Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

NASIONALISME ASIA-AFRIKA Faktor-faktor yang melatarbelakangi timbulnya nasionalisme Asia dan Afrika adalah: Penjajahan bangsa Barat yang menimbulkan penderitaan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "NASIONALISME ASIA-AFRIKA Faktor-faktor yang melatarbelakangi timbulnya nasionalisme Asia dan Afrika adalah: Penjajahan bangsa Barat yang menimbulkan penderitaan."— Transcript presentasi:

1 NASIONALISME ASIA-AFRIKA Faktor-faktor yang melatarbelakangi timbulnya nasionalisme Asia dan Afrika adalah: Penjajahan bangsa Barat yang menimbulkan penderitaan dan kesengsaraan. Kenangan kejayaan masa lampau sebagai negara yang pernah mengalamai kejayaan, seperti Indonesia masa kejayaan Sriwijaya dan Majapahit. Munculnya kaum intelektual, yang kemudian menjadi penggerak dan pemimpin pergerakan nasional. Kemenangan Jepang atas Rusia tahun 1905, yang mendorong bangsa-bangsa Asia dan Afrika bangkit untuk melawan penjajahan bangsa Barat. -Sikap Zealotisme -Sikap Herodianisme

2 Nasionalisme Jepang

3 Tokugawa Iyeyashu Kastil Nijo

4 Kaisar Mutsuhito (Meiji Tenno) Sumpah Setia (6 April 1868): -Akan dibentuk parlemen -Seluruh bangsa harus bersatu untuk mencapai kesejahteraan bangsa. -Adat istiadat yang kolot dan yang menghalangi kemajuan Jepang harus dihapuskan. -Semua jabatan terbuka untuk siapa saja. -Mendapatkan ilmu pengetahuan sebanyak mungkin untuk pembangunan bangsa dan negara. Politik: Pemindahan Ibukota dari Kyoto ke Yedo, Hinomoru (Bendera), Kimigayo (Lagu Kebangsaan), Shintoisme agama nasional, penghapusan jabatan Shogun dan Daimyo. Ekonomi: Dumping Policy, Muncul golongan baru Zaibatsu (Keluarga Mitsui, Mitsubishi, Sumimoto, Jassuda. Pendidikan: Ala barat dasar moral Shintoisme dan Budhisme Militer: Pembaharuan Angkatan Darat (meniru Jerman) dan Angkatan Laut (Meniru Inggris) dengan semangat Bushido

5 Iwakura Tomomi Kereta Uap

6 Nasionalisme Cina Latar belakang timbulnya nasionalisme Cina: Lenyapnya kepercayaan rakyat Cina terhadap Dinasti Manchu. Adanya pemerintahan Mancu yang dianggap kolot dan telah bobrok. Adanya korupsi dan pemborosan yang merajalela terutama di kalangan Istana Manchu. Kekalahan Cina dalam perang Cina-Jepang. Munculnya kaum intelektual Cina, salah satunya adalah Sun Yat Sen.

7 Pu Yi (Raja Terakhir Dinasti Manchu) Raja menjadi tukang kebun 1932

8 Dr. Sun Yat Sen Partai Kuo Min Tang (Nasionalis) San Min Chu I (Tiga Asas Kerakyatan) : Min T`sen (Kebangsaan) Min Tsu (Kerakyatan) Min Sheng (Kesejahteraan) Chiang Kai Shek

9 Partai Kung Cang Tang (Komunis) orang Long March 9600 km dari Kiang Shi ke Yen An (1 Tahun) Mao Tse Tung 10 Oktober 1911

10 Rute Long March

11 Nasionalisme India Latar belakang timbulnya nasionalisme di India: Perbaikan nasib rakyat oleh pemerintah Inggris setelah pemberontakan sepoy tidak kunjung datang, maka rakyat India yang harus bergerak sendiri. Hanya orang-orang Inggrislah yang duduk di pemerintahan, sedangkan orang-orang India tidak di perkenankan ikut serta. Munculnya kaum terpelajar yang telah mengenyam pendidikan Barat, mereka telah mengetahui apa itu liberalisme, demokrasi, dan nasionalisme. Pemberian status dominion Canada tahun 1867, jelas menimbulkan keinginan bangsa India untuk status yang sama.

12 7 Mei Agustus 1941 Santiniketan (Gerakan menanamkan rasa cinta tanah air, bangsa, dan kebudayaan India). Tokoh: Rabindranath Tagore Orang Asia pertama yang mendapat anugrah Nobel bidang sastra (1913) Pendiri sekolah Shiriniketan bersama Leonard Elmhist di daerah Shantiniketan (Benggala Barat) Contoh Karya: Lagu kebangsaan Bangsaldesh (Amar Shonar Bangsa) Lagu Kebangsaan India (Jana Maha Gana)

13 Rama Krisna (Menghendaki kembali kepada ajaran agama Hindu yang Murni). Tokoh: Swami Vivekananda Tokoh spiritual Hindu dalam ajaran Vedanta dan Yoga Mengenalkan Hindu pada Worlds Parliament of Religions di Chicago Menuntut ilmu pada Ramakrishna Paramahamsa kemudian mendirikan Ramakrishna Mission Orang India pertama yang diundang menjadi Profesor filsafat oriental Universitas Harvad 12 Januari Juli 1902

14 Gerakan Gandhi: Ahimsa (Anti Kekerasan) Satyagraha (Tidak bekerjasama dengan penjajah) Hartal (Mogok Kerja) Swadesi (Hidup dengan usaha sendiri)

15 Nasionalisme Turki Latar belakang timbulnya nasionalisme Turki: Kekuasaan Turki Usmani yang semakin merosot Adanya pengaruh Revolusi Perancis, dengan semboyan liberte, egalite, dan fraternite. Timbulnya kaum terpelajar yang berpaham modern, yang mendorong timbulnya semangat nasionalisme diantaranya Kemal Pasha, Midhat Pasha, Rasjid Pasha, dan Ali Pasha. Adanya kegiatan bangsa barat yang semakin gencar untuk merebutkan daerah-daerah jajahan Turki dan siap menghancurkan Turki.

16 3 Maret 1924 Refet PashaKemal PashaIsmet Pasha Sultan Abdul Majid II

17 Nasionalisme Mesir Latar belakang timbunya nasionalisme Mesir: Adanya gerakan wahabi. Adanya pengaruh revolusi Perancis Munculnya kaum intelektual yang berpaham modern. Adanya gerakan Pan-Arab yang dirintis oleh Amir Chetib Arslan yang menganjurkan persatuan semua bangsa Arab dengan tujuan untuk mencapai kemerdekaan bangsanya.

18 Saad Zaghlul PashaKhedive Isma'il PashaArabi Pasha

19 NASIONALISME DI FILIPINA Filipina menjadi salah satu daerah jajahan Spanyol di Asia Tenggara sejak tahun Dibawah jajahan Spanyol, bangsa Filipina mengalami penderitaan dan kesengsaran karena pemerintah jajahan tidak menaruh perhatian untuk memperbaiki kehidupan rakyat Filipina. Dalam situasi politik yang semakin buruk, bangsa Filipina bersatu untuk mengadakan pergerakan nasional melawan Spanyol. Berbagai golongan dalam masyarakat bersatu untuk mengahadapi Eropanisasi diberbagai bidang sangat merugikan penduduk asli pribumi, namun ada juga manfaatnya bagi mereka antara lain di Filipina muncul golongan terpelajar sebagai hasil dari pendidikan barat, yang pada akhirnya menjadi pemimpin pergerakan nasional Filipina. Karena mereka inilah yang mampu melihat berbagai kepincangan dan keburukan yang timbul sebagai akibat dari penjajahan.

20 Pada tahun 1892 salah seorang dari golongan terpelajar, yakni Dr. Jose Rizal membentuk partai Filipina Muda. Partai ini merupakan organisasi politik yang memegang peranan penting dalam pergerakan nasional Filipina yang menuntut pemerintahan sendiri. Young Filipina (Filipina Muda) bangkit menentang pemerintahan Spanyol pada tahun Perlawanan ini dapat dipadamkan oleh pemerintah Spanyol dengan menggunakan kekerasan senjata yang banyak menimbulkan korban, termasuk Yose Rizal (dihukum mati)

21 Karena kegiatan partai Filipina Muda ini dianggap membahayakan pemerintah kolonial Spanyol, maka penguasa Spanyol menindas gerakan ini, dan menyatakan sebagai partai terlarang. Di samping itu, terdapat gerakan Katipunan. Gerakan ini mengadakan pemberontakan terhadap pemerintah penjajah Spanyol, tetapi dapat dipadamkan. Emilio Aquinaldo melanjutkan gerakan tersebut dengan bantuan Amerika Serikat berhasil mendekati golongan nasionalis Filipina dan manjanjikan pemberian kemerdekaan kepada negeri ini pada tahun 1946 yang dilaksanakan pada tanggal 4 Juli 1946 dengan Manuel Roxas sebagai Presiden pertama.

22 Walaupun Filipina telah merdeka, namun pengaruh Amerika Serikat masih kuat. Amerika Serikat mendirikan pangkalan militernya untuk kawasan Asia Tenggara di Filipina (Subick).

23 KONFERENSI ASIA-AFRIKA Konferensi Tingkat Tinggi Asia-Afrika (KTT Asia-Afrika; kadang juga disebut Konferensi Bandung) adalah sebuah Konferensi tingkat tinggi antara negara-negara Asia dan Afrika, yang kebanyakan baru saja memperoleh kemerdekaan. KTT ini diselenggarakan oleh Indonesia, Myanmar (dahulu Birma), Sri Lanka (dahulu Ceylon) India dan Pakistan serta dikoordinasi oleh Menteri Luar Negeri Indonesia Roeslan Abdulgani. Pertemuan ini berlangsung antara april 1955, di Gedung Merdeka, Bandung, Indonesia dengan tujuan mempromosikan kerjasama ekonomi dan kebudayaan Asia-Afrika dan melawan kolonialisme atau neokolonialisme Amerika Serikat, Uni Soviet, atau negara imperialis lainnya.

24 Sebanyak 29 negara yang mewakili lebih dari setengah total penduduk dunia pada saat itu mengirimkan wakilnya. Konferensi ini merefleksikan apa yang mereka pandang sebagai ketidakinginan kekuatan-kekuatan Barat untuk mengkonsultasikan dengan mereka tentang keputusan-keputusan yang mempengaruhi Asia pada masa Perang Dingin; kekhawatiran mereka mengenai ketegangan antara RRC dan Amerika Serikat; keinginan mereka untuk membentangkan fondasi bagi hubungan yang damai antara Tiongkok dengan mereka dan pihak Barat; penentangan mereka terhadap kolonialisme, khususnya pengaruh Perancis di Afrika Utara dan kekuasaan kolonial perancis di Aljazair dan keinginan Indonesia untuk mempromosikan hak mereka dalam pertentangan dengan Belanda mengenai Irian Barat. Sepuluh poin hasil pertemuan ini kemudian tertuang dalam apa yang disebut Dasasila Bandung, yang berisi tentang "pernyataan mengenai dukungan bagi kedamaian dan kerjasama dunia". Dasasila Bandung ini memasukkan prinsip-prinsip dalam Piagam PBB dan prinsip-prinsip Nehru. Konferensi ini akhirnya membawa kepada terbentuknya Gerakan Non Blok pada 1961.

25 Dasar-dasar penyebab konferensi asia afrika. Dasar-dasar penyebab konferensi asia afrika yaitu: 1.letak benua asia dan afrika yang berdekatan dan mampunyai kesamaan geografis. 2.kedua benua memiliki kesamaan yang kuat bukan hanya faktor keturunan, akan tetapi juga faktor agama dan sejarah. 3.kedua benua juga memiliki kesamaan nasib, yaitu sama-sama dijajah oleh negara-negara eropa. 4.setelah merdeka kedua beua juga memiliki persoalan yang harus dihadapi bersama. Sebelum diadakan konferensi asia afrika pemuda asia mengadakan ”Kongres Liga Internasional Anti Penjajahan dan Penindasan” di Brussel (Belgia) pada tanggal 15 Januari Selain itu para peuda arab berkumpul di Bludan untuk membentuk Pan-Arabisme pada tanggal 18 september pada tanggal 2 april 1947 Sri Pandhit Jawaharlal Nehru mengadakan Konferensi Hubungan Antar Asia di New Delhi.

26 Konferensi pendahuluan : a. Konferensi kolombo. Konferensi Kolombo dilaksanakan di Sri Langka pada tanggal 28 April sampai sengan 2 Mei Tujuannya adalah membahas masalah Vietnam dalam menghadapi Konferensi Jenewa pada tahun Kemudian berkembang gagasan baru, setelah Indonesia melontarkan pentingnya menyelenggarakan KAA. Meskipun diwarnai sikap yang agak ragu-ragu, konferensi berhasil memutuskan hal-hal sebagai berikut: --Indocina harus dimerdekakan dari penjajahan perancis. --Menuntut kemerdekaan bagi Tunisia dan Marroko. --Menyetujui dilaksanakannya KAA dan memilih Indonesia sebagai tuan rumah. b. Konferensi Bogor (Pancanegara) Sesuai hasil putusan Konferensi Kolombo, Indonesia kemudian melakukan pendekatan diplomatik kepada 18 negara Asia dan Afrika. Pemerintah Indonesia ingin mengetahui tanggapan negara-negara tersebut terhadap ide penyelenggaraan KAA. Ternyata, negara-negara yang dihubungi menyambut baik dan menyetujui Indonesia sebagai tuan rumahnya. Sebagai tindak lanjut, Indonesia mengadakan Konferensi Bogor pada Desember 1954 dengan mengundang peserta Konferensi Kolombo. Konferensi Bogor dihadiri tokoh-tokoh penting, yaitu: --Mr. Ali Sastroamidjojo (PM Indonesia), --Pandit Jawaharlal Nehru (PM India), --Mohammad Ali (PM Pakistan), --U Nu (PM Birma/Myanmar), dan --Sir John Kotelawala (PM Sri Langka). Konferensi tersebut membicarakan persiapan-persiapan terakhir pelaksanaan KAA. Kesepakatan yang dihasilkan dalam Konferensi Bogor adalah sebagai berikut: --KAA akan diselenggarakan di Bandung pada April KAA akan diikuti oleh 30 negara sebagai peserta. --Menetapkan rancangan agenda KAA. --Merumuskan tujuan-tujuan pokok KAA.

27 Tujuan KAA. Adapun tujuan dilaksanakan KAA adalah sebagai berikut: 1. Mewujudkan kehendak baik, kerjasama, persahabatan, dan hubungan antar bangsa Asia dan Afrika. 2. Mempertimbangkan masalah-masalah sosial, ekonomi, dan kebudayaan bangsa-bangsa Asia dan Afrika. 3. Mempertimbangkan masalah-masalah khusus, seperti kedaulatan nasionalisme, rasialisme, dan kolonialisme. 4. Meningkatkan peran Asia dan Afrika dalam memajukan kerjasama dan perdamaian dunia

28 Jalannya konferensi. Secara umum, KAA berjalan lancar, meskipun ada beberapa kendala yang telah diduga sebelumnya. Kendala itu sebagai akibat perbedaan sistem politik masing-masing peserta. Filipina, Thailand, Pakistan, dan Turki adalah negara-negara yang pro Barat. Cina dan Vietnam Utara adalah negara-negara yang pro komunis. Sedangkan Indonesia, India, Mesir, dan Birma adalah negara-negara yang bersikap netral.

29 Hasil KAA : 1) Kerjasama di bidang ekonomi, 2) Kerjasama di bidang kebudayaan, 3) Hak asasi manusia dan hak menentukan nasib sendiri, 4) Masalah segenap rakyat terjajah, serta 5) Masalah perdamaian dan kerjasama dunia.

30 Dasasila Bandung Sepuluh (10) inti sari / isi yang terkandung dalam Bandung Declaration / Dasasila Bandung : 1. Menghormati hak-hak dasar manusia seperti yang tercantum pada Piagam PBB. 2. Menghormati kedaulatan dan integritas semua bangsa. 3. Menghormati dan menghargai perbedaan ras serta mengakui persamaan semua ras dan bangsa di dunia. 4. Tidak ikut campur dan intervensi persoalan negara lain. 5. Menghormati hak setiap bangsa untuk mempertahankan diri baik sendiri maupun kolektif sesuai dengan piagam pbb. 6. Tidak menggunakan peraturan dari pertahanan kolektif dalam bertindak untuk kepentingan suatu negara besar. 7. Tidak mengancam dan melakukan tindak kekerasan terhadap integritas teritorial atau kemerdekaan politik suatu negara. 8. Mengatasi dan menyelesaikan segala bentuk perselisihan internasional secara jalan damai dengan persetujuan PBB. 9. Memajukan kepentingan bersama dan kerjasama. 10. Menghormati hukum dan juga kewajiban internasional.

31 23 Agustus Perdana Menteri Ali Sastroamijoyo (Indonesia) di DPRS mengusulkan perlunya kerjasama antara negara-negara di Asia dan Afrika dalam perdamaian dunia. 25 April-2 Mei 1954 Berlangsung Persidangan Kolombodi Sri Lanka. Hadir dalam pertemuan tersebut para pemimpin dari India, Pakistan, Burma (sekarang Myanmar), dan Indonesia. Dalam konferensi ini Indonesia memberikan usulan perlunya adanya Konferensi Asia-Afrika Desember Untuk mematangkan gagasan masalah Persidangan Asia-Afrika, diadakan Persidangan Bogor. Dalam persidangan ini dirumuskan lebih rinci tentang tujuan persidangan, serta siapa saja yang akan diundang April 1955 Konferensi Asia-Afrika berlangsung di Gedung Merdeka, Bandung. Persidangan ini dirasmikan oleh Presiden Soekarno dan diketuai oleh PM Ali Sastroamidjojo. Hasil dari persidangan ini berupa persetujuan yang dikenal dengan Dasasila Bandung.

32 Pelopor Konferensi Tingkat Tinggi Asia-Afrika NAMAJABATANASAL NEGARA Ali SastroamijoyoPerdana MenteriIndonesia Jawaharlal NehruPerdana MenteriIndia Sir John KotelawalaPerdana MenteriSri Lanka Muhammad Ali BograPerdana MenteriPakistan U NuPerdana MenteriMyanmar

33 GNB(Non-Aligned Movement/NAM) Kata "Non-Blok" diperkenalkan pertama kali oleh PM Nehru dalam pidatonya tahun 1954 di Kolombo, Sri Lanka. Dalam pidato itu, Nehru menjelaskan lima pilar yang dapat digunakan sebagai pedoman untuk membentuk relasi Sino-Indiay ang disebut dengan Panchsheel lima pengendali). Prinsip ini kemudian digunakan sebagai basis dari Gerakan Non-Blok. Lima prinsip tersebut adalah: Saling menghormati integritas teritorial dan kedaulatan. Perjanjian non-agresi Tidak mengintervensi urusan dalam negeri negara lain Kesetaraan dan keuntungan bersama Menjaga perdamaian Gerakan Non-Blok sendiri bermula dari sebuah KTT Asia Afrika sebuah konferensi yang diadakan di Bandung, Indonesia, pada tahun 1955.Di sana, negara-negara yang tidak berpihak pada blok tertentu mendeklarasikan keinginan mereka untuk tidak terlibat dalam konfrontasi ideologi Barat-Timur. Pendiri dari gerakan ini adalah lima pemimpin dunia: Joseph Bros Tito presiden Yugoslavia, Soekarno presiden Indonesia, Gamal Abdul Nasser presiden Mesir, Jawaharlal Nehru perdana menteri India dan Kwame Nkrumah dari Ghana.

34 Tujuan dari organisasi ini, seperti yang tercantum dalam Deklarasi Havana tahun 1979, adalah untuk menjamin "kemerdekaan, kedaulatan, integritas teritorial, dan keamanan dari negara- negara nonblok" dalam perjuangan mereka menentang imperialism, kolonialisme, neo- kolonialisme, apartheid, zionisme, rasisme dan segala bentuk agresi militer, pendudukan, dominasi, interferensi atau hegemoni dan menentang segala bentuk blok politik.

35 GNB berdiri saat diselenggarakannya Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) I GNB di Beograd, Yugoslavia, 1-6 September KTT I GNB dihadiri oleh 25 negara yakni Afghanistan, Algeria, Yeman, Myanmar, Cambodia, Srilanka, Congo, Cuba, Cyprus, Mesir, Ethiopia, Ghana, Guinea, India, Indonesia, Iraq, Lebanon, Mali, Morocco, Nepal, Arab Saudi, Somalia, Sudan, Suriah, Tunisia dan Yugoslavia. Dalam KTT I tersebut, negara-negara pendiri GNB ini berketetapan untuk mendirikan suatu gerakan dan bukan suatu organisasi untuk menghindarkan diri dari implikasi birokratik dalam membangun upaya kerjasama di antara mereka. Pada KTT I juga ditegaskan bahwa GNB tidak diarahkan pada suatu peran pasif dalam politik internasional, tetapi untuk memformulasikan posisi sendiri secara independen yang merefleksikan kepentingan negara- negara anggotanya.

36 Tujuan utama GNB semula difokuskan pada upaya dukungan bagi hak menentukan nasib sendiri, kemerdekaan nasional, kedaulatan dan integritas nasional negara-negara anggota. Tujuan penting lainnya adalah penentangan terhadap apartheid; tidak memihak pada pakta militer multilateral; perjuangan menentang segala bentuk dan manifestasi imperialisme; perjuangan menentang kolonialisme, neo-kolonialisme, rasisme, pendudukan dan dominasi asing; perlucutan senjata; tidak mencampuri urusan dalam negeri negara lain dan hidup berdampingan secara damai; penolakan terhadap penggunaan atau ancaman kekuatan dalam hubungan internasional; pembangunan ekonomi-sosial dan restrukturisasi sistem perekonomian internasional; serta kerjasama internasional berdasarkan persamaan hak.

37 Catatan: Cermati kembali peristiwa yg mendorong nasionalisme di negara-negara tersebut, baik tokoh maupun pergerakan mereka masing- masing Review lahirnya GNB dan KAA

38 TERIMA KASIH


Download ppt "NASIONALISME ASIA-AFRIKA Faktor-faktor yang melatarbelakangi timbulnya nasionalisme Asia dan Afrika adalah: Penjajahan bangsa Barat yang menimbulkan penderitaan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google