Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Konflik dan negosiasi. Konflik  Konflik adl satu proses yang dimulai jika satu pihak beranggapan bahwa pihak lain secara negatif telah mempengaruhi secara.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Konflik dan negosiasi. Konflik  Konflik adl satu proses yang dimulai jika satu pihak beranggapan bahwa pihak lain secara negatif telah mempengaruhi secara."— Transcript presentasi:

1 konflik dan negosiasi

2 Konflik  Konflik adl satu proses yang dimulai jika satu pihak beranggapan bahwa pihak lain secara negatif telah mempengaruhi secara negatif (Robbins dalam Munandar, 2001)  Mazhab pemikiran lain, yakni human relation view, mengatakan bahwa konflik merupakan hasil alamiah dan tak dapat dielakan dlm kelompok manapun bahwa koflik bukanlah sesuatu yang “jahat”.  Dengan kata lain pandangan ini mengaggap bahwa konflik memang sesuatu yang harus “diterima”, krn koflik mempunyai potensi untuk menjadi kekuatan yang positif dalam menentukan kinerja kelompok. konflik dan negosiasi

3 Konflik Intraindividu dan Interpersonal BBedanya intraindividu dan interpersonal???? IInterpersonal adl antara satu orang dengan orang lain sedangkan Intraindividu sama dengan interpersonal artinya antara satu individu dengan dirinya sendiri, contohnya ngomong sm diri sendiri dan memikirkan sesuatu KKaitannya dengan konflik?? KKonflik interpersonal artinya konflik yang terjadi antara individu satu dengan lainnya KKonflik intrapersonal adl konflik yang terjadi di dalam dirinya sendiri. konflik dan negosiasi

4 Konflik Interpersonal (antar individu)  Konflik ini sangat mempengaruhi emosi seseorang.  Ada kebutuhan untuk melindungi citra diri ( self- image) dan harga diri ( self esteem) dalam pandangan org lain  Kepribadian atau sifat yang beda akan menimbulkan koflik jenis ini, begitu pula kalau terjadi kegagalan komunikasi dan adanya perbedaan persepsi  Timbul dari berbagai sumber, seperti : perubahan dalam organisasi, perbedaan nilai, perbedaan pandangan, ancama terhadap status konflik dan negosiasi

5 Konflik Intraindividu (diri sendiri)  Adalah konflik seseorang dengan dirinya sendiri  Konflik terjadi bila pada waktu yang sama seseorang memiliki dua keinginan yang tidak mungkin dipenuhi sekaligus  Konflik intraindividu juga bisa disebabkan oleh tuntutan tugas yang melebihi kemampuan.  Ada tiga macam bentuk konflik intraindividu yaitu: A. Approach-approach Conflict, dimana seseorang mengalami konflik karena diperhadapkan pada dua tujuan yang sama-sama menguntungkan atau sama-sama disukai, karena memiliki daya tarik yang sama juga. konflik dan negosiasi

6 Sebagai contoh, di waktu yang sama, seseorang harus membuat pilihan menerima promosi jabatan yang sudah lama didambakan atau pindah tempat tugas ke tempat lain dengan iming-iming gaji yang besar. B. Avoidance-avoidance Conflict. Di sini, seseorang menghadapi situasi yang mengharuskan ia terpaksa memilih di antara dua alternatif yang sama-sama tidak disukai atau sama-sama dianggap buruk. Contoh kongkrit, Laboratorium Sistem Informasi disediakan opsi untuk pindah ke gedung yang angker atau tetap di gedung yang lama dan sumpek. C. Approach-avoidance conflict. Pada kasus ini, seseorang harus menghadapi situasi dimana waktu ia memilih, ia harus menghadapi konsekwensi yang saling bertolak belakang. Misalnya, orang itu akan memperoleh gaji yang sangat besar, tapi harus pindah ke tempat terpencil yang sangat tidak disukai. konflik dan negosiasi

7 Konflik dalam kelompok  Terjadi karena perbedaan pandangan, loyalitas kelompok, dan persaingan utuk memperoleh sumber daya yang terbatas  Dlm sebuah organisasi selalu ada keterbatasan sumber daya, sementara kebutuhan dan keinginan berbagai kelompok di dalamnya sangat beragam. Kondisi ini mendorong terjadinya konflik.  Manfaat konflik dalam konteks organisasi adalah : 1. Bersifat Fungsional adl konflik yang mendukung tercapainya tujuan dan meningkatkan kinerja klpk 2. Bersifat Disfungsional : konflik yang menghambat kinerja klpk konflik dan negosiasi

8 Konflik antar Organisasi Dampak dari dua kelompok organisasi yang bersaing: 1. Setiap kelompok menilai kelompok lain sebagai musuh 2. Setiap kelompok mulai mengalami distorsi (gangguan) dalam persepsi; klpk cenderung melihat yang baik hanya berdasarkan kelompoknya sendiri. 3. Rasa bermusuhan dgn kelompok lain meningkat, sebaliknya interaksi dan komunikasi dgn kelompok lain jadi menurun 4. Jika kelompok di paksa untuk berinteraksi cenderung hanya mendengarkan saja. konflik dan negosiasi

9 Penyebab Konflik Faktor- Faktor OrganisasiFaktor- Faktor Antarpribadi Persaingan untuk mendapatkan sumber daya yang langka Iri hati atau dendam Ketidakjelasan tanggung jawab dan wewenang Salah anggapan, yakni kesalahan mengenai penyebab dari perilaku orang lain Kejadian-kejadian yang muncul dari kesalingketergantungan. Biasanya dalam organisasi, sprt dalam unit kerja, kelompok, individu yg bergantung kpd pihak lain untk menjalankan pekerjaan Komunikasi yang buruk Sistem imbalanKritik yang tidak tepat Diferensiasi atau pembedaan dalam sebuah organisasi konflik dan negosiasi

10 Teknik-teknik Manajemen Konflik * Penyelesaian masalahPertemuan tatap muka antara pihak-pihak yang berkonflik utk mengidentifikasi masalah dan menyelesaikannya melalui diskusi terbuka Tujuan yang lebih tinggi (Superordinate goals) Menciptakan tujuan bersama yang tidak akan dapat di capai tanpa kerja sama setiap pihak yang berkonflik Penambahan sumber dayaBila konflik disebabkan oleh kelangkaan sumber daya- misalnya uang, peluang promosi, ruang kantor. Penambahan sumber daya dapat menciptakan win-win solution PenghindaranMenarik diri dari atau menekan/ menghentikan konflik PenghalusanMemperkecil perbedaan sambil menekankan kepentingan bersama di antara pihak-pihak yang terlibat konflik KompromiSetiap pihak yang terlibat konflik menyerahkan/ memberikan sesuatu yang bernilai kpd pihak lain konflik dan negosiasi

11  Manajemen konflik adl penggunaan teknik2 resolusi dan stimulasi konflik untuk mencapai tingkat konflik yang diinginkan. konflik dan negosiasi Perintah berlandaskan kewenangan Manajemen menggunakan otoritas formalnya untuk menyelesaikan konflik dan mengkomunikasikan maksudnya kpd pihak2 yang terlibat konflik Mengubah variabel manusia Menggunakan teknik2 perubahan perilaku, seperti pelatihan hubungan antar manusia. Untuk mengubah sikap dan perilaku yang menyebabkan terjadinya konflik Mengubah variabel struktural Mengubah struktur organisasi formal dan pola2 interaksi antar pihak yang berkonflik melalui perancangan ulang pekerjaan, mutasi, penciptaan posisi/ jabatan yang berfungsi koordinatif, dsb.

12 Teknik- teknik stimulasi konflik KomunikasiMenggunakan pesan2 yang ambigu atau mengancam untuk menaikan tingkat konflik Memasukan orang luarKe dalam sebuah klpk, memasukan orang2 dgn latar belakang, nilai, sikap atau gaya manajerial yang berbeda dgn anggota yang sekarang ada Mengubah struktur organisasi Menata kembali kelompok kerja, mengubah aturan dan ketentuan Menunjuk seorang “devil’s advocate” Menunjuk seorang “tukang” kritik agar secara sengaja menentang posisi mayoritas yang disepakati oleh kelompok. konflik dan negosiasi

13

14 Penyelesaian konflik / Negosiasi  Langkah pertama dalam penyelesaian konflik adl menemukan atau mengetahui konflik itu dan mengangkatnya ke permukaan.  Misalnya melalui pengamatan langsung thdp perilaku bawahan atau kebiasaan mereka, menyediakan kotak saran, menjalankan kebijaksanan dengan pintu terbuka (terbuka dgn semua masalah), mewawancarai konflik dan negosiasi

15  Berbagai aspek pencegahan dan pengendalian konflik yang perlu di cermati pada tingkat individu dan organisasi. 1. Pengendalian diri  Pertimbangkan dan pilih reaksi anda, jangan emosional  Kembangkan kemampuan bertenggang rasa, dan menerima org lain dgn segala kekurangan dan kelebihannya  Setiap rangsangan yang kita terima, lakukan analisa rasional terlebih dahulu shga bisa memilih tanggapan yang tepat 2. Hidup “sehat”  Menciptakan hubungan yang sehat dengan org lain, pelihara iklim emosional yang bersih  Mencoba untuk tidak mendominasi, mengancam, menjelekan, atau selalu menilai org lain  Berlatih untuk mendengar secara efektif dan beritahu org lain apa yang sebenarnya anda butuhkan atau harapkan. Dr pada membiarkan org menduga-duga konflik dan negosiasi

16 3. Struktur organisasi  organisasi yang terpusat dan birokratis punya potensi lebih besar melahirkan konflik 4. Kepribadian pemimpin  seorang pemimpin yang terbuka dan memberikan dukungan kepada bawahannya, cenderung akan mengurangi konflik 5. Iklim dan Suasana kelompok  persaingan yang berlebihan dalam klpk atau antar kelompok terutama jika persaingan itu berakibat adanya pihak yang menang dan kalah cenderung untuk melahirkan konflik yang tidak sehat 6. Kebijakan dan prosedur yang memadai dan jelas  ketidakjelasan kebijakan dan prosedur dapat menyebabkan interpretasi yang berbeda dikalangan karyawan atau unit kerja; pada gulirannya kondisi ini akan memicu konflik konflik dan negosiasi

17 4 strategi penyelesaian konflik apabila sebuah konflik sudah terjadi : a) Menghindar (avoiding) : menarik diri secara fisik dan mental dari konflik yang terjadi b) Memperhalus (smoothing) : mengakomodasikan kepentingan pihak lain c) Memaksa (forcing) : menggunakan taktik kekuasaan untuk memenangkan konflik d) Mengahadapi konflik ( confronting) : menghadapi konflik secara langsung dan menyelesaikannya dengan cara memuaskan semua pihak. konflik dan negosiasi


Download ppt "Konflik dan negosiasi. Konflik  Konflik adl satu proses yang dimulai jika satu pihak beranggapan bahwa pihak lain secara negatif telah mempengaruhi secara."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google