Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

STATISTIK PERIKANAN Subdirektorat Statistik Perikanan Direktorat Statistik Peternakan, Perikanan dan Kehutanan Badan Pusat Statistik.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "STATISTIK PERIKANAN Subdirektorat Statistik Perikanan Direktorat Statistik Peternakan, Perikanan dan Kehutanan Badan Pusat Statistik."— Transcript presentasi:

1 STATISTIK PERIKANAN Subdirektorat Statistik Perikanan Direktorat Statistik Peternakan, Perikanan dan Kehutanan Badan Pusat Statistik

2 Dari seluruh luas wilayah Indonesia, seluas 2/3 nya berupa lautan, dan hanya seluas 1/3 nya berupa daratan Dengan kondisi demikian, sepatutnya jika sub sektor perikanan mempunyai kontibusi cukup besar terhadap PDB yaitu kedua setelah Tabama (Tahun 2011: Tabama= 7,14%, Perikanan=3,07%) dalam lingkup sektor pertanian. Bahkan dimasa depan, bukan tidak mungkin menjadi leading sector. Di Dunia Internasional, Indonesia merupakan produsen ikan tangkap terbesar ketiga setelah Cina dan Peru. Sedangkan untuk ikan budidaya, merupakan produsen terbesar keempat setelah Cina, India, dan Vietnam (FAO, 2009) PENDAHULUAN (1)

3 PENDAHULUAN (2) Ikan merupakan sumber protein hewani yang baik bagi kesehatan masyarakat Tingkat kebutuhan konsumsi cukup tinggi, yaitu sebesar: 30,17 kg/kapita/tahun (KKP, 2009) Dalam rumahtangga  15,39 kg/kapita/tahun (Susenas) Kebutuhan lain adalah untuk bahan baku industri pengolahan Peningkatan produksi dan kesejahteraan produsen (nelayan dan pembudidaya ikan)  Data yang akurat dan mutakhir Ikan merupakan sumber protein hewani yang baik bagi kesehatan masyarakat Tingkat kebutuhan konsumsi cukup tinggi, yaitu sebesar: 30,17 kg/kapita/tahun (KKP, 2009) Dalam rumahtangga  15,39 kg/kapita/tahun (Susenas) Kebutuhan lain adalah untuk bahan baku industri pengolahan Peningkatan produksi dan kesejahteraan produsen (nelayan dan pembudidaya ikan)  Data yang akurat dan mutakhir

4 1.UU No 16 tahun 1997 tentang Statistik 2.PP RI No. 15 tahun 1999 tentang penyelenggaraan Statistik 3.Keputusan Presiden no 3 tahun 2001 tentang tugas, fungsi, kewenangan dan susunan organisasi Pemerintahan non Departemen 4.Perka BPS no 1 tahun 2009 tentang uraian Tugas bagian, bidang, sub direktorat, sub bagian, sub bidang dan seksi BPS Landasan hukum

5 1.Mendapatkan data statistik perusahaan perikanan dan TPI secara tahunan yang akurat 2.Mendapatkan data produksi perikanan laut secara triwulanan yang mencakup produksi yang dijual/dilelang melalui TPI, didaratkan melalui PPI dan melalui PP TUJUAN

6 Pengumpulan data perusahaan Perikanan dan TPI/PPI/PP dilaksanakan di seluruh wilayah negara RI. Perusahaan perikanan yang dicakup adalah seluruh perusahaan perikanan yang berbadan hukum yang melakukan kegiatan usaha penangkapan ikan dan budidaya ikan. Demikian juga untuk TPI/PPI dan PP dicakup seluruhnya RUANG LINGKUP

7 DATA STATISTIK PERIKANAN DATA PRIMER: (dikumpulkan oleh BPS) 1.Kegiatan Rutin 2.Kegiatan Ad-Hoc 3.Kegiatan Sensus Pertanian DATA SEKUNDER: (dikumpulkan oleh KKP) 1.Perikanan tangkap  Ditjen Perikanan Tangkap 2.Perikanan budidaya  Ditjen Perikanan Budidaya DATA PRIMER: (dikumpulkan oleh BPS) 1.Kegiatan Rutin 2.Kegiatan Ad-Hoc 3.Kegiatan Sensus Pertanian DATA SEKUNDER: (dikumpulkan oleh KKP) 1.Perikanan tangkap  Ditjen Perikanan Tangkap 2.Perikanan budidaya  Ditjen Perikanan Budidaya

8 DATA PRIMER (1) RUTIN: Kegiatan yang dilaksanakan secara periodik (Dilakukan BPS (Tahunan dan Triwulanan) Tahunan: Perusahaan Penangkapan Ikan (Daftar-LTP) Perusahaan Budidaya Ikan (Daftar-LTB) Laporan Tahunan TPI (Daftar-LTPI) Data yang dikumpulkan: Tenaga Pekerja (LTP,LTB,LTPI) Produksi/Pendapatan dan Pengeluaran selama setahun (struktur ongkos) (LTP,LTB,LTPI) Penggunaan Produksi (perusahaan) (LTP,LTB) Jumlah perahu/kapal yg dikuasai (penangkapan)(LTP) Barang Modal (LTP,LTB,LTPI) Luas areal budidaya dan sarana budidaya (perusahaan budidaya) (LTB) RUTIN: Kegiatan yang dilaksanakan secara periodik (Dilakukan BPS (Tahunan dan Triwulanan) Tahunan: Perusahaan Penangkapan Ikan (Daftar-LTP) Perusahaan Budidaya Ikan (Daftar-LTB) Laporan Tahunan TPI (Daftar-LTPI) Data yang dikumpulkan: Tenaga Pekerja (LTP,LTB,LTPI) Produksi/Pendapatan dan Pengeluaran selama setahun (struktur ongkos) (LTP,LTB,LTPI) Penggunaan Produksi (perusahaan) (LTP,LTB) Jumlah perahu/kapal yg dikuasai (penangkapan)(LTP) Barang Modal (LTP,LTB,LTPI) Luas areal budidaya dan sarana budidaya (perusahaan budidaya) (LTB)

9 DATA PRIMER (2) Triwulanan: Laporan Triwulanan TPI (Daftar-TPI) Laporan Triwulanan Pelabuhan Perikanan (Daftar-PP) Laporan Triwulanan Pangkalan Pendaratan Ikan (Daftar-PPI) Data yang dikumpulkan: Produksi dan Nilai yang dijual setiap bulan menurut jenis ikan Rata-rata perahu/kapal yg mendarat setiap hari Triwulanan: Laporan Triwulanan TPI (Daftar-TPI) Laporan Triwulanan Pelabuhan Perikanan (Daftar-PP) Laporan Triwulanan Pangkalan Pendaratan Ikan (Daftar-PPI) Data yang dikumpulkan: Produksi dan Nilai yang dijual setiap bulan menurut jenis ikan Rata-rata perahu/kapal yg mendarat setiap hari

10 DATA PRIMER (3) AD-HOC: Kegiatan Ad-Hoc adalah kegiatan yang dilakukan tidak secara rutin Survei Pendapatan Rumahtangga Perikanan Tahun 2011 di 8 propinsi (Sumut, Lampung, Jabar, Jateng, Jatim, NTB, Kalbar, Sulsel) Kerjasama dengan KKP (rencana tahun 2013)  Survei Unit Pengolahan Ikan Berbadan Hukum Skala Besar dan Sedang AD-HOC: Kegiatan Ad-Hoc adalah kegiatan yang dilakukan tidak secara rutin Survei Pendapatan Rumahtangga Perikanan Tahun 2011 di 8 propinsi (Sumut, Lampung, Jabar, Jateng, Jatim, NTB, Kalbar, Sulsel) Kerjasama dengan KKP (rencana tahun 2013)  Survei Unit Pengolahan Ikan Berbadan Hukum Skala Besar dan Sedang

11 DATA PRIMER (4) SENSUS PERTANIAN: (dilaksanakan setiap 10 tahun) Up-dating Perusahaan Pertanian Berbadan Hukum Pendaftaran Rumahtangga pertanian Survei Pendapatan Rumahtangga Pertanian Survei Rumahtangga Usaha Budidaya Ikan Survei Rumahtangga Usaha Penangkapan Ikan SENSUS PERTANIAN: (dilaksanakan setiap 10 tahun) Up-dating Perusahaan Pertanian Berbadan Hukum Pendaftaran Rumahtangga pertanian Survei Pendapatan Rumahtangga Pertanian Survei Rumahtangga Usaha Budidaya Ikan Survei Rumahtangga Usaha Penangkapan Ikan

12 DATA SEKUNDER (1) PERIKANAN TANGKAP: (dikumpulkan oleh Ditjen Perikanan Tangkap, KKP) 1. Penangkapan ikan dibagi menjadi: a. penangkapan ikan di laut b. penangkapan ikan di perairan umum 2. Data yang disajikan: a. produksi per triwulan (penerbitan tahunan) b. produksi nasional menurut propinsi c. produksi per jenis ikan d. banyaknya RT Perikanan (RTP) e. banyaknya perahu/kapal menurut GTGT f. banyaknya alat tangkap menurut jenisnya PERIKANAN TANGKAP: (dikumpulkan oleh Ditjen Perikanan Tangkap, KKP) 1. Penangkapan ikan dibagi menjadi: a. penangkapan ikan di laut b. penangkapan ikan di perairan umum 2. Data yang disajikan: a. produksi per triwulan (penerbitan tahunan) b. produksi nasional menurut propinsi c. produksi per jenis ikan d. banyaknya RT Perikanan (RTP) e. banyaknya perahu/kapal menurut GTGT f. banyaknya alat tangkap menurut jenisnya

13 DATA SEKUNDER (2) PERIKANAN BUDIDAYA: (dikumpulkan oleh Ditjen Perikanan Budidaya, KKP) 1. Budidaya ikan dibagi menjadi: a. budidaya ikan di laut b. budidaya ikan di tambak c. budidaya ikan di kolam d. budidaya ikan di karamba e. budidaya ikan di jaring apung f. budidaya ikan di sawah 2. Data yang disajikan: a. produksi per triwulan (penerbitan tahunan) b. produksi nasional menurut propinsi c. produksi per jenis ikan PERIKANAN BUDIDAYA: (dikumpulkan oleh Ditjen Perikanan Budidaya, KKP) 1. Budidaya ikan dibagi menjadi: a. budidaya ikan di laut b. budidaya ikan di tambak c. budidaya ikan di kolam d. budidaya ikan di karamba e. budidaya ikan di jaring apung f. budidaya ikan di sawah 2. Data yang disajikan: a. produksi per triwulan (penerbitan tahunan) b. produksi nasional menurut propinsi c. produksi per jenis ikan

14 DATA SEKUNDER (3) 1.Untuk pendataan rumahtangga perikanan dilakukan melalui desa sampel, melakukan pendaftaran rumahtangga dan memilih sampel rumahtangga secara systematic sampling 2.Untuk pendataan perusahaan perikanan dilakukan pencacahan lengkap 3.Untuk perikanan tangkap di laut, dilakukan juga pencacahan di Pelabuhan Perikanan METODE PENGUMPULAN DATA OLEH KKP Secara umum, metode pengumpulan data produksi ikan baik tangkap maupun budidaya adalah:

15 KONSEP DAN DEFINISI (2) Menurut UU Perikanan No. 9 Tahun 1985 “Ikan” meliputi:“Ikan” a. Pisces (ikan bersirip) b. Crustacea (udang, rajungan, kepiting, dan sejenisnya) c. Mollusca (kerang, tiram, cumi-cumi, gurita, siput, dan sejenisnya) d. Coelenterata (ubur-ubur dan sejenisnya) e. Echinodermata (teripang, bulu babi, dan sejenisnya) f. Amphibi (kodok dan sejenisnya) g. Reptilia (buaya, penyu, kura-kura, labi-labi dan sejenisnya) h. Mammalia (paus, lumba-lumba, pesut, duyung, dan sejenisnya) i. Algae (rumput laut & tumbuh-tumbuhan lain yg hidup dalam air) j. Biota lainnya yang ada kaitannya dengan jenis-jenis tersebut Menurut Undang-undang Perikanan Nomor 45 Tahun 2009, yang dimaksud “Ikan” yaitu: Ikan adalah segala jenis organisme yang seluruh atau sebagian dari siklus hidupnya berada di dalam lingkungan perairan. KONSEP DAN DEFINISI (1)

16 KONSEP DAN DEFINISI (2)  Perusahaan Perikanan adalah: Perusahaan yang melakukan kegiatan perikanan yang mencakup kegiatan penangkapan ikan dan kegiatan budidaya ikan.  Perusahaan penangkapan ikan adalah: Perusahaan yang melakukan kegiatan penangkapan ikan baik di laut maupun di perairan umum. Tidak termasuk perusahaan yang hanya melakukan jasa pengangkutan ikan hasil penangkapan  Perusahaan budidaya ikan adalah: Perusahaan yang melakukan kegiatan budidaya ikan, baik di laut maupun di darat. Tidak termasuk perusahaan yang hanya melakukan pembelian dan penjualan ikan (perdagangan). Perusahaan Budidaya Perikanan meliputi: Budidaya pembesaran dan atau pembenihan, baik di laut, tambak/air payau, maupun air tawar.

17 KONSEP DAN DEFINISI (2) KONSEP DAN DEFINISI (3)  Penangkapan ikan adalah: kegiatan menangkap atau mengumpulkan ikan baik di laut maupun perairan umum secara bebas dan bukan milik perseorangan  Budidaya ikan adalah: kegiatan memelihara, membesarkan, dan atau membiakkan (pembenihan) ikan dengan menggunakan lahan, perairan, dan fasilitas buatan serta memanen hasilnya

18 KONSEP DAN DEFINISI (2) KONSEP DAN DEFINISI (4) TEMPAT PELELANGAN IKAN (TPI) adalah: Pasar yang biasa terletak di dalam pelabuhan/pangkalan pendaratan ikan dan di tempat tersebut terjadi transaksi penjualan ikan/hasil laut baik secara lelang maupun tidak (tidak termasuk TPI yang menjual/melelang ikan darat). TPI dikordinasi oleh Dinas Perikanan atau Pemerintah Daerah setempat. TPI yang dicakup dalam kegiatan ini harus memenuhi syarat: Tempat tetap (tidak berpindah-pindah) Ada bangunan tempat transaksi lelang/penjualan ikan Ada koordinator dalam prosedur lelang/penjualan ikan Ada izin dari instansi yang berwenang (Dinas Perikanan/Pemerintah Daerah)

19 Pangkalan Pendaratan Ikan (PPI) adalah tempat yang digunakan untuk pendaratan ikan baik yang terdapat bangunan untuk tambat (dermaga) maupun yang tidak ada bangunan PPI yang dicakup adalah PPI yang tidak ada TPI dan datanya dicatat dengan daftar- PPI, sedangkan PPI yang mempunyai fasilitas TPI,datanya dicakup/dicacat menggunakan daftar-TPI KONSEP DEFINISI (5)

20 KONSEP DAN DEFINISI (6) Pelabuhan Perikanan adalah tempat yang terdiri atas daratan dan perairan di sekitarnya dengan batas- batas tertentu sebagai tempat kegiatan pemerintahan dan kegiatan sistem bisnis perikanan yang digunakan sebagai tempat kapal perikanan bersandar, berlabuh, dan/atau bongkar muat ikan yang dilengkapi dengan fasilitas keselamatan pelayaran dan kegiatan penunjang perikanan. (UU No.45 Tahun 2009 tentang perubahan atas UU No.31 Tahun 2004 tentang perikanan) Pelabuhan Perikanan adalah tempat yang terdiri atas daratan dan perairan di sekitarnya dengan batas- batas tertentu sebagai tempat kegiatan pemerintahan dan kegiatan sistem bisnis perikanan yang digunakan sebagai tempat kapal perikanan bersandar, berlabuh, dan/atau bongkar muat ikan yang dilengkapi dengan fasilitas keselamatan pelayaran dan kegiatan penunjang perikanan. (UU No.45 Tahun 2009 tentang perubahan atas UU No.31 Tahun 2004 tentang perikanan)

21 KONSEP DAN DEFINISI (6) Berdasarkan Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor: PER.16/MEN/2006 tentang Pelabuhan Perikanan, Pelabuhan Perikanan dibagi menjadi 4 kategori utama: Pelabuhan Perikanan Samudera (PPS) atau tipe A Pelabuhan Perikanan Nusantara (PPN) atau tipe B Pelabuhan Perikanan Pantai (PPP) atau tipe C Pangkalan Pendaratan Ikan (PPI) Berdasarkan Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor: PER.16/MEN/2006 tentang Pelabuhan Perikanan, Pelabuhan Perikanan dibagi menjadi 4 kategori utama: Pelabuhan Perikanan Samudera (PPS) atau tipe A Pelabuhan Perikanan Nusantara (PPN) atau tipe B Pelabuhan Perikanan Pantai (PPP) atau tipe C Pangkalan Pendaratan Ikan (PPI)

22 PELABUHAN PERIKANAN NoKriteriaPPSPPNPPPPPI (1)(2)(3)(4)(5)(6) 1Daerah operasional yang dilayani Wilayah laut territorial, ZEE, perairan internasional ZEE, laut teritorial Perairan pedalaman, kepulauan, teritorial, ZEE Perairan pedalaman dan kepulauan 2Fasilitas tanbat/labuh kapal>60 GT30-60 GT10-30 GT3-10 GT 3 Panjang dermaga dan kedalaman kolam >300 m dan >3 m m dan >3 m m dan >2 m m dan >2 m 4Kapasitas menampung kapal >6000 GT (ekivalen GT) >2250 GT (ekivalen GT) >300 GT (ekivalen GT) >60 GT (ekivalen 20 3 GT) 5Volume ikan yang didaratkanRata2 60 ton/hariRata2 30 ton/hariRata ton/hari Rata2 10 Ton/hari 6Ekspor ikanYa Tidak 7Luas lahan>30 Ha15-30 Ha5-15 Ha2-5 Ha 8 Fasilitas pembinaan mutu hasil perikanan AdaAda/TidakTidak 9 Tata ruang (zonasi) pengolahan/ pengembangan industri perikanan Ada Tidak

23 METODE PENGUMPULAN DATA Survei Rutin Perusahaan Perikanan dan TPI/PP/PPI Pencacahan lengkap (sensus) di NKRI  Direktori harus diupdate setiap tahun Updating Direktori : Sikronisasi direktori di BPS dengan direktori instansi terkait Pencacahan lapangan Direktori hasil pencacahan Survei Rutin Perusahaan Perikanan dan TPI/PP/PPI Pencacahan lengkap (sensus) di NKRI  Direktori harus diupdate setiap tahun Updating Direktori : Sikronisasi direktori di BPS dengan direktori instansi terkait Pencacahan lapangan Direktori hasil pencacahan

24 Metode yang digunakan untuk mengumpulkan data laporan tahunan perusahaan perikanan, laporan TPI, laporan TPI/PPI/PP adalah pencacahan lengkap (complete enumeration) terhadap seluruh perusahaan perikanan berbadan hukum dan seluruh TPI/PPI/PP Periode data yang dikumpulkan untuk perusahaan perikanan adalah data tahun sebelumnya Data Pelabuhan perikanan TPI/PPI/PP adalah triwulanan sebelumnya METODOLOGI (1)

25 Metode Pengumpulan data dilaksanakan secara lengkap terhadap semua unit, maka harus didasarkan pada direktori (daftar nama dan alamat) perusahaan perikanan dan pelabuhan perikanan (TPI/PPI/PP) yang lengkap dan akurat Pengumpula data Perusahaan Perkanan TPI/PP dilakukan dengan memberikan kuesioner untuk diisi oleh responden secara langsung sedang PPI dengan wawancara METODOLOGI (2)

26 Pemutahiran direktori perusahaan perikanan dilakukan dengan cara melakukan matching antara hasil pencacahan Survei Perusahaan perikanan dan TPI/PPI/PP tahun sebelumnya dengan direktori dari instansi terkait. Dari hasil matching tsb. diperoleh Direktori baru dengan keterangan terhadap setiap unit/obyek yaitu : aktif, tutup sementara, tutup, tidak memnuhi syarat dan untuk Pelabuhan Perikanan ditambah informasi apakah ada TPI atau tidak. Hasil updating direktori tersebut kemudian digunakan sebgai dasar/target pencacahan di lapangan tahun berikutnya. METODOLOGI (3)

27 Jika ditemukan perusahaan/TPI/PPI/PP baru yang memenuhi syarat untuk dicacah maka harus dilakukan pencacahan Berdasarkan hasil pencacahan tersebut kemudian dibuat direktori baru dan digunakan sebagai target pencacahan tahun berikutnya Demikian seterusnya tiap tahunnya METODOLOGI (4)

28 Skema Pengumpulan Data Produksi Ikan di Laut Perikanan Laut Pendaratan/Pelabuhan PPS, PPN, PPP PPI Tidak melalui TPI Melalui TPI Ada TPITidak Ada TPI (Tradisional) Daftar - PPDaftar - TPI Daftar - PPI

29 JADWAL PELAKSANAAN SURVEI PERIKANAN

30 Penerimaan Dokumen Batching Editing/coding Entry data Validasi (Perbaikan data) Tabulasi Pemeriksaan tabel Publikasi PENGOLAHAN DATA

31 Publikasi Seluruh survei dipublish setiap tahun ((t-1)angka sementara, (t-2)angka tetap) Judul Publikasi: TPI triwulanan: Produksi Perikanan Laut Yang Dijual Di TPI LTPI tahunan: Statistik Tempat Pelelangan Ikan LTP dan LTB tahunan: Statistik Perusahaan Perikanan PP, PPI dipublish untuk internal

32 LAPORAN TRIWULAN PRODUKSI IKAN YANG DIJUAL DI TPI Produksi/Nilai Produksi Perikanan Laut yang Dijual Di TPI Menurut Propinsi. Produksi/Nilai Produksi Perikanan Laut yang Dijual Di TPI Menurut Jenis Ikan. Data lainnya: - Rata - Rata Jumlah Perahu Kapal yang Mendarat di TPI Menurut Propinsi dan Jenis Perahu/Kapal Per Triwulan - Produksi Ikan Menurut Propinsi dan Jenis Per Bulan  Judul Tabel Pokok Yang Disajikan :

33 PUBLIKASI PERUSAHAAN PENANGKAPAN IKAN  Judul Tabel Pokok Yang Disajikan antara lain : Jumlah Perusahaan Penangkapan Ikan Menurut Provinsi dan status penanaman modal. Jumlah Pekerja Perusahaan Penangkapan Ikan Menurut Provinsi dan Status Pekerja. Jumlah Perahu/Kapal yang Dikuasai Perusahaan Penangkapan Ikan Menurut Propinsi dan Jenis Perahu/Kapal. Produksi Perusahaan Penangkapan Ikan dan Penggunaanproduksi menurut Propinsi dan Jenis produksi Pemakaian bahan bakar dan pengeluaran lainnya

34 PUBLIKASI PERUSAHAAN BUDIDAYA PERIKANAN  Judul Tabel Pokok Yang Disajikan antara lain: Jumlah Perusahaan Budidaya Ikan Menurut Provinsi dan jenis budidaya, permodalan, badan hukum. Jumlah Pekerja Perusahaan budidaya Ikan Menurut Provinsi dan Status Pekerja, pendidikan. Luas lahan perusahaan budidaya menurut provinsi. Produksi Perusahaan budidaya Ikan menurut Propinsi dan Jenis produksi Pengeluaran sarana produksi perusahaan budidaya, upah, bahan bakar dan lainnya

35 1.Tingkat pemasukan dokumen lambat (response rate rendah): a. Survei tahunan, penyajian data 2 tahun yang lalu. Tahun 2010 disajikan data tahun 2009 (lag 1 tahun) walaupun sebagian besar masih estimasi b. Survei triwulanan relatif lebih baik, namun menumpuk di akhir jadwal pengolahan. Sampai saat ini penyajian data tepat waktu 2. Kualitas isian dokumen perlu ditingkatkan: a. Konsistensi Masih terdapat isian antar Blok yang belum konsisten. b. Kewajaran isian Harga per satuan (mis: harga ikan, upah pekerja per orang/bulan, pengeluaran sarana produksi, bahan, jasa, bahan bahar dsb) c. Isian banyak yang kosong atau dokumen kosong tetapi tidak ada keterangan sama sekali misalnya tutup dsb. PERMASALAHAN SAAT INI (1)

36 d. Rasio antara pengeluaran dengan nilai produksi tidak wajar (pengeluaran terlalu besar bila dibandingkan dengan nilai produksi, bahkan banyak ditemukan pendapatan perusahaan yang minus). e. Pengisian jumlah dan nilai ikan yang dituliskan tidak sesuai dengan nama ikan yang sudah tercetak di kuesioner, padahal seharusnya jika nama ikannya tidak ada di kuesioner, harus digabung dan dituliskan pada rincian ikan lainnya). f. Kondisi perusahaan antar tahun beda (tahun lalu aktif/dok masuk, tetapi tahun ini dilaporkan tutup sejak beberapa tahun yang lalu). PERMASALAHAN SAAT INI (2) Kinerja perlu ditingkatkan untuk menuju data yang berkualitas

37 PERMASALAHAN-PERMASALAHAN YANG DITEMUI PADA SAAT MELAKUKAN PENGOLAHAN KUESIONER RUTIN DI BPS (PUSAT) (EDITING DAN ENTRY DATA)

38 DAFTAR-TPI Nama TPI (Daftar –TPI Rinc. 7) yang datang pada Triwulan Laporan Sering Berbeda (Dengan Alamat Yang Sama)

39 DAFTAR-TPI Ada Nama Jenis Ikan Yang Tercantum di Daftar diganti nama Lain yang belum tentu Sepadan, Seharusnya jika jenis ikan tidak ada dalam daftar dimasukan rincian Lainnya, Kecuali Itu yakin Nama Daerahnya.

40 DAFTAR-TPI DAFTAR-TPI Blok II A Rincian Produksi Berisi Kosong (NIHIL) Padahal Keterangan Kondisi Perusahaan AKTIF (Kode 1) NIHIL

41 DAFTAR-LTPI DAFTAR-LTPI NIHIL Prosentase Pungutan dan Pembagian Retribusi sering Tidak Konsisten (B.IV R5a, b,.c) R5a= R5b1+R5b2 R5a=R5c1+R5c2+R5 c3+R5c4+R5c5c1

42 DAFTAR-LTPI DAFTAR-LTPI NIHIL Isian B. VI Produksi dan Nilai Penjualan Sering Terisi Tidak lengkap, jika di croschek dg TPI triwulanan tidak sama

43 DAFTAR-LTPI DAFTAR-LTPI NIHIL Isian Pengeluaran (B. VIII) Sering Kosong, Terutama untuk R.4 (Retribusi yang disetor ke Pemda) Harus Ada Isian

44 DAFTAR LTB Blok IV Luas penguasaan lahan sering hanya di isi luas kotor atau luas bersihnya saja Blok III pengeluaran pekerja sering tidak di isi

45 DAFTAR LTB Blok VI R.A sering hanya di isi produksi atau nilainya saja.

46 DAFTAR LTB Blok IX Bahan bakar, listrik, air sering hanya di isi volume saja sedangkan nilainya kosong terutama pemakaian listrik dan air.

47 DAFTAR LTB Blok XI Pembentukan modal tetap banyak yang tidak di isi

48 DAFTAR LTP Blok VI Penggunaan produksi ada isian. Blok IV R.A Kapal penangkap ikan isi tetapi produksi dan nilai kosong

49 DAFTAR LTP Blok IV R.A/ B/ dan C jumlah produksi tidak sama dengan total penggunaan produksi (Blok VI)

50 DAFTAR LTP Blok VII Pengeluaran Bahan bakar, listrik dan air volume kosong tetapi nilai ada isiannya.

51


Download ppt "STATISTIK PERIKANAN Subdirektorat Statistik Perikanan Direktorat Statistik Peternakan, Perikanan dan Kehutanan Badan Pusat Statistik."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google