Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PENDIDIKAN KARAKTER DALAM PERSPEKTIF SAINS DAN RELIGI SAJIDAN FKIP UNS.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PENDIDIKAN KARAKTER DALAM PERSPEKTIF SAINS DAN RELIGI SAJIDAN FKIP UNS."— Transcript presentasi:

1 PENDIDIKAN KARAKTER DALAM PERSPEKTIF SAINS DAN RELIGI SAJIDAN FKIP UNS

2

3

4

5 HUBUNGAN TRANSKRIPSI DAN TRANSLASI

6

7

8

9

10 PERAN GEN DALAM PEMBUATAN MATA 1.Bola Mata = 200 enzim  1800 As.Amino 2.Retina = 100 enzim  520 As.Amino 3.Lensa Mata = 50 enzim  420 As.Amino 4.Kelopak Mata = 150 enzim  720 As.Amino 5.Rambut Mata = 50 enzim  230 As.Amino 6.Kornea Mata = 50 enzim  250 As.Amino Pertanyaan : 1.Berapa GEN yang terlibat dalam pembuatan mata ? 2.Berapa NUKLEOTIDA yang terlibat dalam pembuatan mata ? 3.Berapa KODON yang terlibat dalam pembuatan mata ? 4.Berapa TAHAP yang harus ditempuh dalam pembuatan mata ?

11

12

13 Fenotipe dan Genotipe Genonotipe yaitu : Susunan kode gen pada DNA yang mengkode karakter tertentu pada individu. Fenotipe yaitu : Bentuk luar atau karakter yang tampak pada suatu individu. Selain faktor genotipe sebagai faktor yang berpengaruh, juga terdapat faktor lainnya yang sangat bekerja aktif pada diri manusia, diantara yang terpenting adalah: pendidikan, kondisi keluarga, masyarakat, ekonomi, budaya, makanan, udara, iklim dan sebagainya. Dari faktor-faktor tersebut dapat disebut yaitu: Faktor lingkungan.

14

15

16 SD SMP PT exploring – strengthening - empowering SMA Pendidikan KARAKTER integrasi & pembiasaan “… pendidikan adalah daya upaya untuk memajukan bertumbuhnya budi pekerti (kekuatan batin, karakter), pikiran (intellect), dan tubuh anak. Bagian- bagian itu tidak boleh dipisahkan agar kita dapat memajukan kesempurnaan hidup anak-anak kita..” (Ki Hajar Dewantoro) Pendidikan Komprehensif: Ilmu Pengetahuan, Budi Pekerti (Akhlak, Karakter), Kreativitas, Inovatif Pendidikan AKADEMIK

17 GURU  Guru adalah pendidik profesional dengan tugas utama, mendidik_, mengajar, membimbing, mengarahkan, melatih, menilai, dan mengevaluasi peserta didik pada jalur pendidikan formal, serta pada jenjang pendidikan dasar dan pendidikan menengah, termasuk pendidikan anak usia dini.(UUGD. No. 14 tahun 2005: Bab I, Pasal 1)._  Key person in the classroom (perannya tak dapat digantikan).

18 GURU Kualifikasi, Kompetensi, dan Sertifikasi GURUGURU WAJIB Memiliki Kualifikasi Akademik Diperoleh melalui pendidikan tinggi program S1 atau D4 Memiliki Kompetensi Pedagogik: Kemampuan mengelola pembelajaran peserta didik, perancangan dan pelaksanaan pembelajaran, evaluasi hasil belajar, dan pengembangan peserta didik untuk mengaktualisasikan berbagai potensi yang dimilikinya. Kepribadian: Kemampuan kepribadian yang mantap, stabil, dewasa, arif, dan berwibawa, menjadi teladan bagi peserta didik, dan berakhlak mulia. Profesional: Kemampuan penguasaan materi pembelajaran secara luas dan mendalam yang memungkinkannya membimbing peserta didik memenuhi standar kompetensi. Sosial: Kemampuan pendidik sebagai bagian dari masyarakat untuk berkomunikasi dan bergaul secara efektif dengan peserta didik, sesama pendidik, tenaga kependidikan, orang tua/wali peserta didik, dan masyarakat sekitar. Memiliki Sertifikat Pendidik Sertifikasi Pendidik diselenggarakan oleh Perguruan Tinggi yang memiliki program pengadaan tenaga kependidikan yang terakreditasi yang ditunjuk oleh Pemerintah.

19 KOMPE- TENSI BAGUS PENGHA- SILAN BAGUS KINERJA BAGUS KBM BAGUS PENDIDIKAN BERMUTU KERANGKA KONSEPTUAL SERTIFIKASI UUGD no 14 tahun 2005

20 Guru profesional adalah orang yang memiliki kemampuan dan keahlian khusus dalam bidang keguruan sehingga ia mampu melakukan tugas dan fungsinya sebagai guru dengan kemampuan maksimal. Guru tidak hanya menjalankan fungsi alih ilmu pengetahuan (transfer of knowledge), tapi juga berfungsi untuk menanamkan nilai (values) serta membangun karakter (character building) peserta didik secara berkelanjutan

21 21 INTERVENSI HABITUASI Perilaku Berkarakter Berkarakter Perilaku Berkarakter Berkarakter MASYA- RAKAT PROSES PEMBUDAYAAN DAN PEMBERDAYAAN Agama, Pancasila, UUD 1945, UU No. 20/2003 ttg Sisdiknas Agama, Pancasila, UUD 1945, UU No. 20/2003 ttg Sisdiknas Teori Pendidikan, Psikologi, Nilai, Sosial Budaya Pengalaman terbaik (best practices)dan praktik nyata Nilai-nilai Luhur PERANGKAT PENDUKUNG Kebijakan, Pedoman, Sumber Daya, Lingkungan, Sarana dan Prasarana, Kebersamaan, Komitmen pemangku kepentingan. PERANGKAT PENDUKUNG Kebijakan, Pedoman, Sumber Daya, Lingkungan, Sarana dan Prasarana, Kebersamaan, Komitmen pemangku kepentingan. GRAND DESIGN PENDIDIKAN KARAKTER KELUARGA SATUAN PENDIDIKAN SATUAN PENDIDIKAN

22 KEGIATAN KESEHARIAN DI RUMAH KEGIATAN EKSTRA KURIKULER __ __ Integrasi ke dalam kegiatan Ektrakurikuler Pramuka, Olahraga, Karya Tulis, Dsb. Integrasi ke dalam KBM pada setiap Mapel _ _ Pembiasaan dalam kehidupan keseharian di satuan pendidikan Penerapan pembiasaan kehidupan keseharian di rumah yang sama dengan di satuan pendidikan STRATEGI MIKRO DI SEKOLAH 22 BUDAYA SEKOLAH: (KEGIATAN/KEHIDUPAN KESEHARIAN DI SATUAN PENDIDIKAN _ ) _

23 Hasil penelitian tentang pendidikan Karakter Zuchdi dkk (2010) menyatakan bahwa hasil penelitian pendidikan karakter di semua jenjang sekolah di Daerah Istimewa Yokyakarta: 1). Konteks institusional sekolah masih belum optimal mendukung pelaksanaan pendidikan karakter. 2). Strategi indoktrinasi masih digunakan, meskipun porsinya tidak terlalu besar, keteladanan dari guru masih kurang, fasilitasi nilai yang sangat sesuai untuk melatih kemampuan membuat keputusan masih tidak banyak digunakan, dan pengembangan ketrampilan hidup (soft skill) yang terkait dengan nilai dan moralitas juga belum maksimal. 3). Iklim pendidikan karakter belum kondusif.

24 Strategi dalam pendidikan karakter pada satuan pendidikan dapat dilakukan melalui antara lain: Keteladanan Penanaman kedisiplinan Pembiasaan Menciptakan suasana yang konduksif Integrasi dan internalisasi

25 PEMBANGUNAN KARAKTER. Input/kondisi saat ini: -murid -Mahasiswa -Pejabat -Akademisi -Masyakat Output/kea daan yang diharapkan -murid -Mahasiswa -Pejabat -Akademisi -Masyakat 1.isi/materi 2. Pendekatan/ metode/cara 3.SDM (murid-guru) 4.sarana/prasarana 5.Peraturan 6.Evaluasi 7.Dll PROSES

26

27 I’TIBAR KEHIDUPAN  “Allah membuat perumpamaan sebuah negeri yang dahulunya aman dan tenteram, rezeki datang kepadanya melimpah ruah di semua penjuru, lalu penduduknya mengingkari nikmat Allah, karena itu lalu Allah membiarkan mereka merasakan pakaian kelaparan dan ketakutan, disebabkan apa yang mereka perbuat” (Q.S. An-Nahl:112).  “Apakah kamu tidak memperhatikan bagaimana Allah telah membuat perumpamaan kalimat yang baik bagaikan pohon yang baik, akarnya kuat menghunjam ke bumi, (ranting) dan dahannya menjulang ke angkasa; pohon itu terus berbuah setiap saat (tiada henti) atas izin Tuhannya. Allah membuat perumpamaan seperti itu agar manusia memperoleh peringatan” (QS Ibrahim 24-26)

28 I’TIBAR KEHIDUPAN  Nabi Muhammad saw diperintahkan oleh Tuhan untuk mengisahkan cerita dalam al-Qur’an tentang para rasul, seperti nabi Musa, Harun, Ismail, Nuh bahwa mereka menyungkur bersujud dan menangis bila ditunjukkan ayat-ayat Allah. Selanjutnya Allah memperingatkan: “Maka datanglah sesudah mereka, generasi yang jelek, menyia- nyiakan shalat dan memperturutkan hawa nafsunya, mereka itulah yang jelas akan sesat. Kecuali orang yang bertaubat, beriman, dan beramal salih. Maka mereka itu akan masuk surga dan tidak mungkin dianiaya (dirugikan) sedikitpun”. (Q.S. Maryam 59-60)  Nabi bersabda: Ketahuilah bahwa dalam diri setiap kalian ada ”mudghoh” (segumpal daging), jika mudghoh itu bersih maka semua yang ditampilkan oleh orang tersebut juga bersih (baik), dan jika mudghoh itu rusak maka yang ditampilkan oleh orang tersebut juga rusak (tidak baik). Ketahuilah bahwa yang disebut mudghoh itu adalah al-qolb (hati). (Al-Hadist)

29 BANGSA INDONESIA MENGALAMI KRISIS KEPRIBADIAN ? Timbulkan Akibat Buruk: - Karakter Bangsa Luntur - Krisis Multidimensi Timbulkan Akibat Buruk: - Karakter Bangsa Luntur - Krisis Multidimensi Dan perumpamaan kalimat (kebijakan) yang buruk bagaikan pohon yang buruk, yang telah dicabut akar- akarnya dari permukaan bumi; tidak dapat tegak sedikitpun. (Ibrahim:26)

30


Download ppt "PENDIDIKAN KARAKTER DALAM PERSPEKTIF SAINS DAN RELIGI SAJIDAN FKIP UNS."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google