Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

 Suatu situasi organisasi dimana dalam pembuatan keputusan tidak hanya dilakukan oleh pimpinan puncak tetapi melibatkan juga bawahannya.  Unit usaha.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: " Suatu situasi organisasi dimana dalam pembuatan keputusan tidak hanya dilakukan oleh pimpinan puncak tetapi melibatkan juga bawahannya.  Unit usaha."— Transcript presentasi:

1

2  Suatu situasi organisasi dimana dalam pembuatan keputusan tidak hanya dilakukan oleh pimpinan puncak tetapi melibatkan juga bawahannya.  Unit usaha diberi kewenangan untuk mengambil keputusan sesuai dengan kapasitasnya.

3  Manajemen puncak terbebas dari pekerjaan operasional  Memberi kesempatan dan kepercayaan manajer bawah  Memberi tanggungjawab dan kewenangan manajer bawah  meningkatkan motivasi  Manajer bawah mempunyai informasi yg rinci  Memudahkan evaluasi kinerja bawahan

4  Manajer bawah kurang memiliki informasi yg menyeluruh ttg organisasi  Kurang koordinasi antar manajer bawah  Manajer bawah mungkin memiliki tujuan yang berbeda-beda  Lebih sulit menyebarkan informasi dan gagasan yg bersifat inovatif

5  Agar efektif, organisasi harus menyakinkan bahwa pelimpahan wewenang serta ukuran pemanfaatan sumber daya telah didesain dengan seksama sesuai dengan tujuan organisasi.  Akuntansi Pertanggung jawaban (Responsibility accounting) meliputi penentuan ukuran kinerja yang dapat memotivasi para anggota organisasi untuk bertindak sesuai dengan keinginan organisasi.  Ukuran kinerja manajerial hendaknya merefleksikan pelimpahan wewenang & tanggung jawab.

6 Adalah suatu sistem evaluasi kinerja para manajer yang didasarkan atas aktivitas dibawah supervisi manajer bersangkutan. 6

7 Pusat Pertanggungjawaban (responsibility center) adalah suatu bagian/segmen/sub unit dari organisasi yang dipimpin oleh seorang manajer yang bertanggungjawab. Tentu saja bagian/segmen/sub unit tersebut memerlukan pengendalian  Produksi  Jasa 7

8 Definisi lain dari Pusat Pertanggungjawaban adalah suatu kumpulan (set) aktivitas yang dibebankan pada seorang manajer, sebuah kelompok manajer, atau karyawan. 8

9  Pusat Pertanggungjawaban (Responsibility accounting) kerap dimanfaatkan untuk mengidentifikasi bagian mana dari organisasi yang memiliki tanggung jawab terbesar untuk setiap tujuan organisasi, dengan cara mengembangkan ukuran kinerja dan target yang wajib dicapai,termasuk desain sistem pelaporan. 9

10  Memungkinkan para manajer untuk melakukan negosiasi harga dan kebebasan untuk memutuskan tidak melakukan penjualan internal kerap merupakan keputusan yang paling tidak menguntungkan.  Namun bagaimanapun dalam desentralisasi adalah penting untuk membiarkan para manajer mengambil keputusan. Ini adalah bagian dari proses pembelajaran !! 10

11 11 Pusat Investasi Investment center Pusat Investasi Investment center Pusat Biaya Cost center Pusat Biaya Cost center Pusat Penjualan Revenue center Pusat Penjualan Revenue center Pusat Laba Profit center Pusat Laba Profit center

12  Cost center – bertanggungjawab hanya atas biaya  Revenue Center – bertanggungjawab atas penjualan  Profit center – bertanggungjawab atas penjualan, beban, dan juga laba bersih /rugi bersih.  Investment center – bertanggungjawab atas pendapatan, beban, laba atau rugi, dan investasi yang dilakukan oleh pusat pertanggungjawaban. 12

13 Pusat pertanggungjawaban yang menimbulkan biaya namun tidak secara langsung menghasilkan penjualan. 13 Warranty Dept

14 14 Pusat pertanggungjawaban dibebani tanggungjawab untuk melakukan penjualan setinggi mungkin.

15 Adalah pusat pertanggungjawaban yang bertanggungjawab atas seluruh beban dan penjualan. 15

16 Suatu pusat pertanggunjawaban yang bertanggungjawab atas beban, penjualan dan juga atas keputusan investasi atas sejumlah dana yang tersedia. 16

17 Penyusunan laporan untuk setiap tingkatan tanggungjawab sesuai dengan bagan organisasi. 17

18  Manajer mempertanggungjawabkan hal – hal yang berada dalam penguasaanya (controllability)  Konsep controllability adalah mengandalkan klasifikasi akuntansi.  Prinsip controllability menyatakan bahwa manajer hanya bertanggungjawab atas hasil yang berada dalam kendalinya.  Tentu saja prinsip controllability ini kerap tidak mudah diimplementasikan. 18

19  The well-designed management control system functions alike for both financial and nonfinancial objectives to develop and report measures of performance. 19

20  Good performance measures will:  Relate to the goals of the organization  Balance long-term and short-term concerns  Reflect the management of key actions and activities 20

21  Be reasonably objective and easily measured  Be used consistently and regularly 21

22  Managers can improve operational control by also considering nonfinancial measures of performance.  Nonfinancial measures are often easier to quantify and understand. 22

23  AT&T Universal Card Services uses 18 performance measures for its customer inquiries process. These measures include average speed of answer, abandon rate, and application processing time. 23

24  Often the effects of poor nonfinancial performance (quality, productivity, and customer satisfaction) do not show up in the financial measures until considerable ground has been lost. 24

25  Superior financial performance usually follows from superior nonfinancial performance. 25

26 Pusat Pertanggunjawaban Pusat Laba Pusat Biaya Pusat Investasi Alat evaluasi varian Rate of Return Lap R/L Kontribusi Pusat Pendapatan Varian

27 RATE OF RETURN/ TK PENGEMBALIAN Laba Oprs bersih Penjualan ROI = x Penjualan Rata2 Aktiva op Rata-rata akt opr : rata-rata awal dan akhir tahun Aktiva opr : kas, PD, persediaan, aktiva produktif Rate of Return ROI dan Residual Income

28 Konsep hasil sisa (Residual income): adalah hasil netto di atas tingkat pengembalian minimum atas aktiva operasi. Kelemahan : tidak dapat digunakan untuk membandingkan 2 divisi yang besarnya berbeda. Meningkatkan Penjualan Mengurangi Biaya Mengurangi Aktiva Pengendalian Tingkat Pengembalian (ROI) :

29 Contoh : Hasil Operasi netto (EBIT) = $ 20,000 Penjualan = $ 200,000 Rata-rata aktiva operasi= $ 100,000 Tingkat pengembalian minimum 15% Jawab : ROI = 20% Resiual Income = $ 5,000

30 Kasus : Jika penjualan naik menjadi $250,000, EBIT naik menjadi $ 25,000 Jika biaya berkurang $ 1,000, sehingga EBIT naik menjadi 21,000 Jika aktiva operasi dikurangi menjadi $ 80,000. Hitung ROI !!!

31  Feedback and learning are at the center of the management control system.  At all points in the planning and control process, it is vital that effective communication exist between all levels of management and employees. 31

32  Organizational learning leads to financial strength.  Organizational learning is monitored by measures such as training time and employee turnover. 32

33  The result of learning is continuous process improvement that is monitored by measures such as cycle time, number of defects (quality), and activity cost. 33

34  A balanced scorecard is a performance measurement and reporting system that strikes a balance between financial and operating measures, links performance to rewards, and gives explicit recognition to the diversity of organizational goals. 34

35  Adalah tingkatan pengaruh yang dimiliki seorang manajer atas biaya, pendapatan, atau hal lain yang dipercayakan padanya. 35

36  Responsibility accounting terfokus pada informasi dan knowledge, bukan control.  Suatu responsibility accounting system dapat tidak mencakup seluruh perihal uncontrollable costs.  Dalam praktek, controllability tidak mudah untuk di-pinpoint. 36

37 Adalah Cost dimana seorang manajer memiliki otoritas / kekuasaan atasnya dalam suatu periode tertentu. 37

38 Cost yang terkait secara spesifik pada suatu pusat pertanggungjawaban sepenuhnya untuk kepentingan pusat pertanggungjawaban tersebut. 38

39 Cost yang terjadi untuk manfaat 2 (dua) atau lebih pusat pertanggungjawaban. 39

40  Para manajer dari pusat pertanggungjawaban seyogyanya memiliki akses dalam penyusunan budget dan penetapan target yang merupakan area tanggungjawab mereka.  Evaluasi kinerja didasarkan pada hal-hal yang berada dalam kendali manajer ybs.  Top manajemen harus mendukung penuh proses evaluasi.  Proses evaluasi harus memungkinkan para manajer untuk memberi tanggapan atas evaluasi mereka.  Evaluasi harus mengindentifikasi secara seimbang baik kinerja yang baik maupun yang kurang memuaskan. 40

41 41 ORGANIZATIONAL LEARNING Training Time, Turnover, Staff Satisfaction Score BUSINESS PROCESS IMPROVEMENT Cycle Time, Defects, Activity Costs CUSTOMER SATISFACTION Market Share, Survey Scores, Complaints FINANCIAL STRENGTH Product Profitability, EBIT

42 PENENTUAN HARGA TRANSFER PENENTUAN HARGA TRANSFER Penentuan harga transfer berkaitan dengan harga yang dibebankan dalam suatu transfer barang / jasa antara 2 divisi dalam satu perusahaan. Divisi penambangan Divisi Pengolahan Divisi Manufaktur Berapa harga yang seharusnya?

43 Tiga penekatan dalam penentuan harga transfer : Harga Pokok : variabel & terserap Harga Pasar Harga yang dirundingkan 1. Harga Transfer Menurut Harga Pokok = harga pokok variabel per satuan + margin kontribusi yang dikorbankan divisi penjual akibat penghentian penjualan.

44 Harga transfer menurut harga pasar, ada 2 kondisi : Harga pasar perantara ditentukan dengan baik (harga pasar = bi var + MK yang hilang) Harga berubah di Pasar perantara, karena ada pemasok menawarkan harga yang lebih murah Solusi : tergantung kapasitas produksi 2.

45 3. Harga pasar yang didamaikan Harga transfer = biaya variabel + margin kontribusi yang hilang Margin kontribusi yang hilang = total MK produk A / barang yang diproduksi. Harga pasar perantara menunjukkan batas teratas bagi biaya yang dibebankan pada transfer antar divisi.


Download ppt " Suatu situasi organisasi dimana dalam pembuatan keputusan tidak hanya dilakukan oleh pimpinan puncak tetapi melibatkan juga bawahannya.  Unit usaha."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google