Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

TUGAS RESUME Pengendalian dan Penjaminan Mutu Penilaian Praktek Manajemen Kualitas Dalam Industri Kesehatan Di susun Oleh: Roni Sahroji (071354) JURUSAN.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "TUGAS RESUME Pengendalian dan Penjaminan Mutu Penilaian Praktek Manajemen Kualitas Dalam Industri Kesehatan Di susun Oleh: Roni Sahroji (071354) JURUSAN."— Transcript presentasi:

1 TUGAS RESUME Pengendalian dan Penjaminan Mutu Penilaian Praktek Manajemen Kualitas Dalam Industri Kesehatan Di susun Oleh: Roni Sahroji (071354) JURUSAN TEKNIK INDUSTRI FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS SULTAN AGENG TIRTAYASA CILEGON – BANTEN 2010

2 Latar belakang Selama bertahun-tahun banyak organisasi telah mengabdikan cukup upaya mengadopsi manajemen mutu praktek dan beberapa penelitian telah dipublikasikan menilai praktek manajemen mutu di berbagai settings. pengaturan. Studi-studi ini dinilai perusahaan-perusahaan di seluruh industri dan internasional, membandingkan manufaktur dan layanan perusahaan, dengan fokus pada perusahaan kecil dan dalam spesifik industri dalam sebuah industri yang organisasi terkemuka telah beberapa pengadopsi awal yang telah mengambil langkah awal dalam mengimplementasikan praktek manajemen dan seringkali mereka telah diikuti oleh organisasi lain yang telah membuat tambahan dan perbaikan kualitas praktek. Akhirnya, sebagai organisasi banyak membuat upaya untuk mengubah diri sesuai dengan prinsip-prinsip manajemen mutu, industri sebagai ini mungkin mengalami pergeseran paradigma terhadap kualitas. Sejak penerapan praktek manajemen mutu cenderung kemajuan sebagai fenomena berbasis industri, adalah bahwa penelitian yang dilakukan fokus pada praktek manajemen mutu di tingkat industri.

3 BAHAN DAN METODE Meskipun banyak penelitian yang diterbitkan yang praktek manajemen mutu dinilai telah menggunakan beberapa instrumen yang berbeda, yang dikembangkan oleh Benson dan Schroeder telah digunakan dan diadaptasi oleh banyak peneliti di beberapa berbeda pengaturan di berbagai industri penelitian instrumen survei baru, disebut Rumah Sakit Manajemen Mutu Praktek Instrumen (HQMP), Sarap dikembangkan yang didasarkan pada saraph dan digunakan untuk mengukur tersebut10 praktek-praktek manajemen mutu. To make the Saraph Untuk membuat saraph kualitas instrumen yang cocok untuk pengukuran praktek di rumah sakit besar perubahan yang diperlukan. Fifty-eight survey items were Delapan survei Lima puluh item awalnya diidentifikasi untuk mengukur manajemen mutu selama 10 praktek-praktek kualitas di rumah sakit. A pilot survei dikirim ke beberapa akademisi dan pengetahuan tentang manajemen HQMP instrumen baru dikembangkan. These individuals Orang-orang ini diminta untuk menilai setiap item pada survei dan mengidentifikasi item-item yang memadai, item yang perlu akan reworded, item yang harus dihilangkan karena mereka tidak menambah nilai dan item yang harus ditambahkan untuk mengukur memadai manajemen mutu di

4 Tabel 1: Analisis keandalan untuk 112 oerawata rumah sakitrumah sakit

5 H01: Program peningkatan mutu adalah pasien yang berfokus H02: Peningkatan kualitas ditekankan olehtenaga pemasaran L20: Pelatihan teknik statistik lanjut (seperti desain experiments and regression analysis) P17: Rumah Sakit data biaya kualitas (biaya yang berkaitan dengan kualitas improvement) are monitored and are available perbaikan) dipantau dan tersedi

6 Seleksi Faktor Empat puluh lima penelitian item, mewakili delapan dimensi manajemen mutu praktek, dapat dianggap cukup mewakili praktek manajemen mutu konstruksi dan dimasukkan dalam analisis faktor dan penelitian berikutnya. Meskipun awalnya diharapkan bahwa ada sepuluh dimensi yang terkait dengan manajemen mutu

7 Faktor 1-peran departemen kualitas: Seperti ditampilkan dalam Tabel 2, faktor pertama merupakan terutama peran item mengukur kualitas departemen bermain dalam mengelola kualitas. Faktor ini dapat ditunjuk sebagai berfokus pada aspek operasional mengelola kualitas

8 Faktor 2-peran kepemimpinan manajemen: 3 Tabel menunjukkan bahwa semua item loading pada faktor kedua mewakili's peran manajemen puncak dalam pengelolaan kualitas. Beban ini tidak hanya mencakup item dirancang untuk mengukur peran manajemen kepemimpinan dimensi tapi item pelatihan (L15) yang juga berfokus pada peran manajemen puncak. factor Faktor ini dapat ditunjuk sebagai berfokus pada aspek strategis mengelola kualitas

9 Faktor 3-kualitas data dan pelaporan: Tabel 4 menunjukkan bahwa semua item loading pada faktor ketiga merupakan kualitas data dan pelaporan. Beban ini termasuk tidak hanya item yang dirancang untuk mengukur kualitas data dan pelaporan dimensi tetapi proses manajemen item (P02) yang juga berfokus pada kualitas data dan pelaporan. Faktor ini dapat ditunjuk sebagai fokus pada aspek operasional pengelolaan kualitas

10 Faktor 4-peran dokter: Tabel 5 menunjukkan bahwa item loading pada faktor keempat mewakili terutama item mengukur peran dokter memainkan kualitas pengelolaan. Faktor ini dapat ditunjuk sebagai berfokus pada aspek strategis dalam mengelola kualitas

11 Faktor 5-fokus pelanggan: Tabel 6 menunjukkan bahwa item pada faktor kelima merupakan terutama item mengukur pentingnya fokus pad pelanggan kualitas pengelolaan. Faktor ini dapat ditunjuk sebagai berfokus pada aspek strategis dalam mengelola kualitas

12 Faktor 6-proses manajemen / pelatihan: Tabel 7 menunjukkan bahwa semua item loading pada faktor keenam dibagi antara dua set dimaksudkan untuk mengukur dua yang berbeda Training dimensi praktik manajemen mutu: Pelatihan (L19, L18, L17) dan manajemen proses (P01, P04, P02, P03, P05). P02, P03, P05). Given that the training items loading on Mengingat bahwa pelatihan loading pada item faktor ini merupakan yang berkaitan dengan praktis aspek pelatihan, teknik yang dibutuhkan untuk mengelola proses, bukan komitmen pelatihan sumber daya, faktor ini dapat disebut sebagai mewakili manajemen proses tunggal / pelatihan dimensi kualitas Faktor ini dapat ditunjuk sebagai berfokus pada aspek operasional pengelolaan kualitas

13 Faktor 7-hubungan karyawan: Tabel 8 menunjukkan bahwa item loading pada faktor ketujuh mewakili terutama item mengukur pentingnya hubungan karyawan mengelola kualitas. Faktor ini dapat ditunjuk sebagai berfokus pada aspek operasional pengelolaan kualita

14 Faktor 8-pelatihan sumber daya: Tabel 9 menunjukkan bahwa pada faktor kedelapan mewakili empat item mengukur pelatihan memainkan peran dalam mengelola kualitas. Untuk membedakan faktor ini dari Faktor 6 bahwa juga memiliki beban pada item pelatihan, item ini dapat lebih dikatakan secara akurat mewakili investasi dalam pelatihan sumber daya dalam pengelolaan kualitas. This factor can Faktor ini dapat ditunjuk sebagai berfokus pada aspek strategis mengelola kualitas. Manajemen mutu faktor delapan ditemukan statistik signifikan dalam penelitian ini dapat dikategorikan menjadi dua-strategis manajemen kelompok dan operasional : manajemen, sebagai berikut

15 FAKTOR STRATEGIS MANAJEMEN Peran kepemimpinan manajemen Peran Dokter Fokus Pelanggan Pelatihan sumber daya investasi

16 FAKTOR OPERASI MANAJEMEN Peran departemen kualitas Kualitas data / pelaporan Proses manajemen / pelatihan Hubungan Karyawan

17 KESIMPULAN Sebagai hasil dari penelitian ini, hal itu menunjukkan bahwa praktek manajemen mutu dapat dinilai dalam memanfaatkan industri kesehatan yang valid dan dapat diandalkan yang dikembangkan dari survei sebelumnya management practices

18 DAFTAR PUSTAKA 1. Sila, I., Examining the effects of contextualfactors on TQM and performance through the lensof organizational theories: An empirical study. J.Operat. Manage., 25: DOI: /j.jom Wayhan, V. and E. Balderson, TQM andfinancial performance: A research standard. TotalQual. Manage. Bus. Excellence, 18: DOI: / Nair, A., Meta-analysis of the relationshipbetween quality management practices and firmperformance- implications for quality managementtheory development. J. Operat. Manage., 24: http://ssrn.com/abstract=986207

19 WASALLAMUALAIKUM


Download ppt "TUGAS RESUME Pengendalian dan Penjaminan Mutu Penilaian Praktek Manajemen Kualitas Dalam Industri Kesehatan Di susun Oleh: Roni Sahroji (071354) JURUSAN."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google