Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

HILL CLIMBING.  Sama halnya dengan teknik generate dan test, Hill Climbing juga melakukan suatu pembangkitan keadaan dan pengujian. Bedanya pengujian.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "HILL CLIMBING.  Sama halnya dengan teknik generate dan test, Hill Climbing juga melakukan suatu pembangkitan keadaan dan pengujian. Bedanya pengujian."— Transcript presentasi:

1 HILL CLIMBING

2  Sama halnya dengan teknik generate dan test, Hill Climbing juga melakukan suatu pembangkitan keadaan dan pengujian. Bedanya pengujian pada Hill Climbing menggunakan fungsi heuristik (fx) yang akan memberikan suatu perkiraan ukuran jarak tujuan dari node x.  Metode Hill Climbing sering digunakan jika terdapat fungsi heuristic yang baik untuk mengevaluasi state (Rich, 1991). Sebagai contoh, seandainya kita berada di sebuah kota yang tidak dikenal, tanpa peta dan kita ingin menuju ke pusat kota. Cara sederhana adalah menuju gedung yang tinggi. Fungsi heuristics-nya adalah jarak antara lokasi sekarang dengan gedung yang tinggi dan state yang diinginkan adalah state yang mana jarak tersebut merupakan yang terpendek. PENGERTIAN

3  Teknik Hill Climbing dapat digunakan untuk memecahkan persoalan yang memiliki banyak alternatif solusi untuk kemudian memilih solusi yang terbaik.  Hill climbing planner adalah salah satu algoritma yang digunakan dalam forward state planning. Ide dari hill climbing planner ini diambil dari hill climbing search, dimana dalam tiap state algoritma ini akan mengambil satu anak yang paling bagus untuk diekspansi hingga tercapainya goal. Jika terdapat nilai heuristic yang sama, maka akan dipilih secara acak dan jika heuristic yang dihasilkan oleh suatu state tidak membaik, maka pencarian akan dihentikan dan akan diulang.

4 IMPLEMENTASI

5  Buatlah solusi usulan pertama dengan cara yang sama seperti yang dilakukan dalam prosedur buat dan uji (generate and test). Periksalah apakah solusi usulan itu merupakan sebuah solusi. Jika ya, berhentilah. Jika tidak, kita lanjutkan ke langkah berikutnya.  Dari solusi ini, terapkan sejumlah aturan yang dapat diterapkan untuk membuat sekumpulan solusi usulan yang baru. Saat perubahan yang dilakukan tidak lagi mendapatkan solusi yang lebih baik, algoritma Hill Climbing akan berhenti mencari dan menentukan solusi terakhir sebagai solusi yang optimal.  Untuk setiap elemen kumpulan solusi tersebut, lakukanlah hal-hal berikut ini : a. Kirimkanlah elemen ini ke fungsi uji. Jika elemen ini merupakan sebuah solusi, berhentilah. b. Jika tidak, periksalah apakah elemen ini merupakan yang terdekat dengan solusi yang telah diuji sejauh ini. Jika tidak, buanglah.  Ambilah elemen terbaik yang ditemukan di atas dan pakailah sebagai solusi usulan berikutnya. Langkah ini bersesuaian dengan langkah dalam ruang problema dengan arah yang muncul sebagai yang tercepat dalam mencapai tujuan.  Kembalilah ke langkah 2. PROSEDUR HILL CLIMBING :

6 Contoh : Traveling Salesman Problem (TSP) Seorang salesman ingin mengunjungi n kota. Jarak antara tiap-tiap kota sudah diketahui. Kita ingin mengetahui rute terpendek dimana setiap kota hanya boleh dikunjungi tepat 1 kali. Misal ada 4 kota dengan jarak antara tiap-tiap kota seperti berikut ini : CONTOH AB DC

7 dengan menyusun kota-kota dalam urutan abjad, misal : A – B – C – D : dengan panjang lintasan (=19) A – B – D – C : (=18) A – C – B – D : (=12) A – C – D – B : (=13) dst SOLUSI – SOLUSI YANG MUNGKIN AB DC

8 METODE SIMPLE HILL CLIMBING

9 Keenam kombinasi ini akan dipakai semuanya sebagai operator, yaitu : Tukar 1,2 = menukar urutan posisi kota ke – 1 dengan kota ke – 2 Tukar 2,3 = menukar urutan posisi kota ke – 2 dengan kota ke – 3 Tukar 3,4 = menukar urutan posisi kota ke – 3 dengan kota ke – 4 Tukar 4,1 = menukar urutan posisi kota ke – 4 dengan kota ke – 1 Tukar 2,4 = menukar urutan posisi kota ke – 2 dengan kota ke – 4 Tukar 1,3 = menukar urutan posisi kota ke – 1 dengan kota ke – 3

10

11  Keadaan awal, lintasan ABCD (=19).  Level pertama, hill climbing mengunjungi BACD (=17), BACD (=17) < ABCD (=19), sehingga  BACD menjadi pilihan selanjutnya dengan operator Tukar 1,2  Level kedua, mengunjungi ABCD, karena operator Tukar 1,2 sudah dipakai BACD, maka pilih node  lain yaitu BCAD (=15), BCAD (=15) < BACD (=17)  Level ketiga, mengunjungi CBAD (=20), CBAD (=20) > BCAD (=15), maka pilih node lain yaitu  BCDA (=18), pilih node lain yaitu DCAB (=17), pilih node lain yaitu BDAC (=14), BDAC (=14) < BCAD (=15)  Level keempat, mengunjungi DBAC (=15), DBAC(=15) > BDAC (=14), maka pilih node lain yaitu  BADC (=21), pilih node lain yaitu BDCA (=13), BDCA (=13) < BDAC (=14)  Level kelima, mengunjungi DBCA (=12), DBCA (=12) < BDCA (=13)  Level keenam, mengunjungi BDCA, karena operator Tukar 1,2 sudah dipakai DBCA, maka pilih node  lain yaitu DCBA, pilih DBAC, pilih ABCD, pilih DACB, pilih CBDA  Karena sudah tidak ada node yang memiliki nilai heuristik yang lebih kecil dibanding nilai heuristik DBCA, maka node DBCA (=12) adalah lintasan terpendek (SOLUSI)

12 Keadaan awal, lintasan ABCD (=19). Level pertama, hill climbing memilih nilai heuristik terbaik yaitu ACBD (=12) sehingga ACBD menjadi pilihan selanjutnya. Level kedua, hill climbing memilih nilai heuristik terbaik, karena nilai heuristik lebih besar dibanding ACBD, maka hasil yang diperoleh lintasannya tetap ACBD (=12)


Download ppt "HILL CLIMBING.  Sama halnya dengan teknik generate dan test, Hill Climbing juga melakukan suatu pembangkitan keadaan dan pengujian. Bedanya pengujian."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google