Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Disusun oleh : Nurdiansah, ST (Pembina FOSCA - Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia) Presentasi untuk kegiatan : Pengenalan Management Internal Kelompok.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Disusun oleh : Nurdiansah, ST (Pembina FOSCA - Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia) Presentasi untuk kegiatan : Pengenalan Management Internal Kelompok."— Transcript presentasi:

1 Disusun oleh : Nurdiansah, ST (Pembina FOSCA - Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia) Presentasi untuk kegiatan : Pengenalan Management Internal Kelompok Ilmiah Remaja (PEMIKIR) Sabtu, 27 Februari 2010

2 Apa itu KIR … ?

3 KIR singkatan dari Kelompok Ilmiah Remaja KIR kadang kala disebut juga dengan sebutan Karya Ilmiah Remaja / Youth Science Club. KIR merupakan Organisasi Ekstrakulikuler yang bergerak di bidang Penelitian Ilmu Pengetahuan dan Teknologi. Dimana dari hasil Penelitian tersebut diharapkan menghasilkan suatu Karya Ilmiah. KIR ditujukan untuk siswa yang berusia 12 – 21 tahun, Adapun Jenis KIR diantaranya :  Tingkat Intra Sekolah Tingkat SMP Tingakt SMA  Tingkat Antar Sekolah KIRJU, KIRJAS, KIRPUS, KIBAR, PIRAMID, BASIC, FORMASI, FOSCA, dll.

4 Butir hasil Konferensi tersebut salah satunya “Diperlukannya pendidikan IPTEK di luar sekolah”. Mengingat pentingnya hasil konferensi itu, maka banyak negara di dunia, termasuk Indonesia menyelenggarakan pendidikan di luar sekolah melalui “Youth Science Club” yang kemudian dikenal dengan “Kelompok Ilmiah Remaja ” Di Indonesia, LIPI (Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia) memperkenalkan KIR dikalangan sistem pendidikan pada tahun 1969, dua tahun setelah LIPI berdiri, yakni Latar Belakang didirikannya KIR berdasarkan hasil : Konferensi Anak - anak Dunia (Children of World Conference) yang diselenggarakan oleh UNESCO (Salah satu Badan / Organisasi PBB yang mengurusi Pendidikan, Iptek, dan Kebudayaan) pada tahun 1963 bertempat Grenobel Perancis.

5 Ketua Dewan Pembina BendaharaSekretarisWakil Ketua LITBANG MIPA IPSK BASAKOM HUMAS SDM LOGISTIK PUBDOK Wk.SekretarisWk.Bendahara Anggota KIR Forum AlumniBadan Konsultasi Kepala Sekolah KIR mempunyai Sturktur Organisasi, seperti struktur disamping ini :

6 Tujuan KIR didirikan, diantaranya : Meningkatkan kesadaran tentang peranan IPTEK dalam kehidupan dan pembangunan bangsa. Meningkatkan kemampuan dan kreativitas ilmiah bagi remaja. Melatih remaja untuk dapat menjawab berbagai permasalahan. Melatih untuk bersikap dan berfikir secara ilmiah. Mempersiapkan remaja menjadi Ilmuwan. Mengisi waktu kosong dengan kegiatan yang positif dan produktif. Tujuan yang harus dicapai oleh KIR adalah pengembangan sikap ilmiah, kejujuran dalam memecahkan masalah yang ditemui dengan kepekaan yang tinggi dengan menggunakan metode yang sistematis, objektif, rasional dan berprosedur.

7 Kelompok Ilmiah Remaja (KIR) mempunyai berbagai manfaat bagi Siswa (Anggota KIR), Guru (Pembina KIR), maupun Sekolah (Pelindung KIR), antara lain sebagai berikut :  Menfaat KIR bagi Siswa (Anggota) adalah : Membangkitkan rasa ingin tahu. Meningkatkan daya kreatif, kreasi, kritis, dan nalar. Menambah wawasan terhadap Iptek. Meningkatkan keterampilan menguasai Iptek. Meningkatkan minat baca terhadap Iptek. Memperluas wawasan komunikasi melalui pengalaman diskusi, debat, dan presentasi ilmiah. Mengenal tata cara berorganisasi ilmiah. Menempa kematangan sikap dan kepribadian. Mengenal sifat-sifat ilmiah.

8  Menfaat KIR bagi Guru (Pembina) adalah : Menambah keterampilan membimbing kelompok ilmiah remaja. Menambah pengetahuan dalam menunjang kegiatan belajar mengajar. Mengenal sikap dan perkembangan pribadi siswa lebih mendalam. Meningkatkan kesejahteraan hidup.  Menfaat KIR bagi Sekolah (Pelindung) adalah : Memberikan nilai tambah dan nilai unggulan kompetitif bagi sekolah. Menambah keterampilan dalam mengelola dan mengembangkan sekolah. Memperluas hubungan kerja sama dengan instansi lainnya. Meningkatkan situasi dan kondisi sekolah yang kondusif untuk belajar Menambah fungsi sekolah lanjutan / menengah sebagai media tempat pengembangan riset / penelitian.

9 Ada beberapa hal yang harus dijadikan bahan pertimbangan dan persiapan dalam membentuk Kelompok Ilmiah Remaja (KIR) di tingkat Sekolah, antara lain sebagai berikut :  Waktu Organisasi KIR : Waktu berkumpul dan beraktivitas, biasanya pada hari Sabtu / Minggu  Kelengkapan Organisasi KIR : Surat Keputusan Pengukuhan Ektrakulikuler Anggaran Dasar (AD) dan Anggaran Rumah Tangga (ART) Struktur Kepengurusan Program Kerja Peraturan Organisasi Format Keanggotaan

10 Unsur organisasi KIR terdiri dari : 1.Anggota KIR (siswa yang telah lolos penyeleksian dan pelantikan keanggotaan) 2.Pengurus KIR (anggota yang mengelola KIR dengan masa waktu max 1 tahun) 3.Pembina KIR (guru yang ditunjuk pihak sekolah untuk mendampingi KIR) 4.Alumni KIR (anggota yang telah lulus dari sekolah) 5.Partisipan KIR (pihak luar (instansi/perorangan) yang peduli akan aktivitas KIR) Bagaimana dengan istilah Pelatih KIR ???

11 Anggota KIR merupakan : Siswa sekolah yang telah lolos tahap seleksi Keanggotaan KIR yang diadakan oleh Pengurus KIR Sebagai Media Kreativitas Organisasi, dimana anggota kelas X dijadikan media utama penerimaan ilmu pengetahuan yang berasal dari Unsur KIR lain, seperti dari Pengurus, Pembina, Alumni dan Partisipan KIR. Berperan sebagai Sumber Aktifitas Organisasi, dimana anggota tersebut juga dilibatkan dalam menyumbangkan ide-ide kreatif dalam bentuk kegiatan maupun penelitian untuk KIR Berperan sebagai bibit-bibit unggul untuk kaderisasi kepengurusan KIR dimasa mendatang.

12 Pengurus KIR merupakan : Anggota KIR yang lolos pelatihan kepengurusan, diharapkan pada pelatihan tersebut dapat menghasilkan calon-calon pngurus yang siap mengurus organisasi KIR kedepan. Sebagai Pelaksana Program Kerja Organisasi KIR bedasarkan amanat yang diberikan pada waktu acara kaderisasi kepengurusan. Berperan sebagai pemberi kebijakan Organisasi, dimana Ketua KIR merupakan penentu kebijakan tertinggi di KIR dibantu oleh anggota Badan Pengurus Harian (BPH) yang lain, seperti ; Wakil Ketua, Sekretaris, dan Bendahara KIR. Penanggungjawab atas segala kebijakan dalam mengelola kepengurusan Organisasi KIR.

13 Pembina KIR merupakan : Guru / Perorangan yang direkomendasikan oleh kepala sekolah untuk ditugaskan menjadi Pembina KIR. Sebagai Pemantau jalannya organisasi KIR, dimana setiap kebijakan yang diambil Pengurus KIR harus sepengetahuan Pembina KIR. Berperan sebagai Konsultan kepengurusan, dimana pembina memberikan saran kepada pengurus maupun anggota KIR. Pelindung bagi Organisasi KIR dan penghubung antara Unsur KIR lain dengan pihak sekolah.

14 Alumni KIR merupakan : Anggota KIR yang telah lulus dari Sekolah, baik berstatus sebagai mahasiswa maupun pekerja. Sebagai Falisitator aktivitas ilmiah KIR, maksudnya sebagai pengisi materi dari aktivitas KIR berdasarkan kemampuan yang alumni itu punyai, baik didapat diwaktu masa kuliah maupun di masa kerja. Berperan sebagai Media Link Organisasi, maksudnya sebagai media jembatan penghubung KIR dengan pihak instansi / lembaga yang bergerak dibidang sains. Salah satu pendukung dalam Pendanaan kegiatan / aktivitas KIR, biasanya diperuntukan untuk kalangan alumni yang telah berstatus kerja.

15 Partisipan KIR merupakan : Instansi / Lembaga Sains yang membantu dalam berbagai aktivitas KIR, baik dalam hal keilmuan maupun hal pendanaan kegiatan KIR. Sebagai Link Organisasi, yang nantinya berperan sebagai jaringan pendukung aktivitas KIR.

16 Pendanaan organisasi KIR didapatkan dari : 1.Iuran Kas KIR 2.Subsidi dari pihak Sekolah 3.Donatur 4.Sponsorship 5.Fundingship

17 Aktivitas organisasi KIR terdiri dari : 1.Pengenalan KIR 2.Penyeleksian KIR 3.Pelantikan KIR 4.Pertemuan KIR 5.Pelatihan KIR 6.Praktikum / Penelitian KIR 7.Perlombaan KIR 8.Pergantian Kepengurusan KIR 9.Program Kerja KIR 10.Proyek KIR

18 KIR mempunyai beberapa kegiatan Pertemuan, diantaranya ; 1)Pertemuan Mingguan Rapat Pengurus KIR Praktikum per-Seksi/Divisi/Departemen Pertemuan Materi Sains Latihan Rutin KIR 2)Pertemuan Bulanan Pelatihan Ilmiah (LDP, TLIR, PIR, dll) Pertemuan dengan Alumni KIR Kunjungan Ilmiah Forum Silaturahmi KIR 3)Pertemuan Tahunan Pekan Pengenalan, Penyeleksian, Penerimaan & Pelantikan (P5 KIR) Musyawarah Besar KIR Ulang Tahun KIR Rapat Pleno KIR

19 KIR mempunyai beberapa kegiatan Pelatihan, diantaranya ; 1)Pelatihan Dasar (Basic Training) Latihan Dasar Penelitian (LDP) Latihan Dasar Kepemimpinan (LDK) Latihan Dasar Management (LDM) Latihan Dasar Science (LDS) 2)Pelatihan Menengah (Intermediate Training) Temu Lapang Ilmiah Remaja (TLIR) Pelatihan Kepemimpinan Lanjutan (PKL) Bina Pengelolaan Organisasi (BPO) Kuliah Umum Pengetahuan (KUP) 3)Pelatihan Mahir (Advanced Training) Perkemahan Ilmiah Remaja (PIR) Program Pengkajian Kepengurusan (PPK) Pelatihan Organisasi Mandiri (POM) Science Project (SP)

20 KIR mempunyai beberapa kegiatan Perlombaan, diantaranya ; 1)Bidang Penelitian tingkat Nasional (National Research Competition) Indonesian Science Project Olympiad (ISPO) diadakan PASAID & DEPDIKNAS Lomba Penelitian Ilmiah Remaja (LPIR) diadakan DEPDIKNAS National Young Innovator Awards (NYIA) diadakan LIPI & PPTIPTEK Lomba Karya Ilmiah Remaja (LKIR) diadakan LIPI Indonesian Young Scientist Competition (INAYS) diadakan SURYA INSTITUTE Olimpiade Penelitian Siswa Indonesia (OPSI) diadakan DEPDIKNAS 2)Bidang Olimpiade Sains Nasional dan Internasional (National and International Science Olympiad) Matematika : IMO, APMO Biologi : IBO Fisika : IPhO, APhO Kimia : IChO Astronomi : IAO, IOAA, APAO Ekonomi : IEO Informatika : IOI, APIO Kebumian : IESO

21 KIR mempunyai berbagai macam Permasalahan klasik, contohnya sebagai berikut ; 1)Kaderisasi Siswa kelas X yang sedikit ingin minat masuk jadi anggota KIR. Terjadinya “Batasan/Gep” antara anggota dengan pengurus KIR. 2)Kegiatan Terjadinya hal membosankan (monoton) disetiap pertemuan KIR. Tidak adanya kegiatan pelatihan untuk anggota & pengurus yang berkualitas 3)Koordinasi Tidak adanya koordinasi antar unsur KIR Tidak adanya birokrasi yang lemah 4)Prestasi Tidak ada cara untuk mengenal perlombaan untuk KIR (prestasi aktivitas) Tidak adanya usahanya memperkenalkan KIR keluar (prestasi keorganisasian)

22

23


Download ppt "Disusun oleh : Nurdiansah, ST (Pembina FOSCA - Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia) Presentasi untuk kegiatan : Pengenalan Management Internal Kelompok."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google