Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Penentuan Klorida dalam Air Limbah Laboratorium Kimia FMIPA UNP.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Penentuan Klorida dalam Air Limbah Laboratorium Kimia FMIPA UNP."— Transcript presentasi:

1

2

3 Penentuan Klorida dalam Air Limbah Laboratorium Kimia FMIPA UNP

4 KELOMPOK 5 Dony Yulvi/02040 Nopri Andriko/00342 Rezki Pratama/02043 Romi Habibi/02067

5 BAB I PENDAHULUAN A.Latar Belakang Tropis basah Air bersih Air kotor limbah Air tercemar Pencegahan yang serius Agar tidak berdampak buruk bagi kelangsungan hidup semua makhluk hidup

6 B.Rumusan masalah Bagaimana pengaruh logam berat bagi air limbah sehingga tidak membahayakan bagi lingkungan sekitar C.Batasan Masalah Analisis terhadap penentuan klorida dari air limbah laboratorium kimia FMIPA UNP

7 D.Tujuan Adapun tujuan dari penelitian ini adalah untuk menentukan kadar klorida dari air limbah laboratorium kimia FMIPA UNP

8 BAB II TINJAUAN PUSTAKA Limbah Pelarut Organik Daur Ulang Pengumpulan Terpisah -etanol -aseton -dll Limbah Berbahaya

9 METODELOGI PENELITIAN Waktu dan Tempat Pengujian telah dilaksanakan di laboratorium Kimia Analitik FMIPA UNP, Pada tanggal 18 Mei Selesai

10 Pengambilan Sampel Sampel yang akan di uji berasal dari air limbah di sekitar laboratorium Kimia FMIPA Universitas Negeri Padang

11 Prosedur Percobaan Pemeriksaan Klorida menggunakan Metoda Argentometri Secara Titrasi Persiapan Sampel Sampel yang berwarna akan mengganggu dan akan dihilangkan terlebih dahulu dengan penambahan 3 ml Al(OH)3 campur dan saring,lalu dicuci,atur pH 7-10.

12 1. Pipet Tetes 2. Buret 3. Gelas Ukur 4. Erlenmeyer 5. Klem 6.Penjepit 7.Kertas saring 8.Corong -Aquades -Indikator K2CrO4 5 % -AgNO3 -Al(OH)3 -NaCl 0,0141 N ALAT BAHAN

13 Cara Kerja 1.Pembakuan Titran AgNo3 Tambah Indikator K2CrO4 5 % 1ml,campur Pipet 10 ml NaCl 0,0141 N dan masukkan dalam Erlenmeyer Titrasi dengan AgNO3 hingga terbentuk warna kuning kemerahan (x ml ) N AgNO3 = 10 x 0,0141 N X ml

14 2.Pemeriksaan : Ambil 10 ml sampel,masukkan dalam Erlenmeyer Tambah 1 ml indikator K2CrO4 5 % 1 ml,campur Titrasi dengan AgNO3 hingga terbentuk warna kuning kemerahan Perhitungan : Klorida ( mg / l ) = ml AgNO3 x N AgNO3 x 35,45 x ml

15 Pengamatan & Pembahasan Limbah labor mengandung berbagai bahan pencemar kimia yang sangat berbahaya. Limbah ini dihasilkan dari residu percobaan yang dilakukan setelah praktikum. Berbagai bahan kimia yang dibuang kelingkungan merupakan bahan berbahaya yang sangat merusak kelestarian lingkungan hidup apalagi limah tersebut dibuang keperairan yang langsung berhubungan dengan pemukiman penduduk. Klorida adalah salah satu bahan yang sangat berbahaya bagi kelangsungan hidup hewan, jika melebihi ambang batas yang telah diteapkan oleh SNI. Zat ini bersifat oksidator kuat yang bersifat racun bagi sel hidup. Oleh sebap itu kandungan klorida dalam limbah ini harus dianalisis guna mencegah dan mencarikan solusi terbaik untuk pencegahan keracunan yang akn terjadi dimasa sekarang dan masa yang akan datang. N AgNO3 = 10 x 0,1 N = 10 x 0,1 N =0,0546 N ml AgNO3 19,4 ml Pemeriksaan Sampel Kandungan klorida = ml AgNO3 x N AgNO3 x 35,4 E x ml = 1,3 x 0,0546 x 35,45 x ml = 251,624 mg/l atau 0,2516 mg/ml

16 Metode yang digunakan dalam percobaan penentuan kadar klorida dalam sampel ini adalah metoda titrasi, memakai prinsip argentometri yaitu mentiter larutan sampel dengan larutan perak nitrat,. Hasil yang diharapkan adalah analit yang terkandung dalam sampel berupa klorin mengendap dengan penambahan Ag membentuk AgCl yang berupa endapan putih. Percobaan dilakukan dalam tahap pertama yaitu menetapkan pembakuan larutan AgNO3. Larutan AgNO3 perlu distandarkan terlebih dahulu karena larutan standar ini adalah larutan standar sekunder. Larutan standar sekunder tidak mampu berthan lama, mudah berubah konsentrasinya. Pembakuan ulang perlu dilakukan agar konsentrasi Oleh karena itu perlu penstandarulangan agar konsentrasi pentiter terhitung secara cermat dan tidak berubah lagi. Titrasi argentometri ini memakai prinsip Mohr. Titrasi Mohr mengenggunakan ion kromat untuk mengendapkan Ag2CrO4 yang berwarna coklat. Setelah pengendapan AgCl sempurna kelebihan Ion Ag bereaksi dengan kromat membentuk perak kromat, perubahn warna ini digunakan sebagai acuan titik akhir reaksi. Dalam percobaan 10 ml sampel ketika dititrasi sedikit- demisedikit terbentuk endapan putih AgCl dan setelah tercapai titik akhir larutan mulai berwarna coklat sampai kemerahan. Praktikan mengamati ml AgNO3 yang terpakai adalah 1,3 ml, setelah itu menghitung kadar klorida dalam sampel adalah mg/ml. Kadar klorida dalam air yang diperbolehkan oleh SNI(Standar Nasional Indonesia) adalah 1,5 mg/L sampai dengan 100 mg/L. Maka praktikan menemukan dalam sampel yang di uji mg/L. Hal ini cukup tinggidan melebihi ambang batas yang seharusnya diperbolehkan ada dalam lingkungan., tidak sesuai dengan yang seharusnya ada dilingkungan, maka harus dicarikan solusi untuk menangani limbah yang berbahaya ini.

17 Kesimpulan Penentuan kadar klorida dalam sampel menggunakan metode titrasi argentometri dengan prinsip mohr Kadar klorin dalam limbah labor kimia FMIPA UNP tinggi melebihi ambang batas yang ditentukan

18 Daftar Pustaka Austin, T. George, Jasifi Industri Proses Kimia. Jakarta: Erlangga enkes-no enkes-no Badan Pengendalian Dampak Lingkungan Pelatihan Analisis Kualitas Air dan Limbah Cair. Jakarta Grant, L.Eugenel and Leaveworth Pengendalian Mutu Statistik. Jakarta: Erlangga Nasition M.N Total Quality Management. Yogyakarta Underwood Analisis kimia kuantitatif. Jakarta : Erlangga http//:www.google.co.id.jurnal-pengaruh kadar klorida pada air sumur gali.yurman,fak.pertanian universitas Bengkulu. 24 mei mei mei 2010

19


Download ppt "Penentuan Klorida dalam Air Limbah Laboratorium Kimia FMIPA UNP."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google