Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

EKO NURSULISTIYO. Cahaya merupakan gerak gelombang, rentetan gelombang yang tiba pada satu titik bergantung pada fase gelombang-gelombang itu dan juga.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "EKO NURSULISTIYO. Cahaya merupakan gerak gelombang, rentetan gelombang yang tiba pada satu titik bergantung pada fase gelombang-gelombang itu dan juga."— Transcript presentasi:

1 EKO NURSULISTIYO

2 Cahaya merupakan gerak gelombang, rentetan gelombang yang tiba pada satu titik bergantung pada fase gelombang-gelombang itu dan juga pada amplitudonya. Pengetahuan ini disebut optika fisis (Sears and Zemansky) Cahaya yang berasal dari bunga api raksa, bunga api karbon, bunga api natrium terdiri dari berbagai macam frekuensi dan panjang gelombang. Sulit mendapatkan sebuah sinar yang panjang gelombangnya tunggal. Gelombang cahaya yang monokromatik sulit untuk didapatkan. Dalam laboratorium dapat diperoleh cahaya monokromatik dengan jalan memfilter cahaya yang polikromatik Interferensi terjadi pada ranah gelombang

3 SUMBER-SUMBER KOHEREN Dimisalkan ada dua buah lampu pijar Beda fase antara dua berkas yang berasal dari dua lampu pijar tersebut akan berubah-ubah terhadap waktu secara acak. Suatu saat fasenya tidak sama akan saling meniadakan akan tetapi suatu saat ( mungkin pada detik berikutnya ) akan terjadi fase yang sama sehingga akan saling memperkuat. Kestabilan fase diperlukan untuk menghasilkan terjadinya interferensi yang stabil Sangat sulit medapatkan dua buah cahaya monokromatik yang berasal dari sumber yang berbeda karena ada kemungkinan salah satu tidak stabil.

4 Laser (light amplification by stimulated emission of radiation) Monokromatik (panjang gelombangnya tunggal, ekawarna) Cahaya yang dihasilkan kuat Cenderung koheren Terkumpul (collimated) Berasal dari eksitasi dan de-eksitasi elektron dalam atom. Cenderung mempunyai beda fase yang jelas, tetap dan konstan terhadap waktu SUMBER-SUMBER KOHEREN

5 Interferensi dan syarat-syaratnya Interferensi adalah Perpaduan dua atau lebih sumber cahaya sehingga menghasilkan keadaan yang lebih terang dan keadaan yang gelap.  Interferensi Maksimum : gelombang saling memperkuat/konstruktif,  Interferensi Minimum : gelombang saling memperlemah/destruktif,

6 Interferensi dan syarat-syaratnya

7 Dua buah gelombang akan menghasilkan pola interferensi yang stabil, jika memiliki frekuensi yang sama. Perbedaan frekuensi yang signifikan mengakibatkan beda fasa yang bergantung waktu, sehingga I12 = 0. Jika sumber memancarkan cahaya putih, maka komponen merah berinterferensi dengan merah, biru dengan biru dst. Jika sumbernya monokromatik, maka pola interferensi adalah gelap-terang.

8 Interferensi dan syarat-syaratnya Pola interferensi akan terlihat jelas, jika sumber memiliki amplitudo yang hampir sama atau sama. Daerah pusat dari pola terang atau gelap menunjukkan interferensi yang konstruktif atau destruktif sempurna. Sumber harus sefasa, atau memiliki beda fasa yang konstan, sehingga disebut koheren, baik koheren ruang maupun koheren waktu. (Laser sangat memenuhi kriteria untuk interferensi)

9 Contoh sumber gelombang interferensi 1. Satu lampu dengan dua celah 2. Dua loudspeaker yang berasal dari satu amplifier. 3. LASER

10 Interferensi secara matematis Analisa penjumlahan 2 gelombang : E 1 = E 01 sin ( ωt +α 1 ); α 1 = -(kx 1 + ε 1 ) E 2 = E 02 sin ( ωt +α 2 ); α 2 = -(kx 2 + ε 2 ) E= E 1 + E 2 = E 01 sin ( ωt +α 1 ) + E 02 sin ( ωt +α 2 ) = { E 01 sin ωt cos α 1 + E 01 cos ωt sin α 1 } + { E 02 sin ωt cos α 2 + E 02 cos ωt sin α 2 } = { E 01 cos α 1 + E 02 cos α 2 } sinωt+{E 01 sin α 1 + E 02 sin α 2 } cos ωt = E 0 cos β sin ωt + E 0 sinβ cos ωt = E 0 sin ( ωt +β) (hasilnya adalah persamaan gelombang juga)

11 Interferensi secara matematis E 0 2 = { E 0 cos β} 2 + { E 0 sinβ} 2 = { E 01 cos α 1 + E 02 cos α 2 } 2 + {E 01 sin α 1 + E 02 sin α 2 } 2 = E E E 01 E 02 cos (α 1 –α 2 ) (menghasilkan faktor : 2 E 01 E 02 cos (α 1 –α 2 ) yang akan membuat gelombang gabungan maksimum atau minimum). tg β= { E 0 sinβ} / {E 0 cos β} β= arc tg { E 0 sinβ} / {E 0 cos β}

12 Interferensi secara matematis faktor : 2 E 01 E 02 cos (α 1 –α 2 ) Beda fasa, δ= α 1 –α 2 = -( kx 1 + ε 1 ) – -( kx 2 + ε 2 ) Untuk gelombang Elektromagnetik koheren ε 1 = ε 2 = ε δ = k ( x 2 –x 1 ) = ( 2π/λ) ( x 2 –x 1 ) ( x 2 –x 1 ) merupakan beda lintasan optik Gelombang ini akan menguat bila cos δ= 1 δ= 0, 2π, 4π,..... δ = k ( x 2 –x 1 ) = ( 2π/λ) ( x 2 –x 1 ) = 2mπ m = 0, 1, 2, ( x 2 –x 1 ) /λ = m ( x 2 –x 1 ) = mλ Dan akan melemah bila cos δ= -1 δ= π, 3π, 5π, δ = k ( x 2 –x 1 ) = ( 2π/λ) ( x 2 –x 1 ) = (2m + 1) π m = 0, 1, 2,.. 2( x 2 –x 1 )/λ = (2m + 1) ( x 2 –x 1 ) = (m + 1/2) λ

13 Intensitas = E 0 2 Gelombang ini akan menguat bila cos δ= 1 δ= 0, 2π, 4π,..... δ = k ( x 2 –x 1 ) = ( 2π/λ) ( x 2 –x 1 ) = 2mπ m = 0, 1, 2, ( x 2 –x 1 ) /λ = m ( x 2 –x 1 ) = mλ Dan akan melemah bila cos δ= -1 δ= π, 3π, 5π, δ = k ( x 2 –x 1 ) = ( 2π/λ) ( x 2 –x 1 ) = (2m + 1) π m = 0, 1, 2,.. 2( x 2 –x 1 )/λ = (2m + 1) ( x 2 –x 1 ) = (m + 1/2) λ

14 Interferensi celah ganda (Young)

15 Pita merah adalah puncak gelombang dan pita putih adalah lembah gelombang. Bila pita merah bertemu dengan pita merah maka akan terjadi interferensi maksimum dan sebaliknya jika pita merah bertemu dengan pita putih maka akan terjadi interferensi minimum.

16 Interferensi celah ganda (Young)  Pertama kali ditunjukkan oleh Thomas Young pada tahun 1801  Ketika dua gelombang yang koheren menyinari/melalui dua celah sempit, maka akan teramati pola interferensi terang dan gelap pada layar.

17 Interferensi celah ganda (Young)

18 Jarak tempuh cahaya yang melalui dua celah sempit mempunyai perbedaan (beda lintasan), hal ini yang menghasilkan pola interferensi.

19 Interferensi celah ganda (Young) Adanya pola interferensi disebabkan karena superposisi dua gelombang yang menempuh jarak berbeda untuk mencapai suatu titik pada layar. Penentuan posisi terang-gelap pada layar dapat dilakukan dengan menganggap jarak layar dari celah sangat besar (dibandingkan jarak antara kedua celah). Dengan anggapan ini, maka kedua berkas dapat dianggap sejajar.

20 Interferensi celah ganda (Young) Interferensi Maksimum Percobaan celah ganda Interferensi maksimum terjadi jika kedua gelombang memiliki fase yang sama (sefase), yaitu jika selisih lintasannya sama dengan nol atau bilangan bulat kali panjang gelombang λ δ = k ( x 2 –x 1 ) = ( 2π/λ) ( x 2 –x 1 ) = 2mπ d sin θ = m λ; m = 0, 1, 2 ………. Bilangan m disebut orde terang. Untuk m = 0 disebut terang pusat, m = 1 disebut terang ke-1 dst. Karena jarak celah ke layar l jauh lebih besar dari jarak kedua celah d (l >> d), maka sudut θ sangat kecil, sehingga sin θ = tan θ = p/l, dengan demikian : pd/l = m λ Dengan p adalah jarak terang ke-m ke pusat terang.

21 Interferensi celah ganda (Young) Interferensi Minimum percobaan celah ganda Interferensi minimum terjadi jika beda fase kedua gelombang 180 derajad, yaitu jika selisih lintasannya sama dengan bilangan bulat kali setengah panjang gelombang λ. δ = k ( x 2 –x 1 ) = ( 2π/λ) ( x 2 –x 1 ) = (2m + 1) π d sin θ = (m + ½ )λ; m = 0, 1, 2, 3 ………… Bilangan m disebut orde gelap. Tidak ada gelap ke 0. Untuk m = 0 disebut gelap ke-1 dst. Mengingat sin θ = tan θ = p/l, maka pd/l = (m + ½ )λ Dengan p adalah jarak gelap ke-m ke pusat terang.

22 Interferensi celah ganda (Young) Jarak Dua Garis pada percobaan celah ganda Jarak antara dua garis terang yang berurutan sama dengan jarak dua garis gelap berurutan. Jika jarak itu disebut Δp, maka : Δp d = λ l

23 Intensitas pada percobaan celah ganda Young

24

25 Latihan soal Pada percobaan Young jarak antar celah adalah 25  m dan layar terletak 1,5 m di depannya. Jika jarak antara minimum (gelap) kedua dan maksimum (terang) kedua adalah 1,5 cm tentukan : a). Panjang gelombang dari cahaya yang digunakan [500 nm] b). Tentukan posisi dari minimum ke- 7 [19,5 cm]

26 Latihan soal

27 1. Seberkas cahaya jatuh tegak lurus mengenai 2 celah yg berjarak 0,4 mm. Garis terang tingkat ke 3 yg dihasilkan pada layar berjarak 0,5 mm dr terang pusat. Jika jarak layar dgn celah 40 cm, maka panjang gelombang cahaya tersebut adalah Pada percobaan Young digunakan dua celah sempityang berjarak 0,3 mm satu dengan lainnya. Jika jarak layar dengan celah 1 m dan jarak garis terang pertama dari terang pusat 1,5 mm, maka panjang gelombang cahaya adalah … 3. Untuk menentukan panjang gelombang sinar monokhromatik digunakan percobaan Young yang data-datanya sebagai berikut : jarak antara kedua celah = 0,3 mm jarak celah ke layar = 50 cm jarak antara garis gelap ke-2 dengan garis gelap ke-3 pada layar = 1 mm Panjang gelombang sinar monokhromatik tersebut adalah …

28 Latihan soal Dua celah sempit terpisah pada jarak 0,5 mm bila dikenai seberkas cahaya monokromatik akan menghasilkan pola interferensi pada layar yang berjarak 2 m dari celah. Jika pita terang pertama berjarak 2 mm dari terang pusat, panjang gelombang cahaya yang digunakan adalah …. Pada percobaan Young, dua celah berjarak 1 mm diletakkan pada jarak 1 meter dari sebuah layar. Bilajarak terdekat antara pola interferensi garis terangpertama dan garis terang kesebelas adalah 4 mm, maka panjang gelombang cahaya yang menyinari adalah …


Download ppt "EKO NURSULISTIYO. Cahaya merupakan gerak gelombang, rentetan gelombang yang tiba pada satu titik bergantung pada fase gelombang-gelombang itu dan juga."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google