Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

METODE DAN PELAKSANAAN PENELITIAN SOSIOLINGUISTIK 1 ERY AGUS KURNIANTO, M.HUM.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "METODE DAN PELAKSANAAN PENELITIAN SOSIOLINGUISTIK 1 ERY AGUS KURNIANTO, M.HUM."— Transcript presentasi:

1 METODE DAN PELAKSANAAN PENELITIAN SOSIOLINGUISTIK 1 ERY AGUS KURNIANTO, M.HUM.

2 PARADIGMA DAN ASUMSI DALAM PENELITIAN SOSIOLINGUITIK MASYARAKAT HOMOGEN SETIAP KELOMPOK MANUSIA, BAHKAN INDIVIDU BERBEDA MASYARAKAT HETEROGEN pilihan kode bahasa itu menjadi bermacam-macam. Ada bentuk yang ringkas, ada yang lengkap, ada yang formal, ada pula yang informal, ada bentuk yang santun ada pula yang kasar

3 Dua Asumsi pokok dalam penelitian sosiolinguistik penjelasan tentang bahasa tidak memadai tanpa melibatkan unsur- unsur di luar bahasa bahasa selalu mempunyai variasi. Masyarakat heterogen, bukan homogen Ancangan penelitian sosiolinguistik seharusnya kontektual Variasi bahasa muncul karena adanya kesalahan berbahasa Tidak ada variasi bahasa

4 DIMENSI PENELITIAN SOSIOLINGUISTIK dimensi pemerian (to describe the object) dimensi penjelasan (to explain the object) dimensi pengkondisian situasi (to situate the object within the contexts) TEMPORAL LOKATIF MATERIAL KOSMIS BIOLOGIS

5 A. DIMENSI DESKRIPTIF Dimensi deskriptif cederung melihat bahasa secara sinkronis, yaitu bahasa ada pada waktu diamati. Pada prinsipnya hasil pengamatan bahasa dalam dimensi ini digambarkan secara objektif berdasarkan apa yang dilihat (what you see) bukan seperti apa yang diharapkan (not what you expect to). Hasil penelitian deskriptif sering pula disebut etnografi (komunikasi atau berbicara). Dalam kaitan ini, peneliti akan melihat sifat-sifat objek yang diamati, yaitu sifat umum bahasa (kesemestaan/universalitas), dan sifat khusus bahasa (kekhususan/ partikularitas).

6 B. DIMENSI EKSPLANATIF Dimensi eksplanatif melihat bahasa tidak an sich pada apa yang dilihat, tetapi lebih dari itu. Dalam dimensi ini, peneliti berusaha menjelaskan mengapa objek yang diamati demikian faktanya. Peneliti harus menjelaskan sebab-akibat (lantaran-tujuan) mengapa objek itu tampak demikian. Untuk menjelaskan objek kajian ini, peneliti bisa menarik bahasa ke luar dari titik waktu yang ia lihat, artinya bisa secara diakronis dan bisa pula secara sinkronis.

7 C. DIMENSI PENGKONDISIAN SITUASI 1.ASPEK TEMPORAL a.temporal menyangkut waktu kosmis Pertama, ketika sebuah objek diamati, objek itu bisa dilihat dari realitas waktu kosmis yang bergulir dari waktu lampau, kekinian, dan masa datang. Untuk kasus permaafan, orang bisa meminta maaf karena peristiwa yang telah terjadi (mis. Maaf kemarin saya lupa...), atau karena peristiwa kekinian (maaf numpang tanya), dan karena peristiwa yang akan terjadi (misalnya maaf besok nggak bisa datang, dsb.). Dari aspek kosmis semacam ini, peneliti bisa mengkategorisasikan jenis apologi ke dalam 3 jenis, misalnya apologi normatif, apologi permisif, dan apologi antisipatif.

8 b. Temporal Menyangkut Biologis yaitu berdasarkan perkembangan waktu yang dijalani manusia, dari balita, anak-anak, remaja, dewasa, orang tua dan lansia. Ketika orang mengamati pemakaian kelompok penutur balita, bahasa akan dijelaskan berdasarkan konteks waktu biologis ini.

9 2. Aspek Lokatif Dimensi pengkondisian situasi dengan aspek lokatif berkaitan dengan pemakaian ruang komunikasi (spasial). Ada pemakaian bahasa yang dipengaruhi oleh aspek lokatif ini, misalnya objek pemakaian bahasa pada kampanye dengan percakapan keluarga akan menempati ruang yang berbeda, yang satu pada ruang publik yang yang lain pada ruang domestik.

10 3. Aspek Material Dimensi pengkondisian situasi dengan aspek material menyangkut satuan pengisi ruang dan waktu di atas, yaitu bagaimana bahasa menjadi interaksional dalam wacana atau teks. Pengisinya adalah bahasa (dalam wujud teks) itu sendiri dan penuturnya (sebagai pengguna teks).

11 Aspek pengisi ruang dan waktu komunikasi ini sangat signifikan menentukan pilihan kode tuturan, orang yang berbeda akan memilih kode yang berbeda atau sama, demikian pula bahasa yang berbeda akan berdampak sama atau berbeda pada makna, maksud, dan fungsinya.

12 Karena begitu banyak aspek-aspek yang dapat membantu analisis pemilihan varian bahasa, Dell Hymes (1972) mengajukan instrumen analisis yang apik dan mudah diingat dalam bentuk singkatan SPEAKING (masing-masing setting-scene, participants, ends, act sequence, key, instruments, norms, dan genre).

13 PENELITI PERUMUSAN MASALAH KETERBATASN KEUNTUNGAN YANG DIPEROLEH PASCA PENELITIAN PEKAHAMAN TERHADAP KONSEP MAKRO DALAM SOSIOLINGUISTIK PEKAHAMAN TERHADAP KONSEP MIKRO DALAM SOSIOLINGUISTIK pemahaman tentang masyarakat bahasa yang terpilih, pemerian etnografi komunikasi hingga etnografi berbicara, pengamatan terhadap situasi tutur, peristiwa tutur dan kemudian tindak tutur yang dipakai satuan bahasa berupa tindak tutur itu dilihat sebagai satuan lainnya, yaitu satuan bentuk, makna, informasi, maksud dan fungsi.


Download ppt "METODE DAN PELAKSANAAN PENELITIAN SOSIOLINGUISTIK 1 ERY AGUS KURNIANTO, M.HUM."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google