Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

BAB 1 PENGENALAN MANAJEMEN PENGETAHUAN. Perlunya Manajemen Pengetahuan Mengapa banyak perusahaan tidak mampu bertahan? Apa yang menyebabkan sebuah perusahaan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "BAB 1 PENGENALAN MANAJEMEN PENGETAHUAN. Perlunya Manajemen Pengetahuan Mengapa banyak perusahaan tidak mampu bertahan? Apa yang menyebabkan sebuah perusahaan."— Transcript presentasi:

1 BAB 1 PENGENALAN MANAJEMEN PENGETAHUAN

2 Perlunya Manajemen Pengetahuan Mengapa banyak perusahaan tidak mampu bertahan? Apa yang menyebabkan sebuah perusahaan lebih bersaing dibandingkan dengan perusahaan lainnya?

3 Perlunya Manajemen Pengetahuan Berdasarkan penelitian, karena perusahaan tersebut mampu menunjukkan kapasitas beradaptasi yang lebih cepat terhadap perubahan kondisi tuntutan lingkungannya, terus menerus melakukan inovasi dan mengambil keputusan yang tepat untuk menggerakkan perusahaannya ke arah tujuan yang diinginkan. Dengan efektif mampu menyerap dan menggunakan sumber daya pengetahuan yang dimiliki oleh para anggotanya, memberi ruang kondusif bagi setiap individu, tim, antartim dan bahkan antarperusahaan untuk melakukan pengakuisisian, penciptaan, pentransferan dan penggunaan kembali pengetahuan untuk diaktualkan dalam bentuk produk atau jasa yang inovatif.

4 Motivasi Manajemen Pengetahuan Pergeseran paradigma tentang sumber daya apa yang memiliki potensi menggerakkan perusahaan agar lebih cerdas dan inovatif. TANGIBLE ASSET INTANGIBLE ASSET Sumber daya finansial, bangunan, tanah, teknologi, posisi pasar dll. Aset pengetahuan Brown dan Duguid (2002) : Sebenarnya esensi perusahaan adalah organisasi pengetahuan.

5 Motivasi Manajemen Pengetahuan Rasio penggunaan antara aset tak berwujud/pengetahuan (intangible assets) dengan modal yang berwujud/fisik (tangible assets) : TahunRasio : : : : : 30

6 Pengertian Manajemen Pengetahuan Manajemen pengetahuan pada awalnya didefinisikan sebagai proses mengaplikasikan pendekatan sistematis untuk penangkapan, struktur, manajemen dan penyebaran pengetahuan dalam organisasi agar bekerja lebih cepat, menggunakan kembali best practices dan mengurangi mahalnya pengerjaan kembali dari proyek ke proyek. (Nonaka and Takeuchi, 1995; Pasternack and Viscio, 1998; Pfeiffer and Sutton, 1999; Ruggles and Holtshouse, 1999). Manajemen pengetahuan adalah koordinasi yang dilakukan secara sengaja dan sistematis terhadap orang-orang dalam organisasi, teknologi, proses dan struktur organisasi agar menambah value melalui penggunaan kembali dan inovasi. Koordinasi ini tercapai melalui penciptaan, membagi dan menerapkan pengetahuan serta melalui perolehan pelajaran berharga dan best practices yang akan menjadi corporate memory untuk memelihara pembelajaran organisasi secara berkelanjutan. (Sumber : Kimiz Dalkir 2005)

7 Pengertian Manajemen Pengetahuan Lainnya Knowledge Transfer International (KTI) mendefinisikan manajemen pengetahuan sebagai suatu strategi yang mengubah aset intelektual organisasi, baik informasi yang sudah terekam maupun bakat dari pada anggotanya ke dalam produktivitas yang lebih tinggi, nilai-nilai baru dan peningkatan daya saing. The American Productivity and Quality Centre mendefinisikan manajemen pengetahuan sebagai strategi dan proses pengindentifikasian, menangkap dan mengungkit pengetahuan untuk meningkatkan daya saing.

8 Pengertian Manajemen Pengetahuan Lainnya (Sumber Berecca-Fernandez et. al. 2004) : Manajemen pengetahuan secara sederhana didefinisikan sebagai melakukan apa yang diperlukan untuk memperoleh sebagian besar sumber daya pengetahuan. Manajemen pengetahuan didefinisikan sebagai proses- proses yang diperluka untuk membangun, menangkap, mengkodifikasi dan mentransfer pengetahuan dalam organisasi untuk memperoleh keunggulan kompetitif. Individu adalah sumber daya penting dalam pengetahuan organisasi.

9 Multidisiplin Manajemen Pengetahuan

10 Teori bisnis dan ekonomi → menciptakan strategi, menentukan prioritas, mengevaluasi kemajuannya. Ilmu-ilmu kognisi → bagaimana cara terbaik untuk mendukung mentalitas para pekerja berpengalaman dalam menyusun pekerjaannya. Ilmu-ilmu “library” → melayani setiap orang akan berbagai hal yang berhubungan dengan pengetahuan. Ergonomic → menciptakan secara efektif dan dapat diterima di dalam lingkungan kerja. Ilmu-ilmu informasi → membangun dukungan infrastruktur dan kapabilitas yang terkait dengan pengetahuan khusus. Rekayasa pengetahuan → mendapatkan dan menyusun pengetahuan. Intelligent artificial (AI) → membantu turinitas dan kerja intensif dengan alasan dan fungsi pada tingkatan tertinggi. Ilmu-ilmu manajemen → memaksimalkan pelaksanaan dan pengintegrasian upaya-upaya manajemen pengetahuan dan upaya- upaya perusahaan lainnya. Ilmu-ilmu sosial → menyediakan motivasi yang berhubungan dengan manajemen pengetahuan, pemrosesan dan lingkungan budaya.

11 Peranan Manajemen Pengetahuan Basis untuk melahirkan inovasi, meningkatkan responsivitas terhadap kebutuhan pelanggan dan stakeholders, meningkatkan produktivitas dan kompetensi karyawan yang telah diberi tanggung jawab.

12 Tujuan Manajemen Pengetahuan Mengembangkan dan mempertahankan dinamika dan daya saing perusahaan yang bertumpu kepada sumber daya pengetahuan (knowledge assets).

13 Pengetahuan Pengetahuan bersifat lebih subjektif dan biasanya berdasarkan nilai-nilai individu, persepsi dan pengalaman. Sebagai Contoh : Data: Konten secara langsung diamatai dan diverifikasi; suatu fakta. Contoh : listings of the times and locations of all movies being shown today— I download the listings. Information: Isi mewakili data yang dianalisis. Contoh : Content that represents analyzed data—for example, “I can’t leave before 5 so I will go to the 7:00 P.M. show at the cinema near my office.” Knowledge: At that time of day, it will be impossible to find parking. I remember the last time I took the car I was so frustrated and stressed because I thought I would miss the opening credits. I’ll therefore take the commuter train. But first I’ll check with Al. I usually love all the movies he hates so I want to make sure it’s worth seeing!

14 Pengetahuan Ide-ide, pemikiran dan keyakinan Informasi Fakta-fakta dimaknai dari data Data Simbol-simbol dan fakta-fakta +Memaknai +Tujuan (Sumber : Davidson & Voss, 2002)

15 Perbandingan Pengetahuan Tacit dan Eksplisit

16 Perspektif Organisasi dalam Manajemen Pengetahuan Menurut Wiig (1993) manajemen pengetahuan dapat dilihat dari tiga perspektif yaitu : 1.Business Perspective—berfokus kepada mengapa, dimana dan untuk apa perusahaan harus berinvestasi atau memanfaatkan pengetahuan. 2.Management Perspective—berfokus kepada penentuan, pengorganisasian, pengarahan, memfasilitasi dan memonitor pengetahuan-terkait dengan praktik dan aktivitas yang dipelrukan untuk mencapai startegi dan tujuan bisnis yang diinginkan. 3. Hands-on Perspective—berfokus kepada penerapan keahlian untuk menyalurkan explicit knowledge-terkait dengan pekerjaan dan tugas-tugas.

17 Manfaat Manajemen Pengetahuan Bagi Individu, manajemen pengetahuan : -membantu orang melakukan pekerjaannya dan menghemat waktu dengan membuat keputusan dengan lebih tepat dan penyelesaian masalah. -Membangun rasa ikatan kebersamaan dalam organisasi. -Membantu orang untuk selalu up to date. -Memberikan tantangan dan kesempatan untuk berkontribusi dalam organisasi. Bagi Komunitas Praktik, manajemen pengetahuan : -Mengembangkan keterampilan profesional. -mengembangkan mentoring/pengajaran peer-to-peer. -Memfasilitasi jaringan dan kolaborasi yang lebih efektif. -Mengembangkan kode etik profesional yang dapat diikuti anggota. -Mengembangkan bahasa yang umum. Bagi Organisasi, manajemen pengetahuan : -Membantu mendorong munculnya strategi. -Menyelesaikan permasalahan dengan cepat. -Menyebarkan best practice. -Meningkatkan pengetahuan yang muncul dari produk dan jasa. -Cross-fertilizes ideas dan meningkatkan kesempatan untuk inovasi. -Membuat organisasi mampu tetap terdepan dalam persaingan. -Membangun memori organisasi.

18 Kesimpulan -Manajemen pengetahuan bukanlah “hal yang sama sekali baru”, tetapi hal ini telah dipraktikkan dalam berbagai bidang-walaupun dengan istilah yang berbeda. -Pengetahuan lebih kompleks daripada data atau informasi, hal ini bersifat subjektif, seringakali berdasarkan pengalaman dan sangat kontekstual. -Tidak ada definisi yang berlaku umum untuk manajemen pengetahuan, tetapi para praktisi dan profesional sependapat bahwa manajemen pengetahuan mencakup pengetahuan tacit dan eksplisit dengan tujuan nilai tambah bagi organisasi. -Tiap organisasi sebaiknya mendefinisikan maajemen pengetahuan berdasarkan sasaran bisnisnya masing-masing; analisis konsep adalah salah satu cara untuk menyelesaikannya. -Manajemen pengetahuan adalah mengenai hal menerapkan pengetahuan dalam situasi yang sama sekali baru atau belum pernah menerapkan manajemen pengetahuan -Manajemen pengetahuan memiliki hubungan dalam berbagai disiplin ilmu. -Generasi manajemen pengetahuan hingga kini, pertama kali berfokus pada kontainer/wadah/sarana, selanjutnya pada komunitas dan akhirnya pada isi/konten itu sendiri.


Download ppt "BAB 1 PENGENALAN MANAJEMEN PENGETAHUAN. Perlunya Manajemen Pengetahuan Mengapa banyak perusahaan tidak mampu bertahan? Apa yang menyebabkan sebuah perusahaan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google