Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

12-CRS-0106 REVISED 8 FEB 2013 KUG1E3/ Pemrograman Terstruktur 1 Abdurahman Baizal M.Kom, Yuliant Sibaroni M.T KK Algoritma dan Komputasi 1.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "12-CRS-0106 REVISED 8 FEB 2013 KUG1E3/ Pemrograman Terstruktur 1 Abdurahman Baizal M.Kom, Yuliant Sibaroni M.T KK Algoritma dan Komputasi 1."— Transcript presentasi:

1 12-CRS-0106 REVISED 8 FEB 2013 KUG1E3/ Pemrograman Terstruktur 1 Abdurahman Baizal M.Kom, Yuliant Sibaroni M.T KK Algoritma dan Komputasi 1

2 12-CRS-0106 REVISED 8 FEB 2013 KUG1E3/ Pemrograman Terstruktur 1 Pendahuluan Pencarian Sekuensial Pencarian Sekuensial Data Terurut Pencarian Biner 2 Pencarian dalam Tabel

3 12-CRS-0106 REVISED 8 FEB 2013 KUG1E3/ Pemrograman Terstruktur 1 Pendahuluan Pencarian pada Mesin Pencari Pernahkah anda melakukan pencarian dengan mesin pencari seperti ini? 3

4 12-CRS-0106 REVISED 8 FEB 2013 KUG1E3/ Pemrograman Terstruktur 1 Pendahuluan Pencarian pada Ms Excel Pernahkah anda melakukan pencarian pada data MS Excel? 4

5 12-CRS-0106 REVISED 8 FEB 2013 KUG1E3/ Pemrograman Terstruktur 1 Pendahuluan Ruang Lingkup Algoritma pencarian atau searching banyak dilakukan oleh kita sehari-hari, dan contoh penerapannya sangat banyak Algoritma pencarian atau searching pada dasarnya adalah pencarian nilai pada suatu himpunan data Kita akan mempelajari dasar dari algoritma pencarian –Pencarian secara sekuensial (beruntun): mencari nilai dari sekumpulan data dimulai dari elemen pertama hingga elemen terakhir data –Pencarian biner: pencarian dilakukan dengan membagi tabel menjadi 2 bagian 5

6 12-CRS-0106 REVISED 8 FEB 2013 KUG1E3/ Pemrograman Terstruktur 1 Pencarian Sekuensial Kamus Type Tabel : array[1..100] of integer N : integer {maksimum tabel yang terdefinisi, 1<=N<=Nmax} Definisi Pencarian secara sekuensial (beruntun): Pencarian nilai dari sekumpulan data (tabel) dimulai dari elemen pertama hingga elemen terakhir data Untuk semua persoalan pencarian, dipakai kamus umum sebagai berikut : 6

7 12-CRS-0106 REVISED 8 FEB 2013 KUG1E3/ Pemrograman Terstruktur 1 Pencarian Sekuensial Contoh 10.1 Permasalahan Diketahui sebuah Tabel DataInt [1..N] berisi nilai integer, yang telah diisi Buatlah algoritma untuk mencari apakah harga X ada dalam DataInt Algoritma akan menghasilkan nilai indeks pos dimana nilai X diketemukan pertama kalinya, dan mencetak “nilai yang dicari tidak ada” jika pencarian tidak ketemu. Pencarian segera dihentikan begitu harga pertama ditemukan Pencarian dihentikan karena ada kecocokan antara data[i] dengan X, atau karena sudah sampai pada data terakhir. Pada versi ini tidak diperlukan nama boolean 7

8 12-CRS-0106 REVISED 8 FEB 2013 KUG1E3/ Pemrograman Terstruktur 1 Pencarian Sekuensial Contoh 10.1 Procedure SeqSearch1 (input DataInt : Tabel, X : integer, Output pos : integer) {Mencari nilai X pada tabel DataInt, versi tanpa Boolean IS : harga X dan elemen tabel DataInt[1..N]sudah terdefinisi FS : pos berisi indeks tabel, posisi X ditemukan, jika tdk ketemu, pos bernilai -1 } Kamus i : integer Algoritma pos  -1 i  1 while ((i X)) do i  i + 1 {(i = N) or (A[i] = X)} if (DataInt[i] = X) then {X ditemukan} pos  i 8

9 12-CRS-0106 REVISED 8 FEB 2013 KUG1E3/ Pemrograman Terstruktur 1 Pencarian Sekuensial iiX (i

10 12-CRS-0106 REVISED 8 FEB 2013 KUG1E3/ Pemrograman Terstruktur 1 Pencarian Sekuensial Contoh 10.2 Procedure SeqSearch2 (input DataInt : Tabel, X : integer, Output pos : integer) {Mencari nilai X pada tabel DataInt, versi dengan Boolean IS : harga X dan elemen tabel DataInt[1..N]sudah terdefinisi FS : pos berisi indeks tabel, posisi X ditemukan, jika tdk ketemu, pos bernilai -1 } Kamus i : integer; Ketemu: boolean Algoritma pos  -1 ; Ketemu  false i  1 while ((i < N) and (Not Ketemu) do if DataInt[i]=X then Ketemu  true else i  i + 1 {(i = N) or Ketemu} if (Ketemu) then {X ditemukan} pos  i 10

11 12-CRS-0106 REVISED 8 FEB 2013 KUG1E3/ Pemrograman Terstruktur 1 Pencarian Sekuensial iKetem u i<= N (i

12 12-CRS-0106 REVISED 8 FEB 2013 KUG1E3/ Pemrograman Terstruktur 1 Pencarian Sekuensial Contoh 10.3 Buatlah program untuk mencari irisan dari dua buah tabel A dan B, dan elemen-elemen irisan dari dua tabel ini disimpan dalam tabel C Ilustrasi –A = {4,5,12, 24, 34} –B = {24, 5, 16, 22, 35, 34} –C = {5, 24, 34} Kamus Type Tabel : array[1..100] of integer m,n : integer {jumlah elemen dari A,B. m,n <= 100 } {fungsi untuk mencari nilai m,n : terdefinisi} 12

13 12-CRS-0106 REVISED 8 FEB 2013 KUG1E3/ Pemrograman Terstruktur 1 Pencarian Sekuensial Contoh 10.3 Procedure Irisan (input A,B : Tabel, Output C: Tabel) {IS : Terdefinisi tabel A dan B yang semua elemennya tidak ada yang sama FS : Elemen2 dari tabel C adalah irisan dari tabel A dan B } Kamus Lokal i, j,JumIrisan: integer Algoritma JumIrisan  0 for i  1 to m do {m = jumlah elemen A} temp  A[i] for j  1 to n do {n = jumlah elemen B} if temp= B[j] then JumIrisan  JumIrisan + 1 C[JumIrisan]  temp If JumIrisan = 0 then output(‘tidak ada irisan’) 13

14 12-CRS-0106 REVISED 8 FEB 2013 KUG1E3/ Pemrograman Terstruktur 1 Pencarian Sekuensial Contoh 10.4 Diketahui sebuah tabel yang menyimpan data kota-kota yang menjadi sasaran pemasaran suatu produk. Diasumsikan semua nama kota yang ada dalam tabel adalah unik. Buatlah program untuk mencari, apakah sebuah kota tertentu ada dalam sasaran pemasaran produk. Karena data kota-kota bertipe string, maka didefinisikan sebuah tabel TabelString yang khusus untuk menyimpan elemen-elemen bertipe string Kamus Global Type TabelString : array[1..100] of string N : integer {maksimum tabel yang terdefinisi, 1<=N<=100} 14

15 12-CRS-0106 REVISED 8 FEB 2013 KUG1E3/ Pemrograman Terstruktur 1 Pencarian Sekuensial Contoh 10.4 Procedure SeqString (input DataKota:TabelString, Z:string, Output ada:boolean) {IS : harga Z dan elemen tabel DataKota[1..N]sudah terdefinisi FS : ada bernilai true jika kota yang dicari (Z) ditemukan di DataKota, false jika tidak ditemukan} {versi dengan menggunakan variabel boolean} Kamus Lokal i : integer ketemu : boolean Algoritma i  1 ketemu  false while ((i  N) and (not ketemu) do if DataKota[i] = Z then ketemu  true else i  i + 1 {(i > N) or (ketemu)} Ada  ketemu 15

16 12-CRS-0106 REVISED 8 FEB 2013 KUG1E3/ Pemrograman Terstruktur 1 Pencarian Sekuensial Untuk Tabel Terurut Contoh 10.5 Terdefinisi sebuah tabel bilangan integer TabInt[1..N] yang isinya teurut membesar Buatlah algoritma untuk mencari nilai X dalam TabInt Prosedur akan menghasilkan nilai pos, dengan pos adalah indeks dimana X diketemukan pertama kalinya. Kalau tidak ketemu, pos diberi nilai -1 Pencarian segera dihentikan begitu harga pertama diketemukan Ilustrasi N = 8, TabInt berisi : {2, 4, 6, 12, 14, 20, 32, 40}, X = 14 Pemeriksaan dilakukan terhadap {2, 4, 6, 12, 14} Output : pos = 5 X = 5 Pemeriksaan dilakukan terhadap {2, 4, 6} Output : pos = -1 16

17 12-CRS-0106 REVISED 8 FEB 2013 KUG1E3/ Pemrograman Terstruktur 1 Pencarian Sekuensial Untuk Tabel Terurut Contoh 10.5 Detail dari prosedur SeqSearchUrut Procedure SeqSearchUrut (input Data:TabelInt, X:integer,Output pos : integer) {Mencari apakah nilai X ada pada tabel DataInt yang terurut membesar IS : DataInt[1..N]sudah terdefinisi, dengan elemen terurut membesar FS : pos berisi indeks tabel, posisi X ditemukan} Kamus Lokal i : integer Algoritma pos  -1 i  1 while ((i < N) and (Data[i] < X)) do i  i + 1 {(I = N) or (Data[i] >= X)} if (Data[i] = X) then {X ditemukan} pos  i 17

18 12-CRS-0106 REVISED 8 FEB 2013 KUG1E3/ Pemrograman Terstruktur 1 Pencarian Sekuensial Untuk Tabel Terurut 2 < 12 Contoh 10.5 Ilustrasi Data = {2, 4, 6, 12, 14, 20, 32, 40} dan X = < < = Data[i] < X 18

19 12-CRS-0106 REVISED 8 FEB 2013 KUG1E3/ Pemrograman Terstruktur 1 Pencarian Sekuensial Untuk Tabel Terurut Contoh 10.6 Diketahui sebuah tabel yang menyimpan data kota-kota yang menjadi sasaran pemasaran suatu produk. Diasumsikan semua nama kota yang ada dalam tabel adalah unik. Semua elemen tabel disusun secara terurut menaik (Ascending), misal : –{bandung, bogor, jakarta, jombang, klaten, magelang} Buatlah program untuk mencari, apakah sebuah kota tertentu ada dalam sasaran pemasaran produk. Kamus Global Type TabelString : array[1..100] of string N : integer {maksimum tabel yang terdefinisi, 1<=N<=100} 19

20 12-CRS-0106 REVISED 8 FEB 2013 KUG1E3/ Pemrograman Terstruktur 1 Pencarian Sekuensial Untuk Tabel Terurut Contoh 10.6 Detail prosedur StringSearch1 Procedure StringSearch1(input DataKota:TabelString,Z: string,Output ada:boolean) {Mencari apakah nilai Z ada pada tabel DataKota yang terurut membesar IS : DataKota[1..N]sudah terdefinisi, dengan elemen string terurut membesar FS : variabel ada bernilai true jika kota Z yang dicari ada dalam tabel, false jika tidak ada} Kamus i : integer Algoritma i  1 while ((i < N) and (DataKota[i] < Z)) do i  i + 1 {(I = N) or (DataKota[i] >= Z)} if (DataKota[i] = Z) then ada  true else ada  false 20

21 12-CRS-0106 REVISED 8 FEB 2013 KUG1E3/ Pemrograman Terstruktur 1 Pencarian Sekuensial Untuk Tabel Terurut Contoh 10.6 Penjelasan Dalam algoritma ini dapat dilihat, bahwa tidak ada perbedaan dalam pencarian untuk data integer serta data string Dalam penjelasan tipe string pada pertemuan minggu ke-2, sebenarnya tidak terlalu pas jika 2 buah string diperbandingkan Tetapi, umumnya bahasa pemrograman mempunyai kemampuan untuk membandingkan 2 nilai string, misal –‘aku’ < ‘kamu’ –‘mereka’ > ‘dia’ 21

22 12-CRS-0106 REVISED 8 FEB 2013 KUG1E3/ Pemrograman Terstruktur 1 Pencarian Sekuensial Untuk Tabel Terurut Contoh 10.7 Penyisipan Data Buatlah sebuah prosedur untuk menyisipkan sebuah nilai X dalam sebuah tabelInt (Data) yang terurut membesar. Pada akhir penyisipan, Data tetap dalam keadaan terurut membesar. Pada awal proses, harus dilakukan searching untuk menentukan posisi penyisipan, kemudian dilakukan pergeseran elemen-elemen tertentu untuk menjaga keterurutan elemen 22

23 12-CRS-0106 REVISED 8 FEB 2013 KUG1E3/ Pemrograman Terstruktur Disisipkan X = Posisi sisip Dilakukan pergeseran untuk elemen setelah posisi sisip Pergeseran : Data[6..8] dicopy ke Data[7..9] X disisipkan pada posisi sisip, hasilnya : Contoh 10.7 Ilustrasi 23 Pencarian Sekuensial Untuk Tabel Terurut

24 12-CRS-0106 REVISED 8 FEB 2013 KUG1E3/ Pemrograman Terstruktur 1 Contoh 10.7 Detail prosedur sisipkan Procedure Sisipkan(input/Output Data : TabelInt Input X : integer) {Menyisipkan nilai X pada tabelInt Data yang terurut membesar IS : Data [1..N]sudah terdefinisi, dengan elemen terurut membesar FS : Nilai X disipkan pada Data, dan Elemen2 Data tetap terurut membesar} Kamus i, PosSisip, j : integer Algoritma i  1 while ((i =< N) and (Data[i] < X)) do {Cari posisi sisip} i  i + 1 {(i > N) or (Data [i] >= X)} PosSisip  i if PosSisip <= N then for j  PosSisip to N do {pergeseran elemen data} Data[j+1]  Data[j] Data[PosSisip]  X {penyisipan elemen X} 24 Pencarian Sekuensial Untuk Tabel Terurut

25 12-CRS-0106 REVISED 8 FEB 2013 KUG1E3/ Pemrograman Terstruktur 1 Pencarian Biner Alur Pencarian Pencarian biner merupakan teknik pencarian data dalam tabel yang sudah terurut berdasarkan algoritma berikut : setiap saat pemeriksaan dilakukan dengan mereduksi elemen tabel, yaitu menjadi separuh dari elemen tabel: –bandingkan harga yang dicari dengan harga elemen tengah –jika sama, berarti ketemu –jika yang dicari lebih kecil, berarti pencarian dengan cara yang sama harus dilakukan terhadap elemen-elemen pada bagian bawah. –jika harga yang dicari lebih besar, berarti pencarian dengan cara yang sama harus dilakukan terhadap elemen-elemen pada bagian atas 25

26 12-CRS-0106 REVISED 8 FEB 2013 KUG1E3/ Pemrograman Terstruktur 1 Pencarian Biner Split data tidak dilakukan lagi, karena 6=6, maka ketemu=true (selesai) Ilustrasi Akan dicari apakah 6 ada dalam tabel ? 1.Karena 6 < 12 maka 4 dicari pada bagian bawah 2. Karena 6 > 4 maka 6 dicari pada bagian atas Tengah 26

27 12-CRS-0106 REVISED 8 FEB 2013 KUG1E3/ Pemrograman Terstruktur 1 Pencarian Biner Contoh 10.8 Procedure BinSearch(input Data:TabelInt,N,X:integer output pos:integer) IS : terdifinisi DataInt yang terurut membesar, FS : dikeluarkan pos yang menandakan indeks posisi X ditemukan, pos bernilai -1 jika tidak ketemu} Kamus Lokal i,bawah,atas,tengah : integer Algoritma bawah  1; atas  N ketemu  false; pos  -1 while (bawah<=atas) and not(ketemu) do tengah  (bawah+atas)div 2 Depend on (Data [tengah],X) Data [tengah]=X : ketemu  true Data [tengah]X : atas  tengah-1 If ketemu then Pos  tengah 27

28 12-CRS-0106 REVISED 8 FEB 2013 KUG1E3/ Pemrograman Terstruktur 1 Pencarian Biner bawa h atas ketem u (bawah<=atas) and not(ketemu) tenga h DataInt[Ten gah] pos 18falsetrue 58falsetrue412 55truefalse620 5 Tabel Tracing Misal Data = {2, 4, 6, 12, 14, 20, 32, 40} dan X = 14 28

29 12-CRS-0106 REVISED 8 FEB 2013 KUG1E3/ Pemrograman Terstruktur 1 Pencarian Biner Resume Untuk algoritma pencarian, pencarian biner secara umum lebih efisien daripada pencarian sekuensial dengan asumsi data telah diurutkan Data = {2, 4, 6, 12, 14, 20, 32, 40} dan X = 14 Contoh kasus Pada pencarian sekuensial, pembandingan dilakukan 5 kali, karena pencarian diurutkan dari depan Pada pencarian biner, pembandingan dilakukan 3 kali Dalam kasus terburuk, misal X = 40, pencarian sekuensial melakukan pembandingan 8 kali, sementara itu pencarian biner hanya melakukan 4 kali pembandingan 29

30 12-CRS-0106 REVISED 8 FEB 2013 KUG1E3/ Pemrograman Terstruktur 1 Soal Latihan Diketahui sebuah tabel dengan elemen sebagai berikut sebagai berikut : Jika tabel tersebut diurutkan secara ascending dan kemudiaan dilakukan searching sebuah nilai X= 26 dengan linier search, maka pembandingan dilakukan sebanyak : A.9 kali B.8 kali C.7 kali D.6 kali E.5 kali Soal 1 30

31 12-CRS-0106 REVISED 8 FEB 2013 KUG1E3/ Pemrograman Terstruktur 1 Soal Latihan A. 2 kaliD. 5 kali B. 3 kaliE. 6 kali C. 4 kali Diketahui tabel sebagai berikut : Jika dilakukan searching sebuah nilai X=7 dengan binary search, maka pembandingan dilakukan sebanyak : Soal 2 31

32 12-CRS-0106 REVISED 8 FEB 2013 KUG1E3/ Pemrograman Terstruktur 1 Soal Latihan Jika diketahui, sebuah tabel di berisi n buah data, jumlah maksimum pembandingan yang dilakukan untuk pencarian sekuensial adalah sebanyak kali A. n-1 kali D. n-2 kali B. n kali E. Tidak tentu C. n/2 kali Diketahui sebuah tabel dengan elemen : Jika dilakukan pencaria biner untuk sebuah nilai x, jumlah pembandingan terbanyak dilakukan pada pencarian nilai x = , sebanyak kali Jawab : 32 4 kali Soal 3 Soal 4 32

33 12-CRS-0106 REVISED 8 FEB 2013 KUG1E3/ Pemrograman Terstruktur 1 Soal Latihan Dibawah ini manakah pernyataan yang benar dan yang salah? A.Secara umum, pencarian sekuensial untuk data terurut lebih efisien daripada untuk data yang tidak terurut B/S B. Pencarian sekuensial pada data terurut ascending lebih efisien dari pada data terurut descending B/S C.Secara umum, pencarian biner lebih efisien daripada pencarian sekuensial B/S Soal 4 33

34 12-CRS-0106 REVISED 8 FEB 2013 KUG1E3/ Pemrograman Terstruktur 1 Soal Latihan Procedure cari(input Tab:array[1..100] of integer, n:integer, X:integer) {IS : terdefinisi TabMhs yang tidak kosong FS : mencetak nama mahasiswa berdasar nimcari} Kamus i: integer Algoritma i  1 while (i Tab[i]) do if X=Tab[i] then output(‘ketemu di data ke’, i ) else output(‘belum ketemu’) i  i+1 endwhile output(‘proses selesai’) Soal 5 Lanjut Ke Halaman Berikutnya 34

35 12-CRS-0106 REVISED 8 FEB 2013 KUG1E3/ Pemrograman Terstruktur 1 SOAL LATIHAN Jika Tabel Tab berisi elemen : dan X = 45, maka hasil dari prosedur di atas akan tercetak : A. belum ketemu belum ketemu proses selesai B. belum ketemu belum ketemu ketemu di data ke 3 proses selesai C. belum ketemu belum ketemu ketemu di data ke 4 proses selesai D. belum ketemu ketemu di data ke 3 proses selesai E. Tidak ada jawaban yang memenuhi 35

36 12-CRS-0106 REVISED 8 FEB 2013 KUG1E3/ Pemrograman Terstruktur 1 REFERENSI Inggriani Liem, Diktat Kuliah IF223 Algoritma Dan Pemrograman, Jurusan Teknik Informatika Bandung,

37 12-CRS-0106 REVISED 8 FEB 2013 KUG1E3/ Pemrograman Terstruktur 1 THANK YOU 37


Download ppt "12-CRS-0106 REVISED 8 FEB 2013 KUG1E3/ Pemrograman Terstruktur 1 Abdurahman Baizal M.Kom, Yuliant Sibaroni M.T KK Algoritma dan Komputasi 1."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google