Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

AKUNTANSI PPN DAN PPNBM Oleh : Icha Fajriana, S.I.A.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "AKUNTANSI PPN DAN PPNBM Oleh : Icha Fajriana, S.I.A."— Transcript presentasi:

1 AKUNTANSI PPN DAN PPNBM Oleh : Icha Fajriana, S.I.A

2 PENGERTIAN PAJAK PERTAMBAHAN NILAI (PPN) PAJAK YG DIKENAKAN ATAS KONSUMSI BARANG DAN JASA PAJAK PENJUALAN ATAS BARANG MEWAH (PPn BM) PAJAK YG DIKENAKAN ATAS KONSUMSI BARANG YG BERDSRKAN KMK TERGOLONG BRG MEWAH WILAYAH RI YG DI DALAMNYA BERLAKU PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN PABEAN DI DALAM DAERAH PABEAN

3 Ciri-ciri PPN 1. Dikenakan ats konsumsi dalam negeri baik barang dan atau jasa 2. Tarifnya tunggal 10%, kecuali untuk ekspor 0%. 3. Merupakan “pajak tidak langsung”, yang atas pemungutan PPNnya dilakukan oleh pihak yang menjual/menyerahkan 4. Bukti pemungutannya berupa Faktur Pajak /yang dipersamakan 5. Dikenakan atas setiap jalur distibusi & komsumsi 6. Cara Penghitungan PPN yang harus disetor ke kas negara menggunakan “credit method” (selisih antara PPN Penyerahan/penjualan dengan PPN pembelian/perolehan) 7. Berdasarkan sifatnya merupakan “Pajak Objektif”.

4 Ciri2 PPnBM  Tarif PPnBM adl serendah2nya 10% dan paling tinggi 20%  Atas ekspor BKP yg tergolong mewah dikenai pajak dgn tarif 0%

5 Obyek PPN Umum 1. Penyerahan BKP/JKP dalam Daerah Pabean oleh PKP; 2. Eksport BKP; 3. Pengalihan Aktiva Bekas 4. Import BKP; 5. Pemanfaatan JKP/BKP tidak berwujud dari luar Daerah Pabean ke dalam Daerah Pabean; Obyek PPN Khusus Pasal 16 C dan 16 D 16 C Kegiatan membangun sendiri yang dilakukan tidak dalam kegiatan usaha atau pekerjaan; 16 DPenyerahan aktiva yang menurut tujuan semula tidak Untuk diperjualbelikan

6 Syarat kumulatif terutangnya Penyerahan BKP&/JKP dalam Daerah Pabean / dalam negeri oleh PKP 1. Yang menyerahkan adalah PKP “Orang pribadi atau badan yang omzetnya telah mencapai 600 juta atau yang belum mencapai 600 juta tapi atas inisiatif sendiri mendaftatkan diri sebagai PKP” 2. Yang diserahkan Barang Kena Pajak dan atau Jasa Kena Pajak (asas negatif list) Selain Barang yang tidak dikenakan pajak / non BKP yaitu : Barang hasil pertambangan atau hasil pengeboran yang diambil langsung dari sumbernya; Barang-barang kebutuhan pokok yang dibutuhkan rakyat banyak; jagung, sagu, beras, gabah, kedelai, garam baik beryodium/tidak Makanan dan minuman yang disajikan di hotel, restoran, warung dan sejenisnya (tidak termasuk katering) Uang, emas batangan dan surat-surat berharga. Selain Jasa yang tidak dikenakan pajak / non JkP yaitu : 1. Pelayanan kesehatan medik; 2. Pelayanan sosial; 3. Pengiriman surat dengan prangko 4. Perbankan, asuransi & SGU dengan hak opsi 5. Jasa keagamaan 6. Jasa di bidang pendidikan 7. Kesenian & hiburan yang telah di kenakan pajak daerah 8. Penyiaran yang bukan bersifat iklan 9. Angkutan umum di darat & di air 10.Jasa di bidang penyediaan tenaga kerja 11. Jasa di bidang perhoetlan 12. Jasa yg disediakan pemerintah dalam rangka menjalankan pemerintahan secara umum

7 BARANG BERWUJUD BARANG TIDAK BERWUJUD SIFAT/HUKUMNYA BARANG BERGERAK BARANG TIDAK BERGERAK

8 Barang yang tidak dikenakan pajak atau non BKP Barang hasil pertambangan atau hasil pengeboran yang diambil langsung dari sumbernya; Barang-barang kebutuhan pokok yang dibutuhkan rakyat banyak; Makanan dan minuman yang disajikan di hotel, restoran, warung dan sejenisnya (tidak termasuk katering) Uang, emas batangan dan surat-surat berharga.

9 JASA JASA YANG DILAKUKAN UNTUK MENGHASILKAN BARANG KARENA PESANAN/PERMINTAAN DGN BAHAN DAN ATAS PETUNJUK DARI PEMESAN SETIAP KEGIATAN PELAYANAN BERDASARKAN SUATU PERIKATAN/PERBUATAN HUKUM YANG MENYEBABKAN BARANG/FASILITAS/ KEMUDAHAN/HAK, TERSEDIA UTK DIPAKAI TERMASUK

10 JENIS JASA YANG TIDAK DIKENAKAN PPN (Bukan JKP/ NON JKP) Ps. 4A UU PPn jo PP 144 Th JASA DI BIDANG PELAYANAN KESEHATAN MEDIK PELAYANAN SOSIAL PENGIRIMAN SURAT DENGAN PRANGKO PERBANKAN, ASURANSI, DAN SGU DGN HAK OPSI KEAGAMAAN, MIS : PEMBERIAN KHUTBAH/DAKWAH PENDIDIKAN, MIS: SEKOLAH DAN KURSUS-KURSUS KESENIAN DAN HIBURAN YG TELAH DIEKANKAN PAJAK HIBURAN PENYIARAN YG BUKAN BERSIFAT IKLAN ANGKUTAN UMUM DI DARAT DAN DI AIR TENAGA KERJA,MIS: JASA PENYELENGGARAAN LATIHAN BAGI TENAGA KERJA JASA DIBIDANG PERHOTELAN JASA YG DISEDIAKAN PEMRINTAH DLM RANGKA MENJALANKAN PEMERINTAHAN SECARA UMUM

11 Siapakah PKP ? 1. Yang Wajib jadi PKP adalah Pengusaha baik orang pribadi / badan “Omzet nya mencapai Rp 600 juta pada suatu bulan di suatu tahun” 2. Yang tidak wajib adalah Pengusaha yang Omzetnya belum mencapai Rp 600 juta. Tetapi atas inisiatif sendiri boleh mendaftarkan diri menjadi PKP

12 PPN = Tarif 10% X Dasar Pengenaan Pajak (DPP) DPP ada 5 yaitu ; 1. Harga jual, yaitu nilai berupa uang termasuk semua biaya yang diminta oleh penjual karena penyerahan BKP, setelah dikurangi diskon; 2. Penggantian, yaitu nilai berupa uang termasuk semua biaya yang diminta oleh pemberi jasa karena penyerahan JKP, setelah dikurangi diskon;; 3. Nilai impor, yaitu harga import (CIF) + Bea Masuk + Bea Masuk Tambahan; 4. Nilai Lain, yaitu nilai yang diatur tersendiri dalam suatu Keputusan Menteri Keuangan 5. Nilai ekspor, yaitu nilai berupa uang termasuk semua biaya yang diminta oleh eksportir. (Khusus untuk Ekspor tarif PPN adalah 0%).

13 Harga Jual  Nilai berupa uang  Termasuk semua biaya yang diminta atau seharusnya diminta oleh penjual BKP  Tidak termasuk PPN dari potongan harga yang tercantum dalam faktur pajak.  Yang termasuk dalam pengertian biaya yang merupakan unsur harga jual, antara lain: pengangkutan, asuransi, bantuan teknik, pemeliharaan dan garansi.

14 Penggantian  Nilai berupa uang  Termasuk semua biaya yang diminta atau seharusnya diminta oeh penjual BKP  Tidak termasuk PPN dan potongan harga yang tercantum dalam faktur pajak

15 Nilai ekspor  Nilai berupa uang  Termasuk biaya yang diminta atau seharusnya diminta oleh eksportir, yaitu nilai yang tercantum dalam dokumen PEB (Pemberitahuan Ekspor Barang yang telah disetujui oleh Dirjen Bea dan Cukai) Nilai impor  Nilai impor= Harga impor (CIF) + Bea Masuk  PPN= 10% x Nilai impor

16 DPP nilai lain  KEPUTUSAN MENTERI KEUANGAN RI NOMOR 567/KMK.04/2000 TENTANG NILAI LAIN SEBAGAI DASAR PENGENAAN PAJAK SEBAGAIMANA TELAH DIUBAH DENGAN KEPUTUSAN MENTERI KEUANGAN RI NOMOR 251/KMK.03/2002

17 Pemakaian Sendiri  DPP = Harga Pokok Penjualan (Harga jual atau penggantian dikurangi laba bruto)  PPN = 10% x Harga Pokok Penjualan Pemberian Cuma- cuma  DPP = Harga Pokok Penjualan (Harga jual atau penggantian dikurangi laba bruto)  PPN = 10% x Harga Pokok Penjualan

18 DPP atas Jasa Persewaan Ruangan  DPP = Seluruh Harga Sewa + Service Charge  PPN = 10% x DPP  Service charge adalah balas jasa yang menyebabkan ruangan yang disewa dapat dihuni sesuai dengan tujuan yang diinginkan penyewa (terdiri dari: biaya listrik, air, keamanan, kebersihan, dan biaya administrasi)

19 19 Mekanisme Pemungutan UMUM PKP Konsumen H J: 100 Juta PPN : 10 Juta SetorPPN 10 Juta Mekanisme Pemungutan KHUSUS WAPU sebagai Konsumen Kas Negara Bank/Kantor pos PKP H J: 100 Juta SetorPPN 10 Juta Cat: atas penyerahan ke-2nya terutang PPN yang membedakan dari 2 Mekanisme di atas adalah yang menyetorkannya apabila mekanisme umum yang menyetorkannya PKP sedangkan yang menyetorkan PPN untuk mekanisme yang khusus adalah WAPU/wajib Pungut atas nama PKP. Kas Negara Bank/Kantor pos

20 Penjualan/ Penyerahan (1bulan) Pembelian/ Perolehan (1bulan) Pajak Keluaran (PK) 0 Pajak Masukan (PM) 1M Hasil selisih; KB/LB/N =….. Faktur pajak (+) Notaretur (-) Faktur pajak (+) Notaretur (-) Cara mudah memahami penghitungan PPN KB = kurang bayar ; PK> PM LB = Lebih bayar ; PM> PK N = Nihil PK= PM

21 Faktur Pajak  Faktur Pajak adalah bukti pungutan pajak yang dibuat oleh Pengusaha Kena Pajak atas penyerahan Barang Kena Pajak dan/atau Jasa Kena Pajak. Terdapat 4 jenis Faktur Pajak: Faktur Pajak Standar Faktur Pajak Gabungan Faktur Pajak Sederhana Dokumen-dokumen tertentu yang ditetapkan sebagai Faktur Pajak Standar oleh Dirjen Pajak

22 4 jenis Faktur Pajak SederhanaStandar Gabungan Dokumen yg dipersamakan sebagai faktur pajak standar Kepada konsumen akhir / Identitasnya tidak lengkap Contohnya bon, kwintansi Kepada :  PKP  Pemungut Kepada konsumen yang sama pada bulan yang sama Cat : sepanjang belum ada pembayaran pada bulan yang bersangkutan di gunakan dalam transaksi –transaksi tertentu contohnya bukti pembayaran telepon

23 Jenis Faktur Pajak Standar

24 Dibuat minimal rangkap dua (lembar 1 untuk pembeli BKP/JKP sebagai bukti pajak masukan dan lembar 2 untuk arsip PKP penjual sebagai bukti pajak keluaran; Bila dibuat lembar ketiga harus disebutkan peruntukannya, misalnya untuk KPP; Sebelum menerbitkan faktur pajak standar, PKP harus melaporkan Nomor Seri Faktur Pajak yang akan digunakan kepada Kepala KPP; PKP yang menggunakan Faktur Penjualan sebagai Faktur Pajak Standar harus memberitahukan kepada Kepala KPP untuk mendapatkan Kode Faktur Pajak serta melaporkan Nomor Seri Faktur Pajak yang akan digunakan; Bentuk dan ukuran form faktur pajak standar disesuaikan dengan kepentingan PKP, dan dalam hal diperlukan dapat diberikan tambahan lain. Pengadaan Faktur Pajak

25 Saat Pembuatan Faktur Pajak Pada saat diterima pembayaran, dalam hal pembayaran mendahului penyerahan; Akhir bulan berikutnya setelah bulan penyerahan, kecuali sebelum akhir bulan tersebut diterima pembayaran maka Faktur Pajak dibuat selambat-lambatnya pada saat pembayaran; Pada saat penerimaan pembayaran termin dalam hal penyerahan sebagian tahap pekerjaan; Pada saat PKP rekanan menyampaikan tagihan kepada pemungut PPN; 4 kata kunci saat pembuatan Faktur Pajak Standar pembayaran penyerahan; pembayaran termin (jasa); menagih kepada Wajib pungut ;

26 KODE DAN NOMOR SERI FAKTUR PAJAK Tata Cara Pengisian Faktur pajak harus diisi secara lengkap, jelas dan benar baik formal maupun materiil dan ditandatangani oleh pejabat yang ditunjuk PKP;

27 2 (dua) digit pertama adalah Kode Transaksi Kode TransaksiDigunakan untuk 01penyerahan kepada selain Pemungut PPN 02penyerahan kepada Pemungut PPN Bendaharawan Pemerintah 03penyerahan kepada Pemungut PPN Lainnya (selain Bendaharawan Pemerintah) 04penyerahan yang menggunakan DPP Nilai Lain kepada selain Pemungut PPN; 05penyerahan yang Pajak Masukannya diDeemed kepada selain Pemungut PPN; 06penyerahan Lainnya kepada selain Pemungut PPN; 07penyerahan yang PPN atau PPN dan PPn BM-nya Tidak Dipungut kepada selain Pemungut PPN; 08digunakan untuk penyerahan yang Dibebaskan dari pengenaan PPN atau PPN dan PPn BM kepada selain Pemungut PPN; 09digunakan untuk penyerahan Aktiva Pasal 16D kepada selain Pemungut PPN

28 KODE STATUS & CABANG NOMOR SERI

29 SURAT KUASA YG MENANDATANGANI FAKTUR PAJAK

30 1. Transaksi Pembelian tunai  Harga BKP  Rabat 10%  Pot.tunai  Harga stlh PPN 10%  Jumlah pembayaran tunai Pot.tunai yg dicantumkan dlm Faktur pajak standar dpt mengurangi dasar pengenaan PPN,maka jurnal transasksi diatas: Pembelian jurnal yg dibuat: pajak masukan kas kas penjualan pajak keluaran

31 2. Pembelian secara kredit  Pembelian kredit PT Amanda seharga Rp.50 juta (faktur pajak blm dibuat): Pembelian50juta PM belum difakturkan 5 juta utang 55juta Terdapat retur sebesar Rp.4juta dlm hal ini tdk perlu dibuat nota retur krna faktur pajak blm dibuat Utang4,4juta retur pembelian4juta PM belum difakturkan 0,4juta

32  Pembayaran kpd PT Amanda dgn pot.5% dan fakr pajak diterima Harga pembelian Retur pembelian Pot.5% PPP-PPN PPN 10% Jumlah pembayaran Jurnal: Utang PM kas pot.pembelian PM blm difakturkan

33 contoh.Pada bulan September 2002, PT ABADI melakukan penyerahan BKP sebesar Rp 100 Milyar, PPN yang dipungut sebesar 10% atau Rp 10 Milyar. Pembelian BKP/JKP yang dilakukan PT ABADI adalah Rp 80 Milyar, sehingga PPN yang dibayar atas pembelian BKP/JKP tersebut sebesar 10 % dari 80 Milyar atau Rp 8 Milyar.  Penghitungan dan pengkreditan PPN yang dilakukan PT ABADI untuk Masa Pajak September 2002 adalah:  Pajak KeluaranRp10 Milyar  Pajak MasukanRp8 Milyar PPN Kurang bayar Rp2 Milyar  Jumlah PPN kurang bayar sebesar Rp 2 Milyar tersebut harus disetorkan ke kas negara melalui Bank Persepsi paling lambat tanggal 15 Oktober Dan penghitungan tersebut dituangkan dalam SPT Masa PPN Masa September 2002 yang harus disampaikan ke Kantor Pelayanan Pajak dimana PT. ABADI terdaftar paling lambat tanggal 20 Oktober 2002.

34  Pada bulan Oktober 2002, PT ABADI melakukan penyerahan BKP sebesar Rp 120 Milyar, PPN yang dipungut sebesar 10% atau Rp 12 Milyar. Pembelian BKP/JKP yang dilakukan PT ABADI adalah Rp 140 Milyar, sehingga PPN yang dibayar atas pembelian BKP/JKP tersebut sebesar 10 % dari 140 Milyar atau Rp 14 Milyar.  Penghitungan dan pengkreditan PPN yang dilakukan PT ABADI untuk Masa Pajak Oktober 2002 adalah:  Pajak Keluaran Rp 12 Milyar  Pajak Masukan Rp 14 Milyar  PPN Lebih bayar Rp 2 Milyar  Jumlah PPN lebih bayar sebesar Rp 2 Milyar tersebut dapat dimintakan kembali (restitusi) atau dikompensasikan ke Masa Pajak Nopember Penghitungan tersebut dituangkan dalam SPT Masa PPN Masa Oktober 2002 yang harus disampaikan ke Kantor Pelayanan Pajak dimana PT. ABADI terdaftar paling lambat tanggal 20 Nopember 2002.


Download ppt "AKUNTANSI PPN DAN PPNBM Oleh : Icha Fajriana, S.I.A."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google