Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

KELOMPOK 4 Noviani Wulandari Nor Sri Mahrita Tri Utami.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "KELOMPOK 4 Noviani Wulandari Nor Sri Mahrita Tri Utami."— Transcript presentasi:

1 KELOMPOK 4 Noviani Wulandari Nor Sri Mahrita Tri Utami

2 Archimedes ( M) Seorang ilmuan terbesar yang lahir di kota Syracuse, Sisilia pada tahun 212 SM. Archimedes di kenal sebagai ahli fisika, matematika, optika, dan astronomi. Ia di juluki sebagai bapak eksperimen karena mendasarkan penemuannya pada percobaannya. Archimedes Menceburkan diri ke bak mandi tersebut, akibatnya banyak air yang tumpah. Tiba-tiba ia terperanjat bangkit dan lupa mengenakan pakaian. Ia berlari menuju rumahnya sambil berteriak “Eureka! Eureka!” (artinya,”sudah ku temukan”!). Apa yang di temukannya? Ia menemukan hukum yang kemudian di kenal dengan hukum Archimedes. Yaitu “jika benda di celupkan kedalam zat cair maka akan mendapat gaya keatas seberat zat cair yang mendesak atau yang dipindahkan” Penemuan Arcimedes yang lain meliputi katrol ganda, sekrup Arcimedes,Kaca pembakar, model orbit bintang, pusat gaya berat, dan cara menghitung luas lingkaran.

3 Tujuannnya untuk menentukan masa jenis benda yang ada di air denga peristiwa tenggelam, melayang dan mengapung. DASAR TEORI Hukum archimedes menyatakan bahwa: “Setiap benda yang dicelupkan di dalam suatu Fluida,benda tersebut akan mengalami gaya Apung ke atas yang besarnya sama dengan Berat fluida yang dipindahkan oleh benda itu” TUJUAN

4 Penerapan hukum archimedes dalam keseharian Dapat menjelaskan peristiwa benda yang tenggelam, Melayang/terapung pada zat cair. a.Peristiwa Tenggelam Benda dikatakan tenggelam jika berada didasar zat cair.Sebuah benda akan tenggelam ke dalam suatu zat cair apabila gaya ke atas yang bekerja pada benda lebih kecil daripada berat benda. b.Peristiwa melayang benda dikatakan melayang jika seluruh benda tercelup kedalam zat cair, tetapi tidak menyentuh dasar zat cair. Sebuah benda akan melayang dalam zat cair apabila gaya ke atas yang bekerja pada benda sama dengan berat benda. c. Peristiwa terapung benda di katakan terapung jika sebagian benda tercelup didalam zat cair. Jika volume yang tercelup sebesar V, maka gaya keatas oleh zat cair yang disebabkan oleh volume benda yang tercelup sama dengan berat benda.

5 Aplikasi Hukum Archimedes 1.Kapal Laut Badan kapal laut berongga. Adanya rongga menyebbabkan kapal laut dapat memindahkan air laut dengan volume yang lebih besar. Karena gaya ke atas sebanding dengan volume air yang dipindahkan, rongga tersebut menyebabkan gaya keatas menjadi sangat besar. Gaya inilah yang dapat menahan berat kapal sehingga dapat terapung.

6 2. Kapal selam Badan kapal selam dilengkapi dengan tangki pemberat yang terletak di atas lambung dalam dan lambung luar kapal,. Jika akan menyelam, tangki pemberat diisi dengan air laut. Sebaliknya, jika akan mengapung, air laut yang berada dalam tangki pemberat di keluarkan. Adapun kedalaman menyelamnya di atur dengan cara mengatur volume air laut yang ada dalam tangki pemberat.

7 3. Jembatan Ponton Dalam keadaan darurat, orang sering menggunakan drum-drum kosong untuk membuat jembatan. Drum-drum tersebut diletakkan sejajar dan di atasnya di beri papan penyebrangan. Jembatan seperti inilah yang disebut jembatan ponton

8 4. Hidrometer Hidrometer adalah alat untuk mengukur massa jenis relatif zat cair. Massa jenis relatif adalah massa jenis suatu zat cair di bandingkan dengan massa jenis air (massa jenis air 1 g/cm atau 1000 kg/m). Dalam zat cair yang berbeda, hidrometer akan mengapung dengan kedalaman yang berbeda. Makin besar massa jenis zat cair, makin tinggi tangkai kaca yang muncul ke permukaan. Oleh karena itu, skala hidrometer di buat makin ke bawah,angkanya makin besar.

9 5. Balon Udara Sebagaimana pada zat cair, pada udara juga terdapat gaya ke atas, gaya keatas yang di alami benda sebanding dengan volume udara yang di pindahkan benda itu. Suatu benda akan naik keangkasa jika beratnya kurang dari gaya angkat udara. Balon udara akan berhenti naik (melayang) jika gaya keatas oleh udara sama dengan berat total balon udara. Pada udara berlaku hukum Archimedes. agar dapat naik lebih tinggi, udara dalam balon harus dipanaskan lagi (di naikan suhunya). Sebaliknya, untuk menurunkan balon, udara panas dalam balon harus didinginkan sedikit demi sedikit sampai akhirnya berat balon lebih besar daripada gaya angkat udara.

10


Download ppt "KELOMPOK 4 Noviani Wulandari Nor Sri Mahrita Tri Utami."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google