Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Kuliah - 1 Dr. GATOT SUGENG PURWONO, M.S. NIP. 195503061985031004 Kuliah - 6 Metodologi Penelitian Pengolahan dan Analisis Data Penelitian.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Kuliah - 1 Dr. GATOT SUGENG PURWONO, M.S. NIP. 195503061985031004 Kuliah - 6 Metodologi Penelitian Pengolahan dan Analisis Data Penelitian."— Transcript presentasi:

1 Kuliah - 1 Dr. GATOT SUGENG PURWONO, M.S. NIP Kuliah - 6 Metodologi Penelitian Pengolahan dan Analisis Data Penelitian

2 Analisis Data Penelitian Analisis data penelitian Analisis data penelitian Kualitatif Analisis data penelitian Kuantitatif

3 Analisis Data Penelitian Kualitatif

4 Data kualitatif, yaitu data-data yang tidak bisa di-angka-kan, dan gunakan analisis non-statistik. Data kualitatif diolah dan dianalisis berdasarkan isinya (subtansinya). Analisis non statistik sering juga disebut dengan analisis isi (content analysis), yang mencakup analisis deskriptif, kritis, komparatif, dan sintesis. Penelitian yang menggunakan data kualitatif disebut dengan penelitian kualitatif. Analisis data penelitian kualitatif

5 Seluruh hasil pengamatan dan wawancara mendalam dibuatkan “transkrip” Transkrip: Uraian dalam bentuk tulisan yang rinci dan lengkap mengenai apa yang dilihat dan didengar baik secara langsung maupun dari hasil rekaman Untuk wawancara mendalam, transkrip harus dibuat dengan menggunakan bahasa sesuai yang diwawancarai (bahasa daerah, bahasa asing, bahasa ‘khusus’ dll)

6 Analisis terhadap transkrip 1.Menangkap makna dari teks untuk menunjukkan bagaimana makna dominan yang ada dalam teks dan makna yang dapat dipertentangkan yg bersifat, spesifik. 2.Menunjukkan makna-makna yang melekat dalam suatu teks, utamanya makna tersembunyi yang terkandung dalam teks. 3.Menganalisis bagaimana teks berkaitan dengan kehidupan, pengalaman, kenyataan, dan hal-hal yg bermakna tentang subyek penelitian.

7 Analisis data dalam penelitian kualitatif Analisis penelitian kualitatif Bukan mencari kecenderungan tentang realitas sosial yang diamati Bukan memotret pola-pola umum dari realitas sosial yang diamati

8 Analisis data dalam penelitian kualitatif Analisis penelitian kualitatif Dimaksudkan untuk mencari pemahaman mendalam tentang realitas sosial yang diteliti sebagaimana realitas sosial tersebut dipahami oleh subyek penelitian Untuk dapat melakukan Interpretasi terhadap makna dibalik perkataan & tingkah laku subyek penelitian

9 Proses penelitian menurut strategi Strauss dan Corbin Harus dilaksanakan melalui penerapan-penerapan teknik koding. Teknik koding ada tiga: 1. open coding, 2. axial coding 3. selective coding.

10 Open coding, Suatu gejala (misalnya dalam hal ini ‘reaksi kiai’) akan diidentifikasi kategori-kategorinya untuk kemudian (sesudah diberi sebutan/named, labelled) diidentifikasi atribut dan dimensi. Misalnya, o salah satu kategori dalam gejala ‘reaksi kiai’ itu adalah ‘aktivitasnya melakukan pertemuan untuk membahas masalah’ o ‘Pertemuan’ ini kemudian boleh dilihat atribut-atributnya (misalnya: frekuensi, ruang lingkup bahasan, intensitas kajian, lama penyelenggaraan, dsb), dan o seterusnya dimensi masing-masing atribut-atribut itu (sering-tidaknya, luas-sempitnya ruang lingkup bahasan, dalam-dangkal kajian, lama atau sebentarkah penyelenggaraannya, dan seterusnya).

11 Axial coding, Kategori-kategori gejala yang berhasil diungkap akan dihubungkan satu sama lain. Kategori-kategori tersebut ada yang dapat diposisikan sebagai: 1.kondisi yang dianggap penyebab, ialah kejadian apapun yang menyebabkan terjadinya suatu gejala 2.gejala itu sendiri, ialah peristiwa sentral yang akan menggerakkan terjadinya serangkaian aksi/tindakan atau juga interaksi; 3.konteks, ialah suatu kompleks kondisi – lokasi dan/atau waktu tertentu—yang menjadi ajang berlangsungnya suatu aksi atau interaksi;

12 Lanjutan kondisi pengintervensi, ialah kondisi-kondisi struktural yang memudahkan atau menyulitkan jalannya proses dalam suatu konteks tertentu; 5.aksi atau interaksi, ialah strategi tindakan yang dilakukan untuk merespons atau mengatasi permasalahan yang ada; 6.konsekuensi, ialah hasil yang diperoleh lewat penyelenggaraan aksi atau interaksi.

13 Selective coding Suatu proses untuk menyeleksi kategori-kategori guna menemukan kategori inti atau sentral, Secara sistematis dapat dipakai secara konsepsional untuk merangkai dan mengitegrasikan kategori-kategori lain dalam suatu jaringan “kisah”. Kisah panjang-lebar yang merupakan paparan deskriptif tentang realita sosial, yang diletakkan dalam fokus kajian inilah yang disebut story. Proses mengintegrasikan kategori-kategori dalam selective coding – yang berakhir dengan story yang dapat dilaporkan ini – dalam suatu tataran analisis yang jauh lebih abstrak daripada yang berlangsung sepanjang proses axial coding. Kepekaan teoretik seorang peneliti, ialah ketajaman imajinasinya untuk mereka-reka bangunan teoretik dari data dan kategori data yang telah diperoleh, sangat diharapkan pada tahap ini.

14 Analisis Data Penelitian Kuantitatif

15 Analisis data penelitian kuantitatif Untuk data kuantitatif, yaitu data berupa angka atau data bisa diangkakan, analisis statistik lebih tepat digunakan Bentuknya; statistik deskriptif dan statistik inferensial Statistik deskriptif digunakan untuk membantu memaparkan (menggambarkan) keadaan yang sebenarnya (fakta) dari satu sampel penelitian  penelitian deskriptif Penelitian deskriptif tidak untuk menguji suatu hipotesis.

16 Statistika inferensial Digunakan untuk mengolah data kuantitatif dengan tujuan untuk menguji kebenaran suatu teori baru yang diajukan peneliti yang dikenal dengan “hipotesis”  penelitian inferensial Dalam penelitian inferensial, teknik analisis statistik yang digunakan mengacu kepada suatu pengujian hipotesis

17 Langkah-langkah pokok dalam pengujian hipotesis Membuat asumsi  kondisi apa yang dapat “diterima “ oleh peneliti Menentukan statistik uji Memilih suatu tingkat Signifikansi Menghitung harga statistik uji Membuat keputusan uji (diterima / ditolak)

18 Rambu-rambu Pemilihan Teknik Analisis Statistika Tipe penelitian (deskriptif, inferensial) Jenis variabel (terikat, bebas) Tingkat pengukuran variabel (nominal, ordinal, interval) Banyaknya variabel (satu, lebih dari satu ) Maksud statistik (kecenderungan memusat, variabilitas), hubungan (korelasi, asosiasi), pembandingan (komparasi), interaksi, kecocokan, dan sebagainya.

19 Banyaknya variabel : satu variabel No Pengukuran Variabel Maksud StatistikTeknik Analisis 1NominalTendensi sentralMode (modus) DispersiFrekuensi relatif Frekuensi Frekuensi relatif, prosentase Uji kecocokan Chi Kuadrat ( χ 2 )

20 Banyaknya variabel : satu variabel No Pengukuran Variabel Maksud StatistikTeknik Analisis 2OrdinalTendensi sentralMedian DispersiDeviasi antar kuartil Frekuensi Frekuensi relatif, prosentase Uji kecocokanKolmogorov-Smirnov

21 Banyaknya variabel : satu variabel No Pengukuran Variabel Maksud StatistikTeknik Analisis 3Interval/RasioTendensi sentralMean DispersiStandar Deviasi KesimetrikanKemiringan KeruncinganKurtosis Frekuensi Frekuensi relatif, Prosentase Uji kecocokanLilifors (normalitas)

22 Uji Kualitas Data Kuantitatif Uji Kualitas Data Kualitatif Uji Normalitas Uji Validitas Uji Reliabilitas Data Uji Kualitas Data

23 Uji Normalitas Uji normalitas data dilakukan sebelum sebuah metode statistik. Tujuannya untuk mengetahui apakah data mengikuti atau mendekati distribusi normal, yaitu data mampunyai pola seperti distribusi normal (distribusi tidak menceng ke kiri atau ke kanan). Rumuskan Hipotesis Ho : Populasi berdistribusi normal Ha : Populasi tidak berdistribusi normal Kriteria keputusan Jika nilai probabilitas > 0,05 maka Ho diterima Jikan nilai probabilitas ≤ 0,05 maka Ho ditolak

24 Misalkan dalam sebuah penelitian pendidikan ingin diketahui apakah data dalam penelitian tersebut berdistribusi normal, data penelitian adalah sebagai berikut No. Respoden SexNilai harianNilai Rapot Lk Pr Lk Lk Lk Pr Pr Lk Lk Pr Pr Lk Lk Pr Lk

25 Uji Validitas Uji validitas untuk mengukur kelayakan butir-butir pertanyaan dalam kuesioner. Daftar pertanyaan pada umumnya untuk mendukung suatu kelompok variabel tertentu. Uji validitas dilakukan pada setiap butir pertanyaan. Hasilnya dibandingkan dengan r tabel | df=n-k dengan tingkat kesalahan 5%. Jika r tabel Jika r tabel < r hitung, maka butir soal disebut valid. Contoh Penelitian Sdr. Eny Contoh

26 Uji Reliabilitas Selain harus valid, kuesioner sebagai alat ukur harus konsisten bila pertanyaan tersebut dijawab dalam waktu yang berbeda (reliabel). Untuk menilai kestabilan ukuran dan konsistensi responden dalam menjawab kuesioner. Kuesioner tersebut mencerminkan konstruk sebagai dimensi suatu variabel yang disusun dalam bentuk pertanyaan. Uji reliabilitas dilakukan secara bersama-sama terhadap seluruh pertanyaan. Jika nilai alpha>0.60, disebut reliable.

27 Dengan menggunakan data yang sama, langkah uji reliabilitas adalah sebagai berikut: Dari layar Data editor klik analyze  Scale  Reliability Analysis Selanjutnya akan tampak kotak (yang akan dihitung hanya indikator dan total harus diabaikan atau dipindahkan Klik Statistics pada sebelah kanan atas Pada kotak Reliability Analysis: Statistics tandai (√) kolom scale if item deleted lalu Continue. Continue  OK.

28 Uji Homogenitas Uji Homogenitas dimaksudkan untuk memberi keyakinan bahwa sekumpulan data yang dimanipulasi dalam serangkaian analisis memang bersal dari populasi yang tidak jauh berbeda keragamannya. Pengujian dapat dilakukan dengan (1) uji F, (2) uji Bartlett, dan uji Levene. Uji F digunakan untuk menguji homogenitas varians dari dua kelompok data sampel Uji Bartlett digunakan untuk menguji homogenitas varians lebih dari dua kelompok data sampel Uji Levene

29


Download ppt "Kuliah - 1 Dr. GATOT SUGENG PURWONO, M.S. NIP. 195503061985031004 Kuliah - 6 Metodologi Penelitian Pengolahan dan Analisis Data Penelitian."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google