bidang budaya, upaya bentuk imajinatif untuk memahami dunia melaui ekpresi seni, dan ritual.

46 Poscamoderernisme Jika ilmu pengetahuan adalah mencari persatuan alam, agama telah pencarian untuk kesatuan budaya dalam berbagai periode sejarah peradaban. Untuk menutup yang melingkari, agama telah menenun tradisi sebagai kain makna dan dijaga portal budaya dengan menolak mereka karya seni yang terancam norma-norma moral agama. Gerakan modern mengganggu kesatuan itu. Ia melakukannya dalam tiga cara: dengan berkeras otonomi estetika dari norma-norma moral; oleh menilai lebih sangat baru dan eksperimental; dan dengan mengambil diri (dalam pencariannya untuk orisinalitas dan keunikan) sebagai touchstone budaya penghakiman. Kesulitan mendefinisikan modernisme terkenal. UML, saya menetapkan tiga dimensi yang berbeda: 1. Themarically modernisme telah marah terhadap urutan, dan dalam keteraturan tertentu, borjuis. 2. gaya, ada sintaks yang umum dalam apa yang telah saya sebut "gerhana jarak." 3. keasyikan dengan media.


Download ppt "Defi Dachlian N S251308001 The Human Studies Wilhelm Dilthey."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google