Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Secara umum sama seperti pada budidaya tanaman di tanah Meliputi: penyiraman, pemupukan, pengendalian OPT, dan pemeliharaan yang bersifat spesifik untuk.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Secara umum sama seperti pada budidaya tanaman di tanah Meliputi: penyiraman, pemupukan, pengendalian OPT, dan pemeliharaan yang bersifat spesifik untuk."— Transcript presentasi:

1

2 Secara umum sama seperti pada budidaya tanaman di tanah Meliputi: penyiraman, pemupukan, pengendalian OPT, dan pemeliharaan yang bersifat spesifik untuk spesies tertentu

3 Penyiraman/pemberian air Interval pemberian air disesuaikan dengan kondisi lingkungan dalam sistem produksi hidroponik Lingkungannya panas, berawan, hujan Panas: evapotranspirasi tinggi, pemberian air intervalnya lebih sering Berawan: intensitas cahaya rendah, evapotranspirasi rendah, interval pemberian air lebih jarang Hujan: intensitas cahaya tidak ada, tidak terjadi evapotranspirasi, interval pemberian air sangat rang

4 Gambar penyiraman

5 Pemupukan Konsentrasi, interval, dosis, waktu aplikasi, cara aplikasi Konsentrasi: kandungan bahan aktif dalam setiap volume aplikasi pupuk Interval aplikasi: berapa kali pupuk diberikan selama satu siklus hidup tanaman Konsentrasi pupuk yang diberikan disesuaikan dengan umur tanaman, kebutuhan tanaman akan hara berbeda pada setiap fase pertumbuhan tanaman, jenis nutrisi juga berbeda pada setiap fase

6 Fase pertumbuhan tanaman: gambarannya sigmoid yaitu lambat, dipercepat, cepat, dan tetap Jenis nutrisi yang diberikan juga tergantung apakah tanaman dalam fase vegetatif ataukah reproduktif Vegetatif: lebih banyak diperlukan N Reproduktif: lebih banyak diperlukan P dan K Dosis: konsentrasi x interval aplikasi

7 Kapan waktu aplikasi: pagi, siang, sore hari Aplikasi pupuk melalui media tanam dapat dilakukan kapan saja, lebih baik pagi/sore hari saat suhu media cukup rendah, berkaitan dengan respirasi perakaran dan konsentrasi oksigen dalam media Aplikasi pupuk melalui daun: konsentrasi tidak boleh terlalu tinggi, lebih utama dilakukan pada siang hari saat transpirasi maksimal, berkaitan dengan bukaan stomata, arah aplikasi dari permukaan bawah helaian daun

8 Pengendalian OPT Kelompok hama: insekta Kelompok penyakit: jamur, bakteri, dan virus Kelompok gulma: ganggang, lumut, dan sedikit rumputan

9 Kelompok hama Dua tipe serangga: serangga penggigit (pemakan daun/buah/organ tanaman lainnya) dan serangga pencucup/penghisap Serangga penggigit: mengurangi kuantitas produksi (contoh ulat Plutella) Serangga pencucup/penghisap: mengurangi kualitas produksi, menghisap cairan jaringan, jaringan mati, pada organ akan tampak bercak- bercak coklat (seperti nekrosis). Contoh: kutu daun

10 Pencegahan serangan: dengan sanitasi di dalam ruangan produksi, penggunaan net/kasa pada dinding rumah kaca, serangga tidak bisa masuk Kalau sudah masuk: diutamakan pengendalian secara mekanik (apabila intensitas serangan tidak tinggi) Intensitas serangan tinggi: diperbolehkan pengendalian dengan insektisida, waktu pengendalian maksimal 1 minggu sebelum produk tanaman dipanen, bahan aktif yang ada pada residu sudah non aktif saat produk dipanen

11 Kelompok penyakit Yang menjadi inang penyakit: jamur, bakteri, dan virus Lingkungan ideal bagi pertumbuhan inang: kondisi yang terlalu lembab dalam ruangan produksi Penyiraman tajuk tanaman jangan dilakukan pada sore hari Penyiraman sore hari, pada permukaan daun sering menempel air dan tidak teratus sampai malam hari

12 Air yang melekat di permukaan daun merupakan media yang baik bagi perkembangan jamur dan bakteri Spora jamur akan mudah berkecambah, membentuk hifa, menyebar keseluruh jaringan tanaman Pencegahan serangan: sanitasi ruangan produksi secara rutin dilakukan Jamur, bakteri, dan virus dapat menyebar ke ruangan produksi melalui bibit (seed borne desease)

13 Pencegahan seed borne desease: sanitasi tempat pembibitan dan seleksi bibit secara ketat Pencegahan lainnya: mengkondisikan tanaman selalu kecukupan hara Tanaman yang kecukupan hara lebih tahan terhadap serangan penyakit dibandingkan yang defisiensi Penyakit juga bisa masuk ke dalam ruangan produksi karena terbawa oleh manusia ataupun pintu rumah kaca yang tidak ditutup

14 Pengendalian penyakit: dianjurkan mekanik kalau intensitas serangannya rendah Pengendalian kimiawi boleh dilakukan kalau intensitas serangan tinggi. Dianjurkan untuk memilih pestisida yang bahan aktifnya biologis atau biotis Aplikasi pestisida maksimal dilakukan 1 minggu sebelum dipanen, residu bahan aktif sudah non aktif sehingga tidak berbahaya

15 Gulma Dalam sistem hidroponik, intensitas serangan gulma jauh lebih rendah dari pada pertanian konvensional, sehingga pengendaliannya paling cocok dilakukan secara mekanis Jenis gulma yang merugikan lebih sedikit: ganggang, lumut, dan sedikit rumputan Gulma yang paling sering ditemukan dalam ruangan produksi hidroponik adalah kelompok ganggang dan lumut

16 Ganggang: khususnya menjadi gulma pada sistem hidroponik yang medianya air (NFT, rakit apung). Ganggang juga sering tumbuh pada bak penampung larutan hara Kenapa ganggang merugikan: sering menyumbat saluran air/larutan hara, menyumbat nozle, kompetitor penyerapan nutrisi, dan mengurangi estetika dalam ruangan produksi

17 Lumut: sering menjadi gulma pada sistem hidroponik substrat terutama apabila tingkat ketebalannya tinggi Lumut juga sering tumbuh pada papan penyangga tanaman (misal styrofoam) Susbtrat padat yang mudah ditumbuhi lumut: arang sekam, akar pakis, rockwool Kenapa lumut merugikan: mengurangi estetika, kompetitor bagi penyerapan nutrisi, inang beberapa jenis penyakit

18 Pemeliharaan yang bersifat spesifik Misal: tanaman melon,mentimun, dan tomat Pengajiran dilakukan pada saat tanaman berumur 1 minggu setelah pindah tanam dengan menggunakan tali kasur Pewiwilan dilakukan pada saat tanaman mulai bercabang. Pada ruas 1-4 dipelihara 2 daun, ruas 5,6,7… dipelihara 3 daun Pemangkasan daun yang tua dan menguning Penjarangan dan pembungkusan buah Pada saat pewiwilan, pemangkasan daun tua, dan penjarangan buah timbul luka. Luka disterilkan untuk mencegah infeksi oleh penyakit

19 PEMELIHARAAN TANAMAN HUTAN

20 PEMELIHARAAN TANAMAN HUTAN Pendahuluan Suatu tindakan yang dilakukan terhadap tanaman hutan untuk menjamin keberhasilan pertumbuhan dan kualitas kayu yang diinginkan. Memerlukan investasi yang cukup besar. Tindakan pemeliharaan harus memenuhi tiga kelayakan : (1) Kelayakan Teknis, (2) Kelayakan ekologis (3) Kelayakan Ekonomis Pemeliharaan merupakan suatu system yang memasukan input berupa modal, tenaga, teknologi untuk menghasilkan output berupa kualitas dan kuantitas produk yang dihasilkan Dua masalah utama yang timbul setelah Penanaman : (1) Kematian Awal Tanaman (2) Pertumbuhan yang tidak Normal.

21 PEMELIHARAAN TANAMAN HUTAN A. Kematian Awal Tanaman Faktor-faktor yang mempengaruhi kematian awal di lapangan yaitu :  Ketrampilan menanam, terutama kedalaman penanaman dan kegemburan tanah disekitar akar,  Kondisi cuaca yang berubah saat setelah penanaman,  Kondisi anakan, akar yang rusak, apakah bibit tersebut stress karena transportasi dsb  Kondisi tanah yang kurang baik, tergenang atau tererosi permukaannya  Serangga  Gulma kompetitor dan  Binatang

22 PEMELIHARAAN TANAMAN HUTAN B. Pertumbuhan lambat dan Tidak Normal Kadang-kadang pohon muda pertumbuhannya lambat tapi tidak mati. Ini dapat terjadi kapan saja tetapi yang paling umum sebelum tajuknya saling menutup. Cirinya pohon hanya hidup tapi dengan daun kecil dan tidak sehat dan tumbuh hanya beberapa centimeter per tahun. Ada beberapa sebab pertumbuhan pohon tidak normal yaitu: Salah dalam memilih jenis/provenance, tolerant-intolerant Defisiensi nutrisi akut (drainase jelek, erosi top soil, pencucian berat) Kondisi sifat fisik tanah yang jelek Tidak ada assosiasi mikoriza atau rhizobium Kurangnya kegiatan weeding

23 PEMELIHARAAN TANAMAN HUTAN Pemeliharaan Tanaman Muda dan Dewasa Pemeliharaan Hutan Tanaman dapat dibagi menjadi dua bagian : (1) Pemeliharaan Tanaman Muda : Penyulaman, Pendangiran, Penyiangan, Wiwilan, Pemupukan (2) Pemeliharaan Tanaman Dewasa : Pemupukan, Pemangkasan, Penjarangan

24 PEMELIHARAAN TANAMAN HUTAN Bila kematian setelah penanaman cukup tinggi maka harus dilakukan penyulaman. Bibit yang digunakan untuk penyulaman harus sehat dan lebih besar sedikit dari rata-rata dengan pertumbuhan akar yang baik. Pemupukan dapat dilakukan pada sat penyulaman untuk mengejar ketertinggalan pertumbuhan dengan tanaman awal. Penyulaman Prosentase Jadi Tanaman Klasifikasi Keberhasilan Intensitas Penyulaman 100 %Baik sekaliTidak perlu disulam 80 % %Baik Sulaman ringan maksimal pada tahun pertama 20 % dan tahun ke dua 4 % 60 % - 80 %Cukup Sulaman pada tahun pertama 40 % dan Tahun kedua 16 % Dibawah 60 %KurangPenanaman diulang Tabel Intensitas Penyulaman hutan Tanaman

25 PEMELIHARAAN TANAMAN HUTAN Penyiangan  Kegiatan pembuangan gulma baik yang ada di bawah maupun yang merambat (liana) yang mengganggu pertumbuhan tanaman muda  Gulma dapat mengganggu tanaman muda dengan berbagai cara :  Berkompetisi langsung terhadap cahaya, kelembaban tanah dan nutrisi  Membunuh tanaman dengana menaungi dan melilit tanaman pokok  Gulma yang lebat merupakan potensi bahan bakar  Intensitas penyiangan tergantung dari jenis, tapak dan iklim  Metode Penyiangan bisa dilakukan secara Manual, Mekanis maupun Kimia

26 PEMELIHARAAN TANAMAN HUTAN Wiwilan 1.-Kegiatan pemotongan tunas-tunas air pada tanaman muda 2.-Dilakukan pada tanaman yang menghasilkan tunas air cukup banyak

27 PEMELIHARAAN TANAMAN HUTAN Pentingnya Pemupukan Hutan di Daerah Tropis : 1.Pertumbuhan cepat sehingga memerlukan nutrisi yang banyak 2.Rotasinya pendek bila dibanding negara temperate 3.Hutan tanaman umumnya monokultur, persaingan ketat 4.Respon pupuk sangat signifikan terhadap pertumbuhan Pemupukan

28 PEMELIHARAAN TANAMAN HUTAN Tanaman yang Perlu Dipupuk; karena defisiensi Nutrisi yang dapat disebabkan oleh : 1.Tumbuh pada tanah kritis 2.Siklus Nutrisi yang kurang baik (akumulasi bahan organik dapat menyebabkan imobilisasi nutrisi) 3.Pencucian air (daerah dengan curah hujan tinggi) 4.Daerah yang curah hujannya rendah (kering) 5.Tidak adanya cendawan mikoriza Pemupukan

29 PEMELIHARAAN TANAMAN HUTAN Tanda-tanda umum kekurangan Nutrisi 1.Pertumbuhan : stagnan, vigor rendah 2.Warna : Terjadi perubahan warna pada daun 3.Perubahan anatomi, terjadi keguguran pada pucuk dan mata tunas, keriting. Pemupukan

30 PEMELIHARAAN TANAMAN HUTAN Waktu Pemupukan Pada Saat Penanaman (dalam tiga bulan penanaman) Setelah Penanaman sampai penutupan kanopi dan menunjukkan tanda-tanda defisiensi Saat awal Penjarangan 3 – 10 tahun sebelum rotasi tebang Macam Pupuk menurut Fungsinya Pupuk dasar (diberikan pada awal Pertumbuhan, TSP) Pupuk Lanjutan (diberikan pada masa pertumbuhan berikutnya, NPK, KCl, Urea) Pemupukan

31 PEMELIHARAAN TANAMAN HUTAN Macam pupuk menurut bahannya 1.Pupuk Organik 2.Pupuk Anorganik 3.Pupuk Biologi Pemupukan

32 Terima Kasih


Download ppt "Secara umum sama seperti pada budidaya tanaman di tanah Meliputi: penyiraman, pemupukan, pengendalian OPT, dan pemeliharaan yang bersifat spesifik untuk."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google