Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Marisa Eka Putri 3333-081582. Six Sigma adalah suatu metode sistematis untuk perbaikan proses difokuskan pada hasil keuangan yang menggunakan statistic.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Marisa Eka Putri 3333-081582. Six Sigma adalah suatu metode sistematis untuk perbaikan proses difokuskan pada hasil keuangan yang menggunakan statistic."— Transcript presentasi:

1 Marisa Eka Putri

2 Six Sigma adalah suatu metode sistematis untuk perbaikan proses difokuskan pada hasil keuangan yang menggunakan statistic dan kualitas alat manajemen. Perbedaan utama dari metodologi Six Sigma dibandingkan dengan praktik Kualitas Total organisasi ahli struktur, fokus pada metrik dan masalah terstruktur metode pemecahan.

3 Difusi Pencegahan Polusi menghadapi hambatan organisasi sebagai contoh resistensi untuk berubah, kurangnya dukungan dari para pembuat keputusan, kepemimpinan proyek tidak jelas, akuntabilitas karyawan tidak cukup dan tidak fleksibel struktur organisasi. Untuk memahami bagaimana mengatasi hambatan tersebut, kinerja program Pencegahan Polusi dari sebuah perusahaan multinasional dianalisis. Kuantitatif analisis proyek 2096 Pencegahan Pencemaran yang dilakukan antara tahun 1995 dan 2007 mendukung kesimpulan bahwa kinerja program Pencegahan Polusi meningkat setelah pelaksanaan program Six Sigma.

4 Analisis pada 1906 proyek Pencegahan Polusi dan Enam Proyek sigma untuk pengurangan biaya di 27 negara menunjukkan bahwa di negara-negara dimana pelaksanaan Six Sigma adalah lebih ekspresif, polusi dicegah lebih dari di negara dengan kurang ekspresif Enam Sigma implementasi. Bahkan, pelaksanaan Six Sigma meningkatkan kemampuan organisasi untuk data berdasarkan manajemen proyek. Membandingkan enam tahun sebelum dan enam tahun setelah Six Sigma pelaksanaan, jumlah proyek Pencegahan Polusi diakui meningkat 6,9 kali dan jumlah total pencemaran dicegah meningkat sebesar 62%. Analisis kualitatif menggambarkan bagaimana Enam Program sigma berinteraksi dengan program Pencegahan Polusi di perusahaan yang diteliti.

5 Penelitian ini bertujuan untuk menjawab pertanyaan berikut: “Apakah dampak dari implementasi Six Sigma dalam kinerja program Pencegahan Polusi? Untuk menjawab pertanyaan ini, kuantitatif dan kualitatif analisis interaksi antara Pencegahan Polusi program dan Six Sigma implementasi dilakukan di sebuah perusahaan multinasional.”

6 Penelitian kuantitatif menggambarkan kinerja Program Pencegahan Polusi sebelum dan setelah Six Sigma implementasi dan juga menganalisis Pencegahan Polusi kinerja negara-negara dengan anak perusahaan yang menggunakan Six Sigma intensif dibandingkan dengan mereka yang menggunakan Six Sigma kurang intensif. Selain itu, analisis kualitatif menggambarkan bagaimana Implementasi Six Sigma terintegrasi dengan Pencegahan Polusi program, dalam rangka meningkatkan kemampuan untuk melakukan proyek untuk mengurangi sumber polusi.

7 Pencegahan Polusi merupakan manajemen lingkungan pendekatan yang mengurangi sumber polusi dengan meningkatkan efisiensi dalam penggunaan sumber daya sebagai energi, bahan dan air. Jadi, paling sering, Pencegahan Polusi digunakan bukan untuk lingkungan kepatuhan perundang-undangan, tetapi untuk pengurangan biaya untuk meningkatkan kinerja keuangan bisnis.

8 Amerika Serikat Perlindungan Lingkungan (EPA) mendefinisikan Pencegahan Polusi sebagai : “Mengurangi atau menghilangkan sampah di sumber dengan memodifikasi proses produksi, mempromosikan penggunaan non-beracun atau kurang beracun zat, teknik konservasi menerapkan, dan menggunakan kembali bahan ketimbang menempatkan mereka dalam aliran limbah”.

9 Diantara 1970 dan 1984, banyak hukum lingkungan di Amerika Amerika diciptakan, untuk menghindari kontaminasi lebih lanjut dari tanah, udara dan air. Karena penekanan pada perintah dan kontrol mekanisme, periode ini juga dikenal sebagai 'Era Kepatuhan'. Sekitar tahun 1985 di Amerika Serikat, Preventionwas Polusi didirikan sebagai pergeseran paradigma, karena banyak perusahaan datang untuk memahami bahwa pencemaran adalah pemborosan sumber daya dan bukti inefisiensi. Hal ini Pendekatan baru untuk pengelolaan lingkungan didasarkan pada program sukarela. Pencegahan Polusi dipelopori oleh perusahaan sebagai 3 M, Dow Chemical, Du-Pont, dan Xerox, yang melaporkan manfaat ekonomi yang dihasilkan dari pengurangan polusi.

10 Selain menghemat biaya langsung dan mengurangi lingkungan dampak, proyek Pencegahan Polusi juga memberikan manfaat tidak langsung seperti mengurangi pengeluaran terkait dengan masalah kesehatan dan keselamatan dan menurunkan biaya regulasi pembuangan limbah berbahaya. Namun, dampak dari program Pencegahan Polusi sering dibatasi oleh kendala dalam proses implementasi.

11 Literatur praktisi menjelaskan berbagai organisasi hambatan untuk melaksanakan Pencegahan Polusi: 1. Kurangnya para pengambil keputusan dukungan untuk Pencegahan Polusi 2. Struktur organisasi memisahkan keputusan lingkungan 3. Kurangnya kejelasan tentang siapa yang harus mengambil peran kepemimpinan dalam Pencegahan Polusi proyek 4. Resistensi terhadap perubahan 5. Akuntabilitas karyawan tidak cukup mekanisme 6. Sistem penghargaan tidak terfokus pada Pencegahan Polusi 7. Ketakutan bahwa proyek Pencegahan Polusi dapat membahayakan kualitas produk 8. Kurangnya informasi untuk mengenali kesempatan untuk limbah pengurangan 9. Kurangnya infra-struktur untuk mendukung Pencegahan Polusi rencana.

12 Lembaga lingkungan juga melaporkan hambatan organisasi untuk Program Pencegahan Polusi :  Miskin komunikasi internal  Konflik dan resistensi terhadap perubahan  Fleksibel struktur organisasi  Terbatas sumber daya keuangan untuk perbaikan modal  Kurangnya ketersediaan waktu dan tenaga  Kekhawatiran bahwa proses pembuatan perubahan berdampak negatif terhadap kualitas produk  Kepedulian persepsi negatif konsumen tentang produk  Ketakutan bahwa stabilitas sistem produksi dapat negatif diubah oleh proyek Pencegahan Polusi.

13

14 Jumlah Pencegahan Polusi proyek tahunan Evolusi Enam Sigma untuk Kontribusi Pencegahan polusi

15

16 Pencegahan Polusi Sebelum dan Sesudah Jumlah proyek P2 sebelum dan setelah Six Sigma

17

18

19 Jumlah proyek Six Sigma untuk biaya pengurangan / PDB (miliar) Pengurangan Biaya Keuntungan Six Sigma (US $) / PDB (miliar)

20 Sambungan dari proses asli dari program Pencegahan Polusi dengan proses untuk menerapkan budaya organisasi untuk manajemen proyek.

21 Analisis statistik mengkonfirmasi hipotesis penelitian ini. Dalam Kenyataannya, implementasi dari struktur organisasi Six Sigma dan metodologi meningkat secara signifikan kinerja Polusi yang Preventionprogram. Pada periode setelah implementasi Six Sigma jumlah proyek Pencegahan Polusi meningkat 6,9 kali dan nada total pencemaran dicegah meningkat sebesar 62% sehubungan untuk periode sebelum pelaksanaan Six Sigma. Selain itu, anak perusahaan yang mencapai implementasi Six Sigma sounder Pencegahan Polusi memiliki kinerja yang lebih baik, daripada witha lessexpressive SixSigma intermsofnumber implementasi dari Proyek Six Sigma untuk mengurangi biaya dan juga dalam hal keuangan keuntungan dari proyek Six Sigma untuk pengurangan biaya.


Download ppt "Marisa Eka Putri 3333-081582. Six Sigma adalah suatu metode sistematis untuk perbaikan proses difokuskan pada hasil keuangan yang menggunakan statistic."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google