Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

MENCARI DAN MEMILIH PEKERJAAN SECARA EFEKTIF PERTEMUAN 5.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "MENCARI DAN MEMILIH PEKERJAAN SECARA EFEKTIF PERTEMUAN 5."— Transcript presentasi:

1

2 MENCARI DAN MEMILIH PEKERJAAN SECARA EFEKTIF PERTEMUAN 5

3  Dalam memilih atau mencari pekerjaan, biasanya orang dihadapkan kepada beberapa pemikiran atau pertimbangan sebelum menetapkan pekerjaan mana yang akan dipilih. Dalam kaitan ini ada beberapa faktor yang harus dipertim- bangkan antara lain : 1. Nama dan Reputasi Perusahaan Nama perusahaan akan mempengaruhi kemantapan & semangat kerja. Bila nama perusahaan/reputasinya baik biasanya karyawan akan bangga dan tumbuh semangat kerja. Tetapi bila reputasi perusahaan kurang baik, kita malu dan kurang bersemangat bekerja. PERTIMBANGAN DLM MEMILIH & MENCARI PEKERJAAN

4 2. Tipe Pekerjaan Tipe pekerjaan menyangkut bagaimana jenis/bentuk pekerjaan yang dilakukan, mulai dari berat/ringannnya pekerjaan, status pekerjaan, kondisi kerja, sederhana/ rumitnya pekerjaan, sampai kepada upah yang kecil/ besar. 3. Rasa Aman Rasa aman menyangkut apakah pekerjaan yang dimiliki itu terjamin kelangsungannya, dan dapat memberikan sumber penghidupan untuk jangka panjang. Apakah perusahaan tempat bekerja tidak akan bangkrut atau ia mungkin terkena PHK. Tidak salah bila orang lebih menyukai “pegawai negeri”, walau gajinya kecil, tetapi terjamin kehidupan hari tua.

5 4. Kondisi Tempat Kerja Kondisi tempat kerja berpengaruh pada semangat dan gairah kerja. Meliputi : lingkungan yang bersih, udara bersih, penerangan, tidak bising, lay out, pewarnaan ru- angan, dll. 5. Rekan Kerja Apabila orang-orang yang ada dilingkungan kerja meru- pakan teman kerja yang kompak, ramah tamah dan me- nyenangkan akan menyebabkan rasa betah, senang dan bahagia dalam bekerja. 6. Kesempatan Berkarir Adanya kesempatan meniti karir/naik pangkat dalam bekerja akan menambah semangat dalam bekerja.

6 BEBERAPA HAL YG MEMBEDAKAN PEKERJAAN  INSTANSI : PEMERINTAH ATAU SWASTA  SIFAT PEKERJAAN : PELAYANAN/PRODUKSI  BENTUK HASIL PEKERJAAN : BARANG/JASA  TGKT KESULITAN : TEKNOLOGI SEDERHANA/  MADYA/CANGGIH  LOKASI : PUSAT/CAGANG  PENAMPILAN : RAPI/PAKAIAN KHUSUS  RESIKO : BIASA/BAHAYA/SANGAT BAHAYA  DISIPLIN ILMU : SOSIAL/TEKNIK/SENI  JAM KERJA : JAM KANTOR/SHIFT/BORONGAN  KEAHLIAN : BIASA/MADYA/AHLI  POSISI : ATASAN/STAF BIASA  KEDUDUKAN HUKUM(KUAT/LEMAH)

7 Taktik Mencari Kerja Dalam mencari pekerjaan sebenarnya tidak ada cara tertentu yang dapat dijadikan pedoman. Akan tetapi dalam kondisi dimana supply tenaga kerja lebih besar dari demand tenaga kerja, maka paling tidak ada tiga cara yang dapat digunakan dalam upaya mencari kerja agar efektif : 1.Motivasi Pencari kerja harus memiliki motivasi yang tinggi untuk memperoleh pekerjaan. Jangan mudah menyerah dan selalu berusaha sekuat tenaga. 2.Proaktif Tanamkan bahwa bukan pekerjaan yang datang, tetapi kitalah yang akan menjemput pekerjaan!

8 3. Jangan Memilih-milih Pekerjaan Terlalu memilih-milih pekerjaan bukan tindakan yang bijaksana. Dalam keadaan ‘memaksa’ satu pekerjaan dapat menjadi bantu loncatan bagi pekerjaan yang lainnya. NEPOTISME Dalam sistem kepegawaian dikenal ada Petronage System (sistem kawan), yang terdiri dari dua sistem : Spoil System (bersi- fat politis) dan Nepotisme/Nepotism (bersifat non-politis)

9 Berangkat dari kenyataan-kenyataan sejarah, sistem kawan, baik Spoil System (Inggris dan Amerika), maupun Nepotism (Eropa) sudah demikian kuat mengakar sampai saat ini masuk dalam sistem jaringan kehidupan masyarakat. Karena itu secara teoritis sistem ini dapat saja diberantas, tetapi dalam praktek sangat sukar. NEPOTISME POSITIF vs NEPOTISME NEGATIF Praktek penerimaan pegawai melalui sistem nepotisme dikata- kan “nepotisme negatif” apabila pegawai yang diterima semata- mata mengandalkan kedekatan hubungan famili/keluarga atau teman, tanpa mempertimbangkan kualifikasi si calon pegawai. hal akan berdampak pada buruknya kinerja si pegawai, karena tidak mampu bekerja secara efektif dan merugikan perusaha- an serta menghilangkan kesempatan orang lain.

10 Praktek penerimaan pegawai melalui sistem nepotisme dikata- kan “nepotisme positif” apabila pegawai yang diterima tidak semata-mata mengandalkan kedekatan hubungan famili/ keluarga atau teman, tetapi juga mempertimbangkan kualifikasi si calon pegawai, sehingga ia mampu bekerja secara efektif dan tidak merugikan perusahaan.


Download ppt "MENCARI DAN MEMILIH PEKERJAAN SECARA EFEKTIF PERTEMUAN 5."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google