Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Materi 3 Lapis Fisik Sinkronisasi dan Kompresi Jaringan Komputer I.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Materi 3 Lapis Fisik Sinkronisasi dan Kompresi Jaringan Komputer I."— Transcript presentasi:

1 Materi 3 Lapis Fisik Sinkronisasi dan Kompresi Jaringan Komputer I

2 Jenis Sinkronisasi Pada transmisi data di lapis fisik, selain modulasi diperlukan kemampuan untuk sinkronisasi, yaitu teknik mendapatkan bit di suatu sinyal yang melibatkan masalah waktu pengambilan sampel dari sinyal, format suatu karakter dan format paket Terdapat 3 jenis teknik sinkronisasi data Asynchronous Synchronous Isochronous

3 Asynchronous Data dikirim karakter demi karakterDiawali start bit dan diakhiri stop bitJarak antar karakter bebas (tidak diatur)Panjang karakter bisa : 5,6,7,8 bitPanjang stop bit bisa : 1, 1.5 dan 2 bitBisa dibubuhkan pariti genap atau ganjilContoh : standar RS-232 (port serial di hampir semua komputer)Umum digunakan untuk kondisi saluran berkualitas sedang

4 Synchronous Diawali dan diakhiri dengan karakter flagPanjang karakter tetap dan berurutanTanpa pariti Menuntut kualitas saluran sangat baik (error minimal, tidak terjadi pergeseran waktu dll) Sangat efisient (rasio payload tinggi)Contoh : X.25

5 Isochronous Gabungan dari asinkron dan sinkronDiawali dengan karakter flag Setiap karakter data diawali dengan start bit dan diakhiri dengan stop bit Sudah jarang digunakan dikarenakan paling tidak efisien

6 Jika masalah pengkodean saluran sudah bisa dianggap selesai, maka urusan selanjutnya adalah bagaimana penerima mendapatkan data yang ditujukan kepadanya dari sinyal yang dikirim Pada dasarnya lapis fisik harus mampu memisahkan bit-demi-bit yang terkodekan di sinyal yang diterima Proses ini disebut sinkronisasi bit Teknik Transmisi di Lapis Fisik

7 Untuk mendapatkan bit yang terdapat pada sinyal yang berubah- ubah dengan cepat, dilakukan teknik sampling sinyal dengan jumlah sample beberapa kali dari laju data. Semakin banyak jumlah sample, maka akan semakin akurat prediksi bit yang didapat apakah bit ‘0’ atau bit ‘1’ dengan konsep sederhana ‘mayoritas menentukan hasil’, jika mayoritas bit di suatu perioda sampling (sepanjang slot pada laju bit pengirim) cenderung ke bit tertentu, maka dianggap bit tersebut yang diterima. Pada sistem RS-232, umum dilakukan sampling sebesar 8x, 16x atau 64x dari laju data pengirim Sinkronisasi Bit

8

9 Sinkronisasi Karakter Setelah mendapatkan bit-bit informasi, maka tugas selanjutnya adalah mendapatkan set bit yang membentuk karakternya. Tugas ini sangat penting dikarenakan salah memilih posisi bit dalam karakter akan memberikan karakter lain yang berbeda artinya sama sekali Contoh : diterima Jika dibaca sebagai MSB mulai dari bit paling kiri, maka akan didapatkan karakter ASCII 31h (angka 1) Jika dibaca sebagai MSB mulai dari bit kedua dari kiri, maka akan didapatkan karakter ASCII 62h (hurup b)

10 Sinkronisasi Karakter | |1|0|0|0| |1|0|0|0| | | SYN STX Memasuki mode Hunt Deteksi kar. SYN Penerima telah selesai sinkronisasi karakter SYN ETX Sinkronisasi karakter Isi Frame SYN DLESTXDLEETX Sinkronisasi karakter Isi Frame Tanda Mulai Frame Tanda Berakhir Frame STX

11 Sinkronisasi Karakter Digunakan karakter SYN sebagai penanda mulainya bit dari suatu karakter Cara kerjanya relatif sederhana: Penerima akan mencari (hunting) karakter SYN dalam urutan bit yang diterimanya Akan dicocokkan 8 bit pertama yang dimulai dari bit ‘0’ (kondisi ini disebut memasuki mode hunting) Jika cocok, maka 8 bit tersebut ditetapkan sebagai karakter pertama Jika tidak cocok, maka akan mencari bit ‘0’ berikutnya untuk selanjutnya melakukan hunting lagi Disediakan 2 atau 3 karakter SYN untuk berjaga-jaga jika terlewat menerima karakter SYN pertama

12 Table ASCII ABCDEF 0xNUL SOH STXETX EOTENQACK BELBSTABLFVTFFCRSOSI 1xDLEDC1DC2DC3DC4 NAKSYN ETB CAN EM SUBESC FSGSRSUS 2x space !"#$%&'()*+,-./ 3x :;<=>? 5xPQRSTUVWXYZ[\]^_ 6x`abcdefghijklmno 7xpqrstuvwxyz{|}~DEL A B 4C 53 … SYN NUL NUL NUL STX R J G H K L I Y H K L S J H F U Y U W I E ETX NUL NUL NUL SYN SYN

13 Sinkronisasi Frame Setelah mendapatkan karakter-karakter didapat masalah baru, yaitu karakter mana yang merupakan informasi (frame data) dan mana yang merupakan karakter random yang ditambahkan sistem transmisi (pada komunikasi sinkron) atau noise yang kebetulan memenuhi syarat untuk dibaca sebagai suatu karakter (pada komunikasi asinkron) Pada prinsipnya, suatu deretan karakter yang mengandung informasi diapit oleh karakter-karakter khusus sebagai penanda, karakter tersebut adalah STX sebagai tanda awal frame dan ETX sebagai tanda akhir frame Mekanisme ini disebut sinkronisasi frame

14 Sinkronisasi Frame Terdapat dua jenis sinkronisasi frame Untuk data dapat dibaca (teks), mengandung informasi yang hanya terdiri dari karakter- karakter huruf, angka dan karakter lain (umumnya merupakan karakter ASCII 00h s/d 7Fh)  cukup digunakan karakter STX dan EiTX Untuk data biner, mengandung informasi yang menggunakan semua kombinasi ASCII (data gambar, suara dan data-data lain yang dikodekan dari 00h s/d FFh)  menggunakan karakter DLE STX dan DLE ETX

15 Sinkronisasi Frame

16 Pengkodean Huffman Tujuan dari sistem komunikasi data adalah ingin mengirimkan data secara benar dan (kalau bisa) sesedikit mungkin. Teknik-teknik yang dikenal untuk bisa mengirim sesedikit mungkin (kompresi) adalah: Menggunakan modulasi yang seefisien mungkin  pendekatan yang sulit, dibatasi kemampuan riset Menggunakan kode-kode pengganti karakter  terbatas untuk data teks atau apapun yang kombinasi simbolnya sedikit dan terdapat banyak pengulangan, memerlukan tabel pengganti simbol yang sama di sisi kirim dan sisi terima Menggunakan kemampuan manipulasi matematik digital  pendekatan yang meminta kemampuan komputasi Kombinasi antara ketiganya dll

17 Teknik manipulasi matematik saat lalu hanya bisa dilakukan dilapis aplikasi yang mempunyai kemampuan komputasi dan bisa diprogram, tetapi saat ini teknik ini sudah bisa diterapkan kedalam sebuah chip sehingga bisa diterapkan di lapis fisik Salah satu tenik dasar manipulasi matematik adalah pengkodean Huffman, menggunakan konsep karakter yang paling sering muncul dikodekan dengan jumlah bit yang paling sedikit sedangkan karakter yang paling jarang dikodekan dengan bit yang paling banyak  teknik pengkodean karakter panjang bit tidak seragam

18 Langkah Pengkodean Huffman Keenam kodekan karakter dengan menelusuri bit’0’ dan ‘1’ yang cocok dengan karakter tersebut dimulai dari kanan ke kiri Kelima kodekan kedua bobot tersebut dengan bit ‘0’ dan ‘1’, juga untuk setiap penggabungan bobot secara konsisten Keempat ulangi langkah 2 dan 3 sampai tinggal hanya 2 bobot Ketiga hasil gabungan diletakkan di urutan sesuai dengan bobot yang baru Kedua gabungkan dua karakter terbawah dan jumlahkan bobotnya Pertama karakter diurutkan berdasarkan banyaknya kemunculan dari yang paling sering ke yang paling jarang dan diberi tanda bobot (jumlah kemunculan)

19 Contoh Pengkodean Huffman A = 00, M = 11, N = 011, I = 100, S = 0101,Y = 01000, G = 01001, K = 1010, L= 1011 SAYA INGIN MAKAN MALAM =

20 Entropi Nilai yang menyatakan kepadatan suatu kompresi, atau kepadatan informasi Nilai rata-rata bit/karakter Misal ADAAPA  A = 1 D=01 P=00 Entropi = {(4x1) + (1x2) + (1x2)}/6 = 8/6 = 1.33 Nilai Entropi > 1

21 Komunikasi berbasis bit Pengkodean Huffman membawa peluang komunikasi di bawa sebagai deretan bit yang bukan n*8 bit, sehingga diperlukan teknik komunikasi lain yang disebut komunikasi berbasis bit Data : Perlu tanda (flag) sebagai awal dan akhir : Dikirim


Download ppt "Materi 3 Lapis Fisik Sinkronisasi dan Kompresi Jaringan Komputer I."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google