Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

BADAN PUSAT STATISTIK TAHUN 2013. Pendahuluan Perkembangan sektor industri dari sisi jumlah usaha dan pekerja dari tahun ke tahun menunjukkan trend yang.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "BADAN PUSAT STATISTIK TAHUN 2013. Pendahuluan Perkembangan sektor industri dari sisi jumlah usaha dan pekerja dari tahun ke tahun menunjukkan trend yang."— Transcript presentasi:

1 BADAN PUSAT STATISTIK TAHUN 2013

2 Pendahuluan Perkembangan sektor industri dari sisi jumlah usaha dan pekerja dari tahun ke tahun menunjukkan trend yang meningkat. Walaupun begitu kenaikannya belum bisa melebihi jumlah usaha dan pekerja pada kondisi sebelum krisis tahun Share sektor industri terhadap PDB triwulan III tahun 2013 sekitar 24 % semakin jauh melampaui peran sektor pertanian (14,2 %) 2

3  Usaha IMK memberikan sumbangan yang cukup besar dalam menciptakan lapangan pekerjaan di Indonesia  Usaha IMK umumnya usaha rumah tangga yang sebagian besar masih bercampur dengan tempat tinggal.  Usaha IMK merupakan usaha rumah tangga yang masih memerlukan pembinaan yang terus menerus dibidang pemasaran, permodalan, dan pengolahan. Gambaran Umum

4 KEGIATAN SUBDIT INDUSTRI MIKRO KECIL RUMAHTANGGA (IKR) RUTIN :  SURVEI INDUSTRI MIKRO KECIL TRIWULANAN ( IMK)  SURVEI INDUSTRI MIKRO KECIL TAHUNAN ADHOC :  SURVEI PENGGILINGAN PADI (PIPA)  SURVEI KEPERLUAN EXTERNAL

5 Sumber Data IKR Tahun 1991 – 1995, Survei IKR Tahun 1996, Sensus Ekonomi 1996 Tahun 1998 – 2005, tergabung dalam SUSI (Survei Usaha Terintegrasi) Tahun 2006, Sensus Ekonomi 2006 Tahun , Survei IKR Tahun 2011 sd sekarang, Survei IKR Triwulanan

6 IMK TRIWULANAN UMUM :  VIMK diselenggarakan untuk mendata keberadaan, penyebaran, aktivitas, dan karakteristik kegiatan IMK  Pendekatan pencacahan VIMK dilakukan melalui pendekatan perusahaan/usaha  Sasaran pencacahan IMK adalah perusahaan/ usaha berskala mikro dan kecil.

7 Tujuan o Secara umum VIMK bertujuan untuk mengetahui profil Industri Mikro dan Kecil (IMK) daerah potensi di Indonesia yang dapat digunakan sebagai bahan perencanaan kegiatan ekonomi secara makro o Secara khusus tujuan VIMK adalah untuk mengetahui pertumbuhan produksi IMK, selain itu juga untuk mendapatkan informasi dasar tentang berbagai informasi mengenai kegiatan ekonomi menurut 2 digit KBLI berupa persentase/rata-rata proporsi, seperti: Banyaknya usaha Banyaknya tenaga kerja Pengeluaran untuk tenaga kerja Struktur input dan output Kendala dan prospek usaha Keterangan lain yang berkaitan dengan usaha IMK

8 Lingkup dan Cakupan  Beberapa kabupaten/kota daerah potensi seluruh provinsi di Indonesia  Sasaran pencacahan : industri mikro dan industri kecil termasuk pengusaha/pemilik.  Klasifikasi Industri pengolahan Industri Rumahtangga : 1 – 4 pekerja Industri Kecil : 5 – 19 pekerja Industri Sedang : 20 – 99 pekerja Industri Besar : > 99 pekerja

9 INSTRUMEN YG DIGUNAKAN  DAFTAR DSBS  DAFTAR L  DAFTAR RB  DAFTAR DS  DAFTAR S  BUKU PEDOMAN

10 METODOLOGI Kerangka Sampel : 1. Pemilihan BS -  SE Pemilihan Usaha  L Rancangan Penarikan Sampel - Tahap 1 memilih sejumlah blok sensus pada setiap strata secara PPS (Probability Proportional to Size) dengan size banyaknya IMK hasil listing. Penarikan sampel BS antar strata dilakukan secara independent--  dri SE  di BPS

11 Tahap 2 IK take all (kecuali jika ada Propinsi dengan jumlah Industri Kecilnya melebihi jumlah target sampel maka dilakukan pemilihan sampel) dan IK dipilih dari hasil listing secara sistematik linier untuk setiap jenis usaha sesuai KBLI pada blok sensus terpilih. --  di Prov dan Kab 3

12 Konsep dan Definisi Industri Manufaktur: Kegiatan produksi yang mengubah barang dasar (bahan mentah) menjadi barang jadi/setengah jadi dan atau dari barang yang kurang nilainya menjadi barang yang lebih tinggi nilainya. Termasuk ke dalam kategori ini adalah kegiatan jasa industri pengolahan (makloon).

13 Usaha Industri: suatu unit/kesatuan produksi yang terletak pada tempat tertentu yang melakukan kegiatan untuk mengubah barang-barang (bahan baku) dengan mesin atau bahan kimia atau dengan tangan menjadi produk baru, atau mengubah barang- barang yang kurang nilainya menjadi barang yang lebih tinggi nilainya, dengan maksud untuk mendekatkan produk tersebut kepada konsumen akhir. Contoh: a. Usaha pembuatan jamu. b. Perusahaan pembuatan sepatu dari kulit. c. Usaha pembuatan ukir-ukiran dari kayu. 4

14 Perusahaan/Usaha Jasa Industri Manufaktur (makloon) : Unit kegiatan dari suatu industri yang melayani keperluan pihak lain. Pada kegiatan ini bahan baku disediakan oleh pihak yang dilayani dan pihak perusahaan/usaha melaksanakan proses pengolahannya dengan memperoleh pembayaran sebagai balas jasanya (nilai upah makloon). Contoh : Usaha Penggilingan Padi

15 Klasifikasi Baku Lapangan Usaha Indonesia (KBLI) Rev 4 10 Industri Makanan 11 Industri Minuman 12 Industri Pengolahan Tembakau 13 Industri Tekstil 14 Industri Pakaian Jadi 15 Industri Kulit, Barang dari Kulit dan Alas Kaki 16 Industri Kayu, Barang dari Kayu, Anyaman Rotan 21 Industri farmasi, Obat dan Obat Tradisional 22 Industri Karet, Barang Dari Karet dan Plastik 23 Industri Barang Galian Bukan Logam 24 Industri Logam dasar 25 IIndustri Barang Logam, bukan Mesin & Peralatannya 26 ndustri Komputer, Barang Elektronika dan Optik 28 Industri Mesin dan perlengkapan YTDL 30 Industri Alat Angkutan Lainnya 31 Industri Furnitur 32 Industri pengolahan Lainnya 33 Jasa Reparasi dan Pemasangan Mesin dan Peralatan 5

16 Pendaftaran perusahaan/usaha industri di setiap blok sensus dilakukan dengan dua pendekatan yaitu pendekatan bangunan dan pendekatan rumah tangga. 1. Pendekatan bangunan : a. Bangunan usaha IMK di blok sensus terpilih b. Bangunan campuran c. Industri yang lokasi usahanya bukan di suatu bangunan sensus namun lokasi usahanya tetap (misal: gerobak, dll) maka tempat usaha tersebut dianggap sebagai satu bangunan fisik dan sensus tersendiri. Contoh : Pembuatan pelat nomor kendaraan bermotor di gerobak tetap.

17 2.Pendekatan rumah tangga : Usaha IMK yang dilakukan anggota rumah tangga di bukan bangunan sensus dengan memperhatikan: a. Lokasi usaha tidak tetap/keliling Contoh : - Jasa pemotong balok yang dilakukan dengan keliling - Jasa penggilingan padi keliling (huller) b. Lokasi tetap Contoh : - Penggergajian kayu di hutan. - Pemecahan batu di pinggir sungai

18 Direktorat Statistik IndustriDirektorat Statistik Industri

19 1. Rasio Komoditi 2. Rasio Perusahaan 3. Rasio KBLI & Total riDirektorat Statistik Industri 4. Indeks KBLI & Total

20 Direktorat Statistik IndustriDirektorat Statistik Industri

21

22

23 KBLI Jenis Industri Pertumbuhan Q to Q (%) Trw I Trw II Trw III (1)(2)(3)(4)(5) 10 Industri Makanan 1,75-7,1110,60 11 Industri Minumam 4,162,766,20 13 Industri Tekstil -6,84-3,227,10 14 Industri Pakaian Jadi 9,29-0,723,05 15 Industri Kulit, arang dari Kulit dan Alas Kaki -4,126,66-3,36 18 Industri Percetakan dan Reproduksi Media Rekaman -6,964,654,40 20 Industri Bahan Kimia dan Barang dari Bahan Kimia -10,083,89-0,52 22 Industri Karet, Barang dari Karet dan Plastik -5,917,89-2,85 23 Industri Barang Galian Bukan Logam 2,86-11,48-4,23 25 Industri Barang Logam, Bukan Mesin dan Peralatannya 2,03-0,63-1,05 26 Industri Komputer, Barang Elektronik dan Optik 22,08-16,963,14 27 Industri Peralatan Listrik 3,9815,627,02 29 Industri Kendaraan bermotor, Trailer dan Semi Trailer 10,0713,533,43 31 Industri Furnitur -6,8939,5016,33 32 Industri Pengolahan Lainnya -19,6741,7212,54 DKI Jakarta DKI Jakarta -2,114,120,65

24

25

26

27 SURVEI IMK TAHUNAN Tujuan : Untuk mendapatkan populasi industri mikro kecil periode tahunan dengan beberapa karateristik, misal : banyaknya usaha, tenaga kerja, input output, balas jasa, modal dan kendala. Contoh : Jumlah usaha IMK 2013 : 3,4 jta Jumlah T.K : sekitar 6,4 jta Input : 1,1 trilyun Output : 1,6 trilyun

28 Kesimpulan : Survei : 1.Persiapan - perencanaan (anggaran, tujuan) - instrumen - metodologi - dummy tabel - pengolahan

29 2. Pelaksanaan : - Pencacahan - Pengawasan - Pemeriksaan 3. Pengolahan - Data entri - Tabulasi 4. Diseminasi - Analisis - Hasil

30 Terima kasih


Download ppt "BADAN PUSAT STATISTIK TAHUN 2013. Pendahuluan Perkembangan sektor industri dari sisi jumlah usaha dan pekerja dari tahun ke tahun menunjukkan trend yang."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google