Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

ORGANISASI DAN MANAJEMEN II TUJUAN INSTRUKSIONAL MATERI PERKULIAHAN Topik 5 : MOTIVASI DAN BUDAYA KERJA.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "ORGANISASI DAN MANAJEMEN II TUJUAN INSTRUKSIONAL MATERI PERKULIAHAN Topik 5 : MOTIVASI DAN BUDAYA KERJA."— Transcript presentasi:

1

2 ORGANISASI DAN MANAJEMEN II TUJUAN INSTRUKSIONAL MATERI PERKULIAHAN Topik 5 : MOTIVASI DAN BUDAYA KERJA

3 TUJUAN INSTRUKSIONAL UMUM Setelah selesai mengikuti perkuliahan ini diharapkan mahasiswa dapat mengetahui MOTIVASI DAN BUDAYA KERJA Klik di sini untuk melanjutkan

4 TUJUAN INSTRUKSIONAL KHUSUS 1. Mahasiswa dapat menyebutkan pengertian MOTIVASI DAN BUDAYA KERJA 2. Mahasiswa dapat menguraikan MOTIVASI DAN BUDAYA KERJA Klik di sini untuk melanjutkan

5 Ny. Rokiah Kusumapradja

6 MOTIVASI PENGERTIAN (Stephen P. Robbins, 2001) –kesediaan untuk mengeluarkan tingkat upaya yang tinggi untuk tujuan organisasi, yang dikondisikan oleh kemampuan upaya itu dalam memenuhi kebutuhan individual. – motivasi secara umum  berkaitan dengan upaya kearah setiap tujuan.

7 UNSUR UPAYA, merupakan ukuran intensitas. Bila seseorang termotivasi maka ia akan mencoba sekuat tenaga. Upaya yang diarahkan ke, dan konsisten dengan TUJUAN-TUJUAN ORGANISASI adalah upaya yang seharusnya diusahakan oleh organisasi. UNSUR KEBUTUHAN adalah suatu keadaan internal yang menyebabkan hasil-hasil tertentu tampak menarik. ADA TIGA UNSUR KUNCI MOTIVASI  UPAYA, TUJUAN ORGANISASI DAN KEBUTUHAN (ROBBINS ).

8 LANJUTAN Suatu kebutuhan yang tidak terpuaskan menciptakan tegangan yang merangsang dorongan-dorongan di dalam diri individu. Dorongan ini menimbulkan perilaku pencarian untuk menemukan tujuan-tujuan tertentu yang jika tercapai akan memenuhi kebutuhan tersebut dan mendorong kearah pengurangan tegangan.

9 PROSES MOTIVASI  dimana kebutuhan yang tidak terpuaskan  meningkatkan tegangan dan memberi dorongan  seseorang  menimbulkan perilaku pencarian  bila kebutuhan terpenuhi  terjadi pengurangan tegangan. Gambar 1. Proses Motivasi

10 Luthans  perilaku seseorang pada dasarnya adalah berorientasi pada tujuan dan umumnya dimotivasi oleh keinginan untuk memperoleh tujuan tertentu Need (Deprivation) Drives (Deprivation with direction) Goals (Reduction of drives) Gambar 2. The Basic motivation process.

11 TEORI MOTIVASI  KEBUTUHAN MANUSIA (Abraham Maslow)  di dalam diri semua manusia ada lima jenjang kebutuhan 1. Kebutuhan Faali (fisiologis): antara lain rasa lapar, haus, perlindungan (pakaian dan perumahan), seks dan kebutuhan ragawi. 2. Kebutuhan Keamanan, antara lain keselamatan dan perlindungan terhadap kerugian fisik dan emosional. 3. Kebutuhan Sosial: mencakup kasih sayang, rasa dimiliki, diterima baik, dan persahabatan.

12 LANJUTAN 4. Kebutuhan Penghargaan: mencakup faktor rasa hormatinternal, seperti harga diri, otonomi dan prestasi; dan faktor hormat eksternal seperti: status, pengakuan dan perhatian. 5. Kebutuhan Aktualisasi diri; dorongan untuk menjadi apa yang ia mampu menjadi ;mencakup pertumbuhan, mencap[ai potensialnya dan pemenuhan kebutuhan diri.

13 5 Tingkat Hirarki Kebutuhan Manusia( Maslow) Kebutuhan Aktualisasi diri Kebutuhan Sosial Kebutuhan keamanan Kebutuhan dasar/ faali Kebutuhan Penghargaan

14 MENCIPTAKAN LINGKUNGAN KERJA YANG KONDUSIF UNTUK MENINGKATKAN PRODUKTIVITAS KERJA BUDAYA KERJA

15 BUDAYA KERJA VS BUDAYA ORGANISASI BUDAYA KERJA Suatu falsafah yang didasari oleh pandangan hidup sebagai nilai-nilai yang menjadi sifat, kebiasaan dan kekuatan pendorong  membudaya dlm kehidupan suatu kelompok masy. dan Lingkungan organisasi tercermin dari sikap menjadi perilaku, cita-cita, pendapat dan tindakan  Terwujud sebagai KERJA ATAU BEKERJA tercermin dari sikap menjadi perilaku, cita-cita, pendapat dan tindakan  Terwujud sebagai KERJA ATAU BEKERJA BUDAYA ORGANISASI Sekumpulan nilai- nilai yang mengendalikan interaksi antar anggota organisasi dan interaksi anggota dengan sistem dan lingkungan organisasi lainnya

16 BUDAYA KERJA KEBIASAAN DALAM PERILAKU KERJA/ ORGANISASI NILAI-NILAI YANG DIMILIKI & PERILAKU  KEBIASAAN ADAT ISTIADAT; AGAMA; NORMA; KAIDAH yg menjadi keyakinan

17 PRINSIP BUDAYA KERJA P = PLAN D = DO C = CHECK A = ACTION AP CD Siklus Pengendali A P C D A P C D A P C D Hasil awal Hasil berikutnya Hasil yg diinginkan Rangkaian proses Meningkat terus UNSUR BUDAYA KERJA  MATA RANTAI PROSES  SETIAP KEGIATAN BERKAITAN DENGAN PROSES LAINNYA  HASIL  MASUKAN PROSES BERIKUTNYA

18 TUJUAN BUDAYA KERJA MEMBANGUN SDM (Kekuatan  semangat dan kemampuan bekerjasama)  perubahan pola komunikasi  hubungan pemasok – pelanggan BUDAYA KERJA TRADISIONAL KERJA TRADISIONAL BUDAYA KERJA BUDAYA KERJA

19 Perlu Perubahan Komunikasi horizontal & partisipatif ; dan kepemimpinan pemberdayaan NILAI-NILAI BUDAYA Nilai-Nilai Instrumental SISTEM KERJA LINGK. KERJA Cepat Efektif Efisien Disiplin Pasti Sopan Penolong dll Pening- Katan Mutu TANTANGAN Standar mutu, Hub komunikasi P-P Penyempurnaan terus menerus Orientasi pencegahan

20 INTI  PERUBAHAN DIRI MANUSIA YANG MAMPU BERUBAH NILAI-NILAI yang diyakini  MENJADI KENYATAAN PERILAKU KEPEMIMPINAN  pemberdayaan KERJASAMA TIM  dasar kepercayaan PENINGKATAN KUALITAS SDM  pelatihan SINERGI (saling melengkapi  kekuatan) DISIPLIN  kunci peningkatan kualitas KOMUNIKASI  prinsip pemasok-pelanggan ; partisipatif ; horizontal partisipatif ; horizontal HAL PENTING  BUDAYA KERJA

21 CIPTAKAN LINGKUNGAN KONDUSIF Tantangan, keterlibatan dan kesungguhan Kebebasan mengambil keputusan Tersedia waktu  mengembangkan ide-ide baru Tinggi-rendahnya tingkat konflik Keterlibatan dalam tukar pendapat Kesempatan humor, bercanda, bersantai Tingkat saling percaya & keterbukaan Kerjasama Keberanian menanggung resiko/ boleh gagal

22 TERGAMBAR : KONDISI KERJA (SARANA/PRASARANA) KEBIJAKAN (GAYA KEPEMIMPINAN/TOLERANSI) BIROKRASI (ORGANISASI/SISTEM KERJA/PENDELEGASIAN/UMPAN BALIK) HUBUNGAN KERJA REKRUITMEN/ PENEMPATAN/ DIKLAT NILAI-NILAI/ NORMA KELOMPOK GAJI/ INSENTIF

23 SUARA PELANGGAN YANG TIDAK PUAS PADA UMUMNYA PERUSAHAAN HANYA MENDENGAR 4 % DARI SELURUH PELANGGAN YG TIDAK PUAS 96 % PERGI SECARA DIAM-DIAM DAN YG 91 % TIDAK KEMBALI LAGI YG 91 % TIDAK KEMBALI LAGI MERUPAKAN KERUGIAN SANGAT BESAR BAGI PERUSAHAAN YG TIDAK BISA MELAYANI PELANGGAN DENGAN BAIK

24 APA YANG DILAKUKAN PELANGGAN TIDAK PUAS (hasil penelitian) 91 % TIDAK AKAN KEMBALI LAGI TIAP PELANGGAN YG TIDAK PUAS AKAN MENCERITAKAN PENGALAMANNYA PALING SEDIKIT  KE 9 ORANG LAINNYA 13 % PELANGGAN YG TIDAK PUAS AKAN MENCERITAKAN PENGALAMANNYA PADA LEBIH 20 ORANG DIPERLUKAN PALING SEDIKIT 12 KALI PELAYANAN YANG MEMUASKAN UNTUK MENEBUS SATU KALI PELAYANAN YANG TIDAK MEMUASKAN

25 MENGAPA PELANGGAN PELANGGAN? Memiliki kebutuhan  penuhi Mempunyai pilihan  berikan terbaik Memiliki sensitifitas  beri perhatian Memiliki kepentingan  layani dengan cepat Pelanggan dan keunikan  bersikap luwes Memiliki harapan  penuhi Memiliki pengaruh terhadap citra Organisasi  beri yang positif Pelanggan ada  sehingga kita ada

26 10 DIMENSI MUTU PELAYANAN 1.TANGIBLES : yang teramati Penampilan karyawan, peralatan, fasilitas fisik dan peralatan komunikasi 2.RELIABILITY : keandalan Kemampuan memberikan pelayanan sesuai dengan yang diinformasikan atau dijanjikan 3.RESPONSIVENESS : ketanggapan Kemampuan untuk membantu pelanggan dengan pelayanan yang cepat

27 LANJUTAN 4.COMPETENCE : kemampuan Memiliki semua kemampuan (pengetahuan, ketrampilan dan sikap) yg diperlukan untuk memberikan pelayanan secara efektif 5. COURTESY : sopan – santun Sopan – santun, sikap hormat, bijaksana, dan keramahan petugas yang melayani Sopan – santun, sikap hormat, bijaksana, dan keramahan petugas yang melayani

28 6. CREDIBILITY : derajat kepercayaan dan kejujuran Derajat kepercayaan & kejujuran yang tidak Derajat kepercayaan & kejujuran yang tidak diragukan dari para petugas yg memberikan diragukan dari para petugas yg memberikan pelayanan pelayanan 7. SECURITY : rasa aman Bebas dari keragu-raguan dan resiko keamanan Bebas dari keragu-raguan dan resiko keamanan serta kerugian material maupun imamaterial serta kerugian material maupun imamaterial

29 LANJUTAN 8. ACCESSIBILITY : kemudahan untuk dihubungi Kemudahan untuk dihubungi oleh pelanggan baik dalam menghadapi masalah atau keperluan lain 9. COMMUNICATION : komunikasi Selalu menginformasikan hal-hal yang diperlukan oleh pelanggan pada waktunya dg bahasa yg mudah dipahami 10.UNDERSTANDING : pengertian Usaha untuk mengerti secara baik kebutuhan dan harapan pelanggan betapapun sukarnya

30 MENGAPA HARUS KITA BERUBAH ? KARENA LINGKUNGAN SELALU BERUBAH  Lingkungan dunia usaha (globalisai, deregulasi)  Lingkungan tempat kerja (teknologi, struktur organisasi, program TQM)  Pelanggan (mutu, harga, delivery, inovasi, pelayanan pelanggan)  Karyawan (peran & ketrampilan baru, harapan, ingin pekerjaan bermakna, ingin dilibatkan)

31 PRIBADI PRIMA TAMPIL RAMAH TAMPIL SOPAN DAN PENUH HORMAT SENANG MEMAAFKAN SENANG BERGAUL SENANG BELAJARDARI ORANG LAIN SENANG PADA YANG WAJAR SENANG MENYENANGKAN ORANG LAIN

32 LIMA PRINSIP PELAYANAN PRIMAPelanggan Puas LEBIH BAIK (BETTER) LEBIH CEPAT (FASTER) LEBIH BARU (NEWER) LEBIH MURAH (CHEAPER) LEBIH SEDERHANA (MORE SIMPLE)

33 LATIHAN SOAL Jawablah latihan soal topik 5 yang terdapat di : SELAMAT BEKERJA


Download ppt "ORGANISASI DAN MANAJEMEN II TUJUAN INSTRUKSIONAL MATERI PERKULIAHAN Topik 5 : MOTIVASI DAN BUDAYA KERJA."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google