Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Post-Behavioralism. Review Minggu Lalu 1.Tradisionalisme: Cenderung memfokuskan studi mereka pada aspek- aspek formal dan kelembagaan dari politik (konstitusi.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Post-Behavioralism. Review Minggu Lalu 1.Tradisionalisme: Cenderung memfokuskan studi mereka pada aspek- aspek formal dan kelembagaan dari politik (konstitusi."— Transcript presentasi:

1 Post-Behavioralism

2 Review Minggu Lalu 1.Tradisionalisme: Cenderung memfokuskan studi mereka pada aspek- aspek formal dan kelembagaan dari politik (konstitusi hukum, parlemen, yudikatif, eksekutif)  ada pengaruh kuat dari studi hukum, ilmu negara. Ada kesan pendekatan ini menekankan pada aspek statis dari politik. Mereka juga dipengaruhi secara kuat oleh tradisi filsafat politik dan bersifat etikal  melihat apa yang baik dan buruk. Sejarah dan filsafat digunakan untuk mencari pemahaman non numerik (kualitatif) dari fenomena politik  misal studi ttg sejarah parlemen Inggris, Kongres Amerika, evolusi lembaga kepresidenan.

3 2.Behavioralisme 1.Memfokuskan pada perilaku aktual aktor- aktor politik; bukan pada aspek formal kelembagaan  cenderung lebih dinamis. 2.Tidak berbicara tentang persoalan2 etikal dan normatif.  dipengaruhi oleh tradisi empirisisme dan positivisme. 3.Metode statistik dan kuantifikasi digunakan untuk menjelaskan perilaku aktor-aktor politik.

4 Kaum behavioralist mengkritik pendekatan tradisional yang dianggap tidak ilmiah sebab pendekatan tradisionalisme tidak menggunakan metode statistik/kuantitatif. Kritik kaum behavioralis juga ditujukan pada penggunaan etika dan nilai dalam riset ilmu politik  dianggap subjektif dan etnosentris (muncul dari kultur tertentu yang tidak bersifat universal)

5 Kredo/Kepercayaan: Regularitas/ pola Verifikasi Kuantifikasi Bebas nilai Sistematis Interdisipliner

6 Reaksi-Reaksi Terhadap Behavioralisme Muncul pendekatan baru yang mengkombinasikan antara aspek etikal (yang punya relevansi dengan kebutuhan publik) dengan aspek empiris.  Post-Behavioralism. Mereka mulai mempertanyakan prinsip bebas nilai.

7 Jawaban atas persoalan bebas nilai:  Ilmu politik tak bisa bebas nilai  Nilai dan kepentingan inheren dalam pemilihan topik.  Setiap tindakan manusia selalu melibatkan nilai.

8 Kritik terhadap behavioralis 1.Kurangnya relevansi: pendekatan behavioralis sering mempertanyakan persoalan-persoalan yang seringkali tak relevan kebutuhan masyarakat politik  ilmu politik kehilangan ruh perubahan. Behavioralis juga punya bias etnosentris ketika menganggap pendekatan yang dipakainya lebih baik dibanding dengan pendekatan lain.

9 Bagi pendekatan Post-behavioralis ilmu murni (seperti yang diyakini behavioralisme yang ilmiah) tidak bisa dipisahkan dengan ilmu terapan. Ilmu politik harus bisa: –Memaparkan dan menjelaskan –Memprediksi –Mengontrol perubahan politik

10 Kepercayaan-Kepercayaan dasar Post-Behavioralisme Fokus masih pada perilaku aktor, tapi… Fokus masih pada perilaku aktor, tapi… Nilai tak bisa dihilangkan dalam studi politik Nilai tak bisa dihilangkan dalam studi politik Nilai tidak boleh dihilangkan Nilai tidak boleh dihilangkan Penelitian dalam Ilmu politik harus memiliki implikasi nyata untuk kehidupan sehari-hari. Penelitian dalam Ilmu politik harus memiliki implikasi nyata untuk kehidupan sehari-hari. Peneliti memiliki tanggung jawab perubahan sosial. Peneliti memiliki tanggung jawab perubahan sosial.

11 Beberapa Cara Kerja Post- Behavioralis Memahami sifat alamiah bahwa nilai selalu intrinsik dalam setiap riset. Karena itu, ungkapkan nilai secara eksplisit. Menggunakan pengetahuan yang sudah terverifikasi sebagai basis penilaian normatif. Memahami bahwa selalu ada implikasi tanggung jawab yang dibawa oleh perkembangan ilmu pengetahuan.

12 Neo-institutionalisme Mengkombinasikan cara berpikir post- behavioralisme dengan fokus kelembagaan (yang menjadi fokus tradisionalisme) Institusi = Formal and informal Pendekatan ini mencoba melihat peran dan pengaruh institusi-institusi politik terhadap: –Perilaku politik. –Pengambilan kebijakan

13 4 Fase Utama Perkembangan Ilmu Politik Traditionalisme Berkembang di akhir abad 19 sampai tahun 1950an Bersifat politis dan etis, tapi “tidak ilmiah” Studi tentang pemerintahan Studi deskriptif tentang: –Sejarah politik –Institusi-institusi politik (Parlemen, lembaga kepresidenan, dll) –Aturan hukum (Konstitusi, The Constitution, pengadilan, sanksi, dll)

14 Behavioralisme Berkembang pesat tahun 1950an-1960an, dg tokoh awal Charles Merriam/Chicago School Penolakan terhadap pendekatan tradisional Menggunakan metode ilmiah dalam ilmu politik. Kebenaran objektif ada di luar peneliti Metode ilmiah bisa dekatkan kita pada kebenaran sesungguhnya  bebas nilai

15 Post-Behavioralisme Muncul tahun 1960an sebagai respon terhadap behavioralisme Post-Behavoralist melihat bahwa behavioralisme cenderung terlalu “objective” Mereka lakukan riset yang tidak berbasis pada kenyataan sesungguhnya: nilai dan empiri Post-Behavoralists berupaya menempatkan kembali elemen “manusiawi” ke dalam ilmu sosial/politik.

16 Neo-institutionalism Mulai berkembang di akhir 1970-an hingga kini Mengkombinasikan cara berpikir post- behavioralisme dengan fokus kelembagaan (yang menjadi fokus tradisionalisme) Pendekatan ini mencoba melihat peran dan pengaruh institusi-institusi politik terhadap: –Perilaku politik. –Pengambilan kebijakan


Download ppt "Post-Behavioralism. Review Minggu Lalu 1.Tradisionalisme: Cenderung memfokuskan studi mereka pada aspek- aspek formal dan kelembagaan dari politik (konstitusi."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google