Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

KOMUNIKASI PUBLIK PERFORMANCES (40-51) PRENARDI HERDIYANA NRS : 112.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "KOMUNIKASI PUBLIK PERFORMANCES (40-51) PRENARDI HERDIYANA NRS : 112."— Transcript presentasi:

1 KOMUNIKASI PUBLIK PERFORMANCES (40-51) PRENARDI HERDIYANA NRS : 112

2 REALISASI DRAMATIS Individu biasanya menanamkan aktivitasnya dengan tanda-tanda yang secara dramatis menyoroti dan menggambarkan fakta konfirmasi yang mungkin tetap tidak nyata atau tidak jelas, karena jika aktivitas individu adalah menjadi signifikan kepada orang lain, maka ia harus memobilisasi aktivitasnya sehingga akan mengungkapkan selama interaksi apa yang ia ingin sampaikan.

3 Penampilan mungkin tidak hanya diperlukan untuk mengekspresikan kapasitasnya selama interaksi tetapi juga untuk melakukannya selama sepersekian detik dalam interaksi.

4 Masalah mendramatisir pekerjaan seseorang melibatkan lebih dari sekedar membuat biaya tak terlihat terlihat. Pekerjaan yang harus dilakukan oleh mereka yang mengisi status tertentu sering begitu buruk dirancang sebagai ekspresi dari makna yang diinginkan, bahwa jika berkewajiban akan mendramatisir karakter perannya, ia harus mengalihkan jumlah yang cukup energi untuk melakukannya. Dan kegiatan ini dialihkan ke komunikasi seringkali memerlukan atribut yang berbeda dari orang-orang yang sedang didramatisasi.

5 Untuk memberikan ceramah radio yang akan terdengar benar-benar formal, spontan, dan santai, pembicara mungkin harus merancang naskah dengan perawatan telaten, pengujian satu kalimat demi satu, untuk mengikuti isi, bahasa, irama, dan kecepatan bicara sehari-hari. Demikian pula, model adat istiadat, dengan pakaiannya, sikap, dan ekspresi wajah, mampu ekspresif menggambarkan pemahaman dibudidayakan buku dia pose di tangannya, tetapi mereka yang kesulitan untuk mengekspresikan diri sehingga tepat akan memiliki sedikit waktu tersisa untuk membaca.

6 Seorang profesional mungkin bersedia untuk mengambil peran yang sangat sederhana di jalan, di toko, atau di rumahnya, namun, di bidang sosial yang meliputi tampilannya kompetensi profesional, ia akan menaruh perhatian untuk membuat pertunjukan yang efektif.

7 IDEALISASI Disarankan sebelumnya bahwa penampilan rutin saat ini melalui depan beberapa klaim agak abstrak pada penonton, klaim yang kemungkinan besar akan diajukan kepada mereka selama kinerja rutinitas lainnya. Ini merupakan salah satu cara di mana kinerja adalah 'disosialisasikan', dibentuk dan dimodifikasi untuk masuk ke dalam pemahaman dan harapan masyarakat di mana itu disajikan.

8 Pandangan Cooley dapat diambil sebagai ilustrasi: Jika kita tidak pernah mencoba untuk tampak sedikit lebih baik daripada kita, bagaimana kita bisa meningkatkan atau 'melatih diri kita dari luar ke dalam? "Dan dorongan yang sama untuk menunjukkan kepada dunia aspek baik atau ideal dari diri kita menemukan sebuah ekspresi yang terorganisir dalam berbagai profesi dan kelas, masing- masing memiliki sampai batas tertentu tidak bisa atau berpose, yang anggotanya menganggap tidak sadar, untuk sebagian besar, tapi yang memiliki efek konspirasi untuk bekerja pada keyakinan akan seluruh dunia. Ada tidak bisa tidak hanya dari teologi dan filantropi, tetapi juga hukum, kedokteran, mengajar, bahkan sains-mungkin terutama ilmu pengetahuan, hanya sekarang karena lebih jenis tertentu merit diakui dan dikagumi, semakin kemungkinan untuk dianggap tidak layak.

9 Jadi, ketika individu menyajikan dirinya sebelum orang lain, penampilannya akan cenderung untuk menggabungkan dan memberikan contoh nilai-nilai resmi terakreditasi oleh masyarakat, lebih dari itu, pada kenyataannya, daripada perilakunya secara keseluruhan. Untuk tingkat bahwa kinerja menyoroti nilai resmi umum dari masyarakat di mana itu terjadi, kita dapat memandang hal itu, dalam cara Durkheim dan Radcliffe-Brown, sebagai upacara-sebagai peremajaan ekspresif dan peneguhan nilai-nilai moral masyarakat. Selanjutnya, sejauh bias ekspresif pertunjukan datang untuk diterima sebagai kenyataan, maka yang diterima saat ini sebagai realitas akan memiliki beberapa karakteristik perayaan.

10 Salah satu sumber terkaya dari data pada penyajian pertunjukan ideal adalah literatur tentang mobilitas sosial. Pada sebagian besar masyarakat tampaknya ada sebuah sistem besar atau umum stratifikasi, dan dalam kebanyakan masyarakat bertingkat ada idealisasi yang lebih tinggi dan beberapa strata aspirasi pada bagian dari orang-orang di tempat-tempat rendah untuk pindah ke yang lebih tinggi. (Satu harus berhati-hati untuk menghargai bahwa ini melibatkan bukan hanya hasrat untuk tempat kehormatan tetapi juga keinginan untuk tempat dekat dengan pusat suci nilai-nilai umum masyarakat). Umumnya kita menemukan bahwa mobilitas melibatkan penyajian pertunjukan yang tepat dan bahwa upaya untuk bergerak ke atas dan upaya untuk menjaga dari bergerak ke bawah dinyatakan dalam hal pengorbanan yang dilakukan untuk pemeliharaan depan. Setelah benar-tanda peralatan telah diperoleh dan keakraban yang diperoleh dalam pengelolaan, maka alat ini bisa digunakan untuk memperindah penampilan dan menerangi sehari-hari dengan gaya sosial yang menguntungkan.

11 Jika seseorang adalah untuk memberikan ekspresi standar yang ideal selama penampilannya, maka ia harus melupakan atau menyembunyikan tindakan yang tidak konsisten dengan standar-standar ini. Ketika perilaku ini tidak pantas itu sendiri memuaskan dalam beberapa cara, seperti yang sering terjadi, maka satu biasanya menemukan itu terlibat dalam diam-diam, dengan cara ini pelaku mampu melupakan kue dan memakannya juga.


Download ppt "KOMUNIKASI PUBLIK PERFORMANCES (40-51) PRENARDI HERDIYANA NRS : 112."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google