Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Dokumen – dokumen dalam transaksi ekspor impor Hal penting lainnya yang harus diperhatikan dalam melakukan ekspor impor barang adalah dokumen – dokumen.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Dokumen – dokumen dalam transaksi ekspor impor Hal penting lainnya yang harus diperhatikan dalam melakukan ekspor impor barang adalah dokumen – dokumen."— Transcript presentasi:

1 Dokumen – dokumen dalam transaksi ekspor impor Hal penting lainnya yang harus diperhatikan dalam melakukan ekspor impor barang adalah dokumen – dokumen yang diterbitkan. Dokumen-dokumen tersebut dapat merupakan alat bukti telah dilakukannya transaksi ekspor impor. Bahkan dalam pembayaran dengan menggunakan L/C, bukti-bukti dokumen lah yang menjadi pedoman bagi bank untuk melakukan pembayaran kepada eksportir/beneficiary. Eksportir harus berhati-hati dalam memenuhi secara tepat persyaratan dokumen yang diminta didalam L/C dan mengusahakan penyerahannya dengan segera, agar tidak terjadi kelambatan dalam pembayaran.

2 a). Dokumen Induk; adalah dokumen inti yang dikeluarkan oleh Badan Pelaksana Utama Perdagangan Internasional, yang merupakan alat pembuktian realisasi suatu transaksi. Yang termasuk jenis dokumen induk ini adalah; Faktur Perdagangan (suatu nota perhitungan yang dibuat eksportir untuk importer yang berisi jumlah barang, harga satuan, harga total, serta perhitungan pembayaran), L/C (alat bukti pembayaran), Bill of Lading (tanda bukti kepemilikan atas barang yang telah dimuat diatas kapal laut oleh eksportir untuk diserahkan kepada importer yang dikeluarkan oleh Perusahaan Pelayaran Samudara), Polis Asuransi (surat bukti pertanggungan yang dikeluarkan oleh Maskapai Asuransi atas permintaan Eksportir maupun Importir)

3 b). Dokumen penunjang ; adalah dokumen yang dikeluarkan untuk memperkuat atau merinci keterangan yang terdapat dalam dokumen induk, terutama faktur perdagangan. Yang termasuk jenis-jenis dokumen ini adalah : Packing List (daftar yang berisi perincian lengkap mengenai jenis dan jumlah satuan dari barang yang terdapat dalam tiap peti yang sangat penting untuk barang tidak sejenis atau tidak seragam, Weight – Note (suatu pernyataan yang berisi perincian berat dari tiap peti atau tiap kemasan yang biasanya menyebutkan berat kotor dan berat bersih dari setiap kemasan yang dihumpun dalam satu berat total bersih dan kotor yang tertuang dalam faktur perdagangan), Measurement List ( daftar yang berisi ukuran dan takaran dari tiap peti atau tiap kemasan yang biasanya menyebutkan volume atau kubikasi dari tiap kemasan), Inspection Certificate atau Surveyor Report (suatu pernyataan yang berisi keterangan mengenai mutu barang, jenis, jumlah, harga, dan lain keterangan yang dibutuhkan yang dikeluarkan oleh suatu badan jasa yang independent atas permintaan eksportir, maupun instansi lain yang membutuhkan, Chemical Analysis (suatu pernyataan yang dikeluarkan oleh laboratorium kimia dari perusahaan sendiri atau dari Badan Penelitian yang independen yang berisikan komposisi kimiawi dari suatu barang), Test Certificate (pernyataan yang dibuat oleh Laboratorium Perusahaan atau Balai Penelitian yang independent yang menyatakan hasil uji coba suatu barang atau peralatan mengenai kekuatan, kapasitas, dan konstruksinya), Manufacturer’s Certificate (surat pernyataan yang dibuat produsen yang menyatakan bahwa barang tersebut adalah hasil produksinya yang membawa merk dagangannya), Certificate of Origin (surat keterangan Negara asal yang dikeluarkan oleh Instansi yang berwenang, biasanya Kamar Dagang (Chamber of Commerce), yang menyebutkan negara asal suatu barang.

4 c). Dokumen pembantu ; adalah dokumen yang diperlukan untuk membantu membantu para pelaksana dalam menjalankan tugas follow up (tugas lanjutan). Yang termasuk dalam jenis-jenis dokumen ini adalah : Instruction – Manual (keterangan terinci mengenai tata cara dan tata kerja suatu alat termasuk mengenai Manufacturing Process dari suatu komoditi), Layout – Scheme (gambar desain tata letak mesin dalam pabrik yang susunannya disesuaikan dengan urutan proses produksi dan bertujuan untuk memperoleh efisiensi dan produktivitas yang optimal pada saat berproduksi), Brochure atau Leaflet (buku kecil yang berisi keterangan singkat mengenai suatu produk yang bertujuan memberikan informasi kepada konsumen tentang produk yan dimaksud).


Download ppt "Dokumen – dokumen dalam transaksi ekspor impor Hal penting lainnya yang harus diperhatikan dalam melakukan ekspor impor barang adalah dokumen – dokumen."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google