Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

DASAR-DASAR GEOGRAFI Suparmini Pend Geografi FIS UNY.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "DASAR-DASAR GEOGRAFI Suparmini Pend Geografi FIS UNY."— Transcript presentasi:

1 DASAR-DASAR GEOGRAFI Suparmini Pend Geografi FIS UNY

2 MENGAPA PERLU GEOGRAFI ? GEOGRAFI untuk INDONESIA : - Indonesia rawan bencana - INDONESIA multi ekosistem - Masalah lingkungan, persebaran penduduk, kemiskinan, Pengembangan kawasan sehingga geografi menjadi WAWASAN NUSANTARA

3 PENDEKATAN KAJIAN DALAM GEOGRAFI

4 HIDROSFER BIOSFER LITOSFER PEDOSFER ADMOSFER ANTROPOSFER Ahli Geologi, Tambang. Ahli Pertanian Ahli Iklim dan Cuaca Ex : BMKG Ahli Sipil, Hidrologi. Ahli Biologi, Kedokteran atau kesehatan Ahli kependudukan, Ahli sosial. ILMU GEOGRAFI

5 MENGAPA GEOGRAFI PELU DI PELAJARI? MENGAPA TERJADI PERSAMAAN PERBEDAAN DI PERMUKAAN BUMI? APA AKIBAT DARI PERSAMAAN-PERBEDAAN TERSEBUT? - TERJADI INTERDEPENDENSI & INTERAKSI - ALIRAN BARANG DAN JASA APA GEOGRAFI ITU?

6 KEHARUSAN KERJASAMA - ANTAR TEMPAT HINGGA ANTAR NEGARA - ANTAR INDIVIDU HINGGA ANTAR BANGSA MAKIN INTENS ANTAR INTERDEPENDENSI DAN INTERAKSI APA DAMPAKNYA? APA MANFAAT BAGI NEGARA KITA DENGAN LUAS KM PERSEGI? 1. POTENSI WILAYAH (INTERNAL), PEMBANGUNAN DAN KESEJAHTERAAN 2. KERJASAMA ANTAR BANGSA (EKSTERNAL)

7 Mengapa diperlukan kajian GEOGRAFI ? FAKTA LAPANGAN A. SEBARAN PENDUDUK TIDAK MERATA B. LOKASI SUMBERDAYA YANG TERPENCAR TIGA MASALAH UTAMA – GEOGRAFI DAPAT MEMBANTU PEMECAHANNYA: 1. PERATAAN SEBARAN PENDUDUK DAN PEMANFAATAN POTENSI SUMBER DAYA 2. MEMPERBAIKI LINGKUNGAN YANG SUDAH LAMA DITEMPATI & PADAT PENDUDUKNYA 3. PERATAAN PENDAPATAN & PERLUASAN KESEMPATAN KERJA (BINTARTO & SURASTOPO, 1979) BAGAIMANA POTENSI INDONESIA DENGAN sekitar PULAU DALAM MEMANFAATKAN ILMU GEOGRAFI?

8 Finch, 1951 ANDAIKAN DI PERMUKAAN BUMI INI TIDAK DITEMUKAN PERSAMAAN DAN PERBEDAAN FENOMENA FISIS, SOSIAL, EKONOMI, BUDAYA, MAKA TIDAK ADA LANDASAN UNTUK GEOGRAFI DAPAT EXSIST SEBAGAI DISIPLIN ILMU

9 de Blij dan Murphy, 1998 Physical and human geography are two great branches of disipline, but environmental geography is emerging as a link between the two During the twentieth century geography has been marked by four durable tradition: earth science, culture- environment, locational, and area analysis The National Geographic Society in the 1980s proposed a usefull five theme framework for geography: location, interaction human and the enviroment, regions, place,and movement The spatial perspective is geogaphy’s unifying bond and is demonstrated through the use map Maps are use to portray the distinctive character of places; their relationship to environment issues, the movements of people, goods, and ideas; and egions of various type Pepople’s perception of places and regions are influenced by their individual mental maps as well as by printed maps

10 Geografi sebagai ilmu dipaparkan Immanuel Kant ( ) Geografi merupakan ilmu yang mempelajari fakta- fakta dalam ruang.Terdapat elemen yang mencirikan tentang hal tersebut yakni 1. Geografi adalah ilmu pengetahuan bumi mengkaji permukaan bumi sebagai lingkungan hidup manusia 2. Geografi memperhatikan penyebaran manusia dalam ruang dan kaitan manusia dengan lingkungannya 3. Geografi dalam analisisnya memperhatikan unsur- unsur utama jarak, interaksi, gerakan, dan penyebaran

11 Geografi (Seminar Geografi di Semarang tahun 1988) Merupakan disiplin ilmu yang mengkaji persamaan dan perbedaan fenomena geosfer dengan sudut pandang keruangan, kelingkungan dan kewilayahan

12 Menurut Bidle Geografi meliputi: 1. Variasi lokasi dikaitkan dengan ruang dan waktu tertentu 2. Observasi langsung dan tak langsung terhadap fakta geografi 3. P ersebaran keruangan 4. Asosiasi keruangan 5. Interaksi keruangan dan kewilayahan 6. Differensiasi wilayah

13 CIRI GEOGRAFI SEBAGAI ILMU ILMU PENGETHUAN DICIRIKAN OLEH MATERI / OBYEK STUDI DAN CARA ANALISISNYA TENTANG GEOSFER GEO. OBYEK STUDI (GEOSFER), DICIRIKAN DALAM CARA ANALISIS YAITU ANALISIS KERUANGAN. MENGKAJI TERPOLANYA FENOMENA GEOSFER DALAM RUANG MENURUT WAKTU. 1. KALAU RUANG DIBEDAKAN DARI SATU TEMPAT KETEMPAT LAIN MAKA ANALISISNYA DISEBUT ANALISIS SPASIAL. 2. KALAU RUANG DIPANDANG SEBAGAI SUATU KESATUAN UTUH ANALISISNYA DISEBUT ANALISIS EKOLOGIS 3. GABUNGAN ANTARA KEDUANYA DISEBUT ANALISIS KOMPLEK WILAYAH (KOMPLEK REGIONAL) KETIGANYA PADA DASARNYA MERUPAKAN ANALISIS SPASIAL dalam ARTI LUAS (TIM. FAK. GEO. UGM, 1999, BINTARTO, SURASTOPO, 1979)

14 Definisi geografi ROGER MINSHULL; MENGUTIP DEFINISI: 1. BENTANG ALAM MUKA BUMI 2. TEMPAT DIMUKA BUMI (JAMES, LUKERMAN) 3. RUANG, KHUSUS PADA PERMUKAAN BUMI (KANT) 4. EFEK Parsial LINGK ALAMI ATAS MANUSIA (HOUSTON, MARTIN) 5. LOKASI, DISTRIBUSI, SALING BERGANTUNG SEDUNIA DAN INTERAKSI DALAM KETERATURAN (LUKERMAN) 6. KOMBINASI FENOMENA DI MUKA BUMI 7. Pola kovariasi kedaerahan (Lewthwaite) 8. SISTEM MANUSIA - BUMI (BERRY) 9. Sistem yg luas menyangkut manusia dan alam 10. HUBUNGAN DAN PENGARUH TIMBAL BALIK DALAM EKOSISTEM (MORGAN & MOSS) 11. EKOLOGI MANUSIA 12. DIFERENSIASI AREAL FENOMENA YG BERTALIAN DIMUKA BUMI DALAM ARTI PENTINGNYA BAGI MANUSIA (HARTSHORNE)

15 Hagget (2001) Geography is an integrative discipline that brings together the physical and human dimensions of the world in the study of people, place, and environment Geografi sebagai disiplin ilmu yang bersifat integratif mengintegrasikan dimensi fisik dan dimensi manusia dalam memandang persoalan penduduk, lokasi, dan lingkungan 1. Tekanan pada Outcome / hasil 2. Proses aktivitas 3. Pemanfaatan muka bumi dan lingkungan 4. Kesejahteraan manusia

16 Prinsip-Prinsip Geografi Prinsip geografi adalah dasar uraian, pengkajian, pengungkapan gejala,variabel,faktor dan masalah geografi. Pada waktu membahas obyek kajian geografi, prinsip ini harus selalu menjiwai

17 Prinsip geografi secara teoritis terdiri atas: 1. Prinsip Persebaran Gejala dan fakta geografi baik yang berupa alam maupun kemanusiaan, tersebar tidak merata di permukaan bumi. Contoh : sebaran sumberdaya,pola permukiman,kemakmuran.

18 2. Prinsip Interelasi Gejala,fakta geografi dijelaskan hubungannya satu sama lain. Faktor fisis dengan faktor fisis Faktor manusia dengan faktor fisis Faktor manusia dengan manusia

19 3. Prinsip Deskripsi Interelasi antara gejala dan fakta geografi dijelaskan dengan melalui kata-kata, peta, diagram, tabel.Deskripsi memberi penjelasan dankejelasan tentang gejala, fakta geografi yang dikaji.

20 4. Prinsip Korologi Gejala,fakta geografi ditinjau penyebaran, interelasi dan interaksinya dalam ruang, sehingga menimbulkan karakteristik wilayah, ruang tertentu.Prinsip korologi memperhatikan penyebaran,interelasi interaksi segala unsur di permukaan bumi sebagai suatu ruang, yang membentuk kesatuan fungsi.

21 Konsep-Konsep Geografi Gejala geografis yang ada di sekitar kita merupakan hasil keseluruhan interelasi keruangan faktor fisis dengan faktor manusia.Dari hasil studi gejala yang riil/nyata tsb, akan terbentuk suatu pola abstrak dari gejala yang dikaji. Pola abstrak inilah yang disebut konsep. Karena pola abstrak tsb berkenaan dengan gejala konkrit tentang geogragi, maka disebut konsep geografi.

22 Konsep geografi dibedakan atas, konsep dasar dan konsep esensial. 1. Konsep Dasar Geografi Konsep dasar adalah konsep-konsep paling penting yang menggambarkan struktur atau sosok ilmu, Konsep dasar disebut pula konsep utama yang menggambarkan esensi atau hakikat ilmu.

23 Rasional: Mengapa konsep dasar perlu dipahami? Jerome S.Brunner (ahli pendidikan) Jika suatu ilmu akan diajarkan pada peserta didik di sekolah, perlu dirumuskan konsep-konsep dasarnya yang paling mudah dipahami anak, yang menggambarkanstruktur ilmu yang bersangkutan

24 Konsep dasar geografi dari Edwin N.Thomas 1. Fakta geografi Fakta yang menunjuk pada karakter tempat,kuantitas dan kualitas fenomena, di suatu tempat pada waktu tertentu. Fakta karakteristik geografi mensyaratkan 3 hal: peristiwa merupakan fakta geografi; di ketahui lokasinya; diketahui waktu terjadinya.

25 Konsep geografi Getrude Whipple 1. The earth as a planet 2. Varied ways of living 3. Varied natural regions 4. The significan of region to man 5. The importance of location in understanding world affairs.

26 Konsep dasar geografi dari Henry J.Warman 1. Regional concept 2. Life layer concept 3. Man ecological dominant concept 4. Globalism concept 5. Spatial interaction concept 6. Areal relation concept 7. Areal likenesses concept 8. Areal differences concept

27 9. Areal uniquenesses concept 10. Areal distribution concept 11. Relative location concept 12. Comparative advantage concept 13. Perseptual transformation concept 14. Culturally defined resourcer concept 15. Round eartah on flat paper concept

28 Konsep esensial geografi Konsep esensial adalah konsep yang perlu dikuasai peserta didik sesuai dengan kebutuhan dan tingkat perkembangan peserta didik

29 Konsep esensial dalam kurikulum geografi di SMA 1. Konsep wilayah 2. Konsep sumber daya 3. Konsep interaksi 4. Konsep kerjasama antar wilayah 5. Konsep jagat raya 6. Konsep kelestarian lingkungan hidup

30 KONSEP-KONSEP ESENSIAL GEOGRAFI TERDIRI 10 KONSEP 1. KONSEP LOKASI CIRI KHUSUS PENG. GEO Dari JAWABAN PERTANYAAN DIMANA (KAITAN ANTARA LOKASI ABSOLUT DAN RELATIF), LINTANG BUJUR LETAK GEOGRAFIS. 2. KONSEP JARAK MEMPUNYAI ARTI PENTING DLM KEHIDUPAN SOSEK, TERMASUK KEPENTINGAN PERTANIAN, JARAK sebagai FAKTOR PEMBATAS BERSIFAT ALAMI. BERKAITAN DGN PEMENUHAN KEBUTUHAN POKOK. JARAK DIUKUR BUKAN HANYA BERDASARKAN PETA TETAPI JUGA JARAK TEMPUH: A. WAKTU TEMPUH B. BIAYA ANGKUTAN

31 Konsep Geografi 3. Konsep Morfologi Menggambarkan perwujudan muka bumi, sebagai hasil pengangkatan, penurunan melalui proses geologi yang disertai erosi dan sedimentasi 4. Konsep Aglomerasi Merupakan kecenderungan persebaran dan pengelompokan terratur atau tidak teratur misal aglomerasi tempat tinggal slum, elite, bisnis, petani dll

32 5. KONSEP KETERJANGKAUAN (AKSESIBILITAS) HAL INI BERKAITAN DGN KONDISI MEDAN ATAU ADA TIDAKNYA SARANA ANGKUTAN/ KOMUNIKASI YANG DAPAT DIPAKAI. TEMPAT TERASING KALAU SUKAR DIJANGKAU ( KOMUNIKASI DAN ANGKUTAN), HAL INI DPT BERUBAH DG ADANYA PERKEMBANGAN EKONOMI DAN TEKNOLOGI. BERLAKU PULA untuk INDIVIDU DLM PERGAULAN. 6. KONSEP POLA BERKAITAN DGN SUSUNAN BENTUK DAN PERSEBARAN FENOMENA DLM RUANG BAIK BERSIFAT ALAMI/ SOSBUD. GEO. MEMPELAJARI, SEBARAN FENOMENA, MEMAHAMI MAKNA SERTA BERUSAHA MEMANFAATKANNYA, MENGINTERVENSI/MEMODIVIKASI POLA-POLA GUNA MENDAPATKAN MANFAAT YANG LEBIH BESAR

33 Konsep Geografi 7. Nilai Kegunaan Variasi nilai kegunaan atas bentang muka bumi 8. Konsep Interaksi Interaksi antar wilayah yang terjadi karena adanya perbedaan dan persamaan antar wilayah misalnya dataran tinggi dengan rendah, wilayah miskin dan kaya, desa dengan kota 9. Konsep keterkaitan keruangan Merupakan derajat hubungan antar ruang satu dengan lainnya pada suatu wilayah

34 Konsep Geografi 10 Konsep Areal defferensiasi Setiap wilayah memiliki karakteristik yang berbeda karena integrasi dari beberapa unsur

35 KONSEP DASAR GEOGRAFI (BROKE, 1970, DALDJOENI 1982) 1. KONSEP REGIONAL 2. PERTAUTAN WILAYAH (AREAL COHERENCE) 3. INTERAKSI KERUANGAN 4. LOKALISASI 5. PENTINGNYA ARTI SKALA 6. KONSEP PERUBAHAN

36 Tema Geografi ( Keys dan Mathew dari Guidelinenes for Geographic Publsh 1984) 1. Location relative dan absolut location 2. Place human dan physical characteristic 3. Human Environment Interaction posibilism, probabilism, deterministism 4. Movement people, goods, ideas 5. Regions formal, function, vernacular

37 David Harvey (1986) 1. The Areal Differentiation 2. The man- environment theme 3. The Spatial distribution theme 4. The geometric theme 5. The Landscape theme

38 Prinsip Geografi 1. Prinsip Penyebaran 2. Prinsip Interelasi 3. Prinsip Deskripsi 4. Prinsip Korologi

39 Pekerjaan Geograf terkait misal dengan Rancangan 1. Hubungan internasional 2. Lokasi dari fasilitas umum 3. Pemasaran dan lokasi industri 4. Geografi dan hukum 5. Lingkungan dan penyakit 6. Kota dan perencanaan regional

40 Obyek Material Geosfer 1. Lithosfer 2. Atmosfer 3. Hidrosfer 4. Biosfer 5. Antroposfer

41 Lithosfer Fenomena yang berada dibawah kulit bumi (batuan dan tanah), pegunungan, bukit, dataran tinggi, dataran rendah Litosfer disebut juga dengan kerak bumi,yaitu bagian kulit luar bumi yang terdiri dari batuan seperti yang dijumpai di permukaan bumi.

42 Susunan bumi 1. Kerak bumi : 0 – 70 km 2. Mantel bumi, lapisan di bawah kerak bumi 3. Inti bumi, bagian terdalam dari bumi

43 Atmosfer Lapisan udara meliputi dibawah stratosfer yang berpengaruh terhadap cuaca atau iklim meliputi temperatur, curah hujan,cuaca, penyinaran matahari, angin,

44 HIDROSFER MERUPAKAN GEJALA YANG TERKAT DENGAN MASSA AIR DI MUKA BUMI. DANAU, SUNGAI, LAUT, AIR LIMPASAN, AIR TANAH

45 BIOSFER MERUPAKAN FENOMENA TERKAIT DENGAN KEHIDUPAN MANUSIA, BINATANG DAN TUMBUHAN TETAPI DITEKANKAN PADA TUMBUHAN DAN BINATANG KARENA MANUSIA DALAM GEOGRAFI SEBAGAI FENOMENA PENEKANAN PADA antroposfer

46 ANTROPOSFER Merupakan fokus pembahasan geografi meliputi seluruh kegiatan manusia di muka bumi seperti untuk memenuhi kebutuhan hidupnya, mengelola sumber daya dan lingkungan. Muncul kegiatan pertanian, pemukiman, industri, kependudukan, transportasi, pariwisata,lingkungan, energi dll

47 FENOMENA PERMUKAAN BUMI (GEOSFER) SUGENG MARTOPO, ATMOSFER CUACA (METEOROLOGI) IKLIM (KLIMATOLOGI) 2. LITOSFER TOPOSFER & PEDOSFER 3. HIDROSFER AIR DARATAN & AIR LAUT (AN) 4. BIOSFER FAUNA & FLORA 5. KONTEKS KERUANGAN, KELINGKUNGAN, KOMPLEKS KEWILAYAHAN TEHNIK IDENTIFIKASI INVENTARISASI ANALISIS, SINTESIS, KLASIFIKASI EVALUASI TATA SUSUN KERUANGAN

48 E.W MILLER (GLOBAL GEOGRAPHY) 2 BAGIAN GEOGRAPHY PHYSICAL GEO HUMAN GEO. MATEMATICAL GEO. GEO.OF LAND FORM RIGIONAL CLIMATOLOGI GEO. OF SOIL AND- HYDROLOGY PLANT GEO. GEO. OF MINERAL RESOURCES 1.CULTURAL GEO. SOCIAL GEO GEO OF POPULATION URBAN GEO MAPPING THE WORLD 2. ECONOMIIC GEO. AGRICULTURAL GEO GEO OF MANUFACTURING EXTRACTIVE GEO GEO. OF TRANSPORTATION & COMMUNICATION 3. PULITICAL GEO. MILITARY GEO SALING BERTAUTAN MEMBENTUK GEO. YANG UTUH

49 GEOMORFOLOGI: MEMPELAJARI BENTUK-BENTUK PERMUKAAN BUMI, SEBAGAI AKIBAT PENGARUH TENAGA DARI DALAM DAN LUAR BUMI, YANG MENGHASILKAN PROSES YANG MENG AKIBATKAN BERUBAHNYA BENTUK PERMUKAANN BUMI; MENGETAHUI KEADAAN DAN TAHAP-TAHAP PERKEMBANGAN BENTUK MUKA BUMI DI BERBAGAI TEMPAT GEOFISIKA BIDANG KAJIANNYA TERPUSAT PADA BAGIAN DALAM BUMI DGN BANTUAN ILMU FISIKA DAN MATEMATIKA, SASARAN UTAMA PROSES YANG BERLANGSUNG DI BAGIAN DALAM BUMI YANG AKAN MENIMBULKAN PENGARUH PADA BENTUK DI KULIT BUMI/PERMK. BUMI GEODESI: BENTUK DAN UKURAN BUMI, BAIK BUMI SEBAGAI KEBULATAN MAUPUN BAGIAN-BAGIAN DI PERMUKAANNYA. 1. GEODESI TINGGI 2. GEODESI RENDAH

50 ILMU KEBUMIAN YANG BERHUBUNGAN DGN GEOGRAFI (EARTH SCIENCES) GEOLOGI: CAKUPAN KAJIAN TERUTAMA TTG KULIT BUMI, MENGETAHUI SEJARAH PERKEMBANGAN KULIT BUMI, SEJARAH BUMI SEBG SUATU KESELURUHAN, DGN CABANG: 1. GEOLOGI SRTUKTUR; MEMP SECARA MENDALAM KULIT BUMI 2. GEOLOGI HIDROKARBON; KANDUNGAN MINERAL SPT BATU BARA, MINYAK BUMI 3. STRATIGRAFI; Mempelajari FOSIL SERTA KARAKTER SETIAP LAPISAN 4. GEOLOGI LINGKUNGAN DAN SUMBERDAYA 5. CABANG PENUNJANG: MINERALOGI, KRISTALOGARFI

51 KAJIAN PERAIRAN YANG BERHUBUNGAN DENGAN GEOGRAFI HIDROGRAFI DIPAKAI UNTUK PENGETAHUAN YANG MEMPELAJARI PERAIRAN (BAIK DARAT DAN LAUT) DALAM UPAYA KESELAMATAN LALIN ANGKUTAN PERAIRAN. HIDROLOGI MEMPELAJARI AIR TAWAR DARATAN (PERMK. DAN BAWAH TANAH) DLM USAHA PEMENUHAN KEBUTUHAN UTK KEHIDUPAN (KEPERLUAN SEHARI-HARI, IRIGARI, INDUSTRI DLL) OSEONOGRAFI MEMPEL PERAIRAN LAUT TERUTAMA SIFAT FISIS, KIMIA, KEADAAN ORGANISME, DITEPI, LAUT DALAM, SAMUDRA

52 Pendekatan dan Kedudukan Geografi

53 Kajian geografi Kitchin dan Tate, 2000 de Blij dan Murphy, GEO MANUSIA 1.geografi kebudayaan 2 geografi ekonomi 3. studi gender 4. geografi perdesaan 5. geografi industri 6. geografi kesehatan 7. geografi kota 8. geografi politik 9. geografi pariwisata 10.geografi penduduk 11. geografi sosial GEO FISIK 1.bio geografi 2. Klimatologi 3. Ekologi 4. Geomorfologi 5. Hidrologi 6. Meteorologi 7.Tanah lingkungan kuarter MIX GEOGRAFI geografi pertanian studi pembangunan geografi regional studi lingkungan Bencana Perencanaan geo sumberdaya geografi terapan pendidikan geografi Kartografi SIG Metode kuantitatif Teori keilmuan geo

54 Studi dan Analisa Geografi meliputi analisa gejala manusia dengan gejala alam, dan meliputi analisa penyebarannya- interelasinya- interaksinya dalam ruang WHAT, WHERE, WHY, HOW, dan When 1. What – geografi dapat menunjukkan gejala atau faktor alam dan manusia 2. Where – geografi dapat menunjukkan ruang atau tempat terdapatnya atau terjadinya gejala alam dan manusia 3. Why – geografi menunjukkan relasi interelasi interaksi integrasi gejala tanpa terlepas dari gejala lainnya 4. How – geografi dapat menunjukkan kualitas dan kuantitas gejala dan interelasi / interaksi gejala gejala pada ruang bersangkutan 5. When – mengungkapkan dimensi waktunya

55 Peranan Geografi JA Spork dan O Tullipe 1. Geografi sebagai suatu sintesis sebagai ilmu sintesis untuk menjawab WHAT, WHERE, WHY, HOW, dan When 2. Geografi sebagai ilmu tata guna lahan - mengkaji penggunaan lahan dengan teori Konsentrik / Burgess, tataguna lahan / Von Thunnen, Sektoral / Hoyt 3. Geografi sebagai bidang ilmu penelitian

56 Penelitian Geografi Geografi sebagai ilmu sebagaimana ilmu-ilmu lainnya sangat ditentukan kegiatan ilmiah (scientific research) Proses berfikir untuk mencari jawab dan sifat ingin tahu termasuk dalam Geografi Proses berfikir memuat (Suriasumantri,1983) 1. Apa yang ingin diketahui (Ontologi) 2. Bagaimana cara memperoleh pengetahuan (Epistemologi) 3. Apa nilai pengetahuan tersebut (Axiologi)

57 Perbedaan Metode Kuantitatif dan Kualitatif AspekKuantitatifKualitatif ParadigmaPositivisKonstruktif Dimensi Ontologi Realisme, kebenaran, UniversalGanda indiv punya kebenaran EpistimologiAda jarak dg ObyekEnyatu dg obyek PerspektifEtic, perspektif orang luarEmic, perspektif org dalam ValiditasObyektif, tunggalSubyektif, banyak GeneralisasiUniversalKontekstual Jenis DataAngka, numerikKata-2 penjelasan, gambar Alat Pencakup Data Teknologi, kuesionerPeneliti sdri, indept interv Unit KajianMakro, luasMikro, kasus ProsesDeduktifInduktif Tujuan KajianPenjelasan, prediksiMakna, pemahaman

58 Langkah Penelitian Geografi al 1. Menentukan tema dan topik 2. Menjelaskan latar belakang penelitian 3. Menelaah buku teks dan hasil penelitian terdahulu 4. Merumuskan hipotesis dan pertanyaan penelt 5. Menjelaskan mengenai metode penelitian 6. Melaksanakan analisis dan menyajikan hasil 7. Menyimpulkan

59 Obyek Formal Pendekatan geografi a.Pendekatan Keruangan b.Pendekatan Kelingkungan c.Pendekatan Kewilayahan

60 Pendekatan Keruangan Hadi Sabari Yunus, Analisis Pola keruangan 2. Analisis Proses keruangan 3. Analisis Struktur keruangan 4. Analisis Interaksi keruangan 5. Analisis Organisasi keruangan 6. Analisis Asosiasi keruangan 7. Analisis Komparasi keruangan 8. Analisis Trend/ tendensi keruangan

61 Analisis Spasial ( Knox dan Marston, 2000) 1. Location 2. Distance 3. Space ( absolute/ mathematical : point, lines,areas, planes, configuration; Relative/socioeconomic: sites, situations, routes,regions, distributions; Relative/ cultural : place, ways, territories, domain,world; Cognitive/beavioral: landmark,paths), districts,environmen, spatial layouts 4. Accesibility 5. Spatial interaction (complementarity,transferability, intervening opportunity, spatial diffusion)

62 Pendekatan Kelingkungan Interaksi antara organisme hidup dengan lingkungan (ekosistem) menganalisa masalah dengan menerapkan konsep dan prinsip ekologi hubungan antar variabel manusia dengan variabel lingkungan. analisisnya di kenal sebagai analisis vertikal

63 PENDEKATAN EKOLOGI/ Kelingkungan 1. ANALISIS PERILAKU MANUSIA DG RELASI LINGKUNGAN 2. AKTIFITAS MANUSIA DG RELASI LINGKUNGAN 3. Artifisial DG RELASI LINGKUNGAN 4. Natural DG RELASI LINGKUNGAN

64 Regional Analysis ( Knox dan Marston, 2000) 1. Regionalization 2. Landscape 3. Sense of place

65 PENDEKATAN Kompleks Wilayah 1. Aksional 2. Interaksional 3. Ketergantungan 4. Saling ketergantungan

66 Pendekatan kewilayahan Kombinasi analisa keruangan dan kelingkungan. Dihampiri areal defferentiation (interaksi antar wilayah akan berkembang karena adanya perbedaan antar wilayah. Wilayah (sebagian permukaan bumi yang dapat dibedakan dari sekitarnya).

67 Aplikasi Pendekatan Geografi Aplikasi Pendekatan Geografi Identifikasi persamaan perbedaan antar wilayah dalam pengelolaan potensi, sumber daya alam, manusia dan sumber daya lain

68 Pendekatan Geografi Pendekatan Geografi Ketergantungan antarwilayah dalam pengelolaan wilayah

69 Pendekatan geografi (obyek formal) obyek material dalam berbagai disiplin ilmu dapat sama tetapi masing masing akan memiliki obyek formal yang dijadikan pisau analisa dengan berbagai permasalahan geosfer tidak seluruh permasalahan harus mempergunakan secara bersama sama pendekatan keruangan, kelingkungan dan kewilayahan.

70 KETERKAITAN PARADIGMA KEILMUAN GEOGRAFI DG PENDEKATAN Paradigmakarakteristikpendekatan eksplorasiPemetaan daerah baru dan tulisan sederhana belum memiliki metode ilmiah environmentalis me Analisis lebih sistematik tentang peranan elemen lingkungan terhadap pola kegiatan manusia. Morfometrik dan kausalitas difokuskan pada wilayah tertentu Ekologi regionalismeAnalisis mendalam dan luas dg bandingkan wilayah satu wil dg lainnya tekanan pd elemen lingkungan dan kegiatan manusia Kompleks wilayah spasialAnalisis pd ruang yg lebih khusus dimana space dianggap sbg var utama disamping var lain. Kuantitatif dan kualitatif Spasial

71 Paradigma I Normal Science Krisis Revolusi keilmuan Anomalies Paradigma II PROSES PERUBAHAN PARADIGMA Menurut Kuhn

72 Contoh Paradigma Geografi Harvey dan Holly TokohKaryaCitraTeoriMetodeKelemahan Ratzel Antropogeo graphie organisme Teori Evolusi darwin Deduktif sebab akibat determinis Vidal Tableau de la Geographie de la France Peluang dan Kemungkinan Genre de vie Kj Lap sebab akibat Tekanan Region Sauer Morphology of Landscape Agricultural Origin landscape Manusia dan perubahan lingk Induktif Menekankan pola dari pd proses Hartshorne Nature of Geography on the Nature of Geography Korologi- ideografi Hub Fungsional – klasf gol Pemetaan – kerj lap terbatas schaefer Exceptionalism in Geography Nomotetik- interaksi keruangan Lokasi- aliran- distribusi Metode ilmiah aplikasi

73 1. peta peta 2. citra radar 3. analisis statistik 4. analisis matematik 5. Sistem Informasi Geografi Inventarisasi data Geografi

74 Ilmu Penunjang Geografi 1. Matematika 2. Fisika 3. Astronomi 4. Klimatologi 5. Kimia 6. Botani dan zoologi 7. Ilmu-ilmu sosial 8. Oceanografi 9. Geologi 10. Seni/ art

75 Beda Tinggi Wilayah datar kemiringan 0% – 3% cocok untuk dikembangkan tanaman pangan dengan pengolahan lahan intensif. Wilayah datar berombak 3% - 8% cocok dipergunakan untuk areal peternakan. Wilayah berombak bergelombang 8% - 15% cocok untuk dikembangkan perkebunan. Wilayah berbukit bergunung 15% cocok dikembangkan untuk kehutanan

76 Tanah Struktur, tekstur, jenis, kedalaman dan fertilitas tanah akan secara bervariasi mempengaruhi tanaman usaha tani. Tanah terlalu asam dan terlalu basa tidak akan cocok untuk tanaman usaha tani potensial. Tanah dengan porositas tinggi akan tidak optimal untuk kegiatan pertanian karena terjadinya pencucian tanah yang efektif sehingga unsur hara banyak yang terlarut.

77 Wilayah dengan lahan cenderung luas persatuan unit penguasaan, dipengaruhi : keadaan lahan yang tandus sumberdaya alam yang miskin topografi kasar aksesibilitas kurang menguntungkan iklim kurang mendukung untuk kegiatan pertanian satu satunya sumber pendapatan adalah pertanian

78 TEORI PENGGUNAAN LAHAN VON THUNNEN dalam Geografi

79 ASUMSI : VON THUNNNEN Asumsi Pertama Kota pasaran harus berlokasi terpencil di pusat suatu wilayah yang homogen secara geografis, wilayah pertanian sebagai hinterland

80 Asumsi Kedua Kota pasaran sebagai satu-satunya tempat pemasaran surplus hasil pertanian dengan tidak menerima surplus dari wilayah pertanian lain.

81 Asumsi Ketiga Asumsi Ketiga Biaya transportasi berbanding lurus dengan jarak dan transportasi atau pengangkutan hasil / produksi pertanian dari tempat produksi ke kota.

82 Asumsi Keempat Asumsi Keempat Setiap petani di kawasan sekeliling kota pasaran akan menjual kelebihan hasil pertaniannya ke kota dan biaya transportasinya menjadi tanggungan sendiri

83 Asumsi Kelima Asumsi Kelima Petani cenderung memilih jenis tanaman yang menghasilkan profit maksimal.

84 Asumsi keenam Asumsi keenam Di wilayah tersebut hanya ada satu jenis alat angkut

85 Hinterland dihuni petani yang profit oriented Asumsi ketujuh

86 Model Von Thunnen Berdasarkan economic rent disusun zone - zone konsentris.

87 Zone pertama paling dekat kota Zone pertama paling dekat kota mengusahakan market gardening berupa sayuran terutama kentang dan susu membutuhkan tenaga buruh intensif dan ongkos transportasi yang tinggi petani zone ini memasukkan hasil tertinggi per unit areal.

88 Zone kedua Kehutanan beserta hasilnya kayu.

89 Zone ketiga Menghasilkan tanaman biji bijian yakni gandum. Hasil ini dapat tahan lama sedang ongkos angkutnya relatif murah.

90 Zone keempat Di usahakan sebagai lahan garapan dan rerumputan dengan tekanan pada hasil susu, mentega, dan keju.

91 Zone kelima Untuk pertanian yang hasilnya dapat berubah ubah dengan beberapa jenis tanaman.

92 Untuk perumputan ternak, yang sifatnya ekstensif tenaga kerja. Zone keenam

93 Teori untuk telaah lokasi pertanian. P = V - ( E + T) atau L = H – (B+ A) Keuntungan atau laba adalah harga penjualan hasil pertanian dikurangi jumlah biaya produksi pertanian dan biaya angkutan.

94 Kritik Teori Von Thunnen 1. Adakah muka bumi ini yang homogen. 2. Tanpa memperhatikan faktor pendukung pertanian. 3. Mengabaikan Fisik dan Non fisik. 4. Mengabaikan waktu. 5. Mengabaikan perkembangan teknologi, dan dinamika keterjangkauan. 6. Mengabaikan dinamika peradaban manusia (produsen, konsumen, pasar)

95 Mengapa Teori Von Thunnen masih relevan Terdapat kaitan antara perkembangan spasial dengan ekonomi dan penggunaan lahan

96 Pengajaran Geografi 1. Menanamkan kesadaran kpd Tuhan YME 2. Memahami relasi dan interaksi gejala fisis dan manusia dalam konteks keruangan 3. Menanamkan kesadaran masyarakat 4. Menanamkan rasa etis dan estetis 5. Menanamkan cinta sesama 6. Mengembangkan kemampuan memanfaatkan alam sekitar 7. Mengembangkan keterampilan, pengamatan, mencatat, menafsirkan, menganalisis, mengklasifikasikan, mengevaluasi gejala fisis, dan sosial dalam lingkungannya 8. Memupuk keterampilan membuat deskripsi dan membuat peta 9. Memupuk kesadaran tentang ekologi 10. Memupuk kesadaran akan pentingnya keseimbangan dan distribusi manusia dan lingkungan pendukung 11. Pemahaman potensi daya dukung lingkungan


Download ppt "DASAR-DASAR GEOGRAFI Suparmini Pend Geografi FIS UNY."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google