Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

POKOK BAHASAN: Mendesain Apron APA FUNGSI APRON PADA BANDAR UDARA? MENYEDIAKAN KONEKTIFITAS ANTARA GEDUNG TERMINAL DAN SISI UDARA AREA PARKIR PESAWAT (RUMP)

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "POKOK BAHASAN: Mendesain Apron APA FUNGSI APRON PADA BANDAR UDARA? MENYEDIAKAN KONEKTIFITAS ANTARA GEDUNG TERMINAL DAN SISI UDARA AREA PARKIR PESAWAT (RUMP)"— Transcript presentasi:

1 POKOK BAHASAN: Mendesain Apron APA FUNGSI APRON PADA BANDAR UDARA? MENYEDIAKAN KONEKTIFITAS ANTARA GEDUNG TERMINAL DAN SISI UDARA AREA PARKIR PESAWAT (RUMP) TEMPAT DIMANA PESAWAT PARKIR DISEBUT GATE AREA SIRKULASI PESAWAT DAN TAXING UNTUK MENUJU RUMP

2 POKOK BAHASAN: Mendesain Apron APA SAJA YANG MEMPENGARUHI UKURAN SUATU APRON? JUMLAH GATE PESAWAT UKURAN GATE LAYOUT PARKIR PESAWAT DI SETIAP GATE

3 POKOK BAHASAN: Mendesain Apron BAGAIMANA MENENTUKAN JUMLAH GATE? TAHAPAN MENENTUKAN JUMLAH GATE: IDENTIFIKASI JENIS PESAWAT YANG AKAN DIAKOMODASI DAN PERSENTASE SETIAP JENISNYA IDENTIFIKASI GATE ACCUPANCY TIME UNTUK TIAP JENIS MENGHITUNG RATA-RATA GATE ACCUPANCY TIME (WEIGHTED) MENETAPKAN VOLUME DESAIN JAM-AN PESAWAT BERANGAT DAN DATANG MENENTUKAN VOLUME DESAIN= % KEDATANGAN ATAU KEBERANGKATAN x TOTAL DESAIN VOLUME JAM-AN HITUNG JUMLAH GATENYA: ====  G= V. T/μ

4 POKOK BAHASAN: Mendesain Apron MENGHITUNG JUMLAH GATE (G) G= V. T U DIMANA: G= JUMLAH GATE V=VOLUME DESAIN JAM-AN UNTUK KEDATANGAN T=RATA-RATA GATE ACCUPANCY TIME – WEIGHTED (JAM) U= FAKTOR UTILITAS (0,5 – 0,8)

5 POKOK BAHASAN: Mendesain Apron FAKTOR UTILITAS GATE (U) GUNANYA: UNTUK MENGANTISIPASI BAHWA KEMUNGKINAN TIDAK SEMUA GATE DI TERMINAL DIGUNAKAN DALAM 100% WAKTU MENGANTISIPASI BAHWA JADWAL PESAWAT SERING MENGALAMI TIMEGAP TERLALU KECIL SEHINGGA GATE TIDAK MEMUNGKINKAN DIGUNAKAN OLEH PESAWAT LAIN (GATE IDLE) FAKTOR UTILITAS GATE: UNTUK BANDARA DIMANA GATENYA DIPAKAI BERSAMA-SAMA, BIASANYA : U: 0,6 – 0,8 UNTUK BANDARA YANG GROUP GATENYA DIPAKAI SECARA EKSKLUSIF OLEH MASKAPAI TERTENTU, U; 0,5 – 0,6

6 POKOK BAHASAN: Mendesain Apron CONTOH SOAL: TIPE LALU- LINTAS VOLUME JAM SIBUK DIRECTION SPLIT, ARRIVAL/ DEPARTURE VOL. RENCANA OCCU- PANCY TIME (JAM) FAKTOR UTILITAS (U) JUMLAH GATE POSITION DALAM NEGERI 10080/20800,50,667 INTERNASIO- NAL 2050/501010,813 JADI TOTAL GATE POSITION= 80 GATE

7 POKOK BAHASAN: Mendesain Apron UKURAN GATE UKURAN GATE TERGANTUNG PADA: TIPE DAN UKURAN PESAWAT KONFIGURASI PARKIR PESAWAT KONSEP/LAYOUT APRON UKURAN PESAWAT BENTANGAN SAYAP (WS), RADIUS MEMBELOK MINIMUM WING TIP CLEARANCE (Z)

8 POKOK BAHASAN: Mendesain Apron

9 POKOK BAHASAN: Mendesain Apron

10 POKOK BAHASAN: Mendesain Apron KAPASITAS GATE KAPASITAS GATE: KEMAMPUAN SUATU JENIS GATE UNTUK MENGAKOMODASI PESAWAT DALAM OPERASI BONGKAR-MUAT PADA SUATU KONDISI DEMAND SECARA KONTINYU GATE OCCUPANCY TIME (WAKTU RATA-RATA PENGGUNAAN GATE OLEH SETIAP JENIS PESAWAT) JENIS PESAWAT TYPE PENERBANGAN, (ORIGINATING, TURNAROUND, TROUGH FLIGHT) JUMLAH BARANG BAGASI, SURAT-SURAT EFESIENSI DARI PERSONIL DI APRON PENGGUNAAN GATE SECARA EKSKLUSIF ATAU TIDAK JUMLAH PENUMPANG

11 POKOK BAHASAN: Mendesain Apron CONTOH PERHITUNGAN KAPASITAS SETIAP GATE YANG DIPAKAI BAGI SEMUA MASKAPAI PESAWAT: TENTUKANLAH KAPASITAS 10 GATE YANG MELAYANI TIGA KELAS PESAWAT DENGAN PERSENTASE CAMPURAN PESAWAT DAN RATA-RATA GATE OCCUPANCY TIME SETIAP PESAWAT SEBAGAI BERIKUT: KELAS PESAWATMIX (%) GATE OCCUPANCY TIME (MENIT) BILA DIASUMSIKAN SETIAP GATE DAPAT DIGUNAKAN OLEH SETIAP KELAS PESAWAT MAKA: GATE OCCOPANCYTIME SETIAP GATE ADALAH: c= 1/(BOBOT WAKTU PELAYANAN)= 1/(0, , ,60. 60)= 0,02 PSW/MENIT/GATE KAPASITAS SEMUA GATE: G C = 10. 0,02= 0,2 = 12 PSW/ JAM

12 POKOK BAHASAN: Mendesain Apron CONTOH PERHITUNGAN KAPASITAS SETIAP GATE YANG DIPAKAI SECARA EKSKLUSIF OLEH MASKAPAI PESAWAT TERTENTU: TENTUKANLAH KAPASITAS 10 GATE YANG MELAYANI TIGA KELAS PESAWAT DENGAN PENGGUNAAN SECARA EKSKLUSIF DENGAN DATA- DATA SEPERTI BERIKUT: KELAS PESAWAT GROUP GATE JUMLAH GATE MIX (%) GATE OCCUPANCY TIME (MENIT) 1A B C760 JIKA MIX PESAWAT DIABAIKAN MAKA: KAPASITAS GATE GROUP A=====  C A = 1/T A = 3,0 PSW/JAM C B = 1/T B = 1,5 PSW/JAM C C = 1/T C = 1,0 PSW/JAM KAPASITAS GATE TOTAL= 1. 3, , ,0 = 13 PSW/JAM

13 POKOK BAHASAN: Mendesain Apron JIKA MIX PESAWAT DIPERHITUNGKAN MAKA: GROUP GATE DEMAND (PSW/JAM) KAPASITAS (PSW/JAM) A0,10. 13= 1,33,0. 1= 3,0 B0,30. 13= 3,91,5. 2= 3,0 C0,60. 13= 7,81,0. 7= 7,0 KAPASITAS DARI SISTEM GATE (C)ADALAH: G i = JUMLAH GATE YANG DAPAT MENGAKOMODASI PESAWAT KLAS I T i = GATE OCCUPANCY TIME RATA-RATA PSW KLS I M i = FRACTION PSW KLS i

14 POKOK BAHASAN: Mendesain Apron C 1 = 1 / (20. 0,10) = 0,5 PSW/MENIT ~ 30 PSW/JAM C 2 = 2 / (40. 0,30) = 0,2 PSW/MENIT ~ 10 PSW/JAM C 3 = 7/ (60. 0,60) = 0,2 PSW/MENIT ~ 11,67 ~ 12 PSW/JAM DAN YANG MEMBERIKAN NILAI MINIMUM ADALAH: C 2 = 10 PSW/JAM SEHINGGA KAPASITAS GATE KESELURUHAN ADALAH: 10 PSW/JAM

15 POKOK BAHASAN: Mendesain Apron

16 POKOK BAHASAN: Mendesain Apron KONFIGURASI PARKIR PESAWAT NOSE IN DAN ANGLED NOSE IN KEUNTUNGAN: MANUVER MASUK KE APRON KURANG BISING, LEDAKAN PANAS TIDAK MENGARAH KE TERMINAL KERUGIAN: TENAGA YANG BESAR UNTUK MANUVER KELUAR, PINTU MASUK BAGIAN BELAKANG PESAWAT BERADA JAUH DARI TERMINAL

17 POKOK BAHASAN: Mendesain Apron NOSE IN PARKING ANGLED NOSE IN PARKING

18 POKOK BAHASAN: Mendesain Apron ANGLED NOSE OUT PARKING PARALEL PARKING

19 POKOK BAHASAN: Mendesain Apron PARALEL PARKING KEUNTUNGAN: SEMUA PINTU-PINTU PESAWAT BERDAMPINGAN DENGAN TERMINAL KERUGIAN: MEMERLUKAN LEBIH BANYAK RUANG APRON, KEBISINGAN DAN LEDAKAN PANASNYA MENGARAH KE GATE POSITION DIBELAKANGNYA PENEMPATAN APRON SECARA TEORITIS, LOKASI APRON YANG EFESIEN ADALAH SEPERTIGA PANJANG LANDAS PACU DIUKUR DARI AMBANG LANDAS PACU

20 POKOK BAHASAN: Mendesain Apron SKETSA PENAMPATAN APRON SUMBER: AIRPORT DESIGN AND OPERATION( ANTONY CAZDA, ROBERT E. CUVES)

21 POKOK BAHASAN: Mendesain Apron KONSEP-KONSEP APRON KONSEP SEDERHANA UMUMNYA DIGUNAKAN PADA BANDARA YANG KECIL DIMANA PERGERAKAN PESAWAT KOMERSIAL SANGAT SEDIKIT DALAM SEHARI KONSEP LINIAR AKSES DARI DAN KE PESAWAT- TERMINAL SIMPEL, PENANGANAN PENUMPANG DAN ALAT-ALAT TEKNIS OPERASIONAL PADA APRON SIMPEL, FLEKSIBEL PENGEMBANGANNYA

22 POKOK BAHASAN: Mendesain Apron KONSEP TERBUKA STAND GATE DITEMPATKAN PADA SATU ATAU LEBIH BARISAN- BARISAN DI DEPAN BANGUNAN TERMINAL TRANSPORTASI PENUMPANG KE DAN DARI PESAWAT DENGAN BUS RAWAN KECELAKAAN ANTARA PESAWAT DAN KENDARAAN- KENDARAAN OPERASIONAL BILA PERGERAKAN DI APRON MENINGKAT/ BANYAK KURANG EFESIEN UNTUK PENUMPANG YANG BERSIFAT TRANSFER

23 POKOK BAHASAN: Mendesain Apron KONSEP PIER PERLINDUNGAN YANG CUKUP BAGI PENUMPANG TERHADAP CUACA, KEBISINGAN, ASAP/PANAS MUDAH UNTUK PENGEMBANGAN DIKEMUDIAN HARI SEMUA PESAWAT AKAN DEKAT DENGAN TERMINAL MEMUNGKINKAN DIBUAT JEMBATAN MUAT DEPAN DAN SWINGING GANG PLANK BAGI PENUMPANG

24 POKOK BAHASAN: Mendesain Apron KONSEP PIER

25 POKOK BAHASAN: Mendesain Apron KONSEP SATELIT SATELIT ADALAH GEDUNG-GEDUNG KECIL YANG DITEMPATKAN DI APRON GEDUNG-GEDUNG TERSEBUT DIHUBUNGKAN KE GEDUNG TERMINAL OLEH TEROWONGAN ATAU KORIDOR- KORIDOR KEUNTUNGAN TIDAK BANYAK MEMERLUKAN MANUVER KELUAR MASUK GATE POSITION KERUGIAN: BIAYA KONSTRUKSI MAHAL DAN KEBUTUHA LAHAN LEBIH LUAS, PENUMPANG BISA BEBERAPA KALI BERGANTI TINGKAT KETIKA MENINGGALKAN TERMINAL JUMLAH STAND/GATE SETIAP SATELIT BERKISAR 4 PESAWAT – 8 PESAWAT KONSEP HIBRID/KOMBINASI

26 POKOK BAHASAN: Mendesain Apron

27 POKOK BAHASAN: TERMINAL PENUMPANG FUNGSI TERMINAL PENUMPANG PADA BANDAR UDARA TIGA FUNGSI UTAMA TERMINAL PENUMPANG CHANGE OF MODE (PERTUKARAN MODA) PEMROSESAN PERJALANAN UDARA (PENERBANGAN) CHANGE OF MOVEMENT TYPE (PERUBAHAN JENIS PERGERAKAN PENUMPANG) FASILITAS YANG DIBUTUHKAN TERMINAL PENUMPANG BANDARA AKSES DAN INTERFACE SISI DARAT AREA UNTUK PEMROSESAN HOLDING AREA AREA SIRKULASI INTERNAL DAN INTERFACE SISI UDARA FASILITAS PENERBANGAN DAN AKTIVITAS-AKTIVITAS YANG MENDUKUNGNYA


Download ppt "POKOK BAHASAN: Mendesain Apron APA FUNGSI APRON PADA BANDAR UDARA? MENYEDIAKAN KONEKTIFITAS ANTARA GEDUNG TERMINAL DAN SISI UDARA AREA PARKIR PESAWAT (RUMP)"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google