Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PENGANTAR KESEHATAN REPRODUKSI Lilis Komariah, SKp, M.Kes, Sp.Mat.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PENGANTAR KESEHATAN REPRODUKSI Lilis Komariah, SKp, M.Kes, Sp.Mat."— Transcript presentasi:

1 PENGANTAR KESEHATAN REPRODUKSI Lilis Komariah, SKp, M.Kes, Sp.Mat

2 Elemen kesehatan reproduksi (Dep Kes RI, 1995) : 1. Keluarga Berencana 2. Kesehatan Ibu dan Anak 3. Penanggulangan infeksi saluran reproduksi & HIV/AIDS 4. Kesehatan reproduksi remaja

3 Parameter kesehatan reproduksi wanita : Angka kematian maternal Anemia Cakupan pelayanan ibu hamil Gizi kurang Pertolongan oleh tenaga terlatih kehamilan usia muda Cakupan immunisasi tetanus toxoid Penyakit menular akibat hubungan seksual Tingkat pendidikan dan pengetahuan masih rendah

4 SASARAN PEMBANGUNAN KESEHATAN MDGs Menurunkan AKI ¾ antara tahun 1990 – 2015 Menurunkan AKB 2/3 antara tahun RPJMN DepKes 2009 : Umur harapan hidup dari 66,2 menjadi 70,6 th AKB dari 35/1000 KH menjadi 26/1000 KH AKI dari 307/ menjadi 226/ Malnutrisi pada balita dari 25,8% menjadi 20%

5 ANGKA KEMATIAN IBU DI INDONESIA (SDKI TH 2002) Angka kematian ibu (maternal mortality rate) : 307/ kelahiran hidup Berarti : Setiap tahun ada kematian ibu Setiap bulan ada kematian ibu Setiap minggu ada 352 kematian ibu Setiap hari ada 50 kematian ibu Setiap jam ada 2 kematian ibu

6 Penyebab langsung kematian ibu (SKRT th 2001)  Perdarahan (28%)  Eklampsia (24%)  Infeksi (11%)  Lain-lain (11%)  Komplikasi puerpurium (8%)  Trauma obstetrik (5%)  Partus macet/lama (5%)  Abortus (5%)  Emboli obstetrik (3%)

7 Penyebab tidak langsung kematian ibu : Pemberdayaan masyarakat (demand) : o Tingkat pendidikan ibu rendah o Tingkat sosial ekonomi ibu rendah o- Kedudukan & peranan wanita tidak mendukung o- Sos bud tidak mendukung o- Perilaku bumil tidak mendukung o- Transportasi tidak mendukung

8 Cakupan dan kualitas ( supply) :  Akses masyarakat terhadap yankes ibu rendah  Kualitas dan effektifitas yankes ibu belum memadai  Sistem rujukan kesehatan maternal belum mantap

9 Tiga terlambat : Terlambat mengenal tanda bahaya & mengambil keputusan Terlambat mencapai fasilitas kesehatan Terlambat mendapatkan pertolongan di fasilitas kesehatan

10 Empat terlalu : Terlalu muda punya anak (<20 th) 0,3% Terlalu banyak melahirkan (>3 anak) 37% Terlalu rapat jarak melahirkan (<2 th) 9,4% Terlalu tua (>35 th) 13,9%

11 Fokus Dep Kes dalam penurunan AKI jangka menengah 2005 – 2009 Menurunkan AKI menjadi 226/ kelahiran hidup melalui Strategi Making Pregnancy Safer (MPS)

12 Tiga pesan kunci MPS : 1.Setiap persalinan ditolong tenaga kesehatan terampil 2.Setiap komplikasi onbstetri dan neonatal ditangani secara adekuat 3.Setiap wanita usia subur mempunyai akses terhadap pencegahan kehamilan yang tidak diinginkan dan peanngulangan komplkiasi keguguran

13 Pelanggaran hak reproduksi wanita (The State of World Population, 1997) : - Setiap 1’, 1 wanita di dunia meninggal karena rendahnya pelayanan kesehatan wanita meninggal/th karena kegagalan alat kontrasepsi – 150 juta wanita membatasi kehamilan tanpa alat kontrasepsi yang effektif

14 -75 juta kehamilan tidak diinginkan → 45 juta abortus meninggal pertahun karena aborsi yang tidak aman -1 juta meninggal/th karena infeksi pada organ reproduksi -2 juta anak perempuan (5 – 15 th)/th diperkenalkan pada dunia seks komersial

15 Kesehatan reproduksi usia remaja 4 aspek penting : - Konseling - Pilihan kontrasepsi - Pelayanan obstetrik : pemeliharaan dan terminasi kehamilan - Pencegahan dan pengobatan PMS

16 Kesehatan reproduksi (WHO, 1995) : Sehat secara fisik, mental dan sosial yang utuh, bukan hanya bebas dari penyakit dan kecacatan

17 Gangguan sistem reproduksi : 1.Gangguan konsepsi (Gangguan haid, abortus habitualis, KET, molahidatidosa, infertilitas) 2.Infeksi (Vaginitis, endometriosis, adenomiosis) 3.Kongenital (himen imperforata, uterus bikornis) 4.Neoplasma (Fibroadenoma, kista ovarium, mioma uteri, Ca Serviks, Ca. mammae)

18 Keluhan umum pasien dg gangguan sistem reproduksi : Perdarahan pervaginam Gangguan haid Keputihan (discharge) Massa (benjolan) Sulit mendapat anak

19 Pengkajian : 1.Ada tidaknya gejala/tanda/kecurigaan kehamilan, haid terakhir 2. Riwayat hubungan seksual yang dicurigai sebagai penyebab (coitus suspectus) pada penyakit infeksi 3. Riwayat obstetri/ginekologi, riwayat kontrasepsi, riwayat penyakit terdahulu

20 Hal yang harus diperhatikan pada saat pengkajian : Persepsi klien tentang kondisi penyakitnya Pengaruh kultur budaya Pengalaman dengan pemberi pelayanan Gaya hidup Pola koping Frekuensi nyeri yang dialami dan effeknya dalam kegiatan sehari-hari

21 Obat-obat yang dipakai di rumah Upaya untuk mengurangi ketidak nyamanan Catatan gejala yang dirasakan Perilaku Gejala fisik Diet Exercise Pola istirahat

22 Diagnosa Keperawatan : Nyeri Gangguan pola eliminasi : miksi & defekasi Gangguan aktifitas fisik/self care defisit Kecemasan Disfungsi seksual : dyspareunia Disharmoni hubungan suami isteri Koping individu tidak effektif Harga diri rendah/gangguan body image

23 Intervensi : Caring relationship Perawatan pasca tindakan Peningkatan self care Peningkatan pengetahuan, edukasi & konseling Support mental

24 Pemeriksaan penunjang : Pemeriksaan hormonal Skrining penyakit keganasan tertentu (sitologi, papsmear) Pemeriksaan mikrobiologi cairan/discharge /lendir dari organ reproduksi (vaginal swab, cervical canal swab) Visualisasi keadaan organ reproduksi wanita dengan alat bantu (kolposkopi, HSG, USG, laparaskopi)

25 Pemeriksaan darah dan urine : Hematologi rutin, kimia darah, urinalisis Kadar hormon reproduksi pada fase siklus tertentu, B HCG Antibodi/immun Tumor marker untuk keganasan Pemeriksaan kromosom/genetik

26 Terminologi Sitologi : Pemeriksaan sel-sel dari dinding genitalia eksterna (vagina/serviks) untuk mengetahui tanda-tanda perubahan pada kadar/aktifitas hormonal, inflamasi atau proses keganasan. Papsmear (papanicolaou) : Uji sitologi eksfoliasi epitel serviks uteri untuk Mendeteksi adanya infeksi atau lesi pra kanker serviks uteri

27 HSG (histerosalpingografi) : Pemeriksaan uterus dan tuba dengan bantuan zat Kontras menggunakan visualisasi radiologik/sinar X. Kuldosintesis (punksi kavum douglasi) : Pemeriksaan untuk menilai adanya darah /infiltrat/abses dalam rongga peritoneum


Download ppt "PENGANTAR KESEHATAN REPRODUKSI Lilis Komariah, SKp, M.Kes, Sp.Mat."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google