Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Birul Walidain Arif Mustapa Disampaikan dalam mata kuliah MPK Universitas Brawijaya Malang.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Birul Walidain Arif Mustapa Disampaikan dalam mata kuliah MPK Universitas Brawijaya Malang."— Transcript presentasi:

1 Birul Walidain Arif Mustapa Disampaikan dalam mata kuliah MPK Universitas Brawijaya Malang

2 Orang tua merupakan sosok terpenting dan paling berjasa dalam sejarah kehidupan manusia. Kehadiranya sungguh tak ternilai harganya. Pengorbananya pun tidak terkira dan tidak terhingga besarnya. Semua waktu, tenaga dan harta, nyawa ia korbankan agar putra-putrinya nanti mampu menjadi seorang yang sukses baik di dunia maupun di akhirat kelak. Pertanyaanya bagaimana sikap dan perlakuan kita kepada orang tua?????????

3 Dasar Birul Walidain Kami perintahkan kepada manusia supaya berbuat baik kepada dua orang ibu bapaknya, ibunya mengandungnya dengan susah payah, dan melahirkannya dengan susah payah (pula). Mengandungnya sampai menyapihnya adalah tiga puluh bulan, sehingga apabila dia telah dewasa dan umurnya sampai empat puluh tahun ia berdo'a: "Ya Tuhanku, tunjukilah aku untuk mensyukuri ni'mat Engkau yang telah Engkau berikan kepadaku dan kepada ibu bapakku dan supaya aku dapat berbuat amal yang saleh yang Engkau ridhai; berilah kebaikan kepadaku dengan (memberi kebaikan) kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertaubat kepada Engkau dan sesungguhnya aku termasuk orang- orang yang berserah diri“ (al-Ahqaaf: 15).

4 أَلاَ أُنَبِّئُكُمْ بِأَكْبَرِ الكَبَائِرِ ؟ قُلْنَا : بَلَى يَا رَسُوْلَ الله. قَالَ ثَلاَثًا الإِشْرَاكُ بِاللهِ وَعُقُوْقُ الوَالِدَيْنِ وَكَانَ مُتَّكِئًا فَجَلَسَ فَقَالَ أَلاَ وَقَوْلُ الزُّوْرِ وَشَهَادَةُ الزُّوْرِ. أَلاَ وَقَوْلُ الزُّوْرِ وَشَهَادَةُ الزُّوْرِ فَمَا زَالَ يَقُوْلُهَا حَتَّى قُلْتُ لاَ يَسْكُتُ. “Tidakkah kalian ingin aku kabarkan tentang dosa besar yang paling besar?” Kami menjawab, “Tentu, wahai Rasulullah.” Beliau pun berkata tiga kali, “Menyekutukan Allah dan durhaka terhadap kedua orang tua.” Semula beliau dalam keadaan bersandar, lalu beliau pun bangkit duduk dan mengatakan, “Ketahuilah, ucapan dusta dan saksi palsu! Ketahuilah, ucapan dusta dan saksi palsu!” Beliau terus-menerus mengatakan hal itu hingga aku berkata, “Andaikan beliau diam.”

5 Permasalahan Ortu - Orang tua kurang memahami cara mendidik anak -banyak aturan dan kekerasan -Terlalu sibuk dengan aktivitas dan melupakan perkembangan dan kebutuhan anak -Terlalu percaya pada anak -Himpitan ekonomi membuat ortu putus asa

6 Permasalahan Anak Acuh tak acuh dengan nilai-nilai agama Kurang perhatian dari orang tua Pengaruh budaya barat yang tanpa pemfilteran Belum dipahaminya secara mendalam tentang birul walidain pada diri anak

7 KEWAJIBAN ORANG TUA MENYUSUI ANAK MENDIDIK ANAK Mengajari Anak SHALAT (Perintahkan anakmu salat umur 7 tahun dan apabila umur 10 th belum salat pukullah ia) Para ibu hendaklah menyusukan anak-anaknya selama dua tahun penuh, yaitu bagi yang ingin menyempurnakan penyusuan (al-Baqarah: 233) Menanamkan tentang pentingnya waktu ( Demi masa: QS. Al-Asr: 1) Mengajarkan anak untuk meminta ijin (Dan apabila anak- anakmu telah sampai umur balig, maka hendaklah mereka meminta izin, seperti orang-orang yang sebelum mereka meminta izin Menanamkan AQIDAH (Maka ketahuilah, bahwa sesungguhnya tidak ada Ilah (sesembahan, tuhan) QS. Muhammad: 19) Menanamkan kejujuran Mengajarkan dan menyuruh anak menghafal Quran ( أفضلكم من تعلَمْ الْقُرْآن وعلَمْه )

8 Kewajiban anak kepada ortu ketika masih hidup Menaati mereka selama tidak mendurhakai Allahn “jika keduanya memaksamu untuk mempersekutukan dengan Aku sesuatu yang tidak ada pengetahuanmu tentang itu, maka janganlah kamu mengikuti keduanya, dan pergaulilah keduanya di dunia dengan baik, dan ikutilah jalan orang yang kembali kepada-Ku, kemudian hanya kepada-Kulah kembalimu, maka Kuberitakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan” (QS. Lukman: 15) Meminta izin ortu ketika berjihad dan pergi untuk urusan lainnya ( Memberikan nafkah kepada orang tua (Mereka bertanya tentang apa yang mereka nafkahkan. Jawablah: "Apa saja harta yang kamu nafkahkan hendaklah diberikan kepada ibu-bapak (al-Baqarah: 215) Memenuhi sumpah/nadzar kedua orang tua Mendahulukan berbakti kepada ibu dari pada ayah حدثنا قتيبة بن سعيد : حدثنا جرير، عن عمارة بن القعقاع بن شبرمة، عن أبي زرعة، عن أبي هريرة رضي الله عنه قال : جاء رجل إلى رسول الله صلى الله عليه وسلم فقال : يا رسول الله، من أحق الناس بحسن صحابتي؟ قال : ( أمك ). قال : ثم من؟ قال : ( ثم أمك ). قال : ثم من؟ قال : ( ثم أمك ). قال : ثم من؟ قال : ( ثم أبوك ). وقال ابن شبرمة ويحيى بن أيوب : حدثنا أبو زرعة : مثله Mendo’akan kedua orang tua (Dan rendahkanlah dirimu terhadap mereka dengan penuh kesayangan dan ucapkanlah, ‘Wahai Tuhanku, kasihilah mereka sebagaimana mereka telah mendidik aku waktu kecil.” (al-Isra: 24) Memelihara orang tua (Jika salah seorang di antara mereka atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepadanya “ah” dan janganlah kamu membentak keduanya.” (al- Isra: 23

9 Ketika sudah meninggal Mengurus jenazahnya serta mendoakan Memohonkan ampun untuk keduanya Melanjutkan amalan baik yang belum sempat dilakukan mereka semasa hidup Menunaikan janji, hutang dan wasiat orang tua yang belum terlaksana Menyambung tali silaturrahim dengan kerabat ibu dan ayah

10 Hak Anak Memperoleh kasih sayang قَبَّلَ رَسُولُ اللهِ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْحَسَنَ بْنَ عَلِيِّ وَعِنْدَهُ الأَقْرَعُ بْنُ حَابِسِ التَّمِيْمِي جَالِسًا، فَقَالَ الأَقْرَعُ : إِنَّ لِيْ عَشْرَةً مِنَ الوَلَدِ مَا قَبَّلْتُ مِنْهُمْ أَحَدًا. فَنَظَرَ إِلَيْهِ رَسُولُ اللهِ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثُمَّ قَالَ : مَنْ لاَ يَرْحَمْ لاَ يُرْحَمْ. Memperoleh penghidupan dan kehidupan Dan janganlah kamu membunuh anak-anakmu karena takut kemiskinan. Kamilah yang akan memberi rezki kepada mereka dan juga kepadamu. Sesungguhnya membunuh mereka adalah suatu dosa yang besar (al-Israa’: 31) Hak mendapatkan Air Susu Ibu (ASI) Hak untuk mendapat nama yang baik dari orang (maryam:7) Hak mendapat aqiqoh dari orang tua ك لُّ غُلاَمٍ رَهِيْـنَـةٌ بِـعَـقِـيْقَتِهِ تُذْبَحُ عَـنْـهُ يَـوْمَ سَابِـعِـهِ وَيُـسَـمَّى فِيْـهِ وَيُـحْلَـقُ رَأْسُـهُ Hak mendapat pendidikan Ajarilah anakmu berenang, memanah dan menaiki kuda, maka sesungguhnya anak kamu sekalian dilahirkan pada masa yang tidak sama dengan masamu. Sesungguhnya kamu apabila meninggalkan ahli warismu kaya itu lebih baik daripada apabila meninggalkan miskin dan menjadi beban masyarakat. HR. Bukhori dan Muslim

11 Kisah seorang ibu di Jepang Konon di jepang dulu pernah ada tradisi membuang orang yang sudah tua ke hutan… mereka membuang yang dibuang adalah orang tua yang sudah tidak berdaya sehingga tidak memberatkan kehidupan anak – anaknya. Pada suatu hari ada seorang pemuda yang berniat membuang ibunya ke hutan, karena si ibu telah lumpuh dan agak pikun. Si pemuda tampak bergegas menyusuri hutan sambil menggendong ibunya. Si ibu yang kelihatan tidak berdaya berusaha menggapai setiap ranting pohon yang bisa diraihnya lalu mematahkannya dan menaburkannya disepanjang jalan yang mereka lalui. Sesampainya di dalam hutan yang sangat lebat, si anak menurunkan ibu tersebut dan mengucapkan kata perpisahan sambil berusaha menahan rasa sedih karena ternyata dia tidak menyangka tega melakukan perbuatan ini terhadap ibunya. Justru si ibu yang tampak tegar, dalam senyumnya dan dia berkata “ anakku, ibu sangat menyayangimu. Sejak kau kecil sampai dewasa Ibu selalu merewatmu dengan segenap hati dan cintaku. Bahkan sampai hari ini rasa sayang ku tidak berkurang sedikitpun. Tadi ibu sudah menandai sepanjang jalan yang kita lalui dengan ranting2 kayu. Ibu takut kau tersesat, ikutilah tanda itu agar kau selamat di rumah ……. “ Setelah mendengar kata – kata tersebut, si anak menangis dengan sangat keras, kemudian langsung memeluk ibunya dan kembali menggendongnya untuk membawa si ibu pulang kerumah. Pemuda tersebut akhirnya merawat ibu yang sangat mengasihinya sampai ibunya meninggal. Read more


Download ppt "Birul Walidain Arif Mustapa Disampaikan dalam mata kuliah MPK Universitas Brawijaya Malang."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google