Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Kelompok 10 1. Adi Wahyu P ( 201110100311228) 2. Fida Akhyar (201110100311249) 3. Vida Putpitasari (201110100311234) 4. Wahyulloh (201110100311252)

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Kelompok 10 1. Adi Wahyu P ( 201110100311228) 2. Fida Akhyar (201110100311249) 3. Vida Putpitasari (201110100311234) 4. Wahyulloh (201110100311252)"— Transcript presentasi:

1 Kelompok Adi Wahyu P ( ) 2. Fida Akhyar ( ) 3. Vida Putpitasari ( ) 4. Wahyulloh ( )

2  Teknik non-tes merupakan salah satu teknik dalam mengenali dan memahami peserta didik sebagai individu. Teknis nontes berkaitan dengan prosedur pengumpulan data untuk memahami pribadi siswa pada umumnya yang bersifat kualitatif.

3  Adapun kegunaan teknik nontes ialah untuk mengumpulkan data yang tidak dapat dikumpulkan dengan teknik tes, seperti kebiasaan belajar siswa baik di sekolah maupun di rumah, keterangan orangtua dan lingkungannya mengenai diri siswa, dan lainnya.

4  Observasi atau pengamatan merupakan teknik untuk merekam data atau keterangan atau informasi tentang diri seseorang yang dilakukan secara langsung atau tidak langsung terhadap kegiatan-kegiatan yang sedang berlangsung, sehingga diperoleh data tingkah laku seseorang yang menampak (behavior observable), apa yang dikatakan dan apa yang diperbuatnya.

5  a. Observasi partisipatif, yaitu observasi yang dilakukan oleh observer (pengamat) dengan turut mengambil bagian dalam kegiatan yang dilakukan oleh objek yang diobservasi.  b. Observasi sistematis, yaitu observasi yang direncanakan terlebih dahulu aspek-aspek yang akan diobservasi sesuai dengan tujuan, waktu, dan alat yang dipakai.  c. Observasi eksperimental, yaitu observasi yang dilakukan untuk mengetahui perubahan- perubahan atau gejala-gejala sebagai akibat dari situasi yang sengaja diadakan.

6  Angket atau kuesioner adalah serangkaian pertanyaan atau pernyataan tertulis yang diajukan kepada responden untuk memperoleh jawaban secara tertulis pula. Pertanyaan/pernyataan dalam angket tergantung pada maksud serta tujuan yang ingin dicapai. Maksud dan tujuan tersebut berpengaruh terhadap bentuk pertanyaan yang ada dalam angket itu.

7 1. Dilihat dari sumber datanya, angket dibedakan sebagai berikut. a. Angket langsung, yaitu angket tersebut diberikan kepada orang yang dimintai pendapat atau jawabannya atau responden yang ingin diselidiki. b. Angket tidak langsung, yaitu angket disampaikan kepada orang lain yang dimintai pendapat tentang keadaan seseorang. 2. Dilihat dari strukturnya, angket dapat dibedakan sebagai berikut. a. Angket tak berstruktur, yaitu angket yang berisi pertanyaan-pertanyaan yang menghendaki jawaban yang bebas dan uraian yang panjang lebar dari responden. b. Angket berstruktur, yaitu angket yang berisi pertanyaan-pertanyaan beserta jawabannya yang jelas, singkat dan kongkrit.

8  3. Berdasarkan jenis pertanyaannya, angket dibedakan sebagai berikut.  a. Pertanyaan terbuka, yaitu angket yang memberikan kesempatan yang seluas-luanya kepada responden untuk memberikan jawaban atau tanggapannya.  b. Pertanyaan tertutup, yaitu pertanyaan-pertanyaan yang membuat reponden tinggal memilih jawaban yang telah disediakan di dalam angkat itu.  c. Kombinasi terbuka dan tertutup, yaitu jika jawabannya sudaj ditentukan kemudian disusun pertanyaan terbuka.  4. Menurut bentuk jawabannya, angket dibedakan menjadi:  a. Jawaban tabuler, yaitu responden diminta menjawab dengan mengisi kolom-kolom pada tabel yang sudah tersedia  b. Jawaban berskala, yaitu jawaban terhadap pertanyaan disusun berjenjang dimana responden diminta menyatakan pembenaran atau penolakan terhadap setiap pertanyaan sikap, sehingga diperoleh gambaran tentang derajat kecakapan, keadaan sikap, dan keadaan diri responden  c. Jawaban dengan cek, yaitu responden menjawab dengan cara memilih salah satu dari pilihan yang tersedia

9  Wawancara adalah teknik pengumpulan data dengan tanya-jawab secara lisan baik langsung maupun tidak langsung yang terarah pada tujuan tertentu.

10 Menurut jumlah orang yang diwawancarai: a. Wawancara perorangan (individual) b. Wawancara kelompok Menurut peran yang dimainkan: a. The non-directive interview yaitu wawancara yang digunakan dalam proses konseling. b. The focused interview yaitu wawancar yang ditujukan kepada orang-orang tertentu yang mempunyai hubungan dengan objek-objek yang diselidiki. c. The repeated interview yaitu wawancara yang berulang, biasanya digunakan untuk mencoba mengikuti perkembagan tertentu terutama proses sosial.

11  Sosiometri dapat juga dikatakan sebagai alat yang dipergunakan untuk mengumpulkan data tentang dinamika kelompok dan juga dipergunakan untuk mengetahui popularitas seseorang dalam kelompoknya serta untuk meneliti kesulitan hubungan seseorang terhadap teman-temannya dalam kelompok, baik dalam kegiatan belajar, bermain, bekerja, dan kegiatan-kegiatan kelompok lainnya.

12 a. Frekuensi hubungan, yaitu sering tidaknya anak atau individu tersebut bergaul. Makin sering individu bergaul, pada umumnya individu itu makin baik dalam segi hubungan sosialnya. Individu yang mengisolasi diri berarti individu itu kurang sekali bergaul. b. Intensitas hubungan, yaitu kemendalaman atau keintiman anak atau individu atau pergaulan. Makin mendalam seseorang dalam hubungan sosialnya, hubungan sosialnya pun biasanya semakin baik. c. Popularitas hubungan, yaitu jumlah teman bergaul digunakan sebagai kriteria untuk melihat baik buruknya hubungan sosial. Semakin banyak teman yang dimiliki seseorang dalm pergaulannya, biasanya semakin baik pula hubungan sosialnya.


Download ppt "Kelompok 10 1. Adi Wahyu P ( 201110100311228) 2. Fida Akhyar (201110100311249) 3. Vida Putpitasari (201110100311234) 4. Wahyulloh (201110100311252)"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google