Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Syarif As’ad.  Setiap kali menyebut kata “bank” kita selalu mengkaitkan dengan uang; dan memang bank merupakan lembaga keuangan atau perusahaan yang.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Syarif As’ad.  Setiap kali menyebut kata “bank” kita selalu mengkaitkan dengan uang; dan memang bank merupakan lembaga keuangan atau perusahaan yang."— Transcript presentasi:

1 Syarif As’ad

2  Setiap kali menyebut kata “bank” kita selalu mengkaitkan dengan uang; dan memang bank merupakan lembaga keuangan atau perusahaan yang bergerak di bidang jasa keuangan yang sudah menjadi kebutuhan masyarakat dalam bertransaksi  Fungsi bank merupakan perantara diantara masyarakat yang kelebihan dana dengan masyarakat yang membutuhkan dana.  Karena bank berfungsi sebagai perantara maka faktor “kepercayaan” dari masyarakat merupakan faktor utama dalam menjalankan bisnis perbankan  Manajemen bank dihadapkan pada berbagai upaya untuk menjaga kepercayaan masyarakat, dalam hal ini nasabahnya

3  Mengelola perbankan harus dilakukan secara profesional. Mengelola bank sangat berbeda dengan mengelola usaha industri baik dilihat dari segi produk yang ditawarkan maupun dari segi waktu penawarannya  Mengemas produk perbankan tidak hanya terhadap produknya saja akan tetapi juga terhadap akurasi administrasi dan kesanggupan serta kecakapan para SDM bank tersebut untuk menjualnya  Ada 3 kelompok jasa bank yang perlu dikelola yaitu “Funding” (menghimpun dana), “Lending” (menyalurkan dana / kredit) dan “Services” (jasa bank lainnya)  Ketiga kelompok jasa dikelola secara bersamaan karena kelompok yang satu berkaitan dengan kelompok yang lain; bila tidak dikelola dengan profesional akan mengakibatkan kerugian bagi bank  Manajemen perbankan adalah bagaimana mengelola ketiga kelompok jasa dimaksud secara profesional dan simultan sehingga menghasilkan laba optimal

4 Sejak zaman Babylonia dan Yunani (560sM) usaha perbankan telah mulai memegang peranan dalam lalu lintas perdagangan. Pada waktu itu baru bersifat tukar menukar mata uang dan si pedagang bertindak selaku perantara dalam pertukaran mata uang asing dengan mata uang sendiri atau sebaliknya. Bank pertama di Babylonia bernama “Temple of Babylon” dan di Yunani bernama “Greek Temple”

5 Pada zaman Romawi, operasional perbankan sudah semakin luas, selain tukar menukar mata uang, juga merupakan tempat penitipan uang (tabungan, deposito) dan memberikan kredit atau transfer modal. Dengan jatuhnya kota Roma pada tahun 509sM maka perbankan juga ikut lumpuh Pada masa pemerintahan Kaisar Yustianus ( M) dilakukan pengkodifikasian hukum Romawi di Konstantinopel sehingga perbankan kembali tumbuh dan mata uang Konstantinopel

6 Perkembangan perbankan pada zaman Romawi ini diawali dari perdagangan dengan Cina, India, Ethiopia, Timur Tengah dan Eropa, sehingga pada masa itu muncul kota Alexandria, Venesia dan Genoa sebagai pusat perdagangan dunia Pada masa itu berdiri “Bank of Venesia (tahun 1171), “Bank of Genoa” (tahun 1320) Kata bank berasal dari bahasa Italia “Banco” yaitu meja untuk menerima penitipan dan penukaran uang

7  Pada abad ke 16 di Inggris, Belanda dan Belgia, para tukang emas bersedia menerima uang logam (emas dan perak) untuk disimpan  Sebagai tanda terima / bukti penyimpanan tukang emas memberikan suatu tanda kepada penyimpan (deposan) yang disebut “Goldsmith’s Notes”  Secarik tanda terima tersebut yang menjadi cikal bakal uang kertas

8 Di Indonesia (yang pada waktu itu masih bernama Nederland Indie) terdapat tiga bank yang dikuasai pemerintah yaitu : De Javasche Bank NV, didirikan tanggal 10 Oktober 1827 yang kemudian dinasionalisir oleh pemerintah Indonesia pada tanggal 6 Desember 1951 dan akhirnya dijadikan sebagai “Bank Sentral” berdasarkan Undang Undang no.13 tahun 1968 De Postpaarbank, didirikan pada tahun 1898 yang selanjutnya dengan Undang Undang no.9 Drt tahun 1950 diganti menjadi Bank Tabungan Pos dan terakhir dengan Undang Undang no.20 tahun 1968 menjadi “Bank Tabungan Negara” (BTN)

9  De Algemene Volkscreditbank, didirikan tahun 1934, pada masa penjajahan Jepang berganti nama menjadi “Syomin Ginko” dan pada tanggal 22 Februari 1946 menjadi “Bank Rakyat Indonesia” (BRI)  Selain bank tersebut di atas, terdapat beberapa bank asing antara lain:  Nederland Handels Maatschappij (NHM) yang didirikan pada tahun 1824 dan kemudian berganti nama manjadi Nederland Handels Bank pada tahun 1863, yang selanjutnya bank ini menjadi cikal bakal “Bank Ekspor Impor Indonesia

10  De Escomptobank NV, didirikan pada tahun 1857 yang akhirnya dinasionalisir oleh pemerintah ndonesia menjadi “Bank Dagang Negara” (BDN)  Bank milik Inggris antara lain The Chartered Bank of India dan The Hongkong and Shanghai Banking Corporation  Bank milik Jepang antara lain The Mitsui Bank dan The Yokohama Bank  Bank milik Cina antara lain The Bank of China dan The Overseas Chinese Banking Corporation

11 Bank swasta milik nasional antara lain:  Bank Nasional Indonesia, di Surabaya  Bank Nasional “Abuan Saudagar” di Bukittinggi pada tahun 1932  Bank Surakarta di Solo tahun 1945  Bank Dagang Nasional Indonesia di Medan tahun 1946  Bank Sulawesi di Manado, tahun 1946  Indonesian Banking Corporation di Jogya tahun 1947  Bank Timur di Semarang, tahun 1949, kemudian berganti nama menjadi Bank Gemari dan akhirnya merger dengan Bank Central Asia

12  Setelah kemerdekaan, pemerintah pada tanggal 5 Juli 1946 berdasarkan Peraturan Pemerintah pengganti Undang Undang no.2/1946 mendirikan Bank Negara Indonesia, yang kemudian berganti nama menjadi BNI 1946 dan sekarang berganti lagi menjadi Bank “BNI”

13  Bank Pembangunan Indonesia (Bapindo) didirikan dengan Undang Undang no.21 tahun 1960 yang merupakan kelanjutan dari Bank Indunstri Negara (BIN) yang didirikan pada tahun 1951  Bank Bumi Daya (BBD) berasal dari Nederlandsch Indische Handles Bank dan berdasarkan Undang Undang no.19 tahun 1968 menjadi Bank Bumi Daya (BBD)  Selanjutnya bank bank tumbuh begitu cepat namun banyak diantaranya tinggal nama saja karena telah dibekukan operasinya atau dilikuidasi oleh pemerintah  Empat bank milik pemerintah yaitu Bank Ekspor Impor Indonesia, Bank Dagang Negara, Bank Bumi Daya dan Bank Pembangunan Indonesia (Bapindo) di merger oleh pemerintah menjadi “Bank Mandiri”


Download ppt "Syarif As’ad.  Setiap kali menyebut kata “bank” kita selalu mengkaitkan dengan uang; dan memang bank merupakan lembaga keuangan atau perusahaan yang."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google