Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

INFORMATION SYSTEM CONTROL FOR SYSTEM RELIABILITY PERTEMUAN MINGGU KE - 7.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "INFORMATION SYSTEM CONTROL FOR SYSTEM RELIABILITY PERTEMUAN MINGGU KE - 7."— Transcript presentasi:

1 INFORMATION SYSTEM CONTROL FOR SYSTEM RELIABILITY PERTEMUAN MINGGU KE - 7

2 Control Objective for Information and Related Technology (COBIT) COBIT (Control Objectives for Information and Related Technology) merupakan sekumpulan dokumentasi dan panduan yang mengarahkan pada IT governance yang dapat membantu auditor, manajemen, dan pengguna (user) untuk menjembatani pemisah antara resiko bisnis, kebutuhan kontrol, dan permasalahan-permasalahan teknis. COBIT dikembangkan oleh IT governance Institute (ITGI) yang merupakan bagian dari Information Systems Audit and Control Association (ISACA)

3 COBIT COBIT merupakan suatu cara untuk menerapkan IT governance. COBIT berupa kerangka kerja yang harus digunakan oleh suatu organisasi bersamaan dengan sumber daya lainnya untuk membentuk suatu standar yang umum berupa panduan pada lingkungan yang lebih spesifik. Secara terstruktur, COBIT terdiri dari seperangkat contol objectives untuk bidang teknologi informasi

4 COBIT DEVELOPMENT COBIT muncul pertama kali pada tahun 1996 yaitu COBIT versi 1 yang menekankan pada bidang audit, COBIT versi 2 pada tahun 1998 yang menekankan pada tahap kontrol, COBIT versi 3 pada tahun 2000 yang berorientasi kepada manajemen, dan COBIT versi 4 yang lebih mengarah kepada IT governance.

5 COBIT FRAMEWORK COBIT terdiri dari 4 domain, yaitu: Planning & Organization Acquisition & Implementation Delivery & Support Monitoring & Evalution

6 COBIT FRAMEWORK Plan & Organize Acquire & Implement Deliver & Support Monitor & Evaluate

7 COBIT FRAMEWORK Plan and Organise (PO) : Domain ini menitikberatkan pada proses perencanaan dan penyelarasan strategi TI dengan strategi perusahaan, mencakup masalah strategi, taktik dan identifikasi cara terbaik IT untuk memberikan kontribusi maksimal terhadap pencapaian tujuan bisnis organisasi Acquire & Implement ( AI ) : Domain ini berkaitan dengan implementasi solusi IT dan integrasinya dalam proses bisnis organisasi, juga meliputi perubahan dan perawatan yang dibutuhkan sistem yang sedang berjalan untuk memastikan daur hidup sistem tersebut tetap terjaga Delivery & Support ( DS ): Domain ini mencakup proses pemenuhan layanan IT, keamanan sistem, kontinyuitas layanan, pelatihan dan pendidikan untuk pengguna, dan pemenuhan proses data yang sedang berjalan Monitor & Evaluate ( ME) : Domain ini berfokus pada masalah kendali-kendali yang diterapkan dalam organisasi, pemeriksaan intern dan ekstern dan jaminan independent dari proses pemeriksaan yang dilakukan

8 PLAN & ORGANISE (PO) Domain ini mencakup strategi dan taktik, serta fokus pada identifikasi cara terbaik agar TI dapat memberikan kontribusi pada pencapaian tujuan bisnis perusahaan Implementasi visi strategis perlu direncanakan, dikomunikasikan dan dikelola dalam beberapa perspektif yang berbeda. Sebuah organisasi yang tepat serta pemilihan infrastruktur TI harus diletakkan pada tempatnya. Domain ini biasanya membahas pertanyaan manajemen berikut: Apakah TI dan strategi bisnis sudah selaras? Apakah perusahaan mencapai penggunaan optimal dari sumber dayanya? Apakah setiap orang dalam organisasi memahami tujuan IT? Apakah resiko TI dipahami dan dikelola dengan baik? Apakah kualitas sistem TI sesuai dengan kebutuhan bisnis?

9 ACQUIRE AND IMPLEMENT (AI) Untuk mewujudkan strategi TI, solusi TI perlu diidentifikasi, dikembangkan, diperoleh, dan diimplementasikan serta terintegrasi ke dalam proses bisnis. Selain itu, perubahan dan pemeliharaan sistem yang ada dilindungi oleh domain ini untuk memastikan solusi terus memenuhi tujuan bisnis. Apakah proyek baru memiliki kemungkinan untuk memberikan solusi yang sesuai dengan kebutuhan bisnis? Apakah proyek baru dapat terdeliver tepat waktu dan sesuai anggaran? Apakah sistem baru ini bekerja dengan baik bila diterapkan? Apakah perubahan dapat dilakukan tanpa mengganggu continuitas operasi bisnis.

10 DELIVERY & SUPPORT (DS) Domain ini berkaitan dengan delivery jasa yang dibutuhkan, yang meliputi pelayanan, Manajemen Security dan kontinuitas layanan, dukungan layanan ( Service Support ) bagi user, dan manajemen data dan fasilitas operasional. Domain ini biasanya membahas pertanyaan manajemen berikut: Apakah layanan TI yang disampaikan sesuai dengan prioritas bisnis? Apakah biaya TI sudah optimal? Apakah karyawan dapat menggunakan sistem IT secara produktif dan aman? Apakah kerahasiaan integritas yang memadai tersedia di tempat yang membutuhkan keamanan informasi?

11 MONITOR AND EVALUATE ( ME ) Semua proses TI perlu dinilai secara teratur dari waktu ke waktu untuk mencapai kualitas dan memenuhi persyaratan kontrol. Domain ini ditujukan untuk manajemen kinerja, pemantauan pengendalian internal, kepatuhan terhadap peraturan pemerintahan. Ini biasanya membahas pertanyaan manajemen berikut: Apakah kinerja TI dapat diukur untuk mendeteksi masalah sebelum terlambat? Apakah manajemen telah memastikan bahwa pengendalian internal bekerja efektif dan efisien? Dapatkah kinerja TI dihubungkan kembali ke tujuan bisnis? Apakah kerahasiaan integritas, ketersediaan memadai dan kontrol di tempat untuk keamanan informasi?

12 COBIT FRAMEWORK

13 Trust Service Framework Dikeluarkan oleh AICPA bersama Canadian Institute of Chartered Accountants (CICA) untuk memenuhi kebutuhan atas jaminan informasi Evaluasi baru yang secara independen menguji dan memverifikasi keandalan sistem untuk memberikan jaminan kepada pihak manajemen, pelanggan, vendor dan mitra bisnis bahwa suatu sistem informasi benar- benar andal. SysTrust dikembangkan untuk memberikan tingkat keyakinan tentang reliabilitas sistem

14 Trust Service Framework

15 Security Sistem dilindungi dari akses fisik maupun logis yang tidak memiliki otorisasi, untuk mencegah : a. Penggunaan yang tidak sesuai, penghancuran atau pengungkapan informasi dan software b. Pencurian sumber daya sistem Apakah sistem yang digunakan aman dan memiliki perlindungan dari akses-akses yang tidak dikehendaki. Confidentiality Perlindungan informasi perusahaan (rencana pemasaran, teknik perdagangan) yang rahasia dan penting dari pengungkapan yang tidak terotorisasi. Apakah informasi yang didapat oleh customer benar adanya dan dapat dipertanggungjawabkan, serta sistem yang ada dapat diinovasi apabila diperlukan dan terus memberikan keamanan dan integritas sistem.

16 Trust Service Framework Privacy Informasi personal dari konsumen dikumpulkan, digunakan, dan di pelihara sesuai dengan kebijakan internal dan eksternal, serta terlindungi dari pengungkapan yang tidak terotorisasi. Apakah informasi yang diberikan customer ditangani dan dijamin kerahasiaannya Processing Integrity Pemrosesan sistem bersifat lengkap, akurat, tepat waktu, dan diotorisasi. Sebuah sistem dikatakan memiliki integritas apabila dapat melaksanakan fungsi yang diperuntukkan bagi sistem tersebut secara keseluruhan dan bebas dari manipulasi sistem, baik yang tidak diotorisasi maupun yang tidak disengaja. Availability Sistem tersebut tersedia untuk dioperasikan dan digunakan dengan mencantumkannya pada pernyataan atau perjanjian tingkat pelayanan

17 Trust Service Framework Dengan bantuan prinsip-prinsip dan kriteria tersebut, Auditor (CPA) yang ditunjuk dapat : a. Mengevaluasi apakah perusahaan layak, dan apabila terdapat kelemahan dapat ditemukan. b. Menggunakan prinsip dan criteria tersebut untuk membangun pengendalian dari awal. c. Adanya jaminan yang dibuat CPAs dapat memberikan verifikasi yang independent, sehingga customer dapat mengetahui perusahaan mana yang layak dan aman bagi transaksi yang akan mereka lakukan. Systrust memberikan jaminan pada reliabilitas system yang dimiliki perusahaan, sehingga perusahaan dinyatakan layak menjalankan operasinya dan aman.

18 Foundation of the Trust Services Framework Management issue, not a technology issue SOX 302 states: CEO and the CFO responsible to certify that the financial statements fairly present the results of the company’s activities. The accuracy of an organization’s financial statements depends upon the reliability of its information systems. Defense-in-depth and the time-based model of information security Have multiple layers of control

19 Evaluate Internal Control Assessing IT Controls What criteria does your company use to assess the effectiveness of the IT-related internal control structure? Number of companies using criteriaPercentage COBIT2714.2% Trust Services (formerly SysTrust) 10.5% COSO % Combination of the three2613.7%. Respondent base: 190 companies

20 To Mitigate Risk : KontrolContoh Preventif Training User access controls (authentication and authorization) Physical access controls (locks, guards, etc.) Network access controls (firewalls, intrusion prevention systems, etc.) Device and software hardening controls (configuration options). Detektif Log Analysis Process of examining logs to identify evidence of possible attacks (analisa log pengguna sistem, unauthorized user) Intrusion Detection Sebuah sistem yang melakukan pengawasan terhadap traffic jaringan dan pengawasan terhadap kegiatan-kegiatan yang mencurigakan didalam sebuah sistem jaringan Jika ditemukan kegiatan-kegiatan yang mencurigakan berhubungan dengan traffic jaringan maka IDS akan memberikan peringatan kepada sistem atau administrator jaringan Managerial Reports Security Testing

21 To Mitigate Risk : KontrolContoh Korektif Computer Incident Response Team Chief Information Security Officer (CISO) Independent responsibility for information security assigned to someone at an appropriate senior level Patch Management Fix known vulnerabilities by installing the latest updates Security programs Operating systems Applications programs Manajemen patch adalah bidang sistem manajemen yang melibatkan pengujian dan penginstalan beberapa patch (perubahan kode) ke sistem komputer diberikan.

22


Download ppt "INFORMATION SYSTEM CONTROL FOR SYSTEM RELIABILITY PERTEMUAN MINGGU KE - 7."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google