Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

JURUSAN ILMU KOMUNIKASI UNIVERSITAS BINA DARMA PALEMBANG Sistem Sosial dan Budaya Indonesia.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "JURUSAN ILMU KOMUNIKASI UNIVERSITAS BINA DARMA PALEMBANG Sistem Sosial dan Budaya Indonesia."— Transcript presentasi:

1 JURUSAN ILMU KOMUNIKASI UNIVERSITAS BINA DARMA PALEMBANG Sistem Sosial dan Budaya Indonesia

2 TEORI KONFLIK DIALEKTIKA  Memandang bahwa perubahan sosial tidak terjadi melalui proses penyesuaian nilai- nilai yang membawa perubahan, tetapi terjadi akibat adanya KONFLIK yang menghasilkan kompromi-kompromi yang berbeda dengan kondisi semula – DAHRENDORF – – DAHRENDORF –

3 ASUMSI DASAR TEORI KONFLIK DIALEKTIKA 1.Perubahan sosial merupakan gejala yang melekat di setiap masyarakat 2.Konflik adalah gejala yang melekat pada setiap masyarakat 3.Setiap unsur didalam suatu masyarakat memberikan sumbangan bagi terjadinya disintegrasi dan perubahan- perubahan sosial 4.Setiap masyarakat terintegrasi diatas penguasaan atau dominasi oleh sejumlah orang atas sejumlah orang-orang yang lain

4 unsur-unsur yang bertentangan dalam masyarakat atau kontradiksi intern akibat pembagian kewenangan/otoritas yang tidak merata dapat menyebabkan terjadinya “PERUBAHAN SOSIAL” “PERUBAHAN SOSIAL”  e.g.: Reformasi Indonesia Konflik perubahan sosial

5

6 Menurut Dahrendorf:  sistem tidak selamanya terintegrasi, harmonis, dan saling memenuhi, tetapi ada wajah lain yang memperlihatkan konflik dan perubahan. pelembagaan melibatkan dunia kelompok-kelompok terkoordinasi (imperatively coordinated association). pelembagaan melibatkan dunia kelompok-kelompok terkoordinasi (imperatively coordinated association).

7 ICA  Terbentuk atas hubungan-hubungan kekuasaan antara beberapa kelompok pemeran kekuasaan yang ada dalam masyarakat  kekuasaan menunjukkan adanya faktor “PAKSAAN” oleh suatu kelompok atas kelompok yang lain.  Dalam ICA hubungan kekuasaan menjadi “tersahkan” atau terlegitimasi

8 Dalam ICA terdapat:  ruling dan ruled (pemeran yang berkuasa dan pemeran yang dikuasai)  yang berkuasa berusaha mempertahankan STATUS QUO, yang dikuasai berusaha mendapatkan STATUS QUO  Terdapat dikotomi antara dominator dan sub dominator (dominated group dengan subjugated group)

9 Dalam pandangan teori konflik dialektika:  kekuasaan (power) dan otoritas (authority) merupakan sumber yang langka dan selalu diperebutkan dalam sebuah imperatively coordinated associations  kekuasaan (power) dan otoritas (authority) merupakan sumber yang langka dan selalu diperebutkan dalam sebuah imperatively coordinated associations

10 DOMINATED SUBJUGATED MENGUASAI DIKUASAI LEGITIMASI

11 Menurut penganut teori KONFLIK: Konflik tidak bisa dilenyapkan, tetapi hanya bisa di kendalikan Agar konflik latent tidak menjadi manifest dalam bentuk violence/kekerasan

12 BENTUK PENGENDALIAN KONFLIK KONSILIASI (CONCILIATION) MEDIASI (MEDIATION) PERWASITAN (ARBITRATION)

13 KONSILIASI (CONCILIATION)  Terwujud melalui lembaga-lembaga tertentu yang memungkinkan tumbuhnya pola diskusi dan pengambilan keputusan diantara pihak-pihak yang berkonflik Dilakukan dengan cara-cara damai

14 Lembaga-lembaga berfungsi efektif jika: 1. Bersifat otonom dengan wewenang untuk mengambil keputusan tanpa campur tangan pihak lain 2. Kedudukan lembaga tersebut dalam masyarakt bersifat monopolistis (hanya lembaga tersebut yang berfungsi demikian) 3. Peran lembaga harus mampu mengikat kelompok kepentingan yang berlawanan. Termasuk keputusan-keputusan yang di hasilkan 4. Harus bersifat demokratis

15 Prasyarat kelompok kepentingan untuk konsiliasi, yaitu: 1. Masing-masing kelompok sadar sedang berkonflik 2. Kelompok-kelompok yang berkonflik terorganisir secara jelas 3. Setiap kelompok yang berkonflik harus patuh pada rule of the games

16 MEDIASI (MEDIATION) Fihak yang berkonflik sepakat menunjuk pihak KETIGA untuk memberi “nasehat-nasehat” penyelesaian konflik MENGURANGI IRASIONALITAS KELOMPOK YANG BERKONFLIK

17 PERWASITAN (ARBITRATION)  Dilakukan/terjadi jika pihak yang bersengketa bersepakat untuk menerima atau “terpaksa” menerima “keputusan- keputusan” tertentu untuk mengurangi konflik pihak ketiga yang akan memberikan

18 Jika pengendalian konflik efektif maka: Konflik akan menjadi kekuatan pendorong terjadinya perubahan- perubahan sosial yang terus berlanjut” “Konflik akan menjadi kekuatan pendorong terjadinya perubahan- perubahan sosial yang terus berlanjut”


Download ppt "JURUSAN ILMU KOMUNIKASI UNIVERSITAS BINA DARMA PALEMBANG Sistem Sosial dan Budaya Indonesia."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google