Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

GRAPH EULER DAN PERMASALAHAN TUKANG POS OLEH Syafdi Maizora.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "GRAPH EULER DAN PERMASALAHAN TUKANG POS OLEH Syafdi Maizora."— Transcript presentasi:

1 GRAPH EULER DAN PERMASALAHAN TUKANG POS OLEH Syafdi Maizora

2 Jembatan Konigsberg

3 Sebuah sirkit di graph G yang memuat semua titik G disebut sirkit Euler Jika graph G memuat sirkit Euler, maka graph G disebut graph Euler Sebuah jejak-buka yang memuat semua sisi graph disebut jejak Euler Graph G disebut graph semi-Euler jika G memuat jejak Euler Contoh : G 1 graph Euler, G 2 graph semi-Euler, G 3 bukan Euler dan bukan semi-Euler

4 Karakterisasi Graph Euler dan Semi-Euler Teorema6.1: Misalkan G graph terhubung. Graph G Euler jika dan hanya jika setiap titik G berderajat genap Teorema 6.2 : Misalkan G graph terhubung. Graph G semi-Euler jika dan hanya jika G memuat tepat dua titik berderajat ganjil. Lebih jauh, jejak Euler di G berawal di sebuah titik berderajat ganjil dan berakhir di sebuah titik berderajat ganjil yang lainnya.

5 Bagaimana cara mengkonstruksi sebuah sirkit Euler pada graph Euler Algoritma Fleury Algoritma Fleury digunakan untuk mengkonstruksi sebuah sirkit Euler pada graph Euler. Langkah-langkah algoritma Fleury adalah : INPUT : Graph Euler G STEP 1 : Pilih sebuah titik v o di graph G. Tulis J o = v o STEP 2 : Misalkan jejak = (v o, e 1, v 1,…,v i-1, e i, v i )telah terpilih. Selanjutnya, pilih sebuah sisi dari E(G)-{e 1, e 2,…, e i } sedemikian hingga: (i) sisi e i+1 terkait di titik v i dan (ii) sisi e i+1 bukan sisi-pemutus pada graph G i dengan G i =G-{e 1, e 2,…, e i }, kecuali tidak ada pilihan lain. Tulis jejak J i +1 = J i  {e i } STEP 3 : STOP bila STEP 2 tidak bisa dilanjutkan; dan beri pesan: “J i +1 adalah jejak Euler tutup (sirkit Euler) di graph G”

6 Sirkit yang terbentuk adalah…..(klik gambar berikut) Contoh penerapan Algoritma Fleury

7 Bagaimana cara mengkonstruksi sebuah jejak Euler pada graph semi-Euler ? Algoritma Fleury yang dimodifikasi Algoritma Fleury yang dimodifikasi digunakan untuk mengkonstruksi sebuah jejak Euler pada graph semi-Euler. Langkah-langkah algoritma Fleury adalah : INPUT : Graph semi-Euler G STEP 1 : Pilih sebuah titik v o yang berderajat ganjil di graph G. Tulis J o = v o STEP 2 : Misalkan jejak = (v o, e 1, v 1,…,v i-1, e i, v i )telah terpilih. Selanjutnya, pilih sebuah sisi dari E(G)-{e 1, e 2,…, e i } sedemikian hingga: (i) sisi e i+1 terkait di titik v i dan (ii) sisi e i+1 bukan sisi-pemutus pada graph G i dengan G i =G-{e 1, e 2,…, e i }, kecuali tidak ada pilihan lain. Tulis jejak J i +1 = J i  {e i } STEP 3 : STOP bila STEP 2 tidak bisa dilanjutkan; dan beri pesan: “J i +1 adalah jejak Euler buka di graph G”

8 Jejak buka yang terbentuk adalah…..(klik gambar berikut) Contoh penerapan Algoritma Fleury yang dimodifikasi

9 Permasalahan Tukang Pos Seorang Tukang Pos mempunyai tugas rutin mendistribusikan surat dalam suatu wilayah tertentu. Setiap hari dia harus berkeliling menelusuri semua jalan dalam daerah tersebut untuk mendistribusikan surat-surat, berangkat dari kantor pos dan kembali ke kantor pos. Mungkinkah Pak Pos menelusuri setiap jalan tepat satu kali? Kalau mungkin, bagaimanakah caranya? Kalau tidak, jalan-jalan manakah yang harus dilewati lebih dari satu agar total jarak yang dia tempuh minimum? Untuk menjawab permasalahan ini, jaringan jalan di wilayah pendstribusian dapat dimodelkan dengan sebuah graph-bobot. Titik graph berkorespondensi dengan persimpangan jalan, dan sisi graph berkorespondensi dengan jalan yang menghubungkan dua persimpangan. Bobot sisi berkorespondensi dengan panjang jalan yang diwakili oleh sisi tersebut. Dalam hal ini, kantor pos dipresentasikan dengan sebuah titik. Jika graph yang diperoleh adalah graph Euler, maka Tukang Pos dapat menelusuri semua jalan dengan sedemikian hingga setiap jalan dilewati tepat satu kali,berawal dan berakhir di kantor pos.

10 Berikut adalah ilustrasi untuk graph model tepat memiliki dua ganjil. Misalkan graph model G yang diperoleh terhubung dan memiliki tepat dua titik berderajat ganjil, yaitu u dan v. Dengan algoritma Dijkstra, dapat dicari sebauh lintasan terpendek P yang menghubungkan titik u dan titik v di graph G. Bentuk G’ dari G dengan menduplikat semua sisi G sepanjang lintasan P. Jelas bahwa G’ berupa graph Euler, karena setiap titik berderajat genap. Dengan menelusuri sirkit Euler di G’ yang berawal dan berakhir titik yang berkorespondensi dengan kantor pos, dengan catatan, menelusuri sisi duplikat berarti menelusuri sisi yang diduplikat, akan diperoleh jalan tutup dengan panjang minimum. Total panjang jalan yang ditempuh adalah w(G) + w(P).

11 Sebagai contoh, perhatikan graph bobot G pada gambar berikut yang mempresentasikan suatu jaringan jalan disekitar kantor pos tertentu.

12 Maka diperoleh jalan tutup J = (v 5, v 3, v 4, v 1, v 2, v 3, v 1, v 4, v 9, v 5, v 4, v 5, v 6, v 2, v 7, v 6, v 8, v 7, v 10, v 8, v 9, v 10, v 8, v 7, v 6, v 5 ). Jadi panjang jalan J adalah w(G) + W(P) = 50+9 = 59 Dengan menggunakan algoritma Dijkstra, diperoleh lintasan terpendek dari v 1 ke v 10 yakni P=(v 1,v 4,v 5,v 6,v 7,v 8,v 10 ). Selanjutnya, dibentuk graph G’ dari graph G dengan menduplikat sisi-sisi G sepanjang lintasan P seperti gambar berikut ini:


Download ppt "GRAPH EULER DAN PERMASALAHAN TUKANG POS OLEH Syafdi Maizora."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google