Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Drs. Abd. Hakim, M.Ag EMIS. Data dan Informasi memiliki peran yang sangat penting dalam memunjang tercapainya tujuan dari suatu institusi Kebutuhan untuk.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Drs. Abd. Hakim, M.Ag EMIS. Data dan Informasi memiliki peran yang sangat penting dalam memunjang tercapainya tujuan dari suatu institusi Kebutuhan untuk."— Transcript presentasi:

1 Drs. Abd. Hakim, M.Ag EMIS

2 Data dan Informasi memiliki peran yang sangat penting dalam memunjang tercapainya tujuan dari suatu institusi Kebutuhan untuk menciptakan Data dan Informasi yang akurat Lembaga Pendidikan tidak merata antara satu daerah dengan daerah lain Luasnya Wilayah Geografis Indonesia

3 untuk penguatan pengelolaan data pendidikan ini adalah sebagai media standard minimal dalam penggunaan anggaran yang tepat guna dan tepat sasaran untuk kegiatan penguatan data pendidikan islam

4 Penerima manfaat dari adanya standard baku penyusunan anggaran operasional pendataan adalah Kantor Wilayah Kementerian Agama Propinsi, Kankemenag Kabupaten/Kota, serta Satker (Madrasah Negeri).

5 Beberapa komponen pengeluaran/penggunaan dana operasional bagi penguatan data pendidikan Islam ini berbeda antara level propinsi, kabupaten/kota dan lembaga (madrasah).

6 Dana Operasional Pendataan terpisah untuk Bidang Mapenda dan Bidang Pekapontren, sehingga komponen yang dibiayaipun terpisah

7 Honor tim ini berfungsi sebagai honor tim kegiatan pendataan tingkat provinsi. Honor tim ini berlangsung selama periode tertentu dari 1 tahun penganggaran. Honor ini diutamakan untuk honor operator yang menangani/pengelola dan bertanggung jawab terhadap data di tingkat propinsi, ditetapkan dengan SK Kakanwil. Output : rekapitulasi data yang sudah valid, Data Statistik Pendidikan Islam Tingkat Propinsi dan laporan pelaksanaan pengelolaan data di lingkungan Bidang pada Kanwil Kemenag Propinsi.

8 Biaya ini berfungsi sebagai uang lelah bagi pelaksanakan validasi data, dan melakukan verifikasi ke kabupaten/kota. Tenaga bisa operator emis, pegawai lain yang dilatih, atau pekerja yang disewa. Untuk pembiayaan ini agar ditetapkan secara jelas peruntukkannya, misal -Validasi, sinkronisasi dan finalisasi data MI -Validasi, sinkronisasi dan finalisasi data MTs

9 Biaya ini berfungsi sebagai uang lelah bagi pelaksanakan validasi data, dan melakukan verifikasi ke kabupaten/kota. Tenaga bisa operator emis, pegawai lain yang dilatih, atau pekerja yang disewa. Untuk pembiayaan ini agar ditetapkan secara jelas peruntukkannya, misal  Validasi, sinkronisasi dan finalisasi data MI  Validasi, sinkronisasi dan finalisasi data MTs

10  Validasi, sinkronisasi dan finalisasi data MA  Validasi, sinkronisasi dan finalisasi data GPAI  Validasi, sinkronisasi dan finalisasi data RA/BA Output : Data final (data yang telah divalidasi dan di sinkronisasikan), laporan flsik pelaksanaan pendataan.

11 Sebagai tindak lanjut dari kegiatan pendataan diperlukan monitoring evaluasi sebagai implementasi dari pengendalian pelaksanaan pendataan. Pokok dari tugas money ini adalah pengawasan berjalannya kegiatan pendataan khususnya ke kab/kota atau lembaga. Komponen biaya a.Biaya Transportasi b.Akomodasi (bila menginap) c. Uang Lelah/Uang saku Output : Laporan dan analisis hasil monev, Instrumen yang diisi

12  Komponen belanja bahan ini sebagai pendukung kegiatan pendataan (ATK, beli CD, Foto Copy, Pelaporan, dll)  Komponen belanja modal ini antara lain dipergunakan untuk 1. membeli kamera yang terdapat fasilitas GPSnya 2. pembelian modem atau biaya sewa Internet dalam periode tertentu (wajib) 3. pembelian laptop 4. pembelian printer  Output : Laporan fisik proses pengadaan/pembelian dan data pendukug lain terhadap pengeluaran tersebut.

13  Kegiatan Rapat-rapat adalah kegiatan rutin dalam rangka penguatan tenaga pengelola di masing-masing provinsi dengan audiens adalah minimal dan tim pengelola data porvinsi, pengelola data Kab/kota atau lembaga negeri/satker.  Sementara komponen yang harus dibiayai antara lain:  a.Biaya pengganti transport.  b.Uang Lelah  c.Konsumsi  Output : Hasil Rapat, Absensi Peserta Rapat

14 a) Kegiatan koordinasi diselenggarakan minimal 1 kali dalam setahun, bertujuan untuk menginformasikan pengembangan baru aplikasi pendataan, menyatukan visi dan misi pendataan, koordinasi dalam pengaturan strategi pendataan dsb. Kegiatan dilaksanakan 2-3 hari sesuai dengan materi yang akan disampaikan dan dana yang tersedia

15  b. Peserta diperuntukkan (Untuk Bidang Mapenda dengan peserta : operator Seksi Mapenda kab/kota, operator madrasah negeri (sebagai ketua KKM), operator RA/BA inti

16 c. Komponen biaya 1) Biaya Pengganti Transport (PP) 2) Uang Lelah 3) Akomodasi 4) Konsumsi 5) ATK 6) Sewa Ruang Sidang 7) Uang Lelah Panitia 8) Honor Nara Sumber Output : Laporan pelaksanaan koordinasi (proses koordinasi, basil/output koordinasi, masukan/saran), dilengkapi : materi, absensi/daftar kehadirian peserta, daftar nara sumber.

17 dalam pelaksanaan kegiatan koordinasi ini, harap berkoordinasi dengan EMIS pusat untuk membahas materi koordinasi sehingga info/materi untuk peserta bisa lebih terarah sesuai kebijakan pendataan pendidikan Islam

18 Dana Operasional Pendataan terpisah untuk Seksi Mapenda dan Seksi Pekapontren, sehingga komponen yang dibiayaipun terpisah

19 1) Honor Tim Updating Data Honor tim ini berfungsi sebagai honor tim kegiatan pendataan tingkat kabupaten/kota. Honor tim ini berlangsung selama periode tertentu dari 1 tahun penganggaran. Honor ini diutamakan untuk honor operator yang menangani/pengelola dan bertanggung jawab terhadap data di tingkat Kabupaten, ditetapkan dengan SK Kakandepag. Output : a.Rekapitulasi data yang sudah valid, Data Statistik Pendidikan Islam Tingkat Kab/kota b.Laporan pelaksanaan pengelolaan data di lingkungan Seksi pada Kantor Kemenag Kabupaten/Kota.

20 Biaya ini berfungsi sebagai uang lelah bagi pelaksana up dating data (bagi lembaga yang tidak mampu melaksanakan up dating langsung), validasi data, dan melakukan verifikasi ke lembaga terhadap data yang telah masuk. Tenaga bisa operator data emis, pegawai lain yang dilatih, atau pekerja yang disewa. Untuk pembiayaan ini agar ditetapkan secara jelas peruntukkannya, misal Updating, Validasi, sinkronisasi dan finalisasi data MI Updating, Validasi, sinkronisasi dan finalisasi data MTs Updating, Validasi, sinkronisasi dan finalisasi data MA Updating, Validasi, sinkronisasi dan finalisasi data GPAI Updating, Validasi, sinkronisasi dan finalisasi data RA/BA Output a.Data final (data yang telah divalidasi dan di sinkronisasikan) yang siap dikirim/dikumpulkan ke Bidang pada Kanwil Kemenag Provinsi. b.Laporan fisik pelaksanaan pendataan.

21 Sebagai tindak lanjut dart kegiatan pendataan diperlukan monitoring evaluasi dan pembinaan sebagai implementasi dari pengendalian pelaksanaan pendataan. Pokok dari tugas monev ini adalah pengawasan berjalannya kegiatan pendataan khususnya ke madrasah negeri sebagai ketua/Induk KKM, Pokja RA/BA, KKG, MGMP dll. Komponen biaya : a.Biaya Transportasi b.Akomodasi (bila menginap) c.Uang Lelah/Uang saku Output : Laporan dan analisis hasil monev, Instrumen yang diisi

22 a) Komponen belanja bahan ini sebagai pendukung kegiatan pendataan (ATK, Beli CD, Foto Copy, Pelaporan, di') b) Komponen belanja modal ini antara lain dipergunakan untuk : 1. membeli kamera yang terdapat fasilitas GPSnya (Wajib) 2. pembelian modem atau biaya sewa internet dalam periode tertentu (wajib) 3. pembelian laptop 4. pembelian printer

23  Kegiatan Rapat-rapat adalah kegiatan rutin dalam rangka penguatan tenaga pengelola di masing-masing KKM, KKG, MGMP dengan audiens adalah minimal dart tim pengelola data lembaga negeri/satker (ketua KKM), KKG, MGMP dsb). Sementara komponen yang harus dibiayai antara lain:  a.Biaya transport.  b.Uang Lelah  c.Konsumsi  Output : Hasil Rapat, Absensi Peserta Rapat

24 Madrasah Negeri (Induk KKM), MGMP, KKG dll Dana untuk operasional ini dapat ditempatkan di DIPA Kab/Kota, dan pengaturan realisasi/SPJ dibantu Seksi Mapenda/Seksi Pekapontren pada Ka n kemenag Kabupaten/Kota

25 1. Honor tim update/entry data. Honor tim ini berlangsung selama periode tertentu dari 1 tahun penganggaran (termasuk honor tim entry/update induk KKM/MGMP/KKG, dll dan anggota KKM/MGMP/KKG, dll).

26  Komponen yang dibiayai adalah biaya komsumsi rapat itu sendiri disertai dengan komponen transportasi lokal peserta rapat yang berasal dari anggota KKM tersebut.

27  Komponen belanja bahan ini belanja bahan pendukung kegiatan pendataan.

28 a) Komponen belanja bahan ini sebagai pendukung kegiatan pendataan (ATK, Bell CD, Foto Copy, Pelaporan, dr) b) Komponen belanja modal ini antara lain dipergunakan untuk :  pembelian modem atau biaya sewa Internet dalam periode tertentu (wajib).

29 Karena dana operasional pendukung kegiatan pendataan ini adalah dana APBN maka segala pengeluaran harus dibuatkan pelaporannya.

30 a) Laporan Fisik (laporan pelaksanaan kegiatan pendataan Pendidikan Islam sebagai akibat penggunaan anggaran), dilampiri data yang telah terhimpun. Laporan fisik dibuat rangkap 2, 1 sebagai pertinggal dan 1 dikirim kepada Sekretariat Ditjen Pendidikan Islam pada Bagian Perencanaan dan Sistem Informasi. Catatan : Laporan dalam bentuk fisik dilampiri hasil input data baik soft copy maupun hard copynya

31 b) Laporan Keuangan (laporan penggunaan anggaran dengan memenuhi ketentuan yang berlaku). Laporan Keuangan cukup dibuat satu rangkap atau 2 rangkap dan disimpan sebagai pertanggung jawaban dalam pemeriksaan penggunaan keuangan negara

32 Setiap jenis pengeluaran selain dilakukan laporan pertanggungjawaban keuangan, juga harus didukung laporan fisik (proses/penyelenggaraan kegiatan)

33 wordpress.com

34


Download ppt "Drs. Abd. Hakim, M.Ag EMIS. Data dan Informasi memiliki peran yang sangat penting dalam memunjang tercapainya tujuan dari suatu institusi Kebutuhan untuk."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google