Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PAKAN KELAS 2 Pasture (padang gembalaan), tanaman padangan, hijauan yang diberikan dalam bentuk segar Termasuk dalam kelompok ini adalah semua hijauan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PAKAN KELAS 2 Pasture (padang gembalaan), tanaman padangan, hijauan yang diberikan dalam bentuk segar Termasuk dalam kelompok ini adalah semua hijauan."— Transcript presentasi:

1 PAKAN KELAS 2 Pasture (padang gembalaan), tanaman padangan, hijauan yang diberikan dalam bentuk segar Termasuk dalam kelompok ini adalah semua hijauan yang dipotong atau tidak, dan diberikan dalam bentuk segar. Hijauan makanan ternak adalah bagian dari tanaman baik berupa pucuk, daun atau bagian atas dari tanaman yang biasa dimakan oleh ternak tanpa menimbulkan gangguan fisiologis ternak yang mengkonsumsinya. Ternak mengkonsumsi hijauan tiada lain adalah untuk mencukupi kebutuhan energi.

2 Dilihat dari kandungan nutriennya (zat gizi), hijauan makanan ternak dibagi menjadi dua golongan hijauan pakan sumber serat (Rumput  6000 spesies) hijauan pakan sumber serat (Rumput  6000 spesies) hijauan pakan sumber protein (Legume  spesies) hijauan pakan sumber protein (Legume  spesies) Hijauan pakan sumber serat adalah pakan yang berasal dari tanaman yang memiliki kandungan serat di atas 10% (kandungan dinding sel lebih dari 35%) dan kandungan protein kasar kurang dari 20%. Hijauan pakan sumber protein adalah pakan asal tanaman yang memiliki kandungan serat kasar di atas 10% (kandungan dinding lebih dari 35%) dan kandungan protein kasarnya di atas 20%.

3 Fungsi Hijauan Pakan bagi Ternak Ruminansia Penggertak agar rumen (perut) dapat berfungsi normal Sumber serat bagi ternak. Pada sapi laktasi, hijauan yang diberikan minimal 40% dari total BK ransum atau sekitar 1,5% dari BB ternak. Sumber vitamin A, D, dan E

4 Faktor yang Mempengaruhi Kualitas Hijauan Umur Panen. kualitas nutrien dan kecernaan tanaman tua menurun Kualitas nutrisi bagian daun lebih baik daripada batang/ranting tanaman Kualtas nutrisi hijauan yang telah menguning umumnya lebih rendah Daun hijauan yang berkualitas baik, jika diraba halus, merunduk dan terkadang mudah rebah batang tanaman yang kaku dan tidak lentur menunjukkan sudah tua (lignifikasi) kadar protein Leguminosa lebih tinggi daripada rumput-rumputan Kesuburan Tanah Variasi jenis hijauan memberikan hasil yang lebih baik, karena ada efek saling melengkapi dari masing-masing hijauan

5 Jenis Hijauan Makanan Ternak Hijauan asal rumput-rumputan (Gramineae) Hijauan asal kacang-kacangan (Leguminosa) - Legume pohon (berkayu) - Legume semak “forbs” : berdaun lebar dan tanaman tidak berkayu (merambat/semak) Hijauan asal limbah pertanian dan perkebunan

6 Rumput-rumputan (Gramineae) A. Rumput Potongan rumpun B. Rumput Padang Gembala hamparan a. Rumput Potong Ciri-ciri rumput potong adalah : Produksi persatuan luas cukup tinggi Tumbuh tinggi secara vertikal Banyak anakan dan responsif terhadap pemupukan Termasuk kelompok ini adalah rumput Gajah (Pennisetum purpureum), rumput Raja (Pennisetum purpupoides), rumput Benggala (Panicum maximum), rumput Setaria (Setaria sphacelata), rumput Bede (Brachiaria decumbens) dan lain-lain

7 1. 1.Rumput Gajah (Pennisetum purpureum) Rumput Napier/Rumput Uganda Asal rumput : Afrika tropis Berumur panjang (6 tahun produktif), tumbuh tegak membentuk rumpun dan tinggi tanaman dewasa 1,5 - 3 meter Tumbuh baik pada daerah curah hujan > 1000 mm, dan relatif tahan kering Dapat tumbuh sampai pada ketinggian 3000 m dpl Perbanyak dg stek atau sobekan rumpun, jarak tanam 60 x 90 cm Responsif terhadap pupuk N, pupuk kandang membantu perbaikan sistem perakarannya Pemotongan pertama umur 50–60 hari, selanjutnya setiap 40 hari pada musim hujan dan 60 hari pada musim kemarau Produksi hijauan sebanyak 100–200 ton per ha per tahun Cocok untuk ruminansia besar (sapi perah, sapi potong, kerbau), untuk domba sebaiknya dipilih bagian rumput yang lunak

8 R U M P U T Rumput Gajah (Pennisetum purpureum) Disebut dengan rumput napier atau rumput Uganda berasal dari afrika tropika. Rumput gajah memiliki umur panjang (parenial) 3-5 th. Tumbuh tegak, tinggi tanaman 1,8- 2,4 meter. Potensi produksi ton/ha/th, jika pemupukan baik sampai 300 ton/ha/th. Dipanen 60 hari setelah tanam, selanjutnya hari tergantung musim

9 2. Rumput Raja (Pennisetum purpurhoides) Hasil persilangan antara Pennisetum purpureum dengan Pennisetum typoides. Penanaman dg stek ditancapkan tegak lurus atau miring, jarak tanam 1 x 1 m. Tumbuh di dataran rendah sampai tinggi, menyukai tanah subur dan curah hujan yang merata Pemotongan pertama dilakukan pada umur 2 – 3 bulan sebagai pemotongan paksa berikutnya dilakukan setiap 6 minggu Produksi hijauan dari rumput ini bisa mencapai ton/hektar Digunakan untuk ransum ruminansia besar (sapi perah, sapi potong dan kerbau). Kurang cocok untuk domba dan kambing, karena tekstur daun dan batangnya keras dan berbulu

10 Rumput raja mempunyai karakteristik tumbuh tegak berumpun-rumpun, ketinggian dapat mencapai kurang lebih 4 m, batang tebal dan keras, daun lebar agak tegak, dan ada bulu agak panjang pada daun helaian dekat liguna. Permukaan daun luas dan tidak berbunga kecuali jika di tanam di daerah yang dingin.Rumput raja dapat di tanam di daeah yang subur di dataran rendah sampai dataran tinggi, dengan curah hujan tahunan lebih dari mm.Produksi hijauan rumput raja dua kali lipat dari produksi rumput gajah, yaitu dapat mencapai 40 ton rumput segar/hektar sekali panen atau setara ton rumput segar/hektar/tahun. Mutu hijauan rumput raja lebih tinggi jika dibandingkan dengan rumput gajah Hawai ataupun rumput Afrika.

11 3. Rumput Benggala (Panicum maximum) berasal dari Afrika subtropik berasal dari Afrika subtropik Umur tanaman dapat mencapai 5-7 tahun Umur tanaman dapat mencapai 5-7 tahun Tumbuh tegak membentuk rumpun, tinggi tanaman dewasa mencapai 1 – 1,8 m Tumbuh tegak membentuk rumpun, tinggi tanaman dewasa mencapai 1 – 1,8 m Tekstur daun lebih halus dibandingkan rumput Gajah Tekstur daun lebih halus dibandingkan rumput Gajah Rumput ini sangat sesuai dengan dataran rendah, dan pada daerah yang memiliki curah hujan 100 – 875 mm Rumput ini sangat sesuai dengan dataran rendah, dan pada daerah yang memiliki curah hujan 100 – 875 mm Rumput ini tidak tahan terhadap genangan air Rumput ini tidak tahan terhadap genangan air Perbanyakan dengan biji atau sobekan. Jarak tanam 60 x 60 cm Perbanyakan dengan biji atau sobekan. Jarak tanam 60 x 60 cm Pemotongan pertama pada umur 50 – 60 hari (tinggi 1 m), selanjutnya setiap 40 hari pada musim hujan dan 60 hari pada musim kemarau Pemotongan pertama pada umur 50 – 60 hari (tinggi 1 m), selanjutnya setiap 40 hari pada musim hujan dan 60 hari pada musim kemarau Produksi hijauan 100–150 ton per ha pertahun Produksi hijauan 100–150 ton per ha pertahun Dapat diberikan pada ruminansia kecil (domba dan kambing) dan ruminansia besar (sapi perah, sapi potong dan kerbau). Dapat diberikan pada ruminansia kecil (domba dan kambing) dan ruminansia besar (sapi perah, sapi potong dan kerbau).

12 Rumput Benggala (Panicum maximum) Nama rumput adalah rumput Guinea daerah afrika tropika dan subtropika dikenal dengan rumput Benggala. Berumur panjang, membentuk rumpun seperti tanaman padi, Tinggi 1-1,8 m memiliki bunga mayang atau panicle. Produksi ton/ha/th dapat digembalai dan dipanen hari setelah tanam

13 4. Rumput Setaria (Setaria sphacelata) Berasal dari Afrika tropika tumbuh tegak membentuk rumpun, tinggi 1,5–2 m Cepat membentuk anakan Tumbuh pada ketinggian 2000–3000 m dpl dan curah hujan 760 mm atau lebih Jarak tanam 70x90 cm atau 90x120 cm, ditanam dengan menggunakan pols Pemotongan pertama umur 50–60 hari (tinggi 1 m), selanjutnya setiap hari (musim hujan) dan 60 hari pada musim kemarau Produksi hijauan antara 60–100 ton per ha pertahun Tekstur daun sangat lunak dan agak berbulu pada permukaan atas terutama dekat batang, pangkal batang kemerahan dapat diberikan pada ruminansia kecil (domba dan kambing) dan ruminansia besar (sapi perah, sapi potong dan kerbau). Banyak varietas : Nandi, Kazungula, Narok, Setaria lampungensis

14 Rumput Setaria Setaria anceps.Stapt Dikenal dengan rumput Setaria berasal dari afrika tropika tepatnya Kenya, varietasnya Namdi, Kazungula, dan Narok. Di indonesia satu varietas yaitu Setaria lapmpungensis, ditandai dengan warna ungu pada bagian pangkal batangnya. Membentuk rumpun sampai tinggi 2 m.Berdaun lebat dan cepat membentuk anakan sehingga dapat digunakan sebagai rumput potongan.

15 5. Rumput Bede (Brachiaria decumbens) = Signal Grass Asal dari Afrika tropika (Uganda) Tumbuh bervariasi, daun pendek, kaku dan membentuk hamparan tinggi 80 – 200 cm, agresif Peremajaan dilakukan setiap 5-7 tahun Tumbuh pada dataran rendah sampai pada ketinggian tempat 1200 m dpl Jarak tanam 40 x 40 cm, ditanam dengan menggunakan sobekan rumpun atau biji sebanyak 2-4 kg per hektar Pemotongan pertama pada umur 50 – 60 hari, pemotongan selanjutnya setiap 40 hari pada musim penghujan dan 60 hari pada musim kemarau Produksi hijauan antara 37 ton per ha pertahun diberikan pada ruminansia kecil (domba dan kambing) dan ruminansia besar (sapi perah, sapi potong dan kerbau)

16 Rumput Signal Braciaria decumbens Dikenal dengan nama rumput BeDe berasal dari Uganda (Afrika tropika). Berumur panjang tumbuh membentuk hamparan lebat dan sangat agresif. Tinggi mencapai cm karena agresif rumput ini hanya dapat tumbuh bersama jenis lehume yang bersifat memanjat. Bila pola tanam campuran Kapasitas produksinya ton/ha/th.di Australia tekanan pengembalaan 5 ekor/ha dapat menghasilkan lebih kurang 960 kg/ha/th.

17 Nutrien Rumput Potong Jenis Rumput BKAbuProtLemakSeratBETNTDNCaP % R. Gajah 23,212,08,72,732,343,752,40,480,35 R. Raja 24,68,69,02,535,244,753,10,370,38 R. Benggala 23,612,510,92,432,941,353,60,620,27 R. Setaria 15,912,010,32,933,741,152,00,370,19 R. Bede 27,57,19,82,428,951,861,70,240,18

18 b. Rumput Gembala Ciri-ciri rumput gembala adalah : Tumbuh pendek atau menjalar dengan stolon Tumbuh pendek atau menjalar dengan stolon Tahan renggut dan injak (perakaran kuat dan dalam) Tahan renggut dan injak (perakaran kuat dan dalam) Tahan kekeringan Tahan kekeringan Termasuk kelompok rumput gembala antara lain : Chloris gayana, Brachiaria ruziziensis, Brachiaria mutica. Paspalum dilatatum, Digitaria decumbens, dan lain-lain.

19 1. 1.Rumput Rhodes (Chloris gayana KUNTH = Rhodes Grass) berasal dari Afrika selatan tumbuh cepat membentuk hamparan dengan batang langsing, tinggi tanaman bisa mencapai cm Batangnya bercabang-cabang lebat, berkembang pesat dengan stolon Hidup baik pada dataran rendah sampai pada ketinggian 1000 m dpl, dengan curah hujan tahunan mm Penanaman dengan biji, jarak tanam 50 x 70 cm tahan penggembalaan dan injakan, serta palatabel Helai daun halus dan panjang sekitar 50 cm dengan lebar 0,5 – 1 cm.

20 2. Rumput Ruzi (Brachiaria ruziziensis) berasal dari Kenya (Afrika tropis) berumur panjang, tumbuh cepat membentuk hamparan vertikal dan horizontal dengan tinggi tanaman bisa mencapai cm Hidup baik pada dataran rendah sampai pada ketinggian 1000 m dpl, dengan curah hujan tahunan lebih dari 1000 mm tetapi tidak tahan terhadap genangan air Penanaman dengan pols stek, jarak tanam 40 x 40 cm atau 30 x 30 cm tergantung pada kesuburan tanah ditanam bersama leguminosa seperti Centrosema dan Stylosantes. batang yang menjalar bersinggungan dengan tanah, dengan daun lebar dan halus setiap stolon tumbuh akar, perakaran luas dan dangkal. Kurang tahan renggutan. hanya digunakan untuk menggembalakan ternak ruminansia kecil seperti domba dan kambing

21 3. Rumput Para (Brachiaria mutica) Berasal dari Afrika tropis Berumur panjang, tumbuh cepat membentuk hamparan horizontal Tumbuh menjalar dengan stolon bisa mencapai 4,5 m tinggi tanaman mencapai cm. Hidup pada dataran rendah sampai 1000 m dpl, dengan curah hujan tahunan lebih dari 1000 mm tahan terhadap genangan air dan tanah masam tetapi tidak tahan terhadap tanah asin. Penanaman dengan pols atau stolon, panjang cm (2-3 buku) ditanam miring. Jarak tanam 60 x 120 cm atau 90 x 100 cm Ditanam bersama Centrosema Tumbuh menjalar dengan stolon, setiap buku stolon tumbuh akar dan bercabang. Batang dan daun berbulu Jika dijadikan rumput potongan, pemotongan pertama pada umur 3 bulan, dan selanjutnya setiap 2 bulan. Sebagai rumput penggembalaan, dilakukan setelah umur tanaman satu tahun

22 4. Rumput Australia (Paspalum dilatatum) Berasal dari Amerika selatan Berumur panjang, tumbuh tegak mencapai cm. Hidup baik pada dataran rendah sampai 2000 m dpl, dengan curah hujan tahunan mm Tahan terhadap genangan air Penanaman dengan pols, jarak tanam 30 x 30 cm atau 40 x 40 cm Perakaran luas dan dalam sehingga tahan genangan Jika dijadikan rumput potongan, pemotongan pertama dilakukan pada umur 2 bulan, dan selanjutnya setiap 40 hari pada musim penghujan atau setiap 60 hari pada musim kemarau. Jika digunakan sebagai rumput penggembalaan, maka penggembalaan dilakukan setelah umur tanaman tiga bulan

23 5. Rumput Pangola (Digitaria decumbens) Berasal dari Afrika selatan berumur panjang, tumbuh merayap dan membentuk hamparan, tinggi tanaman bisa mencapai cm Hidup baik pada pada ketinggian m dpl, dengan curah hujan tahunan mm Hidup pada lahan kering atau tergenang Penanaman dengan pols atau stolon dengan panjang cm (2- 3 buku) ditanam miring (45 o ). Jarak tanam 30 x 50 cm. Dapat ditanam bersama leguminosa seperti Calopogonium. tumbuh menjalar dengan stolon, setiap buku stolon tumbuh akar dan bercabang. Jika dijadikan rumput potongan, pemotongan pertama pada umur 3 bulan, selanjutnya setiap 2 bulan. Jika digunakan sebagai rumput penggembalaan, penggembalaan dilakukan setelah umur satu tahun

24 6. Cynodon plectostachyus = African star grass Naivasha star grass, Giant star gras Berasal dari Afrika timur Tanaman tahunan Cepat menutup tanah gundul dengan adanya stolon Tahan penggembalaan Peka terhadap pemupukan N Disukai ternak Agresif (daya saing tinggi) Produksi 25 ton/ha (dengan pemupukan

25 7. Pennisetum clandestinum Tanaman tahunan Rumput padang gembala terbaik diatas 1500 m dpl Tidak tahan kekeringan Dikenal dengan nama Kikuyu (Cisarua, Lembang, Pangalengan)

26 Nutrien Rumput Gembala Jenis RumputBKAbuProteinLemakSeratBETNTDNCaP persen R. Rhodes21,010,48,112,936,043,652,00,540,20 R. Ruzi24,79,67,92,034,845,752,30,530,34 R. Para21,013,310,52,929,543,855,00,380,19 R. Australia27,011,99,982,8821,453,856,80,330,10 R. Pangola19,810,711,93,232,941,355,20,470,22 C plectostacyus28,010,410,01,832,245,5 P clandestinum18,06,8 1,616,867,9

27 c. Rumput Lapangan Rumput lapangan adalah sekumpulan beberapa jenis rumput yang tumbuh alami atau liar tanpa ada campur tangan manusia dalam berkembang-biaknya. Berdasarkan tempat tumbuhnya dibagi dua yaitu a. a. rumput alam daratan b. b. rumput alam perairan Rumput alam daratan penyebarannya sering ditemukan di beberapa kawasan seperti pertanian, kehutanan dan perkebunan Rumput alam perairan sering ditemukan dipinggiran rawa-rawa, sungai dan danau

28 Rumput lapangan sangat disukai ruminansia. Cara penyabitannya sebaiknya digunakan sabit yang tajam agar tidak merusak dan memusnahkan sekumpulan rumput yang dipotong. Untuk mendapatkan kualitas rumput yang baik sebaiknya rumput dipotong menjelang berbunga. Hal yang harus diingat, pada penyabitan rumput sebaiknya rumput yang tumbuh jangan diambil semua, tetapi harus menyisakan sebagian rumput yang berbunga agar terjadi pelestarian tanaman. Penyabitan rumput sebaiknya dilakukan pada setelah embun hilang atau setelah kering, karena rumput yang basah mudah terjadi pembusukan

29 Nutrien Rumput Lapangan NoNoNoNo IngredienBKAbuProt Lemak Serat BETN TDNCaP % R Alam daratan 24,414,58,21,431,744,256,20,370,23 2 R Alam perairan 19,712,510,22,835,439,151,10,220,13 3 Rumput Karpet 26,310,68,11,829,350,157,40,340,13 4 R Kakawatan 30,610,910,22,829,746,957,40,420,25 5 Alang-lalang31,06,65,22,240,440,944,40,400,26 6 Rumput Haseum 25,09,27,52,533,547,353,30,460,32 7 Paparean19,517,216,61,937,027,274,20,220,15 8 Rumput pahit 26,311,39,91,430,047,358,50,430,25 9 Rumput teki 20,013,510,11,630,644,256,10,530,23

30 Pakan Hijauan Asal Kacang-kacangan (Leguminosa) Leguminosa tropik yang hidup lebih dari satu tahun (perenial) dapat menyediakan hijauan lebih banyak daripada yang hidup hanya satu tahun (annual) Leguminosa memiliki kemampuan mengikat unsur nitrogen (N) dari udara bebas dengan bantuan bakteri Rhizobium yang hidup pada nodul-nodul akarnya. Dengan demikian dimungkinkan hijauan asal leguminosa mengandung protein lebih tinggi daripada rumput-rumputan Pakan hijauan asal leguminosa dikelompokan menjadi dua berdasarkan daya konservasi tanah, yaitu : a. Leguminosa pencegah erosi b. Leguminosa penutup tanah

31 Legum Pohon Cepat tumbuh dan tahan kekeringan Pertumbuhan dengan tunas, setelah pemangkasan tumbuh tunas baru sekitar 20 tunas Mampu bersaing dengan alang-alang Perbanyakan tanaman dengan stek. bibit harus mempunyai mata tunas dengan panjang  1 meter, ditanam dengan kedalaman 15 cm Produksi hijauannya sekitar 1,1 ton bahan kering/ha/tahun Sebelum diberikan kepada ternak perlu dilakukan pelayuan Ternak yang belum terbiasa perlu dilatih. Pembiasaan pada sapi dewasa, harus dilaparkan dahulu selama satu hari di dalam kandang Perbandingan rumput dan daun Gamal adalah 70% dan 30%. Faktor pembatas adanya Tannin. Pada dosis tinggi dapat menurunkan kecernaan pakan karena tanin membentuk senyawa kompleks dengan protein. 1.Gamal (Gliricidia sepium), cebreng (Sunda) Ganyang mati alang-alang

32 2. Lamtoro (Leucaena leucocephala (Lam) De Wit.) Tinggi pohon bisa mencapai 10 m Tinggi pohon bisa mencapai 10 m Pemotongan pada tahun pertama dilakukan setelah tanaman berumur 6 bulan. Panen berikutnya 2-3 bulan setelah pemotongan awal Pemotongan pada tahun pertama dilakukan setelah tanaman berumur 6 bulan. Panen berikutnya 2-3 bulan setelah pemotongan awal Daun lamtoro untuk ternak ruminansia (sapi, kerbau, domba dan kambing) dapat diberikan dalam bentuk segar atau kering Daun lamtoro untuk ternak ruminansia (sapi, kerbau, domba dan kambing) dapat diberikan dalam bentuk segar atau kering Penggunaan daun lamtoro sebaiknya tidak melebihi dari 50% kebutuhan pakan hijauan Penggunaan daun lamtoro sebaiknya tidak melebihi dari 50% kebutuhan pakan hijauan Faktor pembatas adanya senyawa mimosin. Faktor pembatas adanya senyawa mimosin. Kandungan mimosin dalam biji lamtoro sekitar 3,7%, sedangkan dalam daun antara 3-5% Kandungan mimosin dalam biji lamtoro sekitar 3,7%, sedangkan dalam daun antara 3-5% Mimosin termasuk asam amino yang apabila dikonsumsi dalam jumlah berlebih dapat menghambat pertumbuhan ternak ruminansia atau merontokan bulu pada ternak non-ruminansia Mimosin termasuk asam amino yang apabila dikonsumsi dalam jumlah berlebih dapat menghambat pertumbuhan ternak ruminansia atau merontokan bulu pada ternak non-ruminansia

33 3. Kaliandra (Calliandra calothyrsus) Asal tanaman ini dari Guatemala, menyebar di seluruh pelosok Indonesia sejak tahun 1970 Dua spesies di Indonesia, yaitu : a. Calliandra callothyrsus (bunga merah) b. Calliandra tetragone (bunga putih) Tanaman perdu berkayu, tinggi 5-10 m Produksi daun 7-10 ton BK/ha.tahun Makin sering dipangkas pertumbuhan akan lebih baik Dapat tumbuh curah hujan 700–3000 mm/tahun. Biasa tumbuh pada tanah berstruktur ringan seperti pasir Lebih tahan kekeringan dibandingkan lamtoro. Bunga unt lebah madu, batang unt kayu bakar, daun unt pakan penggunaan kaliandra sebagai pakan domba atau kambing perlu dibatasi, karena di dalam daunnya terdapat antinutrisi yaitu tannin

34 4. Turi (Sesbania grandiflora) Tanaman ini berasal dari Srilangka Tanaman ini berasal dari Srilangka Tumbuh menahun, pohon berbatang lurus dengan cabang dan ranting dibagian atas, serta tingginya bisa mencapai 5 –10 m. Tumbuh menahun, pohon berbatang lurus dengan cabang dan ranting dibagian atas, serta tingginya bisa mencapai 5 –10 m. Daun sirip berganda, bentuk oval dan berwarna hijau agak kaku. Bunga berwarna putih atau merah, buah berbentuk polong panjang. Daya adaptasi tanaman ini cukup baik, dapat tumbuh pada daerah tandus berkapur serta tahan naungan. Daun sirip berganda, bentuk oval dan berwarna hijau agak kaku. Bunga berwarna putih atau merah, buah berbentuk polong panjang. Daya adaptasi tanaman ini cukup baik, dapat tumbuh pada daerah tandus berkapur serta tahan naungan. Bunga untuk lalaban pecel, batang untuk kayu bakar, daun untuk pakan. Bunga untuk lalaban pecel, batang untuk kayu bakar, daun untuk pakan. Domba dan kambing sangat menyukai daun turi Domba dan kambing sangat menyukai daun turi penggunaan daun Turi sebagai pakan domba atau kambing perlu dibatasi, karena di dalam daunnya terdapat antinutrisi yaitu tannin. Sebelum diberikan pada ternak, sebaiknya daun Turi dilayukan terlebih dahulu. penggunaan daun Turi sebagai pakan domba atau kambing perlu dibatasi, karena di dalam daunnya terdapat antinutrisi yaitu tannin. Sebelum diberikan pada ternak, sebaiknya daun Turi dilayukan terlebih dahulu.

35 Nutrien Daun Legum Pohon IngredienBKAbuProteinLemakSeratBETNTDNCaP % Daun Gamal25,06,318,83,715,553,764,70,660,11 Daun Lamtoro24,87,524,23,7221,543,169,01,680,21 Daun Kaliandra25,05,024,03,027,041,075,00,540,34 Daun Turi18,310,229,23,417,140,167,20,990,47

36 Legume Merambat berasal dari Amerika Selatan tropika Perrenial (hidup lebih dari satu tahun), berdaun tiga (trifoliate) sangat agresif, batangnya merambat, memanjat dan menjalar dan membentuk pertanaman penutup tanah 4 sampai 6 bulan setelah penanaman dari biji Batangnya agak berbulu dan panjang mencapai 5 m Berdaun lebat dan batangnya tidak berkayu meskipun tanaman telah berumur 18 bulan beradaptasi dengan baik di daerah tropis dan sub-tropis dengan curah hujan antara 1200 – 1500 mm Produksi bahan kering mencapai 2-5 ton/ha/tahun cukup baik untuk digunakan pada pertanaman campuran dengan berbagai jenis rumput seperti Panicum maximum, Pennisetum purpureum, Brachiaria mutica, dan Digitaria decumbens 1. Kacang Sentro (Centrocema pubescens BENTH)

37 2. Kacang Kalopo (Calopogonium mucunoides DESV) berasal dari Amerika Selatan tropika perrenial (hidup lebih dari satu tahun), Batangnya merambat, memanjat dan menjalar kurang tahan terhadap naungan dan genangan air. Biasa hidup ada daerah dengan ketinggian 200 sampai 1000 m dpl dengan curah hujan sekitar 1270 mm/tahun Termasuk legume pioner karena dapat segera tumbuh di tanah- tanah yang penuh dengan herba atau semak Kalopo ditanam sebagai tanaman penutup tanah di perkebunan kelapa, kopi dan karet serta pada lahan yang baru dibuka tidak tahan tumbuh di bawah naungan perkebunan karet yang tua Hijauan Kalopo dapat digunakan sebagai campuran pakan

38 3. Kacang Puero (Pueraria phaseloides (Roxb.) BENTH) Puero atau Kudzu berasal dari Malaysia dan daerah-daerah tropis perrenial (hidup lebih dari satu tahun), batangnya bisa merambat, memanjat dan menjalar sampai 4,5 – 6 m. Hamparan yang terbentuk di atas permukaan tanah dapat mencapai tinggi cm hidup di daerah dengan curah hujan sekitar 1270 mm/tahun atau lebih sangat baik untuk makanan ternak dan sangat disukai oleh sapi Sebagai tanaman perintis untuk tanah-tanah marginal, karena perakaran dalam dan luas

39 4. Kacang Stilo (Stylosanthes guianensis (Aubl.) Sw) berasal dari Amerika Tengah dan Selatan beriklim tropis perrenial (hidup lebih dari satu tahun), membentuk rumpun atau semak dengan batang yang tebal dan agak tegak kuat bisa hidup di daerah yang bebas embun beku dengan curah hujan sekitar mm/tahun Sangat tahan terhadap kekeringan dan toleran terhadap tanah masam dan drainase yang buruk, tetapi tidak tahan terhadap naungan. sangat disukai ternak terutama tanaman yang masih muda. Sangat baik digunakan sebagai suplemen protein di padang penggembalaan alam, dan dapat dicampur dengan rumput Brachiaria humidicola, Cencrus ciliaris atau Heteropogon contortus

40 Nutrien Daun Legum Merambat IngredienBKAbuProteinLemakSeratBETNTDNCaP % Centrosema24,19,416,84,033,236,560,21,200,38 Calopo29,48,815,83,233,738,457,71,210,23 Puero29,26,720,52,037,932,948,80,710,18 Kacang Stilo29,28,318,12,126,844,761,51,560,56

41


Download ppt "PAKAN KELAS 2 Pasture (padang gembalaan), tanaman padangan, hijauan yang diberikan dalam bentuk segar Termasuk dalam kelompok ini adalah semua hijauan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google